Yang Sedang Dipikirkan

Ah, sudah lama juga saya tidak menulis apa – apa di hari Selasa untuk Selasa Indonesia. Selain frekuensi menulis di blog ini yang memang sedang rada berkurang, tulisan saya akhir – akhir ini tidak jauh seputar perjalanan saya ke Hong Kong di bulan lalu, kemudian pertemuan saya dengan R, dan juga acara pertunangan saya. Sedikit bosan juga nulisnya, padahal belum cerita apa – apa soal acara pertunangan nya, hehe. Jadi, rehat dulu deh dari topik tersebut. Mari nulis hal – hal lain yang sedang saya pikirkan akhir – akhir ini.

Hal pertama yang saya sedang sering pikirkan akhir – akhir ini adalah soal bercanda seksis di Indonesia, khusus nya di lingkungan pekerjaan.

Bercanda seksis maksudnya gimana? Maksud saya semua bentuk bercanda yang berhubungan dengan fisik wanita, peran wanita, atau juga hubungan wanita dan pria.

Saya nggak tau ini tuh saya yang terlalu sensitif atau gimana, tapi semakin kesini saya semakin merasa terganggu kalau ada orang – orang di lingkungan pekerjaan (bukan hanya di kantor ya) melontarkan bercandaan yang berbau seksis. Saya nggak usah contohkan bercanda nya seperti apa ya, tapi intinya saya merasa terganggu sekali. Awalnya saya masih bisa pura – pura ketawa supaya terlihat menyatu dengan suasana. Lama – lama saya kesal sendiri, akhirnya sekarang saya nggak bisa ketawa lagi. Saya belum sampai tahap mengekspresikan ketidaksukaan saya langsung di depan orang – orang tersebut sih… (Iya, panggil saya cupu) tapi saya sudah ingin sekali cerita perasaan saya.

Apa perlu bercanda seksis itu dikeluarkan sebagai senjata untuk mencairkan suasana? Memang tidak bisa pakai jenis bercanda yang lain untuk saling mengakrabkan diri? Kalaupun tetap mau pakai bercanda seksis, kenapa hanya fisik wanita yang dibahas? Huff, nggak habis pikir saya.

Oke, supaya tidak panjang – panjang sekarang lanjut aja ke hal kedua yang sedang saya pikirkan akhir – akhir ini, yaitu soal kesehatan mental.

Saya kepikiran, kok masalah kesehatan mental ini jarang sekali ya dibahas? Kesehatan mental ini banyak artinya, luas ruang lingkupnya. Tapi misalnya, saya beberapa waktu yang lalu sempat merasa tidak semangat yang berkepanjangan, selalu capek, sering sakit kepala dan tegang di pundak, malas ketemu orang, malas keluar rumah, dan hanya ingin tidur di kamar. Itupun tidak langsung tidur, seringnya terjaga sambil bengong. Depresi?

Kayaknya sih gitu kalau hasil baca – baca di internet. Tapi, saya nggak ke dokter, karena saya nggak tahu harus ke dokter apa dan dokter siapa. Jadi sampai sekarang saya nggak tahu diagnosa resmi nya. Bisa depresi, bisa stres, bisa juga yang lain. Untung nya fase itu tidak saya alami lama – lama. Jadi anggaplah saya sudah sembuh. Sekarang kita nggak usah omongin sebab dan akibat dari keadaan saya kemarin itu ya, tapi saya jadi kepikiran, kenapa ya masalah kesehatan mental ini masih jarang dibahas dan dibicarakan?

Misalnya nih saya batuk batuk sudah semingguan lebih, pasti orang sekitar saya langsung cepat menyarankan pergi ke dokter umum atau minimal minum obat ringan yang dijual bebas. Tapi kalau saya lewat seminggu mengalami gejala yang saya sebutkan diatas, saya sendiri rasanya tidak tahu harus cerita ke siapa dan rasanya kecil kemungkinan ada yang akan menyarankan saya untuk pergi ke dokter.

Berkaitan dengan hal ini, saya rasa sudah saatnya masalah kesehatan mental diperhatikan lebih serius ya di Indonesia. Kalau ada teman yang sedih berkepanjangan karena patah hati, jangan dianggap remeh apalagi dipermainkan karena tiap orang kan cara menghadapi stres nya beda – beda. Ini berlaku juga untuk diri sendiri sih, lain kali saya tidak kuat menghadapi stres, saya akan lebih peka mendengarkan keluhan keluhan mental saya, sama seperti saya peka terhadap keluhan fisik saya kalau terkena flu.

Berkaitan dengan masalah kesehatan mental ini, kamu biasanya ngapain sih kalau sedang merasa stres? Kalau saya, hal – hal yang lumayan membantu adalah mendengarkan musik dan menulis. Bisa di blog, atau di buku catatan kecil saya. Isinya nggak penting sih, tapi yang penting isi kepala sudah tersalurkan hehehe. Sama kayak inti dari tulisan ini πŸ™‚

Selamat hari Selasa, semoga kita semua selalu sehat πŸ™‚

Advertisements

60 thoughts on “Yang Sedang Dipikirkan”

  1. Jadi istilahnya brcanda seksis to? Dikantorku jg sering yg begituan. Nyebelin memang..
    Klo udh kelwewatan sih aku males nanggepin. Main hp aja pura2 ga denger πŸ˜€

  2. Iya ya bercanda seksis tuh HUH banget. sama, dulu juga pura pura ketawa, lalu makin *uhuk*tua*uhuk* ngerasa kok makin gak lucu ya.
    Biasanya kalo ada yang kayak gitu (seringnya di kantor) aku langsung pasang muka jutek terus bilang “emang lucu ya?” terus tak tinggal :’))))
    terus awkward deh – bodo amat. badumtss, party pooper much?

    1. Nah aku malah seringnya tuh sering menghadapi bercandaan gini malah sama customer / supplier gitu Tash, jadi may jutek terus tinggal kan bisa bubar kantor aku… huffffttt, alhasil cuma bisa diem aja pura2 ~connection lost hahahaha….

      1. yaelah males bangettt, inilah kenapa aku gak bisa kerja ketemu sama customer / supplier – gak bisa basa basi dan kalo kesel langsung keliatan :))) eh kemaren aku abis nampar orang kantor karena becanda seksis plus mesum :)))

  3. Wah, gue pikir di kantor gue doank Ta yang suka becanda seksis gitu, ternyata kita senasib 😦 di lingkungan gw yg sekarang juga suka gitu, bullying seksis. Honestly gue shock sih awalnya, trus lama-lama melipir aja deh, gak tahan cyiiiin. Gpp, di bilang gak gak bisa gaul daripada di bully errrrr. Iyaaa depresi itu cara ngatasinnya gak segampang berobat ke dokter flu sih dan gak semua orang bisa diajak diskusi kalo kita lagi dalam kondisi “galau gak jelas”. Aku biasanya sih, tidur panjang terus pergi ke tempat yang bikin aku nyaman dan cuma bengong, ngutip istilahnya the art of doing nothing. Aku pernah diskusi sama temenku yang dokter soal ini (dia masih dr umum sih) ke psikiater sebenernya belum tentu bisa membantu banyak, yang bisa membantu kita ya diri kita sendiri, so find a way to make our self comfortable. Coba meditasi, Yoga dan Sholat hehehe panjang yaaa…kita ketemuan donk yukk yang lamaan dikit, I miss you :*

    1. Fit kalo kayak gini kangen yg merah2 nggak sih Fiit… hahahahahahaha *ups* *lho*

      Iya, okelah mungkin belum tahap depresi masi stress berat aja tapi kadang2 kalau mau cerita tuh suka dapet komen yang seakan2 kita cupu banget gak kuat ngadepin masalah segitu doang, jadi pundung kan hehehhee…

      Aku kok meditasi masi belum kena yaa fiiit… denger2 sih emang bagus yaahh.. yuk ketemuannn wiken2 santai lagi yaaa :*

  4. Soal becandaan seksis memang bikin males sih. Kalo ada yang gitu biasanya gue pelan-pelan kabur. Hehehehe.
    Soal kesehatan mental, gue resign dari kantor dengan alasan gak kuat sama mace karena udah gak sehat, eh gue dibilang gila ama banyan orang.

    1. Untungnya kamu sebagai cowo juga merasa males Dan, karena dari hasil observasi kayaknya banyak cowo yg melakukan bercandaan seksis itu melakukan nya “gak sengaja” karena ga sadar kalau itu seksis dan ga sadar kalau itu membuat cewe2 gak nyaman hehe

      Iya sayang banget ya masi dapet tanggepan kayak gitu, padahal alasan itu valid lho karena udh merasa kualitas hidup terganggu kan. Kalau aku pernahnya dibilang lebay huhuhu… ya sudah lahh πŸ™‚

  5. kl kolega bnykan cowo mmg suka nyerempet…mgk mrk suka anggap kita one of the guys…dulu plg cm blg pendek ga ikutan ah..terus ngeloyor.. sibukin diri. depresi ya…org depresi biasanya sih tahapnya sdh ga merasa apa2…datar pandangan dingin mati rasa, gitu bhkan ga bisa deskripsikan kl dia depresi… kalau masih bisa berpikir ini depresi…mgk hanya stress, coba bicarakan masalahnya dg org yg terpercaya

    1. Yah itulah banyak cowo yg gak sadar kalau bercandaan gitu bisa menimbulkan perasaan gak nyaman bagi para cewe hehehe.

      Kalau soal gejala2 diatas aku juga ngga tau itu depresi atau bukan karena cuma hasil baca2 di internet aja, bisa jadi betul emang stress berat, tapi intinya gara2 pernah mengalami sendiri aku jadi baru sadar terhadap isu kesehatan mental ini, jarang banget ya dibahas πŸ™‚

  6. Stress? pergi liburan matiin hape πŸ™‚
    Anw, menurutku penting buat perempuan punya support group. Di dalam group tersebut bisa sharing macam-macam supaya nggak sampai parah kalo ada apa-apa.

  7. Kalau becandaan seksis mulai keluar dan bikin nggak nyaman biasanya aku jadi nyolot Chris haha gawat deh.
    Soal kesehatan mental memang ya sedih banget jarang yang anggap serius, mungkin karena sama seperti kesehatan alat reproduksi wanita, ngga kelihatan, ngga obvious. Aku bersyukur punya kawan-kawan psikolog yang suka sharing metode-metode self care gitu (biasanya suka diajarin ke orang-orang trauma pasca bencana). Biasanya sarannya sederhana seperti, kalau pikiran sudah kerasa mumet, pergi jalan kaki, menghirup udara segar. Kalau sedih, kecewa, tuliskanlah atau gambar-gambar. Kehilangan dan berbagai emosi lainnya macam-macam juga penanggulangannya. Kemarin nonton Bull ada metode menghitung kalau terserang panic attack. Temanku juga cerita metode body movement untuk mengenali emosi-emosi gitu. Hehe menarik ya kesehatan mental itu memang, kompleks banget yang namanya manusia itu.

    1. Bagus kamu bisa speak up Ya, aku sering kali cuma bisa diem karena takut merusak suasana (maklum anak baru di kantor dan seringkali kejadian nya sama customer/supplier jadi musti jaga relationship kan, huhuhuhu)..

      Bener kalau soal kesehatan mental kayak yang kamu bahas soal kesehatan alat reproduksi wanita yah.. jarang dibicarakan. Makasih sharingnya , aku catet tips2 nya πŸ™‚ hehe btw jalan kaki + menghirup udara segar itu agak susah ya dilakukan di jakarta jadi kayaknya musti weekend break singkat kali yaa hihihi (minimal ke BSD atau Sentul yg masi banyak lahan kosong dan ijo2 :p)

  8. mbak Christa…coba ada di Bandung, dalam rangka bulan Kesehatan Mental, fakultasku lagi buka konseling gratis loh XD.
    kalau untuk gejala mbak Christa, sebenernya paling tepat ke psikolog, karena kesehatan mental itu berhubungan dgn kondisi psikis seseorang.
    Kalau liat gejalanya sih belum sampai depresi kok mbak Christa…mungkin saatnya berolahraga ataupun ngobrol dgn sahabat. kalau mmg penasaran, coba aja ke psikolog mbak. ga harus depresi kok kalo ke psikolog. mau numpang curhat pun bisa XD

    1. Oh iya kalau di kampus2 tuh biasanya ada lembaga nya ya Ira? Aku suka bingung misalnya mau konseling di Jakarta kemana? Misalnya ke RS, kok rasanya jarang liat ada Psikolog atau klinik buat konseling? hehehe

      Oke makasih yaa sarannya Ira, anehnya waktu kejadian itu aku malah males ngomong sama sahabat, diajak keluar sering bilang nggak bisa dengan seribu satu alasan, hehe harusnya dilawan yah πŸ™‚ aku udah mulai rajin lagi olahraga sejak itu, membantu banget sih jadi lebih semangat πŸ™‚

      1. di kampus yang ada fakultas psikologi, biasanya punya lembaga konseling mbak Christa. Kalau di RS juga ada sih sebenernya, tapi perlu ditanyain lagi aja. Biasanya kalau biro psikologi yang berdiri sendiri gitu jg ada kok mbak…tapi kalau di wilayah Jakarta aku kurang tahu ada di mana aja.
        memang kalau lagi kejadian itu kadang malah lebih enak ngobrol sama orang ga dikenal Mbak Christa, karena bakal dapet point of view yg berbeda dan jadi lebih obyektif.
        olahraga yang kita sukai itu emang bantu banget πŸ™‚

  9. Seandainya ada bercandaan yang kurang berkenan di hati saya, entah karena menyinggung diri atau topiknya kurang pas, saya kebanyakan diam dan paling senyum sesekali sih… sisanya ya diabaikan atau saya ngapain kek melakukan kegiatan lain, main hape misalnya, asyik sendiri gitu. Dan ketika stres, saya paling menulis atau melakukan pekerjaan rumah tangga supaya lupa apa penyebab stresnya. Oh iya, olahraga juga membantu banget ternyata, jadi jauh lebih mudah melupakan masalah-masalah kalau rutin olahraga, hehe.

    1. Aku pengen bisa lebih speak up Gara, cuma karena ini kejadian nya di lingkungan profesional aku masih jaga diri biar jaga performance perusahaan juga hehehe soalnya kejadiannya sering kali sama customer / supplier.. huhu

      Iya bener Gara, olahraga itu membantu banget, bikin fisik dan mental sehat πŸ˜€

      1. Oh iya, kalau sama stakeholder memang mesti ada beberapa yang ditutupi ya.
        Yep, saya awalnya apatis soal olahraga, eh setelah dicoba ternyata dampaknya ngaruh ke mental juga, hoho.

  10. Aku kadang klo pas pulkam suka stress denger yang beginian. Joke seksis, iklan seksis, atau apalah, kayaknya udah biasa banget disana, padahal toh bikin banyak orang gerah juga dengernya. I wish you would speak up more Chris, aku udah pasti bakal nyolot, masalahnya mereka juga mungkin ngga tau bahwa itu bikin orang ngga nyaman, jadi klo ga ada yang ngasi tau ya terus aja begitu…

    1. Entah kenapa disini budaya nya membiarkan bercandaan kayak gitu yah Va, sebel banget.
      Ah, I wish so too.. selama ini aku nggak pernah menghadapi yg kayak begini di lingkungan keluarga/teman/sekolah dan pekerjaan yg dulu2. Ini aja di lingkungan kerja yg sekarang baru ngerasain, mana seringnya sama customer /supplier lagi jadi rada susah main speak up aja. Musti pikir2 impact nya ke bisnis 😦 Dan iya bener sih rata2 aku lihat mereka itu nggak tau kalo itu bikin orang ngga nyaman..

  11. Iya, gak zaman ya bercanda seksis sekarang Chris. Kalo ada yg begitu aku mending ga ikut-ikutan deh…

    Kalo ada masalah mental gitu mesti ke psikiater kan? But I get your point, memang sepertinya kesehatan mental ini tidak diperhatikan seserius keaehatan fisik ya. Padahal kesehatan mental juga amat penting.

    Untukku aku mencoba menjaganya dgn hidup seseimbang mungkin, dan serung refreshing/melakukan hobby, hehehe πŸ˜€.

    1. Iya Ko udah saatnya diperhatikan serius juga karena banyak penyakit fisik jaman sekarang dipicu nya dari penyakit mental kan, misalnya stress berkepanjangan terus akhirnya jadi sakit kepala, dan sebagainya ya kan…

      Penting banget tuh refreshing dan melakukan hobi biar kita bisa refreshed walau lagi banyak tuntutan hidup hehehehe πŸ˜€

  12. Sepakat, mbak! Becandaan seksis itu malesin bangeeet, bikin gerah bgt deh pokoknya. Trus soal kesehatan mental itu aku juga sepakat mbak ntah kenapa kurang diperhatikan padahal kan sama pentingnya dgn kesehatan fisik. Wah kayaknya yg mbak christa tulis di sini apa yg sedang kupikirin juga hehe. Aku juga srg ngalamin yg kayak christa bilang gitu, dan aku bukan tipe pencurhat (palingan sama keluarga), jadi kadang ya sama paling dengerin musik dan nulis apa yg kurasain di note hp hahaha ini srg kulakuin. Relate bgt sama aku postingan mbak christa. *maafkepanjangancomment πŸ˜‚

    1. Gak panjang kok comment nya Icha, makasih yaa udah share juga πŸ™‚ Inilah asiknya blog kita bisa saling berbagi satu sama lain ya kan hehehehe… semangat yaaa! πŸ™‚

  13. Saya kalo lagi stress ato kesel biasa buka youtube cari guided meditation terus dengerin pake earphone sambil tiduran, ikutin arahannya atur nafas, relax..lama2 ketiduran deh.. 😁 tapi bangun2 biasanya uda seger n hepi lagi hehe..

  14. Wah Christa, pas banget aku juga berencana ngepost tentang mental health minggu ini, sekalian mau review buku tentang mental health yang baru aku baca. Setuju banget mental health masih belum terlalu diperhatiin di Indonesia. To be honest, aku juga belakangan ini mengalami depresi/stress, tapi itu analisis sendiri aja dari hasil baca2 artikel/jurnal di internet. Tapi aku ngalamin beberapa hal spt berat badan turun, rambut rontok, ga bisa mikir jernih/gampang lupa (rasanya spt otaknya berkabut), gampang capek, insomnia, dan masih banyak lagi. Kalo aku biasanya buat ngalihin perhatian suka baca atau nulis, atau nonton video lucu di Youtube (my favorites include: Ant and Dec, Ellen Degeneres). Oh iya sama satu lagi, olahraga. Aku juga baca kalo yoga dan meditasi membantu banget, but I have yet to try these.

    Menurut aku mungkin di Indonesia orang2 belum terlalu aware bisa jadi karena yang mengalami mungkin bingung harus ngapain atau minta tolong ke siapa, atau mereka malu buat speak out and get some help. Padahal, there’s nothing wrong with that. Mungkin langkah awal buat sekarang adalah raising awareness ya, misalnya symptoms dan gimana cara mengatasi itu.

    Semangat ya Christaa. Sending big hugs your way! πŸ™‚

    1. Thanks for sharing Dixie πŸ™‚ Btw aku jadi mau baca buku nya ah sepertinya menarik ya? kapan2 ditulis juga dong review nya hehehe

      Ah kayaknya kalau di Indo banyak yg malu atau bingung/gak tau ya. Jujur aku dulu suka mengasosiasikan mental issue = gila, huhu secetek itu padahal ternyata kan spektrum nya besar… Tapi ya hasil baca2 dan riset mandiri aku akhirnya lebih paham. Jadi bener kayaknya penting buat raising awareness dulu, lebih baik mencegah daripada mengobati kan hehehe πŸ˜€

      Right back at you Dixie! Semangat!! xx

  15. << tukang protes di grup wassap "Kalo ada yang share foto2 cabe2an lagi gw keluar! Ga lucu bikin cewek jadi objek!"
    Iyah, gw galak kalo soal itu.

    Aku sempet depresi, Christ. Aneh rasanya, menjalani hari seperti biasa tapi terus anxiety dan suka mikir yg enggak-enggak. Semakin parah kalo udah menutup diri dan mulai lupa hal-hal yang bikin hepi. Akhirnya sih minta tolong temen, cerita-cerita, terus aku maksain lari, yoga, jalan-jalan ke luar, meditasi dikencengin, mandi matahari. Kekurangan vit D juga ternyata bikin stress πŸ˜‰

    1. Aku bisa speak up kalau sama lingkungan pribadi Dit, tapi berhubung ini di lingkungan profesional banyak mikirnya hufffttt…

      Ah, makasih ya udah sharing sepenggal ceritanya πŸ™‚ Aku inget baca post kamu soal yoga dan meditasi, itu masih jadi peer aku nih karena sempet baca kalau yoga benefitnya bagus juga buat masalah hormon aku (nyambung ke post nya Aya hehe).

      NY jarang matahari yaa? setaun sekali musti ke Indo kalau gitu, minimal nyebrang ke California lah :)))))))))

      1. Iya, aku cocok banget sama meditasi. Disponsori meditasi, patah hati cukup sebulan aja langsung beres, abis itu kencan lagi πŸ˜€ Yoga juga cocok bgt, karena pose-posenya bikin energi mengalir. Abis itu mandi matahari deh. NY berlebihan mataharinya kalo summer, kalo lagi winter aku males banget keluar, trus malah tambah depresi. Taun ini mau dipaksain cari matahari ah.

  16. Hadeeuh aku paling ga suka dan sebel bgt sm jokes2 srksis gitu Ta. Untungnya disini blom perna mengalami sih tp kl pulang ke Indonesia sebel bgt kalo pas dengerin or berada disatu ruangan.

    Kesehatan mental mungkin masih kurang diperhatikan di Indonesia, karena masih ada yg berpikiran bahwa hal2 seperti depressi, stress, yg berhubungan dengan mental masih ‘tabu’ untuk dibicarakan di umum? Masih suka nanti dianggap ‘orang gila’ kalo orang bermasalah dengan mental/kejiwaan? Disini ada nomor hotline khusus untuk hal2 spt itu. Ada counseling juga. Tapi emang susah si ya apalagi kalo orang yg mengalaminya dari luar kelihatan normal. Bulan lalu disini ada hari “Are you okay?” bukan sekedar nanya are you okay but you mean it. I think it’s a good idea, dari situ kadang bisa membuka hati dengan curhatan ringan mulanya. Exercise is the best medicine Ta, go have a walk, or go zumba or cardio type, the sweat will help you release the stress or heavy feeling you have. It works for me. Take care, Ta. Sorry jadi panjang aza komennya iniπŸ˜€

    1. Iyaa Ri di Indonesia masih kental banget budaya bercanda2 begini ya… bikin sebel.

      Betul, aku juga anggep gitu.. kayaknya orang sini masih banyak mikir tabu soal hal2 yang berhubungan dengan mental. Aku coba cari hotline serupa disini tapi nggak nemu Ri, mungkin udah ada tapi google search terms aku kurang tepat jadi nggak muncul… atau udah ada tapi sosialisasi nya kurang.

      Campaign nya bagus ya, aku jadi punya ide tulisan blog tentang “Are you okay?” hehehe.

      Thanks for sharing Ria… gak panjang kok komennya aku seneng baca nya πŸ™‚ Btw, aku udah lama ngga baca cerita di blog kamu, hehe, hope everything’s well with you xx

      1. Iya bener Ta, bisa jadi ide tulisan itu, setujuπŸ‘ŒπŸ»πŸ‘ŒπŸ»
        Iya nih aku lagi mo nge-blog tapi lom sempat, rempong dgn kerjaan dan anak2, but I will soon. Every thing is ok with me, thanks darling😘😘

  17. Kayaknya bercanda seksis udah jadi ‘culture’ dimana-mana, Ta, terutama Indonesia. Ya mungkin masih ada beberapa lingkungan yang nggak ngebahas itu. Ngerasa diremehin banget ya fisik kita dibecandarin gitu? Paling cuma bisa tutup kuping, sama senyum aja. Abis itu melipir jauh cari kesibukan yang lain hehe.

    Kalo soal stress, hmm lemme think. I go to new places, do shopping, listen + karaoke through the music, dan yang paling susah adalah; cerita ke orang yang tepat. Sumpah, yang terakhir itu susah banget. Salah-salah temennya ember atau malah sebenernya nggak peduli sama sekali. We just want to be listened, right? πŸ™‚

    Hehe, semangat ya Taaaaa πŸ˜€

    1. Terutama di Indonesia sih Nad, bawaan budaya patriarki masa lalu kali yah? huhu

      Thanks for sharing the tips yaaa.. ah bener tuh karaoke membantu aku juga, seringkali di mobil sambil macet2 hahahaha… soal cerita ke orang yang tepat, di komen2 diatas Eka bilang penting banget perempuan punya support group, bener banget tuh ya πŸ™‚

      Semangat juga Nadya! πŸ˜€

  18. Aku setuju kesehatan mental memang jarang dibahas. Bahkan di dunia disabilitas kesehatan mental termasuk issue yang kurang hot. Sedihnya lagi, masalah kesehatan mental selalu identik dengan gila. Btw disini ada himbauan, kalau temen menghilang gak balas telpon, start reaching out Karena mungkin dia depresi. Lha tapi kalau orang Indonesia, kondisi kayak gitu = ngambek πŸ˜‘.

    Membahas soal seksis, aku menemukan seksis versi perempuan juga. Yang ngasih-ngasih komentar buruk tentang pria-pria. Aduh, kampungan!

  19. Hello Christa, salam kenal. Aku sama kayak kamu, nggak suka sama becandaan yang berbau seksis atau sering dibilang sexual harrasement. Aku pernah tuh di kantor. Nggak nyaman banget, sampe udah kayak mengancam kenyamananku bekerja akhirnya aku lapor ke pimpinan, dan laki2 yang suka buat ulah itu diancam akan dipecat bila sekali lagi melakukan hal yang sama. Yes, its not kidding..Jijay aja ya kan πŸ™‚

    1. Halo Dewi, (eh betul kan panggilnya Dewi? Hehe) makasih udah mampir.. salam kenal πŸ™‚

      Ah bagus juga dong kantornya menganggap hal gitu serius ya.. kayaknya di sini nggak banyak kantor yang begitu :/

      1. Panggil Dewi aja.. πŸ˜‰ Disini sexual harassment termasuk tindakan kriminal Christ πŸ™‚ makanya ditindak lanjutin keluhanku.. Iya sih di Indo belum terlalu ditanggapin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s