Pengalaman Berpuasa Sebagai Mahasiswa di Inggris

Duh, judulnya panjang juga ya. Baiklah, langsung saja kalau begitu, pada post Selasa Indonesia kali ini saya ingin berbagi cerita pengalaman saya berpuasa sewaktu saya menjadi merantau di Inggris Raya sebagai mahasiswa. Kejadiannya sudah lumayan lama sih, tahun 2010 yang lalu.. yah semoga masih relevan 🙂

Waktu Puasa 

Tahun itu, bulan puasa jatuh sekitar bulan Agustus, jadi masih termasuk musim panas. Tau sendiri deh kalau musim panas itu di belahan dunia sana berarti matahari terbenamnya lama, tidak seperti di Indonesia. Artinya, puasanya panjang waktunya 😀

Puasa di Inggris ketika itu adalah pengalaman pertama saya puasa di luar negeri. Sempat merasa kewalahan sih awalnya, terutama dalam hal mengatur waktu. Walaupun saya sudah tidak ada kelas dan tidak lagi bekerja paruh waktu, tapi saya saat itu sedang sibuk menyelesaikan tesis. Jadi setiap harinya setelah selesai bertapa mengerjakan tesis, saya pulang, masak, istirahat sebentar, dan saur. Untungnya saya terbiasa makan dengan porsi yg sedikit tapi sering, jadi perutnya tidak terlalu kaget habis buka puasa kok langsung saur lagi, hehehe.

Uniknya, waktu itu saya ketemu beberapa teman yang mempunyai pendapat berbeda soal waktu puasa. Ada teman saya yang berpuasa mengikuti waktu Mekkah. Ada yang berpuasa mengikuti waktu Indonesia, dan ada juga yang seperti saya, mengikuti waktu magrib di Inggris. Saya rasa kembali ke pribadi masing – masing ya, silakan dipilih saja yang dirasa paling tepat dan sesuai 🙂

Makanan 

Pada dasarnya saya tidak mau ribet kalau soal makanan (alias malas masak,apalagi kalau tengah malam untuk saur, hehehe). Tapi mau beli makanan jadi di restoran tiap hari juga khawatir sama dompet saya hihihi. Jadi saya menemukan ide cemerlang, yaitu saya saur nya makan cereal dan buah. Jadi anggap saja seperti sarapan gitu. Dan tentunya air putih yang banyak. Untungnya menu makanan seperti ini cukup berhasil bagi saya, tidak membuat saya lemas karena kelaparan walaupun waktu puasanya panjang.

Nah, untuk buka puasa menu nya lain lagi. Di Jakarta saya biasanya hanya makan makanan ringan ketika waktu berbuka, misalnya kue basah atau es buah – yang manis deh. Tapi karena makanan seperti itu pastinya susah ditemui, dan waktu puasanya yang memang sudah panjang sekali, jadi saya membiasakan diri langsung makan malam ketika waktu berbuka puasa (kurang lebih jam 8 malam). Makan malamnya pun standar saja sesuai diet saya biasanya, seadanya lah makanan ala mahasiswa hahaha. Yang penting tidak langsung terlalu banyak, supaya perut saya tidak kaget.

Untungnya, selama saya puasa tidak ada masalah yang berarti dengan perut saya. Tidak ada maag, tidak ada sakit sama sekali. Lancar jaya 😀

Beribadah

Inilah salah satu hal yang saya sesali dari pengalaman berpuasa saya disana. Tapi namanya juga hidup, apa yang sudah terjadi tidak bisa diulang kembali, jadi mari kita ambil saja pelajarannya :). Selama disana, ibadah saya kurang banget! Huhuhu. Mungkin saya terlalu fokus sama tesis saya, atau kemungkinan lainnya. Saya juga sekarang tidak terlalu ingat kenapa ya saya tidak menggunakan kesempatan yang ada untuk beribadah dengan baik disana?

Padahal, Bournemouth punya Islamic Centre yang tempatnya cukup strategis. Di kampus saya juga ada Islamic Society dengan berbagai aktivitas beragam. Akses beribadah pun seharusnya lebih mudah buat saya, tapi ya itu, tidak dilakukan 😐 Saran saya jika kamu ingin meningkatkan ibadah selama merantau, gunakan internet untuk mencari Islamic Centre, Islamic Society di kampus, atau tempat sejenis, di Inggris sih setau saya cukup banyak lho.

Godaan

Oke saya ngaku, puasa saya ketika itu tidak penuh. Ada beberapa hari dimana saya memilih tidak berpuasa, padahal tidak sedang ada halangan. Godaan nya datang dari mana? DIRI SENDIRI! Percayalah,  godaan terbesar itu datang dari diri sendiri. Saya pernah tahan puasa padahal diajak hiking dan kuat kuat saja, pernah datang ke acara makan siang sama teman – teman sekelas tapi nggak ikutan makan, tetapi pernah juga batal puasa karena tidak tahan melihat tukang jualan crepes ketika ada pasar kaget di town centre. 

Sekuat-kuatnya godaan eksternal, memang rupanya yang paling kuat bagi saya adalah godaan yang datang dari diri sendiri deh..

Pendapat Teman – Teman

Ketika itu, teman – teman saya kebanyakan sesama mahasiswa internasional dan mahasiswa yang berpuasa bisa dihitung pakai jari. Di kelas saya pun hanya saya yang berpuasa. Jadi, saya banyak harus menjelaskan kegiatan berpuasa itu kepada teman – teman yang penasaran.

Ada sih beberapa teman dari Asia yang memang sudah lebih familiar dengan Islam dan puasa, tetapi pada saat itu teman – teman saya dari Eropa kebanyakan punya pengetahuan yg kurang banget soal Islam dan puasa. Mereka terbingung – bingung lihat saya kok tidak makan seharian, bahkan minum air putih saja tidak, hehehe. Tapi ketika sudah dijelaskan sih mereka iya iya saja 🙂

Untunglah, teman – teman saya baik sekali dan sangat  mendukung. Tidak ada diskriminasi, tidak ada perlakuan berbeda. Bahkan pernah ada 1 kali mereka memindahkan jam ketemu dari makan siang ke makan malam supaya saya dan 1 orang lagi yang berpuasa bisa makan juga.

IMG_4428
Makan malam sekaligus buka puasa bersama, di Wagamama 😀

Intinya, berdasarkan pengalaman saya pribadi, puasa ketika merantau itu biasa saja. Yang berbeda hanya jam nya (jauh lebih panjang dibandingkan di Indonesia), dan hilangnya berbagai menu buka puasa khas Indonesia seperti kolak, cendol, dan teman temannya hehehehe. Itu dia sih yang bikin kangen banget ketika itu :p

Kamu pernah puasa ketika merantau nggak? Bagaimana pengalaman kamu?
Selamat berpuasa ya bagi teman – teman yang menjalani, semoga lancar ibadahnya di bulan ini! 🙂

Advertisements

41 thoughts on “Pengalaman Berpuasa Sebagai Mahasiswa di Inggris”

  1. pernah…kurang lebih sama. baru saja post soal kisahnya, kok kita bisa kembaran waktunya ya Chris…haha tapi beda negara sih…
    seru ya disana…kompak…tapi waktu itu jatuh di musim apa?

      1. kalau yang dicerita itu summer…ingat karena panas kering banget beuh haha….kalau di Bournemouth Inggris cuacanya nggak terlalu kering mgk ya..dekat laut kan? Kepulauan biasanya banyak awan…

      2. Iya sih seingetku ngga terlalu kering, makanya itulah sebenernya puasanya biasa biasa aja tapi ternyata godaan paling besar datangnya dari diri sendiri hihihihi

  2. Ga pernah merantau pas puasa hehe…. Bener, puasa itu ibadah untuk diri sendiri 😀 Kalo emang niat puasa, mau orang makan enak banget di depan kitapun kita ga akan tergoda. Jadi, kapan kita buka puasa bareng Chi? Hehe

  3. Menarik Christa ceritanya. Kurang lebih sama dengan yg kualami. Tahun lalu kan baru pertama kali ya puasa 19 jam jadi masih keteteran awal2 puasa, ga tahu ngatur waktunya gimana. Sempat ikut waktu mekah juga tapi akhirnya balik lagi ikut waktu Den Haag. Tahun lalu pas puasa masih sekolah bahasa Belanda, sekarang kerja paruh waktu, sama2 berkegiatan jadi ga ada beda. Dua hari ini buka sama sahur kujadikan satu haha males bangun. Aku buka pakai perasan jeruk anget plus pisang dan apel, trus sholat maghrib. Sekitar jam 11 baru makanan utama sayuran, karbohidrat dan protein. Tidur jam 1 setelah isya dan taraweh. Jam 3 sudah subuh. Makanya aku buka dan sahur kujadikan satu, lha mepet gitu waktunya.

    1. Wah iya ini tahun kedua ya Den, pastinya sudah lebih jago ngaturnya sesuai kondisi kamu 🙂 Iyaaa mepet banget waktunya.. semoga lancar2 puasanya yahh Den, aku juga taun ini aktivitasnya rada beda sih karena di kantor baru yang jauhhh dan jarang yg puasa, jadi so far masi rada kaget juga, terutama waktu istirahat yg kayaknya berkurang banget gitu. Ngga komplen sih tapi cuma butuh adaptasi aja 🙂

  4. challenging banget ya puasa di negri orang dengan jam yang panjang, ooh No! Mungkin aku juga ga bakal kuat. kalo aku ga pernah ngerasain puasa beda negara paling beda kota aja, dimana jauh dari rumah dan masak sendiri tapi tetep ketemu kolek dan teman2nya hihihi.

  5. Selamat berpuasa ya Chris 🙂 .

    Iyaa, dulu sewaktu pertama kali pindah ke Belanda (juga tahun 2010) beberapa kenalan orang Indonesia yang berpuasa juga harus menjelaskan apa itu puasa ke beberapa orang disini. Dan ini penting. Suatu waktu semua mahasiswa baru pergi orientation week gitu kan ke suatu desa kecil. Nah, mereka harus menjelaskan masalah kapan makanan itu harus disiapkan. Untuk waktu berbukanya nggak masalah lah ya karena restoran dan barnya kan masih buka. Yang jadi masalah untuk sahurnya itu, hahaha 😆 .

    1. Makasih Ko! Iya ya surprisingly orang Eropa yang aku temui ternyata banyak yg gak tau tentang puasa hehehe. Biasanya sih kalau temen2 lain akhirnya gabungin waktu makan malam dan sahur soalnya mepet bangeet.. hehehe, duh cepet2 deh geser lagi waktunya ke winter :p

  6. pernah ngerasain puasa yang agak panjang waktu umroh Ramadan tahun 2011, tapi ya berhubung kegiatannya cuma ibadah aja jadinya gak terlalu berasa sih 😀

    pengen deh ngerasain puasa merantau di negeri orang, semoga ada kesempatan hehehe

  7. Kata temen2 mama papa yg dl puasa di UK memang lbh challenging ya krn wktnya panjang, tp untung lah km lancar jaya yaaa. Apalagi klo summer UK kan ga gt panas2 amat yak, gak tau deh membantu apa gak hehe.

    1. Iyaa waktu itu sih tetep adem cuacanya, ga kebayang kalau di India misalnya, saluuut hehehe. Aku waktu di UK sempet nyobain puasa pas winter juga Gy, bayar puasa gitu. Nah itu enakkk hahaha saurnya jam 6 buka jam 4an gitu, anggep aja telat makan :p

  8. Belum pernah Christa kalo berpuasa di negara lain. Baca cerita berpuasa di negeri jauh selalu bikin kagum. Kok bisa yaaa. Hahahaha. Padahal di sini aja kalo merasakan panas ama kudu perjalanan ngantor-pulang rasanya ajib. Hahaha. Kok malah curcol…

    1. Kayaknya yg bikin ajib tuh perjalanan kantor-pulangnya deh Dan.. kalo di luar negeri kan relatif gak macet hahaha, salahin macet aja semuanya pokoknya :)))))))))

  9. Nah, kok postingnya pas banget sih sama yang lagi aku pikirin nih, Christa…Ntah kenapa tadi malam pas lagi denger ceramah taraweh kepikiran gmn ya rasanya kalo cita-citaku untuk tinggal di Jepang dikabulkan Allah, dan kepikiran mau bikin posting dan iseng mau nanya pengalaman pembaca / silent reader blogku (Ealah, kayak punya banyak pembaca aja nih aku :D) soal puasa mereka di luar negeri. Dan salah satu yang teringat di otakku ya Christa lho 🙂 Nanti aku izin tag posting ini ya kalo aku bikin posting tentang pikiranku tadi malam ya, Christa 🙂

    1. Bolehh Inong, kemarin itu ada komen juga dari Fee dia abis nulis juga pengalaman nya di Perancis. Seru juga 🙂 Aku tetap mendoakan semoga kamu kesampean tinggal di Jepang ya suatu hari nanti 🙂

  10. Aku baru tau lho Chris klo ternyata kita juga dikasih kemudahan ama yg diatas klo misalkan gak kuat puasa lama bisa ngikutin waktu ouasa lebih pendek di negara terdekat. Gak kebayang klo puasa 20jam th ini Inggris segitu kan ya.

    2th lalu puasa pas masih disf gak kuat banyak godaan ahahah trus keburu pindah juga n th lalu masih ngrasain di aydney pas winter walau bbrp hari doang deh jadi bentar. Tahun ini di HK lagi summer disini 15jam. Panas n humid banget .

    Dan benerrrr banget deh Chris masalah ibadah ini jadi keteteran karena lingkungan pula. Apalagi klo tinggal di LN yg jauh dari islamic center gini deh. Aku ngandalin app doang ini 😂😂😂

    Btw met puasa ya Chris.. Semoga lancar ibadahnya 😉

    1. Iyaa aku juga baru tau pas di Inggris itu, sebelumnya puasa sih taunya berdasarkan kebiasaan pas di Indonesia aja yah Nis.

      Oiyaa kamu udah merasakan puasa di 3 negara luar Indo yaa, so far paling enak Sydney kali ya pas winter? hihihihi. Taun ini puasa Nis? sehat2 yaaa udah mau due yah?

      Met puasa juga Nisa.. semoga lancar juga ibadahmuu ❤

  11. Selamat berpuasa ya kak.. Btw aku selalu kagum dengan teman-teman Muslim yang berada di luar Indonesia karena bisa tetap berpuasa meskipun waktunya lebih panjang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s