Keluarga saya

Saya dilahirkan di keluarga yang mungkin tidak seperti kebanyakan keluarga lain. Almarhum Ayah saya beragama Islam, kemudian Ibu saya beragama Kristen.Β Mereka adalah pasangan pernikahan beda agama, bukti nyata dari istilah “sampai maut memisahkan”.

Di Selasa Indonesia kali ini, saya ingin bercerita tentang keluarga saya.

10400784_26275143686_5801_n.jpg
Nggak sempet nyari foto keluarga yang lebih relevan, jadi post ini aja yang jadi wallpaper laptop saya πŸ™‚

Saya dan adik saya lahir beragama Islam. Sedari kecil kami di-didik secara Islami. Kami les mengaji, saya sempat sekolah di SMAΒ Islam. Ketika kami sudah dewasa, kami bebas memilih agama yang ingin kami anut. Kami berdua tetap memilih menjadi Muslim hingga saat ini.

Ibu saya, walau bukan beragama Islam, tidak pernah absen membangunkan kami untuk sahur setiap bulan Ramadan. Beliau hadir di setiap pengajian keluarga, acara buka puasa, ataupun lebaran, duduk manis dan menghormati acara yang berlangsung.

Begitu juga Ayah saya dulu, dan saya serta Adik saya. Kami tidak pernah absen mengantarkan Ibu saya ke gereja setiap hari Minggu. Bahkan, hari Minggu sempat menjadi tradisi keluarga, dimana kami mengantarkan Ibu dan menunggunya selesai gereja, kemudian kami makan siang bersama dan jalan-jalan menghabiskan hari. Setiap minggu selama Ayah saya masih hidup.

Hari besar keagamaan pun tidak kalah seru bagi keluarga kami. Saya punya 2 hari besar, Lebaran dan Natal πŸ™‚ Setiap malam Natal, kami berkumpul di rumah keluarga Ibu saya dan menunggu jam berganti ke tanggal 25 bersama – sama. Tepat jam 12 malam, kami saling memberikan ucapan selamat, tapi khusus saya, ditambahi ucapan selamat ulang tahun πŸ™‚

Saya merasa beruntung dibesarkan di keluarga seperti ini. Memang tidakΒ mudah menjalani pernikahan beda agama. Tapi kami berhasil menjalaninya dengan baik selama ini. Memori paling indah yang saya ingat? Saat Ayah saya sakit, dimana saya terbangun tengah malam dan melihat Ayah saya solat tahajud, kemudian di pojokan sebelah ada Ibu yg sedang berdoa malam. Kayak buku PPKN jaman sekolah ya, tapi itu kejadian betul di keluarga saya, bukan fiktif hehehe πŸ™‚

Kenapa saya cerita soal keluarga saya sekarang2 ini? Soalnya saya bingung dan jadi sedih kenapa saat iniΒ banyak pihakΒ yang merasa takut akan Kristenisasi, dan sebagainya, dan sebagainya. Saya lahir dari Ibu yang Kristen lho, hidup 30 tahun bersamanya, 30 tahun akrab dengan lagu rohani, tapi apa saya menjadi Kristen? Nggak kan. Ibu saya juga, sejak menikah sering duduk di pengajian, cukup paham ajaran Islam, tapi beliau tetap Kristen kan hingga sekarang. Tidak langsung masuk Islam. Menurut saya, agama itu kan tidak bisa dipaksakan, sifatnya personal sekali, jadi apa sih yang dipermasalahkan?

Yuk deh, udahan berantem – berantemnya. Balik lagi dong ke Indonesia yang dulu, yang katanya punya slogan Bhinneka Tunggal Ika. Ayo dong, kaumΒ mayoritas jangan terlalu sensitif sampai besar kepala dan marah marah nggak karuan, coba keluar negeri dan rasain dulu jadi minoritas… jangan maunya dimaklumi terus-terusan hanya karena jadi mayoritas.

God bless us all!Β selamat akhir tahun πŸ™‚

Advertisements

64 thoughts on “Keluarga saya”

  1. Cerita keluarga yang menarik…sekarang makin banyak berita intoleransi..moga-moga yang selalu bikin rame cuma sebagian kecil saja, ya…yang diam lebih banyak cuma nggak muncul karena takut dibully yang intoleran itu….

      1. Kalau aku jadinya nanggepi dengan caraku Fey, kayak sharing cerita ini, moga2 bisa kasi liat ke orang2 yg ribut2 itu, kalau perbedaan itu indah kok :)hehehe

    1. Yaa inilah yg bikin aku bingung, kok makin kesini makin banyak yg intoleran yah.. perasaan dulu baik2 aja deh… faktor kebebasan bicara yang salah dimanfaatkan kah? hehe

  2. Iya, balik lagi kepada bagaimana kita menyikapi perbedaan. Ya kalau disikapinya santai dan dengan pikiran terbuka, ada beberapa agama dalam satu keluarga itu justru keunggulan lho. Soalnya kita jadi lebih toleran. Toleransi menurut saya memang akan terjadi secara alami kalau lingkungan tempat kita berada itu heterogen, dan kitanya sendiri berpikiran terbuka. Tapi kalau lingkungannya dipaksa homogen, ya susah. Apalagi kalau orang-orangnya berpikiran sempit semua. Perbedaan itu indah kok.

    1. Bener banget Gara, yang aku bingung ya, perasaan Indonesia jaman dulu tuh nggak begini, kita bukannya terkenal karena perbedaan? Inget ngga ada iklan si Acong Joko dan Sitorus jaman dulu? kayaknya indah banget ya perbedaan tapi damai semua. Lha sekarang? Ah, sedih jadinya. Bener2 gak abis pikir aku… akhirnya aku coba lah menebarkan kisah2 kayak gini, moga2 bisa kasih contoh nyata kalau perbedaan itu bisa dijalani dengan indah kok hehehehe

  3. Klo masalah agama kan sudah hak masing2 individu. Seharusnya sih kita saling toleran. Cuma akhir2 ini banyak debat nngak penting mempermasalahkan agama mana yg paling benar. Akhirnya karena kurangnya ilmu berakhir pada pertengkaran.

  4. Thanks a lot for sharing Christa. What a beautiful family you have!
    memang era saat ini agama digunakan untuk jadi provokasi dan basis untuk hal2 lain kecuali keagamaan dan ketentraman. Keluarga gw jg seperti keluarga kamu Christa, campur campur. Dan gw sendiri dan suami pun pasangan campur2, and we love and respect each others’ religion. Sedih ya lihat situasi saat ini…:(

    1. Sama2 Oppie πŸ™‚

      Tuh kan, banyak yg bisa menjalani perbedaan dengan indah kayak kamu gitu.. kenapa yang diluar sana kok pada ribut ya.. sedih 😦 moga2 generasi berikutnya lebih terbuka dan toleran yah Pie, balik lagi ke Bhinneka Tunggal Ika hehe πŸ™‚

  5. Gue juga kayak lo, Ta, almarhumah nyokap agamanya Islam (sempet pindah ke Kristen pas nikah ama bokap gue tapi dikubur dengan cara Islam), dan bokap beragama Kristen, gue dibesarkan di keluarga Kristen tapi tetep akrab sama nenek dan keluarga dari nyokap yang beragama Islam. Seharusnya keluarga campur ini yang jadi spotlight di Indonesia jaman sekarang ya…

    1. Iya Tal, makanya aku coba cerita, biar pada lihat kalau perbedaan itu bisa indah kan πŸ™‚ Aku udah terlalu pusing liat berita akhir2 ini, bener2 gak abis pikir… thanks for sharing too yah!

  6. Thank you for sharing this Chris. A touching and heartwarming post. Aku ngerasain banget yang kamu rasain, papaku juga Islam & mamaku Katolik, bedanya my siblings and I were raised as Catholics. Tapi aku bisa relate ke semua yang kamu tulis di sini. Sedih dan khawatir ya ngeliat keadaan sekarang. Setuju banget sama kamu, agama itu sesuatu yang personal sekali, ga seharusnya dipermasalahkan dan dipaksakan. Hope things will be better in the future, particularly for Indonesia.

    1. You’re welcome Dixie, thanks for sharing too πŸ™‚ senasib ya kita.. dan semuanya baik2 aja kan walau beda tapi tetap bisa damai πŸ™‚ I surely hope so too! Sedih bangt lhoo liat orang2 berantem mulu soal agama… 😦

  7. Thank you for sharing this Chris. A touching and heartwarming post. Aku ngerasain banget yang kamu rasain, papaku juga Islam & mamaku Katolik, bedanya my siblings and I were raised as Catholics. Tapi aku bisa relate ke semua yang kamu tulis di sini. Sedih dan khawatir ya ngeliat keadaan sekarang. Setuju banget sama kamu, agama itu sesuatu yang personal sekali, ga seharusnya dipermasalahkan dan dipaksakan. Hope things will be better in the future, particularly for Indonesia.

  8. So beautiful Christa :’) Iya gw juga pingin teriak “MBOK UDAH THOOO”, Indonesia tuh istimewanya di Bhinneka Tunggal Ikanya, dari dulu gw seneng banget punya temen dari berbagai macam background, dan merasa sangat beruntung bisa mengenal agama-agama lain, gak cuma agama gw doank. Tante oom, kakek nenek gw pun beda-beda agama dan kita semua gak pernah cek cok masalah agama. Tapi kenapa sekarang kok jadi begini. Gw sedih banget 😦

  9. Sayang sekali agama di zaman sekarang ini dijadikan komoditi politik dan identitas grup.. Jadi kalo ada yg beda atau memutuskan utk jadi berbeda dengan mayoritas, langsung hajar bleh alias bully to the max..😒
    Makasih udah berbagi kisah hidup yg inspiratif ini.. Semoga kondisi di Indonesia akan membaik.. Amin..

  10. Chris, aku terharu baca ini karena keluarga angkat aku persis kayak cerita kamu gini loh. Ibu angkat aku kristen dan dia ikutan puasa, trus kalau ke gereja pas Natal yah ditemenin bapakku dan selalu ada 2 pesta (Natal dan Lebaran).

    Sedih ya kalau perbedaan bikin jurang yang teramat sangat lebar padahal bisa jalan sama2

    1. ah, seneng kan Non lihat perbedaan yg indah gitu.. bener kamu bilang, padahal bisa jalan2 sama2 dan baik2 aja, aku ga paham makin kesini kok perbedaan malah jadi masalah 😦

  11. You aren’t alone kak. Papa saya Konghucu, mama saya Katolik, paman dan tante saya ada yang Islam dan Budha, dan suami saya Kristen. Saya pun sempat mengenyam pendidikan di SMA negeri yang mayoritas Islam. Sungguh tidak dimengerti mengapa agama semakin dijadikan motor aktivitas politik dan keegoisan pihak tertentu saat ini.

    1. Wah diverse juga ya keluarga kamu Wien, tapi pastinya perbedaan tetap membuat semuanya indah kan πŸ™‚ kenapa di media yg kita lihat malah perbedaan itu dijadiin masalah, sedih jadinya..

      1. Iya kak aku juga ikutan sedih + sebel si kalau baca media yang terlalu koar-koar. Katanya masyarakat jaman sekarang pintar-pintar tapi kog rasanya masyarakat jaman sekarang lebih banyak bapernya daripada pintarnya?
        Sorry lo kalau saya harus mention seperti itu karena sudah mulai jengah dengan sikon seperti sekarang ini kak, rasanya damai itu jadi barang yang benar-benar mahal saat ini.

  12. Bagus ceritanya. Anak hasil pernikahan beda agama, tapi bisa berkembang seperti saat ini, menurut saya itu pencapaian yang luar biasa.
    Btw, blognya hampir pake Inggris semua, maklum kurang pandai bahasa Inggris, jadi baca yang bahasa Indonesia aja, hehe …

    Salam kenal, mbak.

    @Jaja Aryadi, pria tuna wicara yang ingin maju

    1. Terima kasih Jaja, salam kenal ya dan selamat datang di dunia blogging πŸ™‚ Iya saya coba tulis mayoritas pakai bahasa Inggris utk latihan.. tapi biasanya khusus di hari Selasa tulisannya bahasa Indonesia kok πŸ™‚

  13. Tulisannya bagus Christa, thank you for sharing your story πŸ™‚ btw, memang sedih ya melihat keadaan kita sekarang. Agama dicampuraduk dengan politik. 😦 Semoga siapa pun para pemimpin yang terpilih di pilkada benar-benar membebaskan rakyatnya beribadah sesuai dengan kepercayaan masing-masing, bukan malah menakut-nakuti rakyat.

    1. Makasih Messa πŸ™‚ Iya sedih liat keadaan sekarang, masih belum membaik juga apalagi makin disangkutpautkan dengan politik yah. Amiin, aku berharap begitu juga πŸ™‚

  14. Nice posting, semoga Indonesia kembali berprinsip bhineka tunggal Ika nya ya. Sekarang sikit sikit heboh ya, padahal zaman dulu nggak gitu. Teman adikku keluarganya juga gitu, beda agama bapak ibunya. Mereka aman aman aja, anaknya diberi kebebasan soal agama. Mau pilih yang mana, ikut bapak atau ibunya. Dikeluarkan besar ayahku juga gitu, keknya aman2 aja sama sodara. Mereka akur aja tuh di kampung, padahal agamanya beda beda. Ada Islam, Budha, Kristen dan Konghucu. Semuanya saling menghormati, yang penting sadar masih satu keluarga asalnya sama. Bhineka tunggal Ika lah keluarga ayahku itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s