Cerita Sore ini

Ah, rasanya udah lama juga ngga nge-blog santai ya, well, sebenarnya udah lama juga saya ngga nge-blog dengan serius karena masih harus ngejar ketinggalan di kerjaan sejak pulang dari India kemarin. Anyway, tulisan saya bukan tentang saya jarang ngeblog (ataupun BW,hiks!), tapi tentang sebuah kejadian sore ini…

Jadi begini ceritanya, saya seharian ini meeting di luar kantor. Pagi ke Kelapa Gading, siang di Pacific Place, sore ke sister office kantor saya yang di Sudirman (tempat dimana saya tahun lalu pernah penempatan selama 6 bulan itu lho..). Karena mikir bakal ada 3in1, saya tinggalin mobil di Pacific Place dan naik taksi ke Sudirman. Ga masalah, deket. Eh tapi taunya macet.

Karena saya masih merasa berdamai dengan macetnya Jakarta sejak pulang dari Mumbai, saya diem aja, masih menikmati. Trus supir saya ngajak omong, kita jadi cerita2. Saya ceritain macet di Mumbai yang super jauh lebih parah dr Jakarta karena “dilengkapi” klakson gila. Lalu dia juga menanggapi, dia bilang pernah dapet cerita serupa dari penumpang dia yang orang India. Nah, pas dia lagi cerita, dia ngomong bahasa Inggris. Bahasa Inggrisnya bagus! Dalam hati saya penasaran dan kagum. Eh taunya nggak lama dia cerita sendiri, kalau dia lama di Amerika. Dan ceritalah dia soal latar belakangnya yang sangat menarik menurut saya. Singkat cerita, di perjalanan saya yang singkat dengan bapak itu, saya merasa dapat pelajaran dan saya appreciate cerita dia.

Jadi, pas saya turun, saya lebihkan uang taksi saya. Dia menerima dengan senang hati. Trus saya turun, meeting di kantor lama, dan juga ketemu banyak teman dan kolega lama.

Saya senang banget! Saya ketemu banyak orang, denger kabar2 dari mereka, dan yang saya kaget mereka masih welcome banget sama saya. Seneng kan ya rasanya kalau di welcome sama orang lain 🙂 akhirnya setelah meeting saya lanjut ngobrol2 sama beberapa kolega saya disana. Seru deh.

Kemudian saya pulang. Nah pas mau pulang, saya tadinya mau naik bis balik ke Pacific Place tapi nggak punya uang kecil. Pas saya bilang mau nuker uang, teman saya malah ngasih saya uang kecil. Saya udah tolak dan dia maksa, okelah saya terima dengan syarat besok2 saya beliin gorengan hehehe. Eh tapi taunya bis nya nggak dateng2. Bis teman saya udah dateng duluan, dan akhirnya saya memutuskan untuk jalan kaki.

Pas saya lagi jalan kaki saya mikir betapa senangnya sore ini. Udah lama saya nggak merasa se-senang itu di jam kerja. Kerjaan beres, dapet ngobrol dan silaturahmi juga.

Nah, alasan saya cerita kalau saya kasih uang lebih ke pak supir itu bukannya mau pamer yah. Sama sekali nggak. Tapi saya jadi mikir. Saya kan istilahnya “berbuat baik” ya, berbagi rejeki buat orang lain. Eh, taunya langsung dapat balasan lho. Saya dapet rejeki ongkos bis dari teman saya dan dapat rejeki merasa senang banget sore ini. Intinya, saya teringet kembali kata orang tua saya. Emang bener yah kalau berbuat baik dan berbagi itu ngga boleh ditahan tahan, karena timbal baliknya pasti selalu ada, secara eksplisit ataupun implisit.

Jadi, sudahkah kamu berbagi hari ini? 🙂

Marine Drive – Mumbai

Btw gambarnya nggak berhubungan sama sekali ya hahaha.. tapi ini ngambil stok foto saya waktu di Mumbai hehehe. Oh iya saya masih ngutang cerita pas saya di Mumbai ya! 😉

Advertisements

31 thoughts on “Cerita Sore ini”

  1. Waahhh inspiring banget Chris pengalaman mu hari ini. Intinya ai memberi tanpa diingat2 menerima tanpa melupakan .. Balasanya selalu ada ajaa slama kita iklas ngelakuin semua tanpa pamrih. 😉

  2. Christa, boleh tanya gak? Itu supirnya pernah di Amerika dan istri masih di sana bukan?

    Btw setuju. Berbuat baik dan berprasangka baik gak ada salahnya kok. Enjoy your life. You will have your happiness.

    1. Hmmm kalau si bapak kemarin cerita dia sama istrinya udah pulang, anaknya masih disana. Pernah ketemu orang dengan cerita serupa yah Ryan?

      Betul, enjoy your life! 🙂

  3. Hari yang baik untuk orang-orang yang baik. Bisa dapat pengetahuan berharga, silaturahmi dengan teman-teman juga, terus bisa berbagi dengan pembaca di blog, jadi pembacanya bisa meniru untuk berbagi dan membagikannya juga pada orang lain. Oh, betapa kebaikan itu menyebar! :)).

  4. Setuju banget Christa,kebaikan jangan di tahan-tahan. Bila bukan kita yang menuaipun, setidaknya akan tersebar ke orang lain dari yang sudah menerima. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s