Makan Siang

Bagi pekerja kantoran di ibukota, makan siang bisa jadi hal yang gampang – gampang susah. Inilah masalah – masalah yang biasa muncul bagi para pekerja kantoran macam saya…

1. Mau makan dimana?

Ini pertanyaan yang tiap hari bikin pusing, hampir ngalahin pusing nya dapat kerjaan yang mendadak dari bos. Hahaha. Agak lebay. Tapi bener! Saya kebetulan punya teman makan siang yang tetap, alias makan siang nya sama dia lagi dia lagi. Formasi “geng” nya bisa berubah tiap hari tergantung siapa aja yang ikut, tapi ada 1 orang se-tim saya yang hampir setiap hari makan siang bareng saya. Setiap hari mendekati jam 12 kami saling tanya, “mau makan dimana?” trus jawaban nya sama – sama bingung hahaha.

Padahal sih kita termasuk beruntung karena lokasi kantor kita tempat makan nya lumayan bervariasi (buat yang belum tahu, kantor saya letaknya di sebelah mall favorit kita semua alias Pondok Indah Mall :D). Mau makan murah, bisa ke kantin supir di basement yang cukup bersih dan memadai. Mau rada mahal sedikit, naik lah ke food court mall nya. Kalau lagi banyak uang alias awal bulan, bisa makan di restaurant row PIM 2 atau juga street gallery PIM 3. Tinggal pilih. Tapi tetap aja kita sering bingung. Mau makan dimana?

2. Budget makan siang

Ini juga terkadang tricky. Saya lumayan beruntung, dekat kantor ada pilihan yang bisa disesuaikan dengan budget. Tapi saya tahu ada beberapa teman – teman saya yang tidak seberuntung itu. Kadang mereka tidak punya pilihan lain selain makan siang di restoran berkelas, karena tidak ada warung makan siang yang murah dan memadai. Nah, sekali makan di restoran itu kan biasanya menghabiskan Rp. 50.000-100.000. Kalau sekali – sekali sih nggak masalah, tapi kalau tiap hari kayak gitu, lumayan juga yaaa. 50.000 itu kalau dikalikan 20 hari kerja udah 1 juta rupiah lho! :O

3. Bawa bekal dari rumah

Banyak orang di kantor saya yang bawa bekal ke kantor. Lebih praktis, nggak perlu mikir mau makan apa, dan secara budget juga lebih terjangkau harusnya. Tapi masalah selanjutnya… Siapa yang masak? Hehehe. Kalau bapak – bapak di kantor yang saya lihat sih kebanyakan istri nya yang masak. Atau PRT nya deh. Teman – teman saya juga gitu, pasti dimasakin seseorang. Hampir jarang banget yang masak sendiri.

Kalau saya nggak pernah bawa bekal ke kantor. Di rumah nggak ada PRT, tapi saya sebenarnya bisa masak sih. Masalahnya…. saya merasa nggak pernah ada waktu untuk masak kalau hari kerja. Biasanya saya masak kalau akhir pekan, waktunya lebih banyak dan santai. Kalau hari kerja, pagi nya nggak keburu karena harus buru – buru berangkat ke kantor. Kalau malam, rasanya udah capek duluan. Hehehe banyak alasan ya :p Salut juga sama orang yang bisa masak subuh – subuh untuk bekal dibawa ke kantor… saya belum sanggup.

4. Nggak ada waktu

Kalau yang ini bukan masalah saya sih untungnya. Saya rasanya nggak bakal kuat kalau harus melewatkan jam makan siang karena sibuk kerja. Tapi saya sering juga denger cerita orang – orang yang terlalu sibuk jadi nggak sempat makan siang. Bos saya, seorang ekspat, juga gitu lho. Saya hampir nggak pernah lihat dia makan siang, padahal kubikelnya depan saya. Apa dia nggak ada waktu? Atau emang nggak hobi makan siang? Bagi saya, makan siang itu penting, jadi sebisa mungkin jangan sampai terlewat πŸ™‚

Yah sekian “drama” makan siang saya. Kalau kamu biasa nya makan siang nya gimana? Selamat makan siang ya!

Advertisements

48 thoughts on “Makan Siang”

  1. Christa, salam kenal! komen pertama nih dariku *senyummalumalu* *disumpelwadahbekal*
    Aku maksinya kadang bekal kadang beli, tergantung tanggal (baca: ketebalan dompet) πŸ˜€

    1. Salam kenal Nana, makasih yaaa udah mampir! πŸ™‚ hehe kalo bawa bekal masak sendiri? Aku sdg berusaha membulatkan tekad masak sendiri nihh sambil mengusir malasnyaa :p

  2. ini kayaknya drama semua pekerja Ibukota deh *halah* πŸ˜€
    Tapi kalo aku sihh cuma yang no.1 ama 2 aja. Nomer 3 selain gak bisa masak juga kayaknya gak sempet dehh, kalo nomer 4 gak pernah, dalam keadaan apapun pokoknya harus makan kalo gak senggol bacok nih hahaha!

  3. Aku selalu bawa buah dari rumah, kadang bawa roti atau kue buatan sendiri. Di kantor makan diresto gedung, biasanya sup & salad. Sesekali makan diluar tapi ngga sering sih, selain harga, porsi juga banyak yang gede banget. Aku ngga selalu habis.

    Enak ya Chris kantornya sebelah PIM, tinggal jalan bentar udah sampe.

  4. Aku makan siang selalu beli, biasanya nitip sama Office Assistant; enak sih ada office assistant yang koordinasi makan siang. Walaupun kadang guwe agak heran sama kolega2 yang tega ngasih dia tips dua ribu rupiah buat beliin makan siang. Eh kali bisa buat beli apa tipsnya. Saking rajinnya nitip makan siang, si Ibu penjaga warung sampai ngasih menu harian; kalau rabu sayur asem sama ayam, kalau kamis bayam.

    Makan di mall di daerah kantorku gak cukup seratus ribu dan bener, kalau terus-terusan kantong bocor. Duitnya mending dipakai buat yang lain deh. Yang gondok kalau makan di luar itu beli airnya. Satu botol bisa 30 ribu sendiri.

    1. Wah enak juga di kantornya ada bantuan koordinasi makan siang! hehe di kantorku ngga ada.

      Iya bener, satu botol air bisa 30rb, kalau di kantin supir bisa buat makan nasi rames 2x hahaha… aku seringnya kalo makan di luar bawa tumbler isi air putih Tje, buat menghemat πŸ˜€ kecuali kalo restoran nya galak ga boleh bawa minuman dari luar.. ya nasib :p

  5. kalau dikantor terakhir kerja karena keseringan dikantor client jadi suka makan siangnya berdasarkan request mereka lagi mood makan dimana yang kebanyakan mereka prefer di resto/cafe. kalau digedung kantor sendiri selalu dapat voucher makan yang ditukar di kantin gedung tsb dengan pilihan makanan menu indonesia gitu. aduhhh Christaaa….jadi kangen nasi ramesss T_T

    1. wah asik juga nis udah dapet voucher yaa.. minimal ga perlu bingung lagi mau makan apa :p

      heuheue di kantin supir pim ada yg enak lho nis, kalo kamu pulang, mampir ke pim bisa cobain, bersih dan enak kok! πŸ˜€

  6. Ditempatku ada kantinnya, yang harganya masih tergolong murah daripada makan di luar. Kadang2 sama beberapa temen Kantor makan di luar juga, tapi jarang banget. Lagipula kantorku letaknya di ujung bumi, jadi ya cuma dikit pilihannya.

    Selebihnya bawa bekal dari rumah. Masaknya 1 hari sebelumnya, trus di simpen di kulkas dan di Kantor tinggal di panasin di microwave deh πŸ˜€ πŸ˜€

    Tapi aku juga kangen sama warung2 di indo… yummyyy… πŸ˜€ πŸ˜€ Enak banget ya kantornya deket PIM gitu. Hehe… Btw emang udah ada PIM 3 ya? *ketinggalan berita*

    1. Iyaa ya sebenernya bisa aja kalau mau masak siapin dari malem sebelumnya, tinggal dipanasin. Tapi itulah aku belum ada niatnya hihihihi :p

      Iya Shin, udah ada PIM 3 sekarang, isinya restoran semua terus bukanya sampe tengah malem.. trus trus di sebelah PIM 2 mau dibangun hotel.. hahaha hits banget nih PIM lagi development terus :))))

  7. Dulu waktu masih kerja di Jakarta, makan siang disediakan kantor di Kantin. Tapi kalo bosen, ngabur ke tempat makan deket kantor. Pas udah kuliah, selalu bawa bekal karena ga cocok makanan di kantin. Sayurnya ga seger. Teman-temanku selalu sebal kalo aku bawa bekal. Mereka ga bisa minta karena menuku selalu sayuran, ga ada daging atau ayam hahaha. Mereka ga doyan sama masakanku yang penuh sayuran hihihi. Kalau ada kuliah jam 7, aku sudah siap didapur setelah sholat shubuh. Emang musti berkorban bangun pagi buat masak :D. Tapi aku senang banget bawa bekal sendiri. Berasa puas dengan masakan sendiri hahaha

    1. Waahh salut deh Den, bisa masak subuh2 gitu. Tapi emang masak sendiri tuh ada kepuasan sendiri ya.. dulu aku pas di Inggris gitu, capek2 banyak tugas pun masih sempetin masak (well.. ngga ada pilihan lain juga karena musti hemat hahaha namanya juga mahasiswa rantau).. kalo skarang kok rasanya ga sempet2 mulu kalo mau masak sebelum kerja 😦

      1. Bisa karena terpaksa Chris. Kamu dulu bisa karena terpaksa hemat kan. Aku juga bisa selain karena terpaksa hemat (karena mahasiswa rantau juga) juga daripada ga makan di kampus hahaha

  8. Hahaha, ada pentingnya juga makan siang bareng karena dari situ kan terbuka obrolan-obrolan yang lebih kurang mungkin terjadi di waktu kerja kan, hehehe πŸ™‚ . Di kantor (kampus maksudnya)-ku sih sayangnya kantinnya ya gitu deh. Menu masakannya nggak banget walaupun memang murah, hahaha πŸ˜€ .

  9. berhubung kerjanya di kampus, makannya yang di depan kampus dengan harga terjangkau. Tapi drama “makan siang apa ya?” itu selalu ada Christa πŸ˜€

  10. What a luxury kantor deket sama PIM! hehehe. Gue biasa makan di lounge kantor € 5 udah all-you-can-eat (semua bahannya fresh & koki nya TOB banget) Menu nya setiap hari beda dan selalu internasional. Cuma kalo keseringan ya badan gue melar LOL..Alternatif laen ya beli di deli, kayak sandwich, atau di cafΓ© 2x deket kantor. Sering juga bawa dari rumah, sisa dinner biasanya gue atau suami masak buanyak biar sisa bs dibawa ke kantor..mayan deh iriiitt πŸ™‚

    1. Hehehe iyaa mau apa2 gampang tinggal ke PIM πŸ™‚

      Wah bervariasi juga makan siangmu Pie πŸ™‚ btw asik juga di lounge kantor ada pilihan begitu, termasuk murah dong 5 Euro udah all you can eat? hehehe

  11. Aku bawa bekal, tapi kadang bosen jadi nitip beli makan diluar. Soale makan pagi siang sore bisa sama. Hehehe yang masak si mbak. Aku mana sempet pagi2 udah mandiin dua bocah dan urus diri sendiri juga kan. Tempat kerjaku ga memungkinkan keluar utk makan siang. Kalo waktu di menteng dl, iya makan diluar sambil ngeceng. Hahahaha

    Btw, kantor suamiku juga dulu dekt PIM chris. Di Abbot, wisma PI

    B

    1. Hehehe iya makan siang kadang2 jadi waktu ngeceng juga, refreshing dari kerjaan ya Jo! πŸ˜€

      Wahh se-kompleks itu sama aku.. tapi kayaknya beda gedung deh hehehe.

  12. Jadi kangen jaman ngantor, dulu sebelum kesini pernah ngantor di 3 tempat yg berbeda, yang paling seru waktu kerja di tempat yang pertama karena kita bisa katering bulananπŸ˜€

  13. Aku masuk ke grup no.3! Bawa bungkusan nasi sendiri dari rumah πŸ˜€ tmn2 disini suka heran, kok ya ni orang makan nasi tiap hari apa ga bosen dan repot, haha. tp ya ga masak dari pagi buta bgt, biasanya bawa ‘leftovers’ dari mkn malam hari sbelumnya… hehehe

  14. hahaha. masalah makan siang itu kyknya masalahnya universal dehh ta. gw sama colleagues juga suka bingung bngt mau makan siang apa.. sampe udah cobain semua hal di sekitar kantor. haha

  15. kok aku rasanya pengen ketawa ya bacanya πŸ˜€
    yang nomor 4 itu sering banget ngerasa begitu.
    padahal ya ngga sibuk2 amat πŸ˜€
    eh tapi waktu makan siang itu abis buat mikirin mau makan dimana sih πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s