Kebahagiaan Kecil

Minggu lalu, hari Rabu saya kena macet parah dalam perjalanan pulang kantor menuju rumah. Hari itu di kantor bukan hari yang santai, tugas – tugas saya di kantor sudah lumayan membuat kepala pusing, begitu akhirnya bisa pulang, rasanya ingin buru – buru sampai rumah supaya bisa rileks.

Eh, apa daya, jalanan sama sekali tidak bersahabat. Waktu itu sedang hujan lumayan deras di Jakarta – warga Jakarta pasti tau kan rumus Jakarta + hujan = macet? Hahaha. Intinya buyar deh cita – cita saya sampai dirumah dengan cepat.

Demi menghindari macet di jalan utama,dengan bantuan google map saya memutuskan untuk lewat jalan alternatif. Ketika itu saya sudah menghabiskan sekitar 1,5 jam di jalan. Rasanya sudah kesal setengah mati, tumpukan capek di kantor dan capek di jalan. Langsung lah pikiran kemana – mana, tapi tetap nggak jauh dari ngomel – ngomel dalam hati.

Ketika sudah di jalan alternatif, saya akhirnya ketemu mini-market dan bisa berhenti sebentar. Kebetulan, di depan mini-marketnya ada tukang nasi goreng. Karena sudah lapar dan capek banget, saya memutuskan untuk makan dulu.

Menu standar saya kalau di tukang nasi goreng pinggir jalan tidak pernah berubah – nasi goreng sosis dengan telor mata sapi setengah matang. Saya makan dengan lahap,sambil diajak ngobrol santai sama tukang nasgor nya. Perlahan – lahan kesal saya berkurang. Udah nggak laper soalnya, hehehe.

Ketika saya akan melanjutkan perjalanan, saya tiba – tiba kepikiran ide cemerlang. Saya kan sudah download Spotify. Langsung deh, saya cari playlist 90an yang isinya lagu – lagu familiar. Akhirnya setengah perjalanan saya sampai ke rumah dihabiskan dengan mood yang jauh lebih baik. Sudah kenyang, dan hati (lumayan) senang karena ditemani lagu – lagu yang saya suka.

Kejadian hari Rabu kemarin seakan mengingatkan saya kembali. Namanya kerja, di Jakarta, pasti ada banget masa – masa nggak enaknya. Well, ini berlaku dimana saja sih. Oke saya ulang deh, hehehe.  Maksud saya tuh gini, namanya hal yang nggak enak tuh pasti akan kita temui dalam kehidupan sehari – hari, apapun bentuknya. Sekarang tinggal pintar – pintarnya kita aja, mencari celah – celah kebahagiaan yang bisa membuat suasana lebih baik. Tidak perlu sesuatu yang heboh dan besar, malah seringkali kebahagiaan itu datang dalam bentuk – bentuk kecil yang simpel, setuju nggak? 🙂

tumblr_mekwx7wa3s1qc4uvwo1_400
Image from: http://chibird.com/post/37286034320/small-simple-things-can-bring-a-little-happiness

Sampai jumpa di Selasa Indonesia berikutnya ya!

Advertisements

32 thoughts on “Kebahagiaan Kecil”

  1. Hihihi paham bangeeettt Chris! Dulu gw di Jakarta juga kesel banget sering macet, tp ttp bisa hepi karena hal2 kecil dr nemuin bapak ketoprak sampe ketawa2 hal2 gak penting ama temen2… Hihihi…duh jadi pgn nasgor nih!

    1. Yah itulah salah satu faktor yg bikin aku stres berat Mar.. macet Jakarta. Tapi gimana, aku masi stuck disini hehehe, until I can get away from here, musti pinter2 cari celah 🙂 yapp untung ada abang nasgor hahaha

  2. Setuju banget Chris. Nggak mungkin banget ya yang namanya hidup, di mana pun di dunia ini, yang selalu 100% lancar dan happy-happy mlulu. Ngimpi pun kadang juga dapat mimpi buruk kan ya? Hahahaha 😆 . Memang kita mesti pandai-pandai mencari celah yang bisa membuat mood menjadi oke. Dan dari pengalamanku sih, perut yang nggak kosong biasanya sudah menjadi langkah pertama kesana! Hahaha 😆

    1. Hahaha iya, perut kenyang hati senang Ko 😛 tapi bener sih, harus pandai2 cari celah, kalau mau diturutin betenya, gak kelar2 soalnya hehe

  3. Kalau kebahagiaan kecil di kala macet buat aku adalah bisa tidur di dalam angkot sampai puas dan terbangun pas udah dekat tempat tujuan 😀 Itu bener bener bikin badan yang capek bisa jadi segar kembali 🙂

    1. Lumayan banget tuh Inong, recharge bentar dikala macet yaa.. eh aku kok takut tidur kalau di kendaraan umum, hahaha takut kelewatan stop nya.. pelor banget aku soalnya :p

  4. Chris, aku jadi kangen nasi goreng abang2 nih. Tiada duanya memang rasanya. Bikin sendiri ga sama rasanya *lah ini malah fokus di nasi goreng ya haha. Jakarta April gini banjir ya Chris? Biasanya bulan Februari ya *hafal banget 😆 bahagia itu sederhana, dibalik setiap rasa syukur akan ada kebahagiaan 😊

    1. Hahahaha emang kayaknya faktor utama aku jadi gak bete ya si nasgor deh Den :p pelipur lara banget! Kemaren sempet banjir, wiken ini aja sabtu kemarin hujan deras, hari ini mendungg.. serem ya global warming 😦
      Setuju, syukur = bahagia, nggak boleh lupa tuh hehehe

  5. Happiness depends upon ourselves, entah kenapa aku percaya kata-kata ini benar sekali, sama seperti aku percaya rasa syukur sekecil apapun itu selalu berhasil membuat hati dan pikiran jadi tenang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s