Restoran Indonesia di Los Angeles

Waktu saya bilang kalau saya bakal pindah ke luar Indonesia, banyak orang yang bilang kalau saya bakal kangen masakan Indonesia. Tapi, untungnya karena saya pindah ke (pinggiran) kota Los Angeles, saya tetap bisa dengan relatif mudah mendapatkan masakan Indonesia, soalnya komunitas Indonesia disini cukup besar. Di post Selasa Indonesia kali ini, saya akan bahas beberapa restoran Indonesia di sekitar Los Angeles yang pernah saya datangi.

Toko Rame

Toko Rame terletak di daerah Bellflower, kira kira 30 menit dari downtown Los Angeles. Kata R, restoran ini termasuk salah satu restoran yang sudah lama berdiri. Restorannya nggak terlalu besar, dengan suasaa yang memang tampak oldschool banget. Waktu saya datang di malam hari, keliatannya cuma ada 2 karyawan disana, 1 orang yang melayani tamu dan 1 lagi di dapur.

Saya cukup kaget melihat menunya. Maklum, ini pertama kalinya saya ke restoran Indonesia selama saya di Amerika. Pilihan makanan nya banyak banget! Mulai dari Lumpia sampai Es Cendol ada semua. Waktu itu, saya datang kesana khusus untuk makan risol karena saya lagi kangen, hehe.

Waktu itu, kami akhrinya pesan risol, lemper, sop buntut, dan nasi campur. Nasi campur Toko Rame katanya termasuk salah satu yang spesial, jadi isinya tuh ada buntut goreng, dan semacam gado gado pakai saos kacang.

IMG_1889
Sop Buntut Toko Rame

Menurut saya, risol dan lemper nya oke lah, nggak terlalu spesial, tapi waktu itu cukup mengobati kerinduan. Nah, sop buntut nya juara banget menurut saya. Rasanya segar, dagingnya empuk. Saya nggak sempat cobain nasi campurnya, tapi R sih kelihatan senang, hehe. Jadi, rasanya saya akan kesini lagi untuk makan sop buntut nya.

Bakmi Parahyangan 

Bakmi Parahyangan rasanya nggak bisa dibilang restoran, tapi lebih tepatnya kios. Soalnya, letaknya di sebuah food court di kompleks pertokoan di daerah West Covina. Lumayan jauh dari downtown Los Angeles, bisa sampai 1 jam kalau macet. Sesuai namanya, yang terkenal ya bakmi. Kata R, bakmi nya mirip bakmi GM di Indonesia.

Wuih, saya tertarik banget dong pas teman R ngajak makan malam disana. Kami sampai ketika toko nya hampir tutup karena lokasi nya yang cukup jauh, dan pas sampai sana, saya senyum senyum sendiri karena suasana food court nya mirip banget kayak ITC di Jakarta!

Karena lumayan buru – buru, saya agak kurang memperhatikan variasi menu yang tersedia, tapi yang pasti kami pesan mie ayam, bubur ayam, dan batagor. Aduh, batagor nya enak banget lho! Rasanya hampir nggak kalah dengan batagor kingsley di Bandung dan menurut saya batagor nya termasuk salah satu batagor paling enak yang pernah saya coba. Daging ikan nya berasa pas, gurih, tapi tidak amis.

IMG_3369.JPG
Batagor + Bubur Ayam

Bubur ayam nya, walau tidak seenak bubur ayam abang – abang (yaaa siapa sih yang bisa ngalahin bubur ayam abang – abang?), tapi cukup enak. Bakmi nya juga enak! Tapi bagi saya pribadi nggak ada yang lebih spesial dari batagor nya.

Merry’s House of Chicken 

Masih di daerah West Covina, restoran ini terkenal dengan menu ayam kremes nya. Katanya, saking terkenal nya ayam kremes nya, sampai pernah masuk review di LA Times segala lho! R dan mama mertua saya sangat excited ketika mereka ajak saya makan di Merry’s hari Minggu kemarin.

Saya sih sebenarnya bukan penggemar ayam kremes banget, tapi saya pikir, okelah, kita coba aja. Kemarin itu kami sekalian pesan sayur kangkung, sop buntut (Iya, saya penggila sop buntut!), risol, lemper, tempe bacem dan es teler selain tentu nya ayam kremes yang legendaris. Hehehe.. banyak juga ya pesanan nya 😛

IMG_4068
Merry’s House of Chicken

Ternyata, ayam kremes nya benar – benar spesial. Kremesan nya gurih, daging ayam nya empuk dan terasa banget bumbu nya. Yang bikin saya nagih tapi risol dan lemper nya. Yaampun, rasanya mirip kayak di Jakarta, dan kalau harus memilih, saya lebih suka risol dan lemper nya Merry’s daripada Toko Rame. Sop buntut nya? enak juga, tapi kali ini lebih pilih Toko Rame daripada Merry’s. Hehehe.

Borneo Kalimantan Cuisine 

Sesuai namanya, restoran ini fokus di masakan Kalimantan. Saya sendiri sebenarnya kurang familiar sama masakan Kalimantan, tapi begitu baca menu nya, ternyata banyak kok masakan yang saya cukup familiar, seperti mie hokkian, kwetiau, nasi goreng, gado – gado, dan juga mie bakso.

Lokasi restoran ini adanya di daerah Alhambra, sekitar 30 menit dari downtown Los Angeles. Daerah Alhambra terkenal dengan banyaknya masakan Asia, jadi kalau kamu lagi kangen masakan Asia, pas deh jalan – jalan ke daerah sini.

IMG_4064
Borneo Kalimantan Cuisine

Borneo ini tempatnya kecil, suasanya nya mirip warung hawker di Singapura atau Malaysia. Semua pelayan nya orang Indonesia, ramah – ramah dan servis nya cepat. Saya baru 2x kesana, keduanya pesan mie hokkien Indo. Disini maksudnya mie hokkien nya tidak pakai babi soalnya kalau mie hokkien standar nya pakai daging babi. Mie nya enak banget! Saya juga suka bakso nya, semacam bakso urat gitu yang kaya rasa. Oh iya, tambahan lagi, Borneo punya es kopi kocok yang rasanya sungguh mengobati kangen saya terhadap demam es kopi di Jakarta sebelum saya pindah. Mirip es kopi Tetangga – nya Tuku gitu deh 😉

Martabak Cafe

Sesuai namanya, restoran ini hanya spesialisasi jualan Martabak manis. Pilihan varian nya juga cukup beragam, mulai yang standar seperti coklat kacang, coklat keju, sampai yang trendy seperti Ovomaltine dan Nutella.

IMG_4084
Martabak Coklat Keju

Dari semua restoran Indonesia yang saya bahas, Martabak cafe area nya paling luas dan keliatan moderen. Letaknya di daerah West Covina juga, dekat dengan Merry’s. Tapi, sayangnya Martabak cafe sepertinya kurang pegawai, karena kami harus menunggu lama untuk mendapatkan Martabak kami.

Nggak ada banyak orang ketika kami disana, tapi chef sekaligus kasir nya sepertinya sibuk sekali. Ketika pesanan kami tiba, ternyata dia bilang kalau besok – besok sebaiknya telepon dulu sebelum datang, jadi pesanan nya bisa dibuatkan duluan. Rupanya walau restorannya tampak sepi, ternyata banyak orang yang pesan lewat telepon!

IMG_4091
Pojok Jajanan Indonesia

Selain Martabaknya yang enaaakkk banget mirip rasa Jakarta, yang saya suka dari Martabak cafe adalah pojokan tempat jual jajanan Indonesia. Lumayan lengkap lho, ada snacks macam Taro, Chiki, Astor, sampai bumbu, teh, indomie, dan obat – obatan tradisional seperti tolak angin dan sebagainya. Lumayan banget kan?

Jadi.. itulah restoran Indonesia yang sudah pernah saya coba selama saya disini. Lumayan banyak juga ya? R selalu bilang betapa dia cinta banget tinggal di sekitar Los Angeles karena masih gampang untuk mendapatkan masakan Indonesia hehehe. Sebenarnya sih masih ada beberapa restoran Indonesia lain, tapi saya belum coba. Nanti deh kapan – kapan saya review lagi di postSelasa Indonesia berikutnya 🙂

Advertisements

36 thoughts on “Restoran Indonesia di Los Angeles”

  1. Wah kayaknya restoran Indonesia di Amerika lebih modern ya masakannya. Restoran Indonesia disini banyak yang masih mewarisi resep kolonial atau sengaja dibuat ngikutin masakan Indo-Belanda. Jadi kadang nama restonya udah Indonesia banget, tapi makanannya manis semua. Di Den Haag cuma ada 1 warung makan yang suka banget aku datangin, dulu ada 1 lagi tapi kualitasnya menurun dan harganya makin naik.

    1. O yaa.. menarik juga ya, kayak Rijsttafel gitu banyak pasti di Belanda? dari dulu penasaran sama konsep itu hehe. Kalau soal porsi gimana Tal? yang aku masih ga kuat disini porsi nya gede – gede bangeeet.. hampir selalu bungkus jadinya.

      1. Disini kalo yang murah pake konsep nasi rames, pilih menu (nasi/bakmi/bihun, sayur, lauk). Kalo yang mahal ya antara rijsttafel atau ala carte.

  2. Wow, ada restoran Borneo jg ya dsna, sy kan org Borneo*nanya?

    Btw, itu ngunjungin 5 resto agenda brp kli ya? Gak mungkin 1 atau 2 hr kan? Td nya smpat sy pikir mbak Christa jln2 k resto2 itu kmrin Minggu aja, hee…

    Ok, ditunggu lg dech ya review tmpat kuliner berikutnya..

    1. O yaaa… berarti ini emang makanan nya khas Kalimantan katanya hehe.

      Itu sih ngunjungin resto dalam jangka waktu 2 bulan.. yaa kira kira seminggu sekali deh :))))

  3. Wah masa di LA ga heboh es kopi Ta? Di New York sih kalo udah mulai hangat bertebaran tuh cold brew dimana-mana…
    Gw sukses ngiler liat postingan ini. Besok-besok pesen delivery dari Java cafe aaahh…

    1. Oh kalo cold brew sih banyaak.. tapi yang ku kangenin itu es kopi Indonesia yang pake gula merah gitu… so far baru nemu di Borneo itu. Java cafe gimana enak ngga? mungkin suatu hari kita kopdar nya disitu aja dehh 😉

  4. Ah, iya banget Chris. Aku pernah baca dimana gitu katanya diaspora Indonesia di Los Angeles itu yang terbesar kedua setelah Belanda, makanya nggak mengherankan banyak restoran Indo di sana ya. Dan dari yang kamu tulis, kayaknya restoran Indo di sana lebih “Indo” daripada di sini deh, hahaha. Ah aku jadi pengen ayam kremes dan bakmi Parahyangan (yang katanya mirip bakmi GM itu), hahaha…

    1. Oh ya? emang kayaknya banyak sih di LA, tapi tetap kalah jauh sama diaspora negara tetangga deh rasanya hehe. Eh sama banget kayak komen Crystal deh Ko, dia juga bilang rasanya di Belanda lebih Indo-Belanda ya. Kemaren mau ngajak kopdar di resto Indo tapi sayangnya tempatnya kurang aksesibel sih.. next time! 😉

      1. Ah, bener juga ya, rasanya kalau dibandingin sama negara tetangga masih kalah lah ya. Kayaknya ada kondisinya dah, mungkin maksudnya diaspora terbesar di luar Asia ya, hahaha 😛 .

        Iya Chris rasanya di Belanda masakan Indonya gitu-gitu aja, variasinya nggak seluas aslinya 😀 . Enak sih.

      2. Ehh maksud aku negara tetangga tuh kayak diaspora nya Thailand atau Filipina di Amerika gituu.. hahaha rancu juga yah kalimatnya :)))) udah gitu balesnya lama lagi.. maafkan! 😛

  5. Malam2 baca ini beneran langsung pengen sop buntut 😆😆 ini LA kayak Den Haag ya, banyak pilihan restoran Indonesia nya. Itu restoran Borneo kok kayak nama restoran yang ada di Paris ya. Kalo ga salah namanya Borneo juga. Restoran andalanku di Den Haag ada dua. Saking andalannya sampai sering beli bahkan nyetok di freezer haha. Mana yg satu dekat rumah pula, sepedahan cuma 20 menit. Ngabisin duit jadinya, boros sering beli 😅

    1. Waahh asiknya ada resto Indonesia deket bisa sepedahan 20 menit Den, disini apa apa jauh… agak sengsara karena belum bisa nyetir, naik bus bisa 1 jam lebih ke suatu tempat yang sebenernya kalau naik mobil cuma 15 menit lewat tol.

      Aku sebenernya belum terlalu kangen masakan Indo, kayaknya beberapa bulan lagi bakal mulai nyetok taro freezer juga deh hihihi…

  6. Wah, nggak nyangka restoran Indonesianya banyak ya Mbak… nggak susah ngademin rasa kangen. Lah, saya malah jadi kepikir buka restoran baca reviewnya… hahaha…. duh, coba lah prosedurnya nggak jelimet juga. Di Berlin kita ada banyak restoran Indonesia, walau nggak sebanyak ini.
    Sop buntut memang nggak ada duanya… saya juga penggemar 🙂

    1. Iyaa ini juga banyak yang aku belum review karena belum pernah kesana.. konon kabarnya di daerah seputar LA ini emang salah satu tempat yang paling banyak orang Indo nya hehehe. Seru dongg kalo bikin restoran Indo, aku seneng kalo makin banyak restoran Indo, berarti masakan Indo bisa jadi lebih terkenal lagi buat orang2 luar 🙂

  7. Simpang Asia tuh gw seringnya kl di LA, asli penasaran bgt sama Bakmi itu Chi, suka liat di IG keluarga gw, rajin bgt mereka lunchie disana.

    Imo resto Indonesia di LA lbh enak drpd yg di Belanda, but by far di Aussie plg juara, kek resto Padang beneran hahaha

    1. Iya simpang Asia kayaknya yang paling ngetop Fe, ntar kalo kamu kesini lagi, kita cobain resto Indo di downtown LA deh, baru mau buka, namanya Kasih. Kabarnya bakal hip tuh konsepnya hahaha…

      Ohhh btw disini yang kurang ga ada resto Padang Fe.. kata si R dulu ada yg pernah buka tapi gak laku karena kurang enak :\

    1. Wahh iya itu dulu aku pas di Bournemouth juga gitu Tje, barang Indo adanya dikiiit bgt nyelip2 di toko Asia atau Timur Tengah… Waktu aku pindah, ada beberapa orang bilang suruh belajar masak supaya bisa dagang makanan, tapi setelah pikir2, kayaknya disini gak bakal laku deh karena resto Indo nya cukup banyak dan mudah dijangkau :)))))))

    1. Iyaaa bener banget Jo! Tapi untungnya ini konsep resto nya rumahan semua kok jadi harga masih masuk akal. Dulu di London restoran Indo yang enak malah fine dining gitu konsepnya… lhaa dompet studentku nangis kejer jadinya 😛

  8. Bahagia itu ketika nemu makanan Indonesia di luar negeri ya Chris! Seneng denger cerita2mu. Btw aku senyum2 sendiri denger West Covina soalnya slm ini cm denger dr seri My Crazy Ex Girlfriend hehehe ternyata ada beneran yah tempatnya 🤣🤣😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s