Cerita kaki saya.

Halo semua, apa kabar? gimana hari Senin nya? saya mau cerita soal kaki saya nih. Jadi.. kira – kira udah sebulanan ini saya terkena mata ikan di tumit kaki kanan. Sakit sih ngga terlalu, tapi ganggu banget, iya. Selama ini saya diemin aja, sambil saya pakein salep yang bisa dibeli bebas di apotik. Kira – kira 1 botol salep itu abis, keliatan kayak ada perbaikan, kulitnya ngelupas gitu. Kata teman saya yang udah pernah kena mata ikan juga, itu tandanya udah mau sembuh. Hore! Eh tapi kok setelah ngelupas itu  ngga ada perkembangan lagi ya.. yang ada malah tambah sakit, apalagi ketika saya paksa untuk lari. Huhuhu. Akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke dokter dengan niatan sembuh total.

Hari Selasa minggu lalu saya ke rumah sakit. Ketika di rumah sakit, dokternya lihat kaki saya dan geleng – geleng kepala. Rupanya mata ikan nya sudah berkembang banyak. Huhuhu. Yang secara awam saya lihat “cuma” ada 4, ternyata lebih ketika dia lihat pakai lampu di ruangan praktiknya. Dia menyarankan untuk operasi. Ngga tanggung – tanggung.. operasi dengan bius total! Si dokter menjelaskan beberapa hal dan dengan cepat saya setuju untuk dioperasi, yang penting beres deh, saya pikir. Untungnya semua biaya pengobatan saya ditanggung kantor, jadi saya tidak perlu pusing memikirkan biaya. Operasi nya dijadwalkan 2 hari kemudian – hari Kamis, di rumah sakit yang sama.

Setelah menjalani tes darah dan juga rontgen, saya berkonsultasi dengan dokter anastesi. Si dokter bilang kondisi saya cukup baik untuk dibius total. Dia menjelaskan beda bius total dan bius lokal dan membiarkan saya memilih. Kata dokternya, kalau bius total, setelah sadar biasanya 3jam setelah operasi, saya bisa saja langsung pulang… sementara kalau bius total saya wajib menginap semalam karena biasanya badan tidak boleh gerak selama 12 jam setelah operasi. Karena takut sakit dan tidak mau repot, saya pilih bius total, tapi saya tetap menginap semalam, supaya benar – benar pulih, pikir saya.

Di hari Kamis yang cerah itu, saya operasi. Deg-degan nya setengah matiiii… bener deh. Boro – boro dioperasi, saya aja ngga pernah masuk rumah sakit sebelumnya. Emang sih operasinya termasuk ringan, “cuma” ngilangin mata ikan… tapi tetap aja yah yang namanya operasi kan bikin takut. Si pacar pun jadi sasaran empuk omelan saya karena saya panik dan stres. Hehehe. Saya nggak sendirian sih, ditemenin Ibu saya selama prosesnya. Tetapi depan Ibu saya berusaha sok kuat dan berani dong.. hehe. Depan pacar baru deh keliatan takutnya :p

Alhamdulillah operasinya berjalan lancar. Saya dioperasi sekitar jam 11 dan selesai tidak sampai sejam kemudian. Saya ngga inget apa – apa lho. Saya cuma inget ruangan operasinya dinginnnn sekali, trus ada suster dan dokter anastesi nya ngajak saya ngomong.. abis itu bangun2 udah di kamar. Iya sih operasinya ngga sampai sejam, tapi butuh kira kira 3 jam untuk saya benar – benar sadar.. dan butuh lebih lama dari itu untuk saya berhenti teler! hahaha.

Saya sampe kaget – kirain sehari setelah operasi saya bisa bebas jalan – jalan lagi. Rupanya nggak, karena ternyata si mata ikan lebih besar dan gawat dari yang diperkirakan, sehingga lukanya cukup dalam. Hari ini saya masih belum masuk kerja karena kaki masih diperban dan masih susah jalan. Sampai hari Jumat malam, saya masih teler. Well, ngga teler banget sih, tapi masih tiduuur aja terus. Kata Ibu saya sih seakan akan obat biusnya belum hilang 100%. Atau bisa juga karena saya masih dikasih obat penghilang rasa sakit sama dokternya.

Tadi sih saya udah cek ke dokter, lukanya dilihat, katanya bagus, proses healing nya berjalan seperti yang diharapkan.. tapi masih butuh kira – kira 2 minggu untuk saya bisa lepas perban dan jalan normal kembali. Ketika saya tanya kenapa saya teler terus, kata dokternya sih itu karena saya jarang minum obat semacam panadol dan kawan kawan nya kalau sakit kepala. Jadi toleransi terhadap obat biusnya sangat lemah makanya telernya bisa berhari – hari hehehe. Saya emang jarang minum obat, kalau pusing gitu palingan langsung tidur.

Anyway, moral of the story – Jangan remehkan mata ikan ya. Sebaiknya sih segera diobati kalau udah semingguan ngga ilang ilang. Kata dokter saya, sebabnya karena ada luka di kaki (kalo di kasus saya, lecet), dan sering terkena benturan (di kasus saya, sering dibawa lari), dan lembab (namanya juga di Indonesia kan yaa..), jadi terkena virus (saya lupa namanya apa, tapi dokternya nyebutin sih). Pencegahannya? Pakai sepatu yang bener – bener pas, kalo ada lecet segera diobati, kalau abis lari baiknya pakai bedak supaya ngga lembab. Semoga nggak kejadian lagi di saya, dan jangan sampai kejadian di kamu deh!

Advertisements

20 thoughts on “Cerita kaki saya.”

  1. Wah parah bgt ya Chris…kok kamu bias aja sebulan gitu jalan ya. Aku pernah juga sih cuma ya gak parah bgt. Setelah lecet atau melentung gitu pasti direndem pake aer hangat dan garem…tp kadang kalo jalan kebanyakan dan sepatu nya gak begitu pas memang muncul lagi sih…tp gak parah kayak punya kamu. Semoga cepet sembuh ya dan semoga gak kambuh lagi!

    1. iya awalnya ngga aku hiraukan.. dicuekin aja walau ngga nyaman. ternyata lama lama parah euy. amiiin semoga cepat sembuh. besok2 kalau baru lecet dikit bener sih lgsg direndem air hangat dan garem ya.. thank youu 🙂

    1. oyaa.. aduh pelajaran bgt buat aku kalau ada sakit gini jgn ditunda tunda deh.. sampe akhirnya harus gini kaan. waktu itu recovery nya lama ngga Non? iyaa terima kasih yaa, jangan sampe keulang lagi deh..

      1. Di jempol kaki waktu itu, hanya seminggu aja udah bisa pakai sepatu lagi trus gak mau lagi pinjem2an sepatu kata sepupu aku bisa ketularan. Entah beneran apa boongan hehe

  2. mbak aq baru baca postinganmu ini. eh salam kenal dulu ya :-). aq gak tau mata ikan itu kayak apa, nanya si gugel ternyata gambarnya ngeri2 iihhhh……… alhamdulillah dikau udah sembuh 🙂

    1. Iya alhamdulilah sudah sembuh.. hehe jangan dicari gambarnya di gugel.. rada mengerikan emangg. Moga2 gak kejadian di kamu 🙂

      Salam kenal ya.. makasih udah mampir.. dipanggilnya siapa? bayu atau trie? hehe

      1. manggilnya boleh bayu ato trie mbak, tapi biasanya dipanggil bayu sih walopun banyak yg kaget sesudahnya. secara aq perempuan dan ternyata namanya bayu 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s