Nikah itu Nggak Gampang

Baru – baru ini saya baca beberapa artikel soal nikah dari media di Indonesia. Artikel pertama dari website feminis dimana si reporter menggabungkan dirinya ke dalam grup yang diprakarsai oleh gerakan Indonesia Tanpa Pacaran. Masih berhubungan dengan artikel pertama, saya kemudian baca artikel soal selebgram beridentitas Muslim yang ramai mengadvokasi soal nikah muda dan nggak pakai pacaran. Terakhir, saya ngikuti sekilas soal “keramaian” di Instagram yang terkait dua selebgram ibukota soal nikah dan punya anak.

Saya nikah cukup tua kalau menurut standar Indonesia jaman sekarang yang saya pantau lewat internet. Emang sih saya termasuk salah satu yang paling akhir menikah diantara teman – teman geng perempuan saya, tapi teman – teman saya itu juga menikah rata – rata di usia 25 tahun ke atas. Sedangkan saya lihat akhir – akhir ini usia menikah (setidaknya yang kelihatan di Instagram ya) itu mulai maju ke usia 25 tahun ke bawah.

Sebelum ngomong ngalur ngidul, saya mau kasihΒ disclaimer kalau saya orangnya sih terserah aja. Mau nikah muda, silakan, mau nikah belakangan boleh, nggak nikah juga nggak apa – apa. Tapi saya mau berbagi kesimpulan yang saya hadapi setelah 3 bulan menikah. Iya, emang baru 3 bulan dan memang baru seumur jagung, tapi saya sudah bisa dengan mantap bilang, nikah itu nggak gampang. Setidaknya bagi saya.

Kesusahan menikah dimulai dari masa persiapan, apalagi kalau biaya pernikahan tidak ditanggung oleh orang tua / keluarga, melainkan ditanggung oleh calon pengantin. Susahnya disini adalah mengatur keuangan dan mencari cara untuk mendapatkan barang – barang yang sebagus mungkin dengan harga yang semurah mungkin. Positifnya, kita dituntut untuk kreatif, apalagi kalau harga buket bunga bisa mencapai 2 juta rupiah sementara kalau bikin sendiri nggak sampai setengahnya. Nah, sebenarnya soal biaya kan relatif ya. Bisa aja saya nggak usah pusing beli ini itu untuk pernikahan. Tapi begitu saya dan pasangan sudah memutuskan untuk bikin pesta walaupun kecil – kecilan, mulai deh “keseruan” nya dimulai! :)))))

Kemudian ada lagi kesusahan menggabungkan keinginan dua keluarga. Sebaik – baiknya hubungan keluarga kamu dan pasangan, pasti ada aja yang perlu di kompromikan. Bagaimana pun juga pesta pernikahan di Indonesia berhubungan dengan banyak pihak. Jadi, disinilah peran calon pengantin musti pintar – pintar menjadi penengah dan memainkan strategi supaya semua senang.

Tapi, sesusah – susahnya ngomongin persiapan pernikahan, percaya deh, nggak lebih susah daripada menjalani pernikahan itu sendiri. Ini saya bukan mau komplen ya, tapi yang namanya menikah, apalagi setelah menjalani hubungan LDR kayak saya dan R, nggak gampang sama sekali! Ada aja yang harus kita kompromikan, mulai dari cara beresin tempat tidur, cara lipat baju, sampai hal – hal yang lebih berat lainnya (iya, berat!).

Dulu saya kira menjalani hubungan LDR berat lho, tapi ternyata menjalani pernikahan lebih berat lagi. Berat disini bukan berarti saya menyesal lho ya, bukan berarti saya mengeluh. Kami berdua menjalani hubungan pernikahan ini dengan senang hati, karena seberat – beratnya masalah – masalah yang kami hadapi, nggak sebanding sama senangnya kami bisa menjalani hidup bersama πŸ™‚

christa-reno-jakarta-wedding-1163
Susah senang yang penting gandengan tangan selaluuu hehe πŸ™‚

Intinya, nikah itu nggak gampang. Dan kini saya ngerti banget apa yang mama saya bilang dulu kalau nikah itu bukan jawaban dari segala masalah yang ada di masa muda kita. Karena biasanya masalah yang ada pas sebelum nikah malah ngikut pas nikah hehehe… nah tinggal gimana kita menyikapi nya sebagai suami istri, gitu aja.

Saya sih merasa bersyukur saya nikah di saat yang tepat bagi saya dan R. Rasanya, hubungan kami nggak bisa sebaik ini kalau kami menikah bukan sekarang ini. Saat yang tepat bagi orang lain mungkin beda, bahkan ketika orang itu milih untuk nggak menikah, itu bukan masalah. Saya rasa, masalah itu baru muncul kalau kita membanding – bandingkan garis hidup orang lain dengan hidup kita sendiri dan menjadikan jalan hidup orang lain itu sebagai panutan dan tujuan hidup kita. Gimana menurut kamu?

Sekian curhatnya, sampai jumpa di Selasa Indonesia berikutnya! πŸ™‚

Advertisements

37 thoughts on “Nikah itu Nggak Gampang”

  1. Suka dengan penutupnya Chris, hehehe πŸ˜€ . Jalan hidup setiap orang mah sendiri-sendiri ya, artinya jelas nggak sama satu sama lain πŸ™‚ . Back to topic, yang namanya menikah jelas nggak akan menghilangkan segala masalah ya. Namanya aja masih hidup, masalah mah pasti akan selalu muncul, baik itu ketika menikah atau tidak…

    1. Iya bener Ko, aku miris lihat sekarang2 ini nikah seakan2 dianggep sebagai jalan keluar segala masalah ya. Lhaa pas baca aku geleng2, gak tau aja mereka setelah nikah ya ada lagi masalah baru πŸ˜› hihihihi…

  2. Dulu gw kira kampanye #IndonesiaTanpaPacaran itu mengacu ke jiwa-jiwa bebas yang tidak mau terikat sehingga mari kita semua dating atau one night stand aja πŸ˜€
    Oh ternyata…

  3. yang paling berat ya mengkompromikan dua hal yang berbeda. Ketika ada sesuatu yang tidak cocok harus ada salah satu mau mengalah, kalau semuanya keras kepala nanti nya akan menjadi api dalam sekam

  4. Nanti pas ada anak masalah nya nambah lagi. Hahaha. Tapi ya kayak lu bilang, emang masalah selalu ada ya tp gak sebanding sama senang nya. All is worth it! πŸ˜ƒ

  5. Sy juga netral. Tapi memang harus diakui ada positif negatif. Saat seorg menua dia akn dewasa dan matang dlm menghadapi masalah tapi energi yg dibutuhkan utk menjalani printilan slm mengasuh anak juga berkurang sulit bila seorg ingin anak bnyk di usia lbh 35 keatas tanpa dukungan dr support system scr fisik dan psikis. .aplg perempuan ada biological clock. Kalau mau nikah muda jgn hanya gembar gembor, org tuanya sedari dini mengenalkan anak soal edukasi seks jauh hari sebelum akil balik dan berikut bnyk cerita soal pernikahan ketika teenagers. Jadi anak2 cepat dewasa tanpa melewati masa remaja yg bergejolak dan tdk jls statusnya. Hal ini tjd di jaman dulu dmn bnyk anak remaja sdh bisa memimlin berperang bahkan jadi pengusaha krn kondisi jaman. Skrg ortu abai anak2 dimanjakan tanpa persiapan terjebak masa teenager yg di gemborkan industri bertarget mrk. Lalu berseru2 nikah muda..kasian kalau kubilang ya…

    1. Iya aku lihatnya jaman sekarang ini nikah muda malah dijadikan seperti ajang “pamer” di sosial media, pamer pesta lah, pamer mesra sama pasangan… alhasil banyak yang pada ngiri dan mikirnya nikah muda adalah ultimate goals. Miris deh. Serba salah ya, sosial media nya juga sih yang banyak “mempromosikan” hal seperti itu…

  6. Kemarin gue baru baca tentang gerakan tanpa pacaran itu. Deuhhhh masa iya nggak kenalan dulu, yang penting halal — kalo nggak cocok gimana? Apa tinggal cerai gitu? Nggak ngerti dengan jalan pikirannya… nikah muda tua sih relatif ya tergantung kecocokan dan kesiapan menurut aku.

    1. Ya makanyaaa… itu tuh yang penting halal emang nikah purely 100% soal s** doang apaa… gimana dengan dinamika sehari – hari nya? gak dibahas πŸ˜› Dan iya betul banget, semua tergantung jalan masing2 ya πŸ™‚ tiap orang beda – beda timingnya..

  7. Oh iya program nikah muda juga disinyalir konspirasi pemerintah agar masyarakat sibuk beranak pinak, lalu masuk ke lingkaran membangun rumah tangga, kerja keras untuk menghidupi keluarga sehingga taada waktu untuk berpikir kritis dan ngurusi pemerentah πŸ˜€

    1. hahahahaha… semakin muda semakin baik dong ya kalo gitu, makin dikit jadinya energi anak muda berprestasi yang bisa mengkritisi pemerentah πŸ˜€

  8. Duh miris banget klo sudah baca gerakan nikah muda. Wong yang umur 30an aja seperti aku merasa kadang kurang siap dan sabar dalam berumah tangga, apalagi yang belasan. Ingat aku jaman dulu umur segitu, Mental masih labil, dikit2 ngambekan, mau dibawa kemana itu pernikahan kalau dua2nya begitu.

    Banyak orang dibalik gerakan ini yang mengasosiasikan nikah sebagai menghalalkan seks, itu aja, padahal kan pernikahan itu kan jauh lebih besar dari urusan kamar tidur.

    Terus nikah muda, mental ga siap, brojol anak, anaknya terlantar, gedenya jadi preman atau apalah mau dibawa kemana ini negara?

    1. Iya Va, asli deh ngga abis pikir emangnya nikah tuh 100% s** all the time apa? Hahahahahaha… miris banget yang pola pikirnya nikah cuma supaya halal doang.

      Aku banyak denger lho dari mamaku, kisah anak2 temennya dia yang nikah muda, kemudian punya anak, dititip ke kakek/nenek, apa – apa masih lari ke kakek/nenek… dan akhirnya kakek/nenek nya masi terus ikut campur ke dalam rumah tangganya… lha gimana toh *facepalm*

  9. duh bener banget siss. Dulu pas masi ga ngerti apa2 rasanya pengen nikah aja dikira semua masalah bakal hilang. Eh taunya justru lebih challenging! hahahah. Betul krn kita kan dua kepribadian yg berbeda tiba2 tinggal di satu atap yg sama, jadi harus bisa pinter2 adaptasi bahkan dr masalah paling kecil. Nanti kalo udah ada anak lebih mantep lagi pasti challenge nya, cuma kalo di jalanin bersama dgn orang tercinta udah pasti jauh lebih seru dan beda ya πŸ™‚

  10. Aku nikah termasuk muda, umur 23 tahun. Hanya setelah menikah ngga langsung berkeluarga karena pingin berdua dulu. Biar rasa dan pikiran mantep Chris. Good post!

  11. I hear you Ta. Menikah itu susah2 gampang ya. Ga selalu jalannya lurus2 aza, pasti ada belok sana belok sini deh. Dan mau menikah muda ataupun ga itu pilihan masing2 pribadi ya. Asal jangan berpikir bahwa menikah will solve whatever problems you have, because it doesn’t at allπŸ‘ŒπŸ»

    1. Betul bangeet! Aku cuma pengen curhat karena gemes sendiri liat di sosmed seakan2 nikah tuh kunci dari segala masalah Ri… hahaha padahal.. nggak atau aja mereka πŸ˜›

  12. Kalo buatku, nikah itu gampang tapi menjalani pernikahan itu yang enggak gampang 😁😁 dua kepala yg sama sekali berbeda tinggal serumah til death do us apart. Imagine that πŸ˜…πŸ˜… 😁 btw great post as usual christa 😘

    1. Nah iya, nikah sih tinggal urus dokumen ke KUA/Catatan Sipil aja ya. Beberapa jam paling kelar hahahaha… apa yang terjadi setelah itu deh baru seru :))))) thank you yaa Messa πŸ™‚

      1. Tadi ada yg ketinggalan mau dikomenin christa.. kalau memang ada pilihan untuk pacaran, lebih baik waktunya dilamain supaya saling mengenal satu sama lain dan supaya fondasi hubungan kokoh. πŸ˜‰

      2. Setuju juga Messa, tapi kayaknya orang2 beda2… ada yang baru kenal 1-2 bulan sudah merasa hubungan nya kokoh dan siap menikah πŸ™‚

      3. Iya juga sih… apalagi kalo semasa pacaran cuma yg manis2nya doang dimunculin ke pacar ya enggak ada gunanya juga pacaran lama2 ya 😁

  13. Memutuskan untuk menjalani kehidupan pernikahan buatku sih sebenarnya cari masalah haha. Sudah tahu konsep itu sebelum nikah. Setelah nikah masalah yg timbul lebih kompleks tapi ada teman diskusi juga untuk menyelesaikan masalah itu. Perkara serbet musti naruh di tempat yg bener aja bisa jadi masalah berhari. Masih serbet itu, benda kotor letaknya di dapur haha. Tapi ya sudah, memang dua kepala dalam satu rumah ya, ada aja bedanya. Yg penting bawa gembira saja.

    1. Hahaha iya Den, masalah nambah aja kayaknya abis nikah ya. Tapi setuju banget, ini udah pilihan (pilihan yang menyenangkan tentunya), jadi semua juga dibawa happy. Kadang2 aku masih suka ga percaya aku udah disini sama si R, setelah bertaun taun cuma ngomong di telepon doang hehehe…

  14. nikah itu emang ga gampang , karna kita juga akan menghadapi masalh masalah baru tentunya , tapi klo di jalani berdua pasti akan lbh mudaah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.