Bye, Sudirman!

Ketika post ini saya publish, saya sudah meninggalkan daerah Sudirman dan kembali bekerja di daerah Jakarta Selatan, tepatnya Pondok Indah yang ceria. Kenapa ceria, soalnya cuma 30-45 menit dari rumah saya! Hehehehe. Saya nggak pindah kerjaan sih, masih di perusahaan yang sama, tetapi pindah kantor aja. Kemarin ini selama 6 bulan saya ditugaskan di kantor yang di daerah Sudirman, sekarang tugasnya udah selesai dan saya kembali lagi ke kantor Pondok Indah.

Setelah saya pikir pikir, 6 bulan kemarin itu adalah pengalaman yang sangat berharga dan membuat saya merasakan “indahnya” jadi pekerja kantoran di Jakarta pusat. Gedung kantor saya kemarin itu letaknya di pinggir bundaran semanggi, satu gedung dengan kantor – kantor minyak multinasional. Sehari – hari nya saya berpapasan dengan orang – orang berbaju rapih, yang perempuan dengan sepatu hak tinggi dan rambut bergelombang manis seperti habis dari salon, dan yang laki – laki berkemeja rapih, bahkan kadang – kadang berdasi. Saya sendiri? Tetap nge-jeans atau nge-dress hampir tiap hari. Hehehehe. Untungnya kantor saya gaya bajunya kasual sih.. walaupun kadang – kadang saya suka kepengen pakai baju kerja profesional gitu. Maklum, karir saya dimulai dengan magang di agency PR yang juga tidak mengharuskan karyawan nya berpakaian profesional tiap hari, kecuali kalau ada meeting dengan klien. Setelah itu saya lanjut ke advertising agency, lalu ke perusahaan saya yang sekarang ini, jualan minuman hehehe.. tidak ada yang mengharuskan pakai baju profesional ke kantor. Semuanya kasual, asal rapih dan sopan.

Setelah saya pikir pikir lagi, kalau rencana hidup saya berjalan lancar, kayaknya kecil kemungkinan saya akan kembali berkantor di daerah Sudirman/Thamrin dan sekitarnya deh.. hehehe. Jadi 6 bulan kemarin bisa dibilang pertama dan terakhir kalinya. Lalu, apa aja sih yang berkesan selama 6 bulan di Sudirman?

Saya belajar naik kereta api commuter line hampir tiap hari.

Iya, naik kereta api commuter line perlu dipelajari lho teman – teman! Ngga segampang itu lho, beneran deh! Suka duka nya banyak sekali, mulai dari kaki keinjek, dengerin curhatan ibu – ibu, dengerin gosipan ibu – ibu, ikut baca novel orang sebelah sepanjang perjalanan, kereta nya mati ditengah hujan deras dan terpaksa turun di pinggir rel karena kereta nya nggak jalan jalan setelah 45 menit.. sigh.. banyak ya. Tapi yang pasti, walau banyak dukanya, tapi naik commuter line bisa mengantarkan saya ke kantor hanya 25 menit saja, daripada harus menyetir di tengah kemacetan selama 1,5 jam.. lumayan lah ya 🙂

Saya berkenalan dengan Joki 3-in-1 ibu kota

Joki 3-in-1 ini adalah profesi unik yang saya rasa cuma ada di Jakarta. Tahu kan, kalau di daerah Senayan-Sudirman-Thamrin tiap hari kerja ada yang namanya 3-in-1? Jadi 1 mobil harus diisi oleh minimal 3 orang untuk bisa lewat jalan tersebut selama jam yang telah ditentukan. Jika saya sedang harus bawa mobil dan tidak naik kereta, saya kadang – kadang harus melewati daerah 3-in-1 dan terpaksa menggunakan jasa si Joki ini. Bayarannya 20ribu rupiah dari depan kantor saya ke Senayan atau SCBD yang bebas 3-in-1. Agak mahal ya, terutama kalau tiap hari. Tapi kalau sekali – kali aja, gapapa lah. Nah, selama menggunakan jasa joki ini, saya kadang – kadang suka ngajak ngobrol joki nya. Seru juga dengerin cerita mereka, beragam kisahnya. Seringkali jadi bikin mikir, banyak di antara joki tersebut yang sebenarnya masih dalam usia produktif dan sebenarnya bisa saja berusaha untuk mendapatkan pekerjaan lain, tapi banyak juga yang tidak punya pilihan lain.

Saya bisa ikutan keramaian saat Presiden kita baru dilantik

Naah tentang hal tersebut silakan baca tulisan saya yang ini ya.. seru deh pokoknya 😀

Itu aja sih, hal – hal yang sekiranya nggak bisa saya rasakan lagi ketika kembali bekerja di daerah Pondok Indah. Maklum, Pondok Indah kan daerah perumahan sebenernya. Nggak macet, nggak ribet, dekat dari rumah. Jadi, lebih senang mana? Kerja di pusat kota atau di daerah pinggiran seperti sekarang? Hmmm.. 2 – 2nya punya perks yang beda yaa. Tapi saya beruntung bisa merasakan keduanya. Terima kasih, Sudirman dan Jakarta Pusat. Halo Pondok Indah dan Jakarta Selatan, I’m Back!!! 🙂

Advertisements

20 thoughts on “Bye, Sudirman!”

  1. waktu dl kerja di seputaran semanggi belon ada commuter line 😦 cuma jarak kantor ke rumah naek bus AC cuma 45 menit sih. tp kalo arus pulang kerja beeuhh jangan ditanya bias sampe 2 jam! enak ya baju kerja nya gak formal, dulu gue kerja di minyak jd baju kerja nya musti rapih. sekarang sih awut awutan hahaha…

    1. iya, macet pulang kantor itu yg paling bikin frustasi ya.. akupun bisa sampe 2 jam kalau naik mobil. 😦 tapi kadang2 kangen lho baju formal hehehe kayak berasa kerja beneran gitu kan :p

    1. iyaaa itu juga lumayan membantu kata temenku yg rumahnya di bekasi dan biasa naik bus begitu. tapi tetep aja doi setiap pagi berangkat jam 5.15 sampe kantor 7.30an lho..

  2. aku suka loh kalo baju kerjanya gk usah baju formal gitu,kayaknya lebih leluasa n nyaman,,kayak disini loh,orng kerja di bank,kantor pos,n kantor2 pemerintahan lainnya juga bajunya santai tapi rapi 🙂

    1. oyaa biasanya kalo kerja di bank udah pasti harus formal banget ya bajunya.. hehe iya sih nyaman, tapi terkadang kepengen pakai baju formal biar berasa kerja beneran hehehe :p

  3. Dulu waktu kuliah aku berangan-angan bgt untuk bs kerja di daerah sudirman atau thamrin, biar serasa wanita kantoran bgt gitu, eh dapetnya di mega kuningan, wihhh seneng bukan main, orang-orangnya persis kaya yg kamu ceritain, sehari-hari aku juga pake dress, rok, heels dsb, rapih dehh. Beda bgt sama kantorku yg skrng jeans dan sneakers all the time, hihi.

    Btw aku ga pernah loh ngerasain jadi commuter begitu, sekali-kali mau coba ah 🙂

    1. tapi sebenernya jeans dan sneakers ke kantor tuh menyenangkan ya.. ga ribet dan kita disangka muda terus hihihihi. iya cobain deh Di, cuma musti siap2 bergerilya ya kalo lagi penuh bgt hehehe.. 😉

      1. Iyaaa paling toplah jeans sama sneakers! Walaupun kadang suka kangen pake dress lg, paling kalau pergi meeting keluar baru pake dress sama heels, hahaha.
        Mau ahh, kalau lebih sepi kali ya drpd weekday?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s