Masa Kuliah

Halo, balik lagi di Selasa Indonesia πŸ™‚ Minggu ini saya mau cerita soal jaman kuliah. Saya kuliah S1 nya di UI, di kampusnya yg hijau dan luas di daerah Depok. Masuk UI waktu itu sebenernya karena ngga ada pilihan lain, abisnya Almarhum Ayah saya lulusan UI terus dia bilang ngga mau bayarin kuliah kalau kuliahnya nggak di UI.. Hahahaha segitunya yah. Untungnya berhasil masuk dan lulus, walau sayangnya dia udah keburu nggak ada waktu saya lulus-lulusan :’).

Jurusan saya waktu kuliah itu sebenernya bukan yang saya pengen-pengen banget. Waktu tes seleksi, saya milih Komunikasi sebagai pilihan pertama dan Administrasi Niaga sebagai pilihan kedua. Keterimanya di pilihan kedua, jadi masuk situ deh. Kenapa Adm Niaga dijadiin pilihan kedua? Soalnya saya lihat pas diΒ open houseΒ ada mata kuliah komunikasi pemasaran.

Nggak taunya, mata kuliah komunikasi pemasaran itu adanya di semester 5, alias tahun ke 3 dong. Saya bener2 kaget waktu awal2 masuk harus mengambil mata kuliah pengantar2 yang (menurut saya dulu) nggak penting dan bikin pusing. Misalnya, pengantar ilmu sosiologi, pengantar ilmu politik, pengantar ekonomi, matematika ekonomi, pengantar akuntansi 1 dan 2… dan semacamnya yang bener2 bikin saya pusing.

Untungnya (eh, untung atau bukan ya?), saya bertemu teman – teman yang menyenangkan. Jadii walaupun kegiatan perkuliahan saya terasa berat, tapi saya senang juga ke kampus buat ketemu teman2… alias bolos kuliah umum sambil nongkrong di plataran gedung kampus. DUH, jangan ditiru yaaa adik2 yang baca tulisan ini :)))))))

Selain itu, saya juga menyibukkan diri dengan beberapa kegiatan ekstrakurikuler di kampus. Sempat ikut Koran Kampus di Fakultas saya, sempat ikut Badan Mahasiswa di jurusan saya, tapi yang paling berkesan adalah ikut jadi bagian dari RTC UI FM, radio kampusnya UI sebagai Music Director.

Kerjaan saya sebagai MD, gampangnya, bikinΒ playlist lagu yang akan diputar sehari-harinya. Saya ngga sendiri, ada beberapa MD lain di tim kami setiap tahunnya. Jadwalnya pun dibagi, seminggu kurang lebih masing2 MD dapat jadwal 3-4 acara. Karena kurang bersemangat di kelas pengantar pengantar itu, jadilah saya benar2 mencurahkan segala energi untuk bikin playlist yang sekiranya mumpuni. Padahal sih jaman dulu kayaknya nggak banyak yg dengerin… hahaha. Kalau sekarang radionya udah bisa didengar lewat streaming, dulu harus manual dan hanya bisa didengar di daerah kampus saja πŸ™‚

Balik lagi ke kegiatan kuliah yang seharusnya, saya baru mulai serius kuliah di tahun ketiga, sewaktu ada penjurusan. Ada 3 penjurusan yang bisa dipilih pada saat itu; Marketing, Finance, dan Human Resources. Sudah pasti saya yang anti angka dan hitung2an ini memilih jurusanΒ Marketing,Β supaya saya bisa belajar Komunikasi Pemasaran itu ya kan…

Disinilah saya baru merasakan pembelajaran yang sesungguhnya. Saya jadi rajin dan semangat di kelas. IPK pun melesat, dan anti yang namanya titip absen karena benar2 ingin belajar di kelas. Kadang2 saya bingung, kenapa ya sistem perkuliahan di Indonesia mengharuskan kita mengambil mata kuliah pengantar macam2? kenapa ngga fokus aja langsung ke mata kuliah yang sesuai penjurusan? Hmmmm…..

Akhirnya saya lulus tepat waktu walaupun kalau boleh ngulang waktu, saya sedikit menyesal kurang banyak aktif berpartisipasi di kegiatan pertukaran pelajar karena saya baru tau tentang hal2 seperti itu ketika sudah lulus.. Kayaknya kalau saya dulu lebih aktif di akademis dan bisa ikut2 kegiatan pertukaran pelajar/lomba lomba mahasiswa,Β saya bisa lebih banyak jalan jalan deh… hahahaha ketauan kan ujung2nya jalan2 juga πŸ˜›

 

10400820_25064103686_298_n
Waktu masih muda :)))))

 

Oiya, sebelum saya tutup cerita hari ini, saya baru tau kalau RTC UI FM baru aja menang semacam campus playlist competition yang diadakan oleh Spotify. Ngga tau sih lombanya seperti apa, tapi playlist yang dibuat – judulnya “Kala Hujan di UI“, sukses buat saya mengingat masa2 indah selama 4 tahun diΒ UI πŸ™‚

 

Advertisements

23 thoughts on “Masa Kuliah”

  1. Wah, alm. bpk nya stia pada UI. Anaknya mesti ikut dong. UI memang ok, dulu aku mau kuliah dsna, tp jln hidup brkta lain.

    Oya, trnyta jurusannya marketing ya. Trkait hobi travellingnya Anda itu, apa itu brdampak dari jurusan Anda juga? Atau pnglman pasca kuliah?

    1. Itu dream job banget yaa! Dulu aku setelah nggak di RTC lagi seringnya difasilitasi 8tracks, rajin beneuurr bikin playlist sesuai mood hehehe

  2. Christa imut sekaliiiiii 😬😬 Harusnya kuliah S1 itu kayak di US ya Chris bisa icip2 macam2 matkul, kan umur segitu masih labil huahahaha nah nanti baru akhir2 pilih fokusnya apa. Kadang gw kangen masa kuliah hihi tp klo lihat kelas2nya…duh skipppp hahahaha

    1. Hahahaha itu kayak ampir 10 taun lalu lho Gy :))))) Iyaa, harusnya gitu, matkulnya boleh belanja, kalo disini udah fiks ngga bisa pilih2.. banyak lho kasus temenku pindah jurusan setelah setahun.. aku bertahan, tapi ya gitu deh awal2nya terseok seok hehehehe. Aku juga kangen kuliah lagi deh Gy.. yukkk! Lho.. kangen kuliah apa main2nya hehehehe πŸ˜›

  3. Aku bacanya sambil deg-degan karena mengingat masa-masa kuliahku dulu. Masa kuliah emang enak dikenang yaaa
    Btw kalo bapakku dulu bilangnya gini, “mesti kuliah negeri, kalo nggak negeri nggak usah kuliah.” Hahaha

    1. Hahaha iya yaa.. abis ini nulis masa SMA ahhh :))) lho kok nostalgia mulu bawaannya πŸ˜› wah itu masi mending, kalau bapakku spesifik banget yaa, harus UI hahaha…

  4. Dulu waktu semester 1 gue juga minat banget jadi MD dan lolos putaran pertama. Tapi pas seleksi nebak lagu malah ga lolos, mungkin karena RTC tuh indie banget ya musiknya dan gue dulu suka dengerin yang mainstream…

    1. Oyaa? wah kita bisa se-organisasi kalo gitu ya hehehe. Iya, RTC indie banget musiknya, tapi padahal jaman aku ada lho temenku yg MD khusus musik mainstream buat acara top 40 gitu. Kayaknya tergantung arahan ketua organisasinya taun itu kali yaa…

  5. Hahaha, MK pengantar itu mungkin maksudnya supaya mahasiswa setidaknya tahu/pernah dengar tentang bidang-bidang di luar penjurusannya Chris. Buat semacam back-up plan gitu πŸ˜› . Ya habis namanya anak muda, kadang terobsesi dengan satu bidang, padahal mungkin dia juga oke-oke aja dengan bidang lain andaikata bidang yang pertama itu “gagal” kan, haha.

    Tapi kebayang sih sebalnya ketika di posisi mahasiswa. Dulu ketika S2 di TU Delft juga semua mahasiswa diwajibkan mengambil 3 MK di bidang yang berbeda. Waktu itu sebal, soalnya setidaknya kalau sudah di level S2 kita sudah cukup tahu penjurusan yang kita mau kan? Lah ini kenapa harus pusing-pusing (dalam artian sebenarnya) belajar MK yang bukan di bidang penjurusan/interest kita πŸ˜› .

    Iyaa, salah satu highlight kuliah S1ku dulu juga kegiatan kemahasiswaannya itu. Seru banget!! Hehehe πŸ˜€

    1. Wahh baru tau kalau di TU Delft gitu sistemnya Ko, sementara pas di Inggris aku udah ngga perlu lagi ambil yang “aneh2”, semua matkulnya malah spesifik banget soal Marketing Communications. Dianggepnya yg general2 itu udah dipelajari di S1 atau di karir soalnya.. makanya S2ku cuma setahun di Inggris kemarin. Beda sistem kali yaa di Inggris dan di Belanda πŸ™‚

  6. Aku dulu minta kuliah di Sastra Cina UI tp gak dikasih euy.. Tp pilihannya tetep negeri akhirnya pilih Udayana deh, jurusan IT pula hahaha *jaoh* *turns out bahasa Mandarin formal kepake banget skrg hahaha*

    Tapi kerja di bidang marketing enak juga ya kak, udah beberapa kali nyoba~

  7. “Saya bener2 kaget waktu awal2 masuk harus mengambil mata kuliah pengantar2 yang (menurut saya dulu) nggak penting dan bikin pusing. ”

    Kalo aku mesti kebagian tidur kalo lagi ikut matakuliah yang ada aroma2 “pengantar” πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s