in·se·cure

Menurut terjemahan Google, insecure artinya tidak aman. Gampangnya, tidak pede.
Sebagai manusia biasa, di umur 20-an akhir ini rasanya kita sering kali susah menahan rasa insecure.

Lihat teman yang (kelihatan) bahagia dengan anak dan suami nya sementara saya masih saja sibuk menjalani long distance relationship, kemudian membuat saya bertanya – tanya.. mau dibawa kemana masa depan ini? (*uhuk*)

Lihat teman yang (kelihatan) sudah sukses dengan rumah baru nya sementara saya masih tinggal dengan orang tua, kemudian membuat saya bertanya – tanya, apa ada yang salah dengan saya?

Lihat teman yang kelihatan sukses dapat pekerjaan baru di perusahaan bonafide, sementara saya sudah hampir lima tahun masih saja di perusahaan yang sama kemudian membuat saya bertanya – tanya, apa hanya sampai disini perjalanan karir saya?

Eh tapi saya ingat – ingat kembali, banyak saja yang komen bilang “iri” di social media saya ketika saya sedang traveling. “Enak banget jalan jalan terus…” kata mereka. Padahal mereka nggak tau aja, perjuangan nabungnya kayak gimana hehehe.

Ada juga yang komen “wah asik dong nanti diboyong pacarnya ke Amerika“.. Ya asik sih bisa bersatu dengan pria pilihan, tapi pada nggak kebayang kali ya, betapa beratnya meninggalkan se-mu-a-nya demi menutup jarak dan bersatu dengan si doi.

Yaa saya juga ngomong begini, nggak tau aja kan kalau teman saya yang keliatan sukses dengan rumah barunya itu musti bersusah payah bayar cicilan bulanan berpuluh – puluh tahun kedepan. Atau si teman yang kerjanya oke itu bos nya nyebelin, misalnya. Siapa tau teman yang sibuk ngurusin anaknya itu malah iri liat saya yang masih sibuk jalan – jalan? Hehehe.. Padahal saya pernah insecure juga liat dia sudah settle down.

Akhirnya saya sadar, hidup orang memang beda – beda, tidak ada rumus yang pasti untuk menentukan hidup ideal. Apakah ideal sudah menikah punya rumah dan kerjaan bagus di umur 20an? Siapa yang mengatur begitu? Ngga ditulis di buku panduan hidup kan? (emang ada buku kayak gitu? :p).

Jadi, tidak perlu lagi merasa insecure kan ya… nggak penting, hehe. Saya rasa yang penting di umur 20an adalah bekerja keras, bertanggung jawab, dan be happy! because you’re only in your twenties once 😉 Have a good weekend everyone! x

the_concept_of_yolo-315037
Image from: http://www.liveluvcreate.com
Advertisements

53 thoughts on “in·se·cure”

  1. Iya banget :haha. Satu yang saya pegang kalau melihat rumput tetangga lebih hijau adalah menanami halaman sendiri dengan bebungaan jadi halaman kita bisa tampak lebih indah :)). Sambil terus berusaha seperti Mbak itu, mensyukuri semua yang ada. Yah kadang-kadang sih juga iri melihat orang (itu kan manusiawi banget), tapi kalau sudah begitu, saya berusaha untuk diam sejenak, tarik napas, terus mencari apa yang bisa saya syukuri dari hidup saya di hari itu. Biasanya itu berhasil :hehe.

  2. Bener banget ta!!! Dari depan aja sebenernya orang lain terlihat lebih kece kehidupannya daripada kehidupan kita sendiri. Tapi di balik itu pasti ada susahnya juga, ada berjuangnya juga 🙂 🙂

      1. Iya ta.. Gue juga kadang suka mikir aneh2 gitu. Tapi ya berusaha d tutupi sama pikiran2 positif aja. Emang lagi memasuki quarter life crisis ya?? 🙂

      2. Iya nih kayaknya, hehehe. Cuma ngga boleh lama2 ya, musti sering2 mikir positif toh sebenernya hidup kita banyak blessings nya kan 🙂

    1. Iya.. kalo dipikir2 emang orang post di sosial media yang seneng2 aja ya.. I mean misalnya nih.. ngapain post bayar tagihan susah payah, pasti yang di post ya perks of life nya aja kan 😉

  3. Suka banget sama tulisannya mbak :))

    Pemikiran dan hidup orang emang beda-beda. Ada yang bilang hidup kita enak, padahal mereka nggak tau kalau hidup kita itu penuh perjuangan. Kita menganggap hidup orang lain itu nyenengin, padahal mereka butuh waktu dan tenaga buat dapet kesenangan itu.

    Yah, bersyukur aja. Nggak usah insecure ya mbak :)) Mbak Christa kereen :))

    1. Makasih Febri.. hehe iyaa ngga insecure lagii kokk itu pemikiran kemaren2 ini aja.. kalo kata orang quarter life crisis kali ya :p hihihihi. Febri juga keren kooookkkk 😀

      1. HIhi sama-sama Mbak Christa 😀 quarter life crisis, iya mungkin gitu mbak. Ada masanya kita gitu ya mbak 😀

        Wuwuwuwuwu sama-sama keren kitanya hihi 😀

  4. Kalau kata orang Jawa, urip iku sawang sinawang. Jadi hidup saling melihat. Kayaknya yang lain lebih dari kita. Padahal kita ga tau dibalik “lebih” itu mungkin perjuangannya luar biasa. Begitu juga yang orang lihat ke kita. Jadi, bener Chris, bersyukur. Ga usah insecure. Semua ada masanya 🙂

  5. Iya banget Christa, kaya aku pernah iri liat temen yg post di sosmed suaminya perhatian, idupnya indah setelah merit, skrg hamil. Terus dia sempet curhat setelahnya kl suaminya suka ngatur n bikin sebel, mertuanya jg suka berkuasa gt n dia stress. Kita nggak tau juga krn yg begitu2 emang gak di-post yah.
    Asal bersyukur aja kita dikasih sehat, ada sandang pangan dan papan lebih dari cukup pula 🙂

    1. Iyaa kita ngeliatnya yang bagus2nya aja, dan kayaknya umum banget ya diumur seginian ngerasa insecure hehehe. Bener, Emang kunci nya bersyukur sih, tiap orang hidupnya ada plus ada minus nya ya 🙂

  6. lha perusahaan tempat lu kerja kan juga bonafide atuh… 😀

    iya yang penting lebih banyak bersyukur ya. dan go with the flow aja (walaupun tetep lah mesti punya plan ya) dan dibawa happy… 🙂

    1. Hahahaha iya ya Man kalo dipikir2. Itulah kadang suka ngga bersyukur sama situasi sendiri, terlalu liat org lain jadi ngga dibawa happy. Maklum quarter life crisis konon kabarnya hahaha :p

  7. Haaa…itu negative-nya sosmed ya kalau aku bilang. Bikin kita jadi selalu compare ourselves to others. Bikin kita selalu look up instead of look down. Padahal, semua orang ada masa2 perjuangannya, masa2 susahnya, ga semua selalu indah dan manis seperti yg kelihatan di permukaan 😊 plus nobody wants to post their problems/dirty laundry, right? You’re still young, you still have lotsa chances, so while you’re young and free, make the best of it 😘

  8. Setuju banget!!! Kadang kita merasa insecure karena kebanyakan membanding-bandingkan hidup sama orang lain ya. Padahal kita tidak perlu dan cukup mensyukuri hidup kita aja 🙂

  9. Rumput tetangga emang selalu lebih hijau ya Chris..kalau aku dah mulai muncul rasa2 insecure gini biasanya aku better membatasi diri aja gak terlalu banyak liat ke kanan kiri fokus sama yang udah gue punya, berusah bersyukur tiap hari aja walau kadang susah si yaa hehehe

    1. Iya ya Nis baiknya emang fokus aja sama yang kita punya, pasti berasa kan betapa sebenernya kita udah blessed banget, trus ilang deh insecure nya 🙂

  10. Aku rasa ini ngga terikat di quarter life crisis ya. Orang seumurku bisa insecure mikirin karir juga, sekolah anak, partner, penampilan dll.
    Life is what you make out of it. Jalani hidup seperti apa yang kamu mau tanpa disetir perasaaan ngga pd, ketinggalan ini itu dan harus mencapai ini itu di usia tertentu.

    Yang penting happy, content & at ease.

    1. Iya ya ngga terikat umur, can happen to anyone. Tapi buat aku udh lewat kok masanya, i’ll try my best not to happen again! Hehehe.

      Oh iya setuju banget, yang penting happy, content dan at ease 🙂

  11. Huaaaa.. Kurang lebih ngerasain hal yang sama, Mbak! 😦 Dilema karena mau ninggalin daerah yang telah terbiasa ke daerah baru, demi sang pujaan hati, adalah hal yang sungguh membuat galau. Hiks.. T_T

    1. Hehehe jangan galauuu.. Kayaknya wajar ya Beb yg kita rasakan. Namanya mau pindah pasti ada galaunya, tapi kan lebih seneng pindah daripada ldr terus yah hihihi :p

  12. Bener, kemren mau buat post begini waktu ultah ke tigapuluh, tapi dipikir-pikir lagi,gak jadi. terkadang melihat teman yang terlihat lebiih baik dari diri sendiri emang membuat sedikit, sedikit insecure, tetapi yah dipikir-pikir dalam lagi, setiaporang memang jalannya berbeda. 🙂

    1. Iyaa.. Kita ngga tau kan kalo tau2 nya ada orang yg insecure juga liat kita hehe. Setiap orang jalannya beda, setuju tuh. Yg penting kita bertanggung jawab dan happy ya kan 🙂

      1. Bisa jadi (walau gak yakin kalo kasus gw, kekekekeke). Iyah, setuju banget bahagia saja sudah cukup (ah, menjadi bahagia dalam setiap kondisi tak semudah bicara yah). 😀
        Cheers \^0^/

  13. Setuju banget chi! Hahahaha gue juga suka ngerasa insecure kadang kalo ngeliat temen2 sebaya yang udah jauh lebih sukses dari gue. Tapi biasanya langsung inget2 untuk selalu bersyukur akan apa yang udah dikasih Tuhan, trus langsung feel much better and contented deh hehehehe… Kalo kata cowo gue… “Kadang kita selalu ngeliatnya ke atas tapi lupa ngeliat ke bawah…”

    1. Hehehe yah namanya juga manusia yah chiii. Betul, harus banyak2 bersyukur soalnya sebenernya blessings yg kita dapet jg udah banyak banget kan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s