Pengalaman Mengurus Tourist Visa on Arrival Untuk Liburan ke India

Tahukah kamu, kalau India punya fasilitas Tourist Visa on Arrival (TVoA) yang berlaku untuk warga negara Indonesia? Dengan fasilitas ini, WNI yang masuk ke India lewat 9 bandara, yaitu: Bengaluru, Chennai,Cochin,Delhi ,Goa, Hyderabad,Kolkata,Mumbai & Trivandrum. Biayanya US$ 60 dan visanya berlaku 30 hari sejak hari kedatangan di India. Oh iya, visa – nya single entry ya, dan kita hanya bisa daftar untuk TVoA ini dua kali dalam setahun kalendar. 

Begitu saya tahu tentang adanya TVoA, saya langsung makin memantapkan diri untuk pergi ke India dalam rangka menghadiri perkawinan teman kuliah saya. Apalagi kebetulan lokasi pernikahannya di Mumbai, yang bandaranya termasuk dalam salah satu tempat kita bisa mengurus TVoA ini. Rasanya senang juga, sekali – kalinya mau pergi ke luar negeri yang bukan ASEAN dan tidak perlu repot mengurus visa, pikir saya sebelum berangkat. Jadinya saya hanya fokus mencari tiket pesawat dan hampir melupakan urusan visa sampai sekitar 10 hari sebelum berangkat.

Saat itu saya melakukan riset kecil kecilan alias baca – baca travel blog orang soal TVoA, dan saya ketemu beberapa artikel di yang isinya hampir sama, pengalaman mereka sampai di India dan ngurus TVoA di bandara. Mereka ngasih tahu, apa saja yang musti dipersiapin, yah standar lah, foto, uang tunai, bukti hotel, bukti tiket pulang, dan sebagainya. Saya catet, lalu siapin pelan – pelan.

Sekitar seminggu sebelum berangkat, saya mendadak merasa nggak tenang, dan memutuskan untuk melakukan riset kecil – kecilan lagi. Kali ini search terms saya di Google pakai bahasa Inggris, dan langsung ketemu website TVoA yang tadi saya sebutkan. Langsung saya baca bagian petunjuknya. Pas baca, saya menemukan fakta bahwa ternyata bisa mengurus TVoA secara online sebelum berangkat! Yeayy! Tidak perlu ribet di bandara nanti!

Nah,masalahnya, saya salah mengartikan sebuah petunjuk di website tersebut.. jadi sempet deg-degan dan repot juga deh. Jadi, di poin pertama bagian petunjuknya tuh ada kata – kata kayak gini: “Applicants of the eligible countries may apply online minimum 4 days in advance of the date of arrival with a window of 30 days. Example : If you are applying on 1st Sept then applicant can select arrival date from 5th Sept to 4th Oct.” 

Entah kenapa saya nangkepnya tuh minimum 4 days in advance adalah misalnya saya mau sampai di India tanggal 4 Maret kemarin, jadi saya baru bisa apply TVoA nya tanggal 1. Saya beneran nggak baca bagian example nya! Jadi walaupun saya udah buka website TVoA nya seminggu sebelum, saya baru tenang – tenang apply tanggal 1 malem, sepulang kantor. Taunya, pas saya mau masukin tanggal kedatangan di India, saya mau pilih tanggal 4 Maret, EH pilihannya udah nggak ada! Adanya tanggal 5 Maret!

Wah, paniklah saya. Mana saya berusaha cari – cari lagi kok ngga ada keterangan resmi soal cara apply TVoA di bandara. Saya mikirnya jangan – jangan opsi untuk apply langsung di bandara udah nggak ada. Panik!!!. Akhirnya saya telpon ke nomor help desk yang tertera di website. Awalnya saya tanya, bisa nggak saya apply TVoA nya di bandara Mumbai saja? Operator yang angkat telpon saya bilang nggak bisa, tapi saya bisa pilih tanggal kedatangan tanggal 5 Maret saja, walaupun saya akan sampai di India tanggal 4 Maret. Fiuh, rada tenang sedikit. Saya langsung buru – buru menyelesaikan aplikasi TVoA saya.

Kepanikan selanjutnya melanda ketika saya dapat email konfirmasi yang bilang bahwa TVoA akan diproses dalam 72 jam. Alias kalau menghitung benar – benar dari waktu saya apply, visa saya baru akan saya terima jam 10 malam tanggal 4 Maret, padahal saya harusnya sampai di Mumbai jam 3 sore. Paniiiikkkkk hahahaha. Tapi yaudah lah saya pikir, mau gimana lagi, kalaupun emang belum ada visanya, yaudah se-apesnya saya mundurin aja deh tanggal kedatangan saya jadi tanggal 5. Toh rangkaian acara pernikahan teman saya memang baru mulai tanggal 5 malem. With that in mind, saya tidur.

Eh, nggak taunya, ketika saya bangun tidur besok paginya (tanggal 2 Maret), saya lihat email dan ternyata dapet email bahwa TVoA saya sudah disetujui! Hahahahaha yeaaaayy that was quick!!! Beneran deh, bikin deg-degan banget. Rupanya 72 jam itu maksimal kali ya, bukan selama 72 jam tapi maksimal 72 jam. Hehehe.

Ya sudah, singkat cerita saya berangkat tanggal 4 Maret, sampai di Mumbai menenteng print-out konfirmasi TVoA saya, dan guess what, di bandaranya saya menemukan counter pengurusan TVoA! Hehehe, jadi sebenernya bisa juga ya apply di bandara? :))))) Tapi ya sudahlah, minimal saya nggak perlu ngantri lama lagi dan bisa langsung keluar bandara. Moral of the story, kalau mau ke liburan ke India sebenernya gampang aja, asal masuknya lewat 9 bandara yang saya sebut diatas, langsung aja urus TVoA online, baca dulu persyaratan dokumennya disini, dan jangan mepet kayak saya yaa urusnya :))))

Selamat datang di bandara internasional Chhatrapati Shivaji, Mumbai.

 

Advertisements

57 thoughts on “Pengalaman Mengurus Tourist Visa on Arrival Untuk Liburan ke India”

  1. Hihihi, aku dulu apply visanya di Belanda Chris soalnya temanku pada ga bisa apply visa on arrival. Takutnya ngantri panjang (pernah baca beberapa pengalaman begitu soalnya) jadi mending sekalian apply dari Belanda aja deh. Eh tahunya sampai di Bangalore konter VoA-nya kosong nggak ada yang antri, hahaha 😆 .

  2. Pengalamannya menegangkan. Yang baca di sini juga jadi keikut tegang deh :hehe. Thank God semua berjalan dengan lancar. Info baru juga kalau suatu hari nanti saya ada kesempatan ke India. Terima kasih :)).

    1. Nah kalo biayanya agak kurang bisa menjelaskan nih, karena kemarin 80% kegiatan adalah acara kawinan yg mana makan gratis hehehe dan transportasi disana pun dianterin kemana mana.. Jadi agak susah kalo ngomongin biaya 😦

  3. Minimum 4 days in advance berarti klo sebelum dari 4 hari sudah boleh apply yah? sama kaya VoA Turkey aku baca mending apply online daripada di bandara antriannya sangat mengular. Btw bener klo traveling menghadapi hal2 kacau yang bikin deg2an justru jadi bikin nagih ngetrip lagi… Hehehe..Salam kenal ya..

    1. Iyaa.. oh kalo Turki gitu juga ya.. kemarin itu ternyata di bandara ngga ngantri sih, padahal baca pengalaman orang2 biasanya ribet dan lama. Salam kenal.. makasih yaa udah mampir 🙂

    1. Aku kurang tau bedanya VoA biasa sama TVoA karena baru sekali itu kemaren ngurusin VoA.. tapi iya dicap gede kok ada tulisannya VoA.. berarti sama kali yaa

  4. Wha seru! Kebetulan bulan besok Q ada rencana ke India dan tertarik pake TVoA. Rada was-was juga karena pergi ke negeri orang tp belum ada visanya haha. Kalau apply online, brrti di bandara cuma bekal bawa formulirnya itu kan ya? Trus konter TVoA 24 jam? Soalnya kedatanganQ di sana mendekati tengah malam hihi.. Bayarnya pake rupee bs ngga ya?

    1. Hai Ninon, iya kalo apply online pas di bandara cuma bawa form doang.. Kalau konter nya di bandara Mumbai ngga tau 24jam atau ngga dan gatau bisa pake rupee atau ngga, informasi soal konternya jarang bgt aku temukan online. Kayaknya mereka sedang berusaha go-online deh, mending online aja aku saranin apalagi kamu sampe disana malem.. Hehe

    1. Sepertinya bisa, waktu aku kesana, aku lihat ada kok counter untuk bikin VoA. Tapi aku gak check lanjut karena memang sudah pegang VoA dr internet. Saranku coba kamu telepon call center nya deh, untuk pastikan lagi.. kalo ngga salah call center nya 24 jam 🙂

  5. hii..mba
    nama saya anthonio dr makassar.saya akan traveling ke india n nepal.(24-februari-2016 tiket kebrangkatan)
    saya ingin tanya klu untuk pembyaran e-Tourist Visa apa bisa di lakukan di bandara pada saat tiba dan klu untuk pembyaran online apa bisa dgn debit card/krtu atm

    1. Halo Anthonio, setau saya bayarnya harus online ya, waktu itu begitu. Saya bayar dgn kartu kredit, tp coba dicek di webnya sepertinya ada keterangan jelas? Kalau kurang, call centre nya cukup membantu kok saya sempat telpon jg waktu itu.. Dan kalau tidak salah 24 jam. Selamat jalan2 ya 🙂

      1. Yang dimaksud paspor 6 bulan itu apa mbak,
        Saya bingung,saya mau ke india,tapi belum punya paspor.

      2. Bisa mbak, kan paspor baru berlaku 5 tahun. Untuk jelasnya bisa hubungi kedubes India atau kantor Imigrasi Indonesia ya mbak, biar nggak salah 🙂

      3. Jadi waktu pengurusan paspor itu.kita harus bilang apa,misal kalau sudah nikah,tapi saya bikin paspor hanya untuk saya,ank tidak buat,apa bisa itu mbak,
        Dan apakah harus kita bilang sama imigrasi itu kita mau ke india untuk temui teman

      4. Dan apakah bisa,misal kita mau buat visa nya itu di bandara mumbai india itu bisa cepat selesai gak mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s