Mau Lurus Jadi Repot

Wah, saya sudah lama juga ya nggak cerita apa – apa di Selasa Indonesia. Minggu ini saya mau curhat aja ah. Akhir – akhir ini, saya sedang ketemu beberapa hal yang bikin saya repot, padahal menurut saya nggak penting. Setelah saya ngobrol dan curhat ke R, kita sepakat, hal – hal begini kejadian di kita hanya karena ada oknum – oknum yang tidak bertanggung jawab sebelumnya.

Oke, langsung aja. Pertama, dalam hal melamar pekerjaan. Saya ingat beberapa tahun yang lalu ketika saya ingin melamar pekerjaan di sebuah perusahaan lokal. Begitu dipanggil wawancara, pihak HRD nya sekalian memberikan saya formulir data diri yang panjang banget sampai ditanya soal pendidikan orang tua dan adik saya segala. Terus saya diminta bawa fotocopy ijazah saya semua dari SMA sampai S2. Whew, dalam hati saya pikir, kok repot banget ya, padahal saya belum tentu diterima dan belum tentu juga jadi masuk perusahaan itu. Soalnya, di perusahaan saya yang dulu, saya memang diminta copy dokumen2 saya, tapi semua itu diminta setelah saya tanda tangan kontrak dan sudah mulai bekerja di perusahaan tersebut.

Terus setelah ngomong sama R, kita sepakat, ya soalnya di Indonesia banyak oknum yang memalsukan latar belakang pendidikan dan lain – lainnya. Intinya banyak yang pakai data palsu lah. Dan si perusahaan ini mungkin sudah punya pengalaman buruk, jadi mereka merasa perlu meminta data begitu lengkapnya walaupun masih dalam tahap seleksi. Inilah contoh kasus pertama bahwa sebenarnya saya mau “berbuat lurus” alias mengikuti jalur dan normal – normal aja, tapi malah terbawa repot gara – gara ada oknum yang menyalahgunakan data dirinya dan tipu – tipu.

Yang kedua lebih bikin saya dan keluarga repot nih. Kali ini ada hubungannya sama Kantor Urusan Agama. Hehehe, ketebak kan urusannya apa? Jadi saya dan R sedang berusaha mencari tahu syarat – syarat untuk menikah di Indonesia untuk future reference, hehe.

Beberapa waktu yang lalu, setelah melakukan riset mandiri dengan bantuan google, saya ketemu daftar dokumen yang harus dipersiapkan jika kami mau mendaftarkan pernikahan kami di Kantor Urusan Agama di Indonesia. Intinya sih ada 2 tipe calon pengantin, menikah dengan WNI atau menikah dengan WNA. Untuk menikah dengan WNI, salah satu syarat utamanya adalah Kartu Tanda Penduduk.

Kartu Tanda Penduduk itu, logikanya, sesuai namanya, adalah bukti bahwa seseorang itu merupakan penduduk sebuah daerah di Indonesia, ya nggak sih?…

Disinilah masalah kami dimulai, karena R adalah bukan penduduk sebuah daerah di Indonesia. R kemudian datang ke kedubes RI di kotanya berada dan ngobrol2 dengan petugas setempat. Petugas sana bilang pihaknya bisa mengeluarkan surat resmi tanda kependudukan di AS disertai dengan semua dokumen legal si R dan tentunya paspor dan akte kelahiran ya sebagai bukti masih WNI.

Eh tapi ketika saya bilang demikian ke KUA di Jakarta, segala surat resmi tersebut ditolak dong. Tetap katanya si R harus punya KTP sebagai salah satu syarat dokumennya.  Balik lagi yuk ke definisinya… KTP artinya apa? Tanda Penduduk kan? apa R penduduk Indonesia? Bukan. Terus gimana caranya punya KTP? ><

Repotnyaaa….. huhuhu.

Setelah ngobrol sama orang kiri kanan, saya banyak denger cerita, rupanya KTP dibutuhkan karena ada tanda “sudah menikah/belum” di KTP (Padahal bisa juga ditambahkan di surat dari kedubes, kedubesnya cukup kooperatif). Kalau hanya dengan paspor, nggak bisa karena paspor kan nggak ada keterangan pernikahannya. Konon kabarnya, banyak oknum yang suka buat KTP kiri kanan untuk nikah berkali kali seakan2 masih lajang. Jadi syaratnya benar – benar diperketat sekarang. Yaampun.. yang begini begini bikin saya repot nggak sih… padahal saya mau lurus mengikuti ketentuan yang benar – eh malah dibuat repot gara – gara kisah miring para oknum. DUH. Alhasil, masalah administrasi ini masih jadi tanda tanya di rencana masa depan kami.

Ya sudah sih sekian aja contoh kasusnya, hehe. Kalian punya pengalaman serupa nggak? Saling berbagi cerita yuk di kolom komen! 🙂

Advertisements

36 thoughts on “Mau Lurus Jadi Repot”

  1. Di Indo emang KTP masih penting banget. Mendingan pas si R ke Indo suruh bikin e-KTP dah. Itu buat seumur hidup… Kita pas terakhir pulang Indo juga nyempetin bikin walaupun ribet dan makan waktu seharian tp at least jd punya KTP Indo…

  2. Kalau saya yg ribet ngurus ktp. Soalnya data di akta dan kk beda2. Jadi saya punya 3 nama berbeda. Cuma beda satu huruf saja. Dengar2 sulit ngubahnya, mesti diubah semuanya. Cuma yg keluar duit lebih banyak lagi. Nggak tahu itu pungli atau nggak, cuma denger2 klo udah salah gitu dipersulit sama petugasnya. Hadeh……

    1. Wah gitu.. iya urusan beda nama juga bisa bikin repot yah, mendingan coba diurus aja biar sama 🙂 moga2 gak ribet ya sekarang ini kan harusnya udah bebas pungli hehe

  3. Soal KTP itu memang merepotkan. Aku sudah lama nggak punya KTP karena pikiranku ya sama, aku bukan penduduk Indonesia, tapi sempet repot gara2 masalah ini, akhirnya kemaren pas pulkam dibikinin KTP sama papi, padahal juga kan berarti tipu2 karena secara aku nggak tinggal disitu lagi :/

    1. Makanya nih, pengennya kan lurus aja bilang si R gak tinggal di Indonesia.. gara2 repot terpaksa bikin juga deh nih (kayaknya, masih dipikirin jalan keluar terbaik haha)

  4. Buset sampe pendidikan orangtua dan saudara ditanyain juga Chris?

    Dan iya, masalah KTP itu memang rancu banget!! Padahal kedudukannya KTP dan paspor kan sama-sama identitas ya. Makanya sewaktu ke Indo kemarin ortuku kekeuh bikinin aku e-KTP yang berlaku seumur hidup. Jadi repotnya sekali kemarin doang tapi ke depannya gak usah pusing mikirin lagi. Hahaha… 😆

    Iya sih ya, kitanya mau lurus-lurus aja, tapi karena banyak yang “nakal”, kita jadi kena getahnya juga…

    1. Iya Ko, pernah aku ngisi formulir lamaran kayak gitu.. detail banget yaa..

      Akhirnya kamu udah punya KTP ya.. hmm kalo kita lagi menimbang2 nih apa si R perlu bikin KTP juga kalau nanti pas pulang. Nambah2 kerjaan aja ya kann hehehe

      1. Nambah kerjaan banget memang Chris. Tapi cukup worth it soalnya berlakunya seumur hidup kan. Jadi repot sekali ini aja, hahahaha

  5. I feel you Christa, ngurusin ginian emang gemes dan makan ati banget. Dulu juga pas ngelamar kerja males banget ngisi form yang bejibun (tulis tangan pula!), keterima juga belom tentu. Ini kayanya peraturan KTP buat nikah harus ditelaah lagi deh sama pemerintah. WNI yang ga tinggal di Indonesia susah dong kalo mau nikah?

    1. Iya kan Dix, bingung sih ngapain ya perlu sampe se-detail itu formulir lamarannya.. ya ternyata buat background check kali ya. Kalo di US kata si R, pas lamaran kerja rata2 mereka sewa jasa background check gitu jadi pelamar ngga perlu repot ngisi formulir bejibun hehehe.

      Iya plis bangeet ditelaah lagi, jadi bikin aku repot kan sekarang :/ huhu

  6. Aku kok curiga si petugas ‘ada maunya’ ya Ta, soalnya syarat dokumen kan jelas; KTP untuk orang Indonesia dan paspor untuk WNA. Surat keterangan boleh menikah dari kedutaan dan surat bukti mualaf juga jelas ada di poin persyaratan dokumen. Aku dulu pernah liat website resmi yg nyantumin daftar dokumen tp kok barusan ga nemu lagi.
    Anyway, semoga lancar semua ya…

    Soal si jalan lurus ini, M kemarin pas kerja di Indonesia ngalamin banget. Sejuta rasa banget buat aku yang istrinya plus warga negara Indonesia. Semoga sistem kita cepat bisa jadi lebih baik.

    1. Ah aku juga bingung, kita lagi menimbang nimbang alternatif lainnya sih kalau ribet begini musti pake KTP.. hehe makasih D! Amiin semoga lancar 🙂

  7. Persoalan KTP ini memang ribet sekali kak. Pendaftaran pemberkatan nikah saya juga hampir ditolak oleh gereja karena KTP saya bukan KTP DKI, syukurnya KTP suami KTP DKI jadi masih dikasih toleransi. Ada teman saya di gereja lain yang tidak bisa daftar nikah karena KTPnya bukan KTP DKI dan disuruh untuk melampirkan bukti tempat tinggal dari RT sampai kelurahan.
    Kadang suka mikir sendiri, mau dikata sudah e-KTP pun tetap saja kita harus bikin ulang kalau pindah ke satu kota, trus napain disebut e-KTP? Seharusnya kalau setiap WNI harus punya “kartu” yang “menandakan” sebagai “penduduk” yah kartu itu bisa dipakai dimana saja, tidak perlu dibuat ulang segala macam.
    Eh komennya jadi kepanjangan, sorry kak haha..

    1. Wah, padahal udah ada KTP tapi bukan KTP DKI ya.. repot juga.. kirain cuma kasus seperti aku aja yg bikin repot Wien. Yaa emang masi banyak yg perlu dibenahin ya di sistem administrasi sini. Moga2 kedepannya lebih baik deh 🙂

      Hehehe gak kepanjangan donggg tfs Wien! 🙂

  8. Aku juga buat KTP itu mbak waktu ngurus surat keterangan lajang
    eh, setelah di sini, di bilang nggak valid karna udah 12 tahun di Jerman, nyusahin dah…
    tapi dibawa santai dan senang aja, semoga sukses ya

    1. Wah gitu.. pasti ada aja ya cerita ribetnya kalau mau ngurus2 begini, ngga ribet ngga seru kali yaa.. hehehe. Iya dibawa santai nih, terimakasih.. 🙂

  9. Hai kak salam kenal.

    Untuk urusan KTP di Indonesia emang ribet banget kak asli. Saya dulu mau buat KTP aja mau “bersih”, malah disuruh bayar aja sama pihak terkaitnya. Yaudah dengan terpaksa bayar juga, tetep aja lama nunggunya, pas ditanya kenapa lama malah dijawab ini dan itu.

    Apalagi waktu mau buat e-KTP, saya sama ayah saya udah sengaja dateng tuh ke keluarahannya, setelah 3 bulan ternyata engga jadi-jadi juga. Pas saya tanya ke pihak terkait malah disuruh photo lagi.
    Terus saya photo lagi aja kerena e-ktp itu penting banget kan, dia bilang 3 minggu lagi beres, ternyata dalam 3 minggu itu belum beres juga. Saya cuma dikasih surat KTP sementara gitu, entah deh kapan itu jadinya e-KTP.

    kadang birokrasi di Indonesia itu ribet banget ya kak, oknumnya banyak banget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s