Pasca Jakarta

Post Selasa Indonesia kali ini sebenernya sudah lama nangkring di draft saya tapi nggak selesai – selesai karena satu dan berbagai hal. Sampai suatu hari Aggy ninggalin komen di post saya yang ini dan nanya apa awalnya susah nggak hidup di kota kecil, karena dia tau kalau saya anak kota banget alias big city girl, hehehe. Jadi, tanpa panjang lebar, saya ceritain yah 🙂 

Pasca Jakarta, saya pindah ke pinggiran kota Los Angeles. Saya sendiri baru lumayan paham ketika pindah, bahwa saya tinggal di sebuah daerah yang namanya Orange County. Sebagai ilustrasi, menurut saya sih Orange County ini kira – kira sama deh kayak DKI Jakarta, tapi sebenernya secara administrasi bukan sekelas propinsi (kalau yang propinsi tuh kayaknya sih California deh). Nah, seperti di DKI yang ada Jaksel, Jakpus, dll.. di Orange County juga ada kota – kota seperti Anaheim (tempat Disneyland), Newport Beach, Irvine, dll. Kalau LA sendiri adalah kota yang termasuk di dalam Los Angeles County. Tapi, karena LA kota besar dan terkenal banget, Orange County sering dianggep sebagai pinggiran kotanya LA hehe.

Dimana – mana yang namanya pindah pasti menemukan banyak perbedaan. Beda paling jelas antara Jakarta dan OC adalah jarak dan luas! Saya dulu mengira bahwa Jakarta adalah kota besar. Tapi ternyata Jakarta tuh besar dalam segi lifestyle aja deh, banyak gedung tinggi, hiruk pikuk, pusat ekonomi dan bisnis, dan sebagainya. Tapi kalau dari segi jarak dan luas, kalau saya bandingkan dengan OC, OC jauh lebih besar! Sebagai gambaran, luas Jakarta kata Wikipedia 255mi2 sementara luas OC 948mi2! Jadilah kemana – mana disini JAUH. Tapi dari segi jarak ya… untungnya disini banyak banget jalan tol, jalannya besar – besar, jadi walau jauh, jarak tempuhnya nggak seberapa. Contohnya, di Jakarta jarak dari Pondok Indah ke Kuningan kan kurang lebih 14km tapi waktu tempuhnya bisa hampir sejam, sementara disini dengan waktu yang sama saya udah bisa sampai ke Santa Monica di LA dari rumah yang jaraknya kurang lebih 64km! :))))

 

27655343_10155495646148687_5313061998869552753_n
Suasana jalan raya di dekat rumah

 

Nah, masih berhubungan dengan jarak dan luas, alhasil kalau di daerah deket rumah saya, seringkali jalanan tuh sepi banget. Mobil yang berseliweran di jalan raya depan rumah saya bisa dihitung pakai jari walau lagi jam kerja. Kalau lagi jam pulang kerja, google maps suka ngasih tau tanda merah di peta (macet gitu…) tapi pada kenyataannya macet yang dimaksud “cuma” ada 10 mobil baris di lampu merah mau belok di perempatan! Hahahahaha….

Cuma, susahnya tinggal di daerah pinggiran begini, sistem transportasi umum nggak sebagus di pusat kota besar misalnya di downtown Los Angeles. Karena saya disini belum bisa menyetir, saya sering naik bus kalau mau pergi tanpa R. Tapi naik bus disini makan waktu lama banget dan nggak praktis. Saya pernah pergi ke LA naik bus dan memakan waktu 2,5 jam itupun ganti 2x bus! Taksi online kayak Uber atau Lyft memang banyak juga di OC, tapi karena jarak yang jauh, jadinya biayanya mahal juga kalau tiap kali pergi pakai moda transportasi tersebut. Akhirnya, mau nggak mau tinggal disini benar – benar tergantung sama mobil pribadi. Awal – awal sempet sedikit frustasi karena di Jakarta saya terbiasa mandiri tapi pas pindah jadi berasa tergantung sama R, cuma ya sekarang sudah bisa terima kalau keadaan ini kan sementara, nggak lama lagi saya juga (mudah-mudahan) udah bisa nyetir sendiri, jadi yah sementara ini biasain dulu aja naik bus, jalan kaki, atau ya tunggu R pulang kerja baru pergi – pergi 🙂

Satu hal lagi yang beda dari tinggal di pinggiran dibanding di Jakarta adalah soal penampilan dan gaya hidup. Di OC, orang – orang nggak terlalu peduli penampilan, mau yang gayanya kayak Kardashian sampai kayak baru bangun tidur juga tetap mendapat perlakuan yang sama asalkan memang bersikap sepantasnya. Beda banget kan dengan di Jakarta, kamu bisa nggak mendapatkan perlakuan yang sepantasnya di beberapa tempat kalau kamu nggak berpakaian sesuai standar tertentu. Soal gaya hidup juga beda, walau kota kecil, tapi pilihan rekreasi jauh lebih banyak daripada di Jakarta. Kalau di Jakarta, setiap akhir pekan yang namanya mall pasti penuh. Sebagai anak Jakarta Selatan, dulu hampir setiap akhir pekan saya “absen” di Pondok Indah Mall. Disitu saya pasti ketemu banyak orang dari teman sampai keluarga. Di OC, selain mall jarang banget, banyak tempat yang bisa kamu datangi untuk rekreasi akhir pekan. Kalau ingin belanja ya silakan ke mall, atau ke toko – toko yang biasanya berdiri sendiri. Kalau ingin makan ya nongkrong nya di restoran, ingin minum – minum ke bar, tapi bisa juga pergi ke taman, ke pantai, atau melakukan aktivitas berbagai aktivitas fisik. Pokoknya, di OC nggak bakal kehabisan acara deh kalau akhir pekan!

Tapi, walau nggak bosan dengan aktivitas rekreasi disini, terus terang saya tetap kangen tinggal di kota besar hehehe. Makanya saya seneng banget setiap saya dan R pergi ke Los Angeles. Karena di LA saya bisa ngeliat orang dengan berbagai jenis penampilan, bisa merasakan hiruk pikuk kota besar, dan rasanya lebih “hidup” aja gitu! 🙂 Walau cukup betah tinggal di pinggiran kayak sekarang, tapi nggak bisa bohong kalau saya tetap punya keinginan untuk balik lagi jadi warga kota besar. Saat ini, cita – cita saya dalam waktu dekat ingin bisa dapet kerja di LA, terus pindah rumahnya masih di OC tapi yang perbatasan antara LA dan OC supaya nggak terlalu jauh juga dari kantornya R. Yah, masa depan kan nggak ada yang tahu 😉

Anyway, begitulah cerita kehidupan saya di OC, Pasca Jakarta. Kapan – kapan saya ceritain lagi ya! Selamat hari Selasa! 🙂

Advertisements

36 thoughts on “Pasca Jakarta”

      1. Bukan yang serial TV, ini yg movie. Ceritanya bagus tentang anak muda dari OC yg ingin kuliah di Stanford krn merasa ga bisa maju kalau disitu terus…

  1. Wah apakah ini Orange County yg dimaksud dalam serial tipi The OC? Yak ternyata memang benar…. (tanya sendiri dan dijawab sendiri, hehehe, drpd merepotkan Christa, akupun googling sendiri).

  2. Jadi inget serial TV jaman ABG namanya The OC. Dulu, LA juga jadi barometer aku untuk gimana kelihatannya hidup di Amerika. Yang bikin kaget, supermarket disana gede gede banget ya…

    1. Nah itu serial TV favoritku dulu :)))) bener banget, supermarket disini gede2.. dan jual segala! aku sampe sekarang masih seneng kalo masuk walmart atau target haha

    1. Aman dan nyaman Dit! 😀 Dimana mana aku liat bike lane yang teratur.. terus kalo di LA nya juga ada penyewaan sepeda keliling kota gitu (eh ini di NY juga ada kan ya)

  3. ayo pindah ke LA! hahaha langsung berasa crowded nya. 😀
    belum lama ini kita ke irvine ke sepupunya esther. emang ya di OC tuh enaknya karena jalanannya gede2 dan lengang. perumahannya gede2. tapi kita juga nanya kalo mau naik bus gimana, dan dijawab gak ada. huaaaa…
    ribet juga ya kalo pas lagi gak ada mobil trus gimana dong…

  4. Nama kotanya Orange County itu mksdnya ap bnyak jeruk ya dsna? Haha…maaf, klau prtnyaannya gak mutu 🙈

    Wlau di pinggiran mbak, setidaknya kan di mancanegara, hee…

    1. Bener lhoo.. ini namanya Orange County soalnya waktu berdiri banyak jeruknya hehehe. Kalo sekarang sih kayaknya udah jarang ada perkebunan ya.. jaman dulu bener2 jeruk semua kali isinya hehehehe

  5. Tapiiiii … public transport-nya LA kan masih tergolong “kurang” untuk ukuran kota besar Chris, huahahaha 😆 . Biarpun tinggal deketan sama LA-nya kayaknya mobil mah tetap wajib ya. Tapi memang at least ada pilihan transportasi lainnya (bus, subway), hahaha 😛 .

    1. Iya Ko, hahaha.. kamu udah ngerasain langsung ya 😛 tapi at least kalau tinggalnya lebih deket ke LA walau musti naik transportasi umum nggak sejauh dari tempat sekarang Ko, kapok aku 2,5 jam di bus mau ke LA doang.. kalo di Eropa udah bisa ke negara lain tuh ya hahaha

      1. Iyaaa Chris kebayang kapoknya 2,5 jam sekali jalan, naik bus pula! Hahahaha 😆 . Di Eropa naik pesawat segitu lama sudah bisa nyaris keluar benuanya Chris, hahaha 😆 .

  6. Makasihhh Christa udah jawab pertanyaanku 🙂 Menarik banget ya. Jadi sebenernya luas banget ya areanya cuma sepi. Tapi seneng deh lihat banyak aktivitasnya yang gak melulu cuma ngemall. Trek hikingnya cakep banget! All the best Christa! Semoga bisa cepetan nyetir yaaa

    1. Hehehe aku yg makasih udah dikasih ide nulis Gy, sering kehabisan ide niiih padahal cerita banyak.. :O
      Iya nih nggak sabar bisa cepet nyetir dan beraktivitas normal Gy.. makasih yaa 🙂

  7. Aku karna uda klamaan tinggal di Perth yg sepi dibanding dengan Jakarta, sekarang kalau disuruh pilih utk tinggal lebih suka ditempat yg sepi (tapi akses ke kota nya gampang) drpd yg crowded loh, maklum faktor usia dan become emak2 sepertinya. Aku suka big city spt NYC, London, Sydney, tapi ga buat tinggal. I find it too crowded dan too much noises. But again, I blame it on my age🤪🙈 Kamu kan masih muda, jadi wajar kalo suka dengan big city, Ta.
    Di Perth juga mall bisa dihitung dengan jari Ta, kl dibandingin dgn Jkt ga ada setengahnya pun!😂😂

  8. Iy g jg dulu pertama pindah sini blm bs nyetir berasa terbatas bgt dibanding di Jkt. Sama berasa ny OC tuh sepi bgt kl dibanding Jkt. Tp lama kelamaan ak lebih demen di OC daripada LA apalagi kl udh berkeluarga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s