Cerita Gado – Gado

Aduh, maaf ya teman – teman, saya akhir – akhir ini rada jarang nge-blog dan blogwalking. Ceritanya sih gara2 saya lagi sibuk mengurus ini itu, ditambah saya ada kerjaan baru yang mengharuskan saya menulis untuk orang lain. Nah, gara – gara saya suka menulis untuk orang lain itu, rasanya mau nulis untuk blog sendiri malah jadi sudah gitu lho. Huhuhu. Tapi kadang – kadang inspirasi untuk nulis memang suka datang tiba – tiba.

Saat ini saya sedang duduk manis di sebuah restoran di daerah Dharmawangsa, sepulang kantor. Tadi saya sudah makan malam, kemudian karena tempat ini cukup nyaman dan ada wifi nya, saya putuskan untuk keluarin laptop, blogwalking sebentar sambil nunggu macet. Eh, taunya saya dapet inspirasi untuk menulis! Hehehe jadilah tulisan ini saya kasih judul cerita gado – gado. Karena saya emang cuma kepengen nulis aja, sambil ketik sambil ngalir nih ceritanya.

Kopdar

Akhir – akhir ini, saya sempat bertemu dengan teman – teman blogger. Senang banget deh! Yang pertama, saya kopdaran dengan Ailsa yang lagi liburan bareng Puji, Joeyz, dan Wulan. Kami makan malam di Remboelan Plaza Senayan sambil ngobrol – ngobrol. Ini kedua kali saya ketemu Ailsa dan Wulan, dan ke-sekian kali ketemu Puji dan Joeyz. Dan tentunya, ini ke-sekian kali kita kopdaran di Remboelan Plaza Senayan. Hahahaha, harusnya kita di endorse nih 😛

IMG_0195.JPG
Ki-ka: Puji, saya, Ailsa, Wulan, Joeyz

Terus, hari Minggu kemarin giliran saya ketemuan sama Nisa. Kita janjian brunch  daerah Menteng. Ini juga bukan pertama kali kita ketemuan, tahun lalu saya dan R sempat ketemuan sama Nisa dan Bazyl waktu kami ke Hong Kong. Tahun ini bisa ketemuan lagi di Jakarta, semoga kapan – kapan kita bisa ketemuan lagi (atau malah tetanggan) di negri Paman Sam! Amin 😀

IMG_0196
Saya dan Nisa

Tentang Kerjaan

Uhm, jadi gini, kayaknya sudah saat nya saya cerita disini kalau saya sudah berhenti kerja dari kerjaan saya yang terakhir. Kemarin – kemarin itu ngga bisa cerita karena panjang ceritanya. Lho? hahaha, intinya banyak hal yang terjadi sampai akhirnya saya memutuskan untuk berhenti kerja lebih cepat. Sekarang saya ngapain dong? Yah, seperti yang saya tadi bilang, banyak ngurusin ini – itu, sambil mengerjakan beberapa proyek freelance termasuk menulis.

Dipikir pikir, ada hikmahnya banget deh saya berhenti kerja ini. Saya jadi makin yakin tentang apa yang saya mau. Selama ini waktu masih kerja full – time saya suka kebayang enaknya kerja freelance. Tapi tau nggak, ketika sudah dijalani, saya malah kangen kerja full-time! Hahaha, emang dasar manusia ya. Nggak deng. Bukannya ngeluh, saya suka juga kok kerja freelance, saya mah apa aja deh asal tetapi bisa berkarya dan menghasilkan uang hehehe. Tapi kalau bisa milih, saya lebih memilih kerja full-time karena saya suka rasanya kerja bareng tim, bisa diskusi, bisa rapat, membahas ide, dan aktifitas kerja kantoran lainnya.  Kerja freelance banyak juga positifnya, tapi mungkin saya lebih cocok kerja kantoran full-time. Doakan saya ketika nanti sudah pindah bisa dapet kerjaan kantoran full-time lagi ya! 🙂

Hadiah

Jadi, kemarin saya sempat kontak – kontakan dengan Aggy tentang bisnis kecilnya dia yang namanya Astanya. Ceritanya ada proyek rahasia gitu deh.. :P. Apa sih sok misterius banget ya saya, hehehe. Intinya, beberapa hari yang lalu orderan saya sampai ke rumah dengan selamat. Ketika buka paketnya, kaget banget tau – tau ada barang tambahan diluar yang saya pesan. Nggak taunya saya dapet hadiah dari Aggy! Awwhh. Senang sekali! Saya dapet tote bag sebagai hadiah persiapan hari besar saya hehehehe. Terima kasih banyak ya Aggy! Tote bag nya langsung saya pakai besoknya buat bawa handuk dan baju ganti ketika olahraga, dan sekarang jadi tas laptop saya. Pas banget ukurannya dan motifnya saya suka banget!

 

IMG_0197.JPG
Tote bag dari Astanya

 

Wah ngga kerasa saya udah ngoceh lumayan panjang juga ya. Udah lama ngga nulis bebas gini, akhir – akhir ini seringnya nulis malah buat kerja hehehe. Ya sudah, sampai jumpa di Selasa Indonesia berikutnya yaa! Semoga minggu kamu menyenangkan! 🙂

Advertisements

30 thoughts on “Cerita Gado – Gado”

  1. Amiiinnn. Semoga cita-cita tercapai.

    Ahhh iya, bisa ya tas nya buat Laptop. Noted. Kemaren aku kepikiran mau beli tas Aggy, tapi bingung mau buat apa.

    Mmmm, jadi penasaran rasanya freelance 😂

    1. Amiiin! Coba mungkin bisa disambi Ji, kalau mau coba2 sekarang kan banyak tuh portal freelance hehe bisa ambil per-kerjaan, ngga usah kontrak kayak aku 😀

  2. Huaaa, asyiknya kopdaran!!

    Hahaha, namanya manusia ya Chris, rumput tetangga selalu lebih hijau, padahal dulunya mungkin kita sudah pernah menempati rumah tetangga itu 😛 .

  3. Remboelan lagi remboelan lagi, benaran harus diendorse hahaha. Akhirnya cerita soal kerjaan juga disini. Good luck ya buat hari besarnya kak!

  4. Wahhh serunya kopdarannnn.. Ruame pula.. hehe..
    Good luck for your next journey yaaaa, Chris..

    Akupun ngalamin, setelah gak kerja kantoran, pengen kerja kantoran tapi gak mau yang deadline mulu hahaha… #banyak-maunya

    1. Makasih Inly… heuheue iya nih sama persis aku juga banyak maunya, hahaha.. tapi kayaknya pengen coba balik kerja kantoran normal lagii yg pasti2 aja gitu 😀

  5. Waaah ternyata jadi freelance sekarang ya Chris woohoo! Emang gitu sih, pas fulltime kepingin freelance pas udah freelance kangen kerja fulltime hahahaha. Tapi dienjoy aja yah, kan pas banget tote bagnya juga “celebrate life” 😉

    Aku seneng banget dengernya kalau tote bagnya bisa dipakai yippeeee 😀

    1. Iyaa Gy, sambil siap siap nih, jadi lebih fleksibel waktunya 🙂 Bener banget di enjoy aja, hehe.. iih iya pas banget ya arti tote bag nya.. yeaayyy makasih lagi yaaa Gy :*

  6. Bener banget Chris, kerja di rumah rasanya terisolasi banget ya. Aku sering suntuk bukan karena kerjaan, tapi karena ‘terkurung’ dalem rumah, ga ada partner buat diajak diskusi & brainstorming sewaktu-waktu. Kalo ide lagi mentok, ini bisa bikin stress banget :’). Makanya tiap hari aku harus keluar rumah, biarpun cuma ke toko beli roti pun atau jalan bentar di taman tapi rasanya mendingan haha. Kadang aku juga suka ganti suasana dengan kerja di perpus atau coffee shop, tapi kalo di coffee shop sayangnya aku suka ga fokus krn noise-nya 😀

    1. Ngerti banget yang kamu bilang Dix, disana deket tempat tinggalmu ada perpus yang nyaman ngga? kalau di Jakarta kan susah yaa.. paling aku kalo ga di coffee shop suka di co-working space (ini pun jarang, soalnya bayarnya rada lumayan huhu) :\

      1. Adaa, makanya aku palilng ngga usahain minimal 3x seminggu ke perpus, biar ga terisolasi di rumah aja. Selain itu aku juga volunteering di toko buku jadi mayan lah bisa ketemu & ngobrol sama orang 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s