Musim Panas dan Cerita Lainnya

Wah, nggak berasa ya sekarang udah bulan Agustus, dan berarti bulan Juli lewat begitu saja tanpa 1 post di blog ini. Mohon dimaafin, yang punya blog sepanjang musim panas ini sibuk jalan – jalan nikmatin matahari soalnya, hehehe.

Anyway sebelum saya lanjut cerita soal musim panas, saya ingin cerita soal blog ini dulu sedikit. Jadi, saya nge-blog sudah dari jaman SMA (tahun nya ngga usah disebut hehe). Waktu itu belum di WordPress tapi di website namanya Pitas.com. Terus lanjut ke Blogspot, baru deh di tahun 2014 pindah ke WordPress. Waktu pindah ke WordPress saya targetin kalau blog ini bakal jadi blog bahasa Inggris, ceritanya supaya saya bisa terus latihan nulis dengan bahasa Inggris. Terus beberapa lama kemudian saya buat segmen khusus Bahasa Indonesia namanya Selasa Indonesia, dimana saya setiap hari Selasa nulis dengan Bahasa Indonesia. Tapi lama – kelamaan sejak saya pindah ke Amerika, saya malah merasa kangen nulis dengan Bahasa Indonesia karena sehari – hari banyak menggunakan Bahasa Inggris, hehehe. Alhasil setelah pikir – pikir, saya memutuskan untuk mengganti haluan blog ini. Mulai sekarang tulisan blog ini akan lebih banyak dalam Bahasa Indonesia. Tapi saya akan tetap nulis dalam Bahasa Inggris juga kalau memang lagi kepengen. Hahaha. Kok labil ya. Yaaa intinya tergantung mood pada saat mau nulis deh :). Okey. Semoga diterima yaa 🙂

Lanjut ke cerita musim panas yuk. Aduh, saya senang banget dengan musim panas di daerah Southern California ini. Cuaca nya pas, nggak terlalu panas, tapi juga nggak dingin. Cuaca nya berkisar sekitar 20 – 25 derajat celcius sepanjang hari, dengan angin sepoi – sepoi. Pernah sih ada beberapa hari yang panas banget, dengan cuaca kering yang mencapai 30an derajat celcius, tapi cuma beberapa hari.

Situasi cuacanya sedikit beda waktu saya dan R pergi ke San Francisco minggu lalu. Kami nggak nyangka, kalau cuaca disana dingin banget! Suhu nya sekitar 15 – 18 derajat dan anginnya kenceng banget. Brrrrr! Kami bener – bener salah kostum, datang dari LA dengan baju tipis (untung masih bawa jaket). Tapi biarpun dingin, San Francisco tetap memikat hati. Kami kesana dalam rangka merayakan ulang tahun R di bulan Juli kemarin sekalian bertemu teman kuliah saya dari Inggris yang sudah 8 tahun nggak ketemu. Walau liburan singkat, tapi perjalanan ke SF kemarin sangat berkesan.

IMG_1377.JPG
Salah kostum di SF

Kemudian saya dan R juga menghabiskan hari – hari di musim panas ini dengan banyak – banyak pergi ke pantai. Saya bersyukur banget tinggal di dekat pantai, dan senang banget bisa jemur – jemuran hampir tiap hari hehehe. Alhasil, kulit saya sekarang setengah gosong!

ACS_0071
Newport Beach

Selain ke pantai, saya juga banyak menghabiskan waktu di dapur dan mengasah kemampuan masak saya. Semakin kesini saya semakin berani masak dengan bumbu yang makin banyak, nggak sekedar garam dan lada aja hehehe. Semakin kesini juga saya makin berani coba – coba teknik masak lain diluar oseng – oseng hahaha… dan untungnya si R cukup sering juga memuji masakan saya. Hore! 🙂

Ya, begitulah cerita musim panas pertama saya di Amerika. Nggak berasa ya, kita sekarang udah di penghujung musim panas. Ada beberapa kegiatan yang saya rencanakan di musim gugur mendatang. Nanti saya ceritain lagi, tapi sementara ini, mohon doanya supaya lancar semua ya! 🙂

Semoga musim panas kamu (dimanapun) menyenangkan. Thanks for reading! 

Advertisements

19 thoughts on “Musim Panas dan Cerita Lainnya”

  1. Ah, itu musim panasnya enak Chris kalau suhunya di bawah 30 gitu 😀 . Lha ini di Eropa malah lagi heatwave, diterjang sekian hari, bahkan minggu berturutan, suhunya sampai di atas 30 >.< .

    Aaaa, aku jadi kangen San Francisco nih!! 😀 Kemarin di majalahnya KLM juga ada artikel singkat tentang San Francisco pula. Btw, di situ disebutin memang cuaca di San Francisco ini beda sendiri dari tempat-tempat lain di California. Biarpun summer, pokoknya wajib banget at least bawa satu piece jaket tipis, hahaha 😆

    1. Iyaa Ko aku baca di Eropa heatwave nya parah juga yaaa.. btw pas banget abis nulis blog ini masa cuaca disini hari ini tembus 32 huhuhu… Tapi parahnya, disini nggak ada AC.. alhasil buka jendela lebar2 terus deh 😛
      Wah iya SF sih udaranya anomali deh.. kemaren itu aku pake jaket jeans nggak kuat hahaha.. anginnya kenceng bgttt, berasanya musti pake syal tebel minimal. Tapi tetep, I love SF! haha

  2. Yay! Happy summer! Aku belom pernah ke SF, karena kata si pacar “You will not like it. It won’t live up to your favorite disgusting balmy weather.” 😀 Tapi pak, aku kan mau liat rumahnya Full House!! 😀

    1. Yay! Gimana summer di NY? udah bulak balik ke pantai belum? hehehe. Ahh kemarin kita nongkrong di taman depan rumahnya Full House, kebetulan sempet dapet cuaca cerah jadi gabung sama warga setempat dan turis2 yang pada selfie 😛 cerah sih cerah, tapi tetep, anginnya itu lhooo gak tahaaannn…

      1. Udah dooongg bolak-balik pantai nyaris tiap wiken… Summer di NY panas blenek kayak Jakarta, semua orang misuh-misuh tapi aku hanya tersenyum simpul 😀

  3. Di sna summer ya, smntara di Indonesia lg dry season. Entahlah, klau dry season kyak gini ap yg bgus buat diceritain di blog, haha … yg jlas, di tempatku kmi air bersih dr bukit susah ngalir, akhirnya hrs mndi ke sungai, dan tentu butuh perjuangan utk tdk mndi d rmh 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s