Suka duka dirawat di RS

Saya menulis post ini dari tempat tidur rumah sakit, terpatah2 dengan satu tangan karena tangan satunya lagi sedang di infus. 

Iya, saya dirawat di RS. Tapi saya “gemes” banget ingin cerita.

Urusan perut nih, seperti nya ada infeksi di perut saya, alhasil perut nya sakit, “kebelakang” nya nggak normal, dan puncaknya kemarin demam. Inti penyakit jelasnya belum ketauan, masih menunggu hasil lab dan observasi lanjutan. 

Tadi pagi saya ke dokter, setelah dicek, disarankan untuk rawat inap. Saya iyakan, karena emang rasanya lemas sekali, dijanjikan pun “hanya” 1-2 hari, nggak lama-lama, yang penting jelas sebab dan penanganannya. 

Puji Tuhan asuransi kantor saya siap membiayai semuanya. Tapi, ada batas tertentu. Di RS ini, jatah saya di kelas 1 – kamar yang berdua. Ngga masalah, pikir saya. Toh nggak lama – lama. Eh tapi rupanya kelas 1 sedang penuh. Adanya, kelas 3 – sekamar ber 6. Yasudahlah, saya terima. 

Oke, inilah yang ingin saya ceritakan. Ketika saya masuk tadi pagi, hanya ada 3 orang di ruangan. Saya dan 2 orang lainnya. Tiba – tiba sorean sedikit ada pasien baru yang masuk, lalu teriak teriak kesakitan. Sampai saat saya menulis post ini, ybs masih saja meraung secara periodik. Astaga.. walau saya prihatin dengan kondisi nya, tapi stres dengarnya! 

Yang tidak kalah “seru” nya, pasien depan tempat tidur saya yang sesiangan tadi keliatan anteng, malam ini kedatangan banyak pengunjung. Alamaaakk rame sekali! Mereka sekarang sibuk ngobrol dan ketawa-ketiwi, seakan – akan lagi reuni. Saya pusing, nggak bisa tidur. 

Huhuhu beginilah suka – duka dirawat di RS kalau kamarnya rame – rame. Di satu sisi saya sekarang merasa lebih segar sejak diinfus dan demam nya sudah hilang. Eh tapi harus melawan keberisikan di kamar rame – rame ini. Hiks. Gimana 2 pasien lainnya ya? Semoga mereka aman – aman saja..

Okelah, saatnya saya tutup mata dan coba tidur lagi. Doakan saya cepat sembuh ya, dan mari sama – sama jaga kesehatan supaya tidak kena penyakit aneh-aneh πŸ™‚ 

Advertisements

54 thoughts on “Suka duka dirawat di RS”

  1. Get well soon Christa! Tau banget tentang brisik2 di RS, harusnya klo jenguk mbok ya jangan sampe brisik ala reuni gitu yak…kesian kan

      1. Bulan ini gak lagi CHrista, aku minum obat herbal gitu akhirnya setelah dari April – Akhir Agustus kemaren sakit trus. Ada infeksi sama bakteri trus ternyata setelah kita baca2 jurnal kayaknya ini pengaruh endometriosis aku karena setiap kali mens pasti aku susah BAB. Trus dibawa sama asisten si matt berobat ke bapaknya. 2 minggu minum herbal sama yoga udah 2 mingguan ini gak sakit. Ini lagi deg2an nunggu mens. Mudah2an gpp. Kamu juga ya semoga gpp dan cepet sehat

      2. Ooohh iya mirip.. aku ada infeksi2 nya juga. ini udah keluar RS pengen second opinion sama cari herbal biar ga tergantung obat meluluu.. terima kasihh Non, semoga kamu juga gak papa yaa.. πŸ™‚

    1. Untungnya Tje, pas hari terakhir aku di RS, pasien yang rame pengunjung itu pindah kamar! jadi bisa sedikit lebih tenang. Tapi sekarang aku sudah pulang. Hehe terima kasih ya πŸ™‚

  2. Get well as soon as possible mba Christa! Salut loh masih bisa buat post dengan satu tangan saja. Anyway, how if you wear headphones? Siapa tahu kadar stressnya bisa berkurang sedikit dan bisa dibawa tidur juga πŸ™‚

    1. Iyaa aku akhirnya pake earphone Wien.. dengerin musik terus2an hehehe. Kemarin itu sampe nge-blog karena udah ga ada mati gaya banget, mau istirahat gak bisa, earphone nya belum dibawain dari rumah.. tapi sekarang sudah pulang, thank you ya πŸ™‚

  3. keren banget tetep nulis, mbaaak. Udah sehat kan ya sekarang? Kalo aku, lebih ke pelayanan RS-nya. Suka sebel sama RS komersil yang prioritasin biaya daripada keselamatan pasien. Huhu

    1. Itu nulis karena udah bosen banget dan mengalihkan perhatian dari yang bikin stress Sekar.. hehehe. Udah sehat alhamdulilah. Iya, sekarang banyak RS yang begitu ya, too bad 😦

      1. itu padahal yang bayar ya. belom lagi kalo ngobrolin bpjs yang nggak habis-habis. heuh. Mbak Christa ada pengalaman soal bpjs nggak? kalo ada, boleh mbak kapan-kapan diposting. Aku mau baca, hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s