Gaya Hidup di Amerika

Iya, judulnya sengaja saya bikin begitu buat clickbait 😛 hehe. Oke jadi saya ingin cerita soal keuangan dan gaya hidup di Amerika, tepatnya sih di California Selatan tempat saya tinggal. Ide cerita ini muncul setelah baca twit nya Crystal soal pandangan (kebanyakan) orang di Indonesia terhadap orang yang tinggal di luar negeri.

Inti twitnya tuh dia heran sama banyak orang yang berpendapat kalau hidup di luar negeri (dia di Belanda) tuh glamor dan nggak sederhana. Lucu sih bacanya, soalnya saya juga merasa hal yang sama. Beberapa kali saya ketemu orang2 yang masih berpendapat kalau hidup di Amerika itu glamor, kalau orang Amerika tuh banyak uang, dan sebagainya. Terus saya jadi punya ide buat nulis blog ini deh.

Hal pertama yang mau saya luruskan adalah nggak semua orang Amerika itu bergelimang uang. Maksudnya gini. Tentunya kalau apa – apa di kurs dari USD ke IDR emang seakan – akan uang kita itu banyak bangeettt. Tapi nggak langsung artinya kita itu duitnya nggak berseri yaaa.. contohnya, di California tempat saya tinggal, upah minimum per jam itu $11 per jam. Contoh orang yang pendapatannya dengan upah minimum itu biasanya orang2 yang kerja di restoran. Lalu orang itu kerja 40 jam seminggu. Jadi seminggu bawa pulang $440, sebulan bawa pulang $1760. Ini belum ngomongin pajak dan asuransi yaa, anggep aja bawa pulang nya full tanpa potongan. Kalau di kurs ke rupiah, tentunya angka nya lumayan fantastis, lebih dari 25 juta rupiah kalau ikut kurs akhir2 ini. Gimana ngga mau dianggep bergelimang uang? Kerja restoran aja gajinya sama kayak gaji manager di Jakarta!

Tapi kan kita perlu lihat lagi, biaya hidup di Amerika gimana. Sebagai gambaran harga sewa kamar kos2an di daerah tempat saya tinggal berkisar antara $500-$800 sebulan. Kalau apartemen 1 kamar bisa kira2 $1200-$1800 tergantung bagus/nggak, lama/baru nya apartemen. Kalau 2 kamar dan seterusnya ya makin mahal. Lha, terus itu kalau gajinya $1760 terus sewa kamar $800 aja, udah setengah gaji abis buat tempat tinggal. Belum lagi makanan, hiburan, transportasi, asuransi, dan biaya lainnya apalagi kalau sudah berkeluarga dan punya anak. Oiya, disini tuh asuransi termasuk wajib, apa – apa harus ada asuransi nya jadi biaya asuransi perlu banget dipertimbangkan dalam hitungan biaya hidup.

Kemudian saya mau bahas soal kerjaan dan cara dapat uang. Enaknya, di Amerika ini kesempatan untuk cari uang tuh banyak. Apalagi di kota besar macam Los Angeles tempat saya tinggal. Lowongan pekerjaan saya liat tiap hari, mulai dari lowongan pekerjaan dari korporasi multinasional sampai restoran atau toko2. Begitu juga cara – cara lain untuk mendapatkan uang. Karena saya belum dapat izin kerja, saya memanfaatkan waktu luang saya dengan melakukan berbagai aktivitas yang bikin saya dapat uang jajan. Bukan kerja lho ya, tapi iseng2 dapat uang jajan. Misalnya, mengisi berbagai kuis melalui aplikasi, yang bisa kasih saya uang jajan berbentuk gift card Amazon atau toko online lainnya. Atau juga scan bon belanjaan saya ke aplikasi tertentu yang bisa kasih saya cash back. Atau pakai aplikasi yang bisa kasih saya cash back $1 setiap saya pakai Uber. Emang hasilnya nggak banyak dan nggak bisa dijadikan pegangan hidup, tapi minimal saya nggak perlu minta uang jajan sama suami kalau mau ngopi2 sama teman2 cewek disini :))))))

Terus, kalau ngomongin orang Amerika kerjaannya beli barang branded melulu… ya soalnya memang bisa kebeli. Kalau di Jakarta harga tas merek Kate Spade aja bisa sampai harga gaji UMR sebulan (eh bener ngga sih? ya pokoknya mahal kan…), disini tas Kate Spade ada lho yang harganya $150-an dan itu kan berarti sekitar 10% dari gaji UMR yang tadi saya bahas. Belum lagi kalau beli nya di toko diskon, kayak saya kemarin ketemu lho sepatu Kate Spade diskon jadi $20 di toko diskonan. Jadi jangan mikir orang yang tinggal disini itu bergelimang uang dulu kalo lihat mereka pakai barang branded karena barang branded yang nilainya gila2an di Indonesia itu disini nilainya nggak seberapa…

01DAA968-143A-40EC-8212-ECC2E81F81AF

Uhm, apa lagi yaa yang pengen saya “luruskan”? udah sih ya kayaknya itu aja. Nanti kapan2 saya lanjut. Kalau ada tambahan silakan yaa ceritain juga di kolom komen 🙂

Advertisements

30 thoughts on “Gaya Hidup di Amerika”

  1. Kalau pengalamanku justru kebalikannya Chris. Maksudku, ga disangka kaya malah dilihat prihatin karena ke mana2 naik sepeda dan kendaraan umum haha. Paling ga pandangan itu datang dari keluarga dekat bahkan Ibuku. Sampai mau disumbang uang biar bisa beli mobil. Padahal kami justru jual mobil karena banyak ga kepakenya, kan sayang bayar pajaknya. Sementara transportasi umum sangat memadai dan sampai dini hari di kota kami. Tapi begitu Ibu tinggal di rumah kami selama 3 bulan, jadi tahu sehari2 orang Belanda gimana. Bukan perkara punya ga punya mobil, lha memang setiap orang di sini itu punya sepeda. Perdana mentrinya aja ngantor pake sepeda 😁

    1. Hehehe lucu ya malah disangka prihatin karena ngga punya mobil… :))) wah coba disini kayak begitu juga Den, ini malah kebalikan, harus punya mobil banget karena kemana mana jauh dan transportasi umum nggak memadai..

  2. Hahaha bener banget Ta, orang sukanya berasumsi kalau tinggal di LN pasti kaya. Padahal gak juga 🤣 mungkin lihat juga sering traveling kemana2, pdhl (misalnya di eropa ya) traveling cukup murah apalagi kalau mahasiswa pasti dpt diskon. Cuka pendapatannya aja yg dilihat tp gak living costnya ya hihihi

    1. Iya bener Gy, traveling dari sini juga termasuk murah, kayak sekitar $100an udah bisa dapet tiket pesawat (budget airline siih) ke kota2 sebelah. Dan sering ada promo kayak aku pernah dapet tiket LA-SF cuma $39 sekali jalan. Itu sama kayak harga dinner cantik! hahahaha… Intinya sih disini banyak cara untuk menikmati hidup dan pintar2 ngatur uang aja yaa gak, tapi ya jauh dari kaya raya hahaha….

  3. Ini soalnya banyak istri2 bule yang pamer2 di fesbuk belanja ini itu lho Chris… aku ngga tau ya kalau di Amerika gimana, klo di Eropa banyak banget itu mbak2 Indonesia yang pamer tas LV, Hermes gitu2, padahal duit ya duit suami wkwkw

    1. Ho yaaa pasti ada sih disini, untungnya aku jauh dari yang begitu2 😛 disini temanku pekerja semua Va, orang Indonesia nya rata2 yang pada sekolah disini terus udah kerja dan berkeluarga disini model si R gitu lah. Kayaknya mau jauh2 aja dari model yang begitu wkwkwkwkwk

  4. Hahaha iya Chris banyak yang cuma melihatnya dari sisi pendapatan yang di kurs-in doang terus dibandingkannya ke biaya hidup di Indonesia ya. Ya jelas jatuhnya nggak masuk akal. Jadinya kalau mereka beneran pindah ke Eropa/Amerika gitu ya bakal kaget juga, hahaha 😀 . Kalau dari pengalamanku sih kalau mau hemat ya tetap bisa nabung. Tapi ya itu, bukannya trus hidupnya jadi glamour dan bergelimang harta ya (Ya kalo begini mah namanya bukan hemat lagi kan ya buat kebanyakan orang 😛 ).

    1. Iya kan Ko… kalo di kurs ke rupiah sih fantastis banget keliatannyaa… hehehe. Iya bener aku juga merasa disini kalo mau hidup hemat bisa nabung, mau apa2 kebeli, dan banyak cara2 dapet uang atau diskon2 😛

  5. Kayaknya orang yang hidup di negeri dollar dianggap kaya ya…padahal kan biaya hidupnya juga menyesuaikan. Kalau ekspatriat gaji dollar standar negaranya, lalu tinggalnya di Indonesia mah baru…beli tanah di mana-mana hahaha

  6. Bagus Chris kamu tulis seperti ini. Pendapatan besar tapi menurut standar hidup lokal ya cukup, bukannya kaya. Foto-foto kelihatan bagus tapi ngga ngeh kalau winter sengsaranya kaya apa dingin dan licin. Ngga ada warung, susah mau creambath, jauh dari keluarga dan temen deket dsb…dsb…

    1. Thank you Lorraine! Iya, betul banget, cukup, bukan kaya raya. Dan diliatnya kan yang enak2nya aja, struggle nya ga dilihat hihihi. Aku suka denger cerita temen2 pas mereka pulang ke Indonesia, langsung kena ditodong traktir kiri kanan karena dianggep banyak uang. Duuhhh jangan sampe aku kena ngerasain gitu juga pas aku pulang nanti deh!

  7. bener banget nih Chris, banyak temen2 yg bilang kalo hidup saya pasti enak enak dan makmur pdhal kayanya kebalikannya, justru hidup mereka lebih makmur, sebentar di eropa, sebentar di Singapore dsb.. belom lagi tas nya minimal LV, sedangkan saya udah kerja full time tp beli LV masih belom mampu juga disini haha…

    1. Iya Titik, sejak disini aku jadi makin bingung sama orang2 Indonesia kaya raya itu… gileee itu kan tas LV harganya bisa sebulan gaji manajer. Berarti mereka gaji nya pada berapa dong ya? Hehehehe….

  8. I blame it on socmeds Ta!😝 mungkin mereka2 itu bisa mikir seperti itu karna ya itu liat dari IG, FB etc. Jadi mikirnya orang yg hidup di luar negeri itu kaya raya. Kadang ga bisa disalahin sih. Aku pun sering menilai kalo orang2 Indonesia (some) itu pada kaya raya. Abis kalo
    liat Ig mereka isinya travelling meluluuu (kapan kerjanya ya?), dan travelunya posh style pula. Blom lagi head to toe designers brand. Sementara realitynya, uda kerja keras pun tetep ga bisa sering2 vacation. Dsini ga ada ART, apa2 harus kerja sendiri. Ya gitu deh… people just see what they want to see or believe…sometimes ☺️😜

    1. Well, you’re right Ri! Nggak bisa disalahin karena yang diliat yang hepi2 nya aja… hehehe. Cuma kadang2 gemes ya liatnya 😛 nggak tau aja mereka, kondisi sebenernya gimana :)))))))))

  9. Kalau untuk di Finlandia sini memang ada pendapat, atau malah prejudis kali ya, kalau bangsa Amerika suka sesuatu yang berlebihan. Kaya misalnya orang Amerika suka rumah besar, mobil besar, makanan berlimpah (yang kemudian bersisa) dan suka belanja. Sebagai referensi, menurut laporan statistik terakhir, luas tempat tinggal di Finlandia angka rata-ratanya ada di 67m2. Apartemen single sekitar 20-an m2. Keluarga dengan 2-3 anak biasa tinggal di rumah/apartemen seluas 70-90m2. Padahal kalo soal lahan, masih banyak banget lahan kosong di sini. Orang sini kalo nonton acara semacam fix it or list it sambil mangap-mangap saking luas master bedroomnya doang bisa sama kaya luas satu rumah di sini, hehehehehehe.

    Trus gue malah jadi pengen ngerasain hidup di amrik….uuuuwww, cita-citaaaaa

    1. Hehehe tapi itu bener sih Rikaa… disini apa2 serba besar dan banyak. Aku pengen nulis blog terpisah tentang ini ahhh….
      Anyway disini keluarga dengan 2 – 3 anak biasanya tinggal di 4 bedroom house seluas apaan tau kali… hahahaa… Tapi emang di negara2 Eropa bagian sana terkenal dengan hidup minimalis kan yaa.. beda banget sama disini wkwkwkwkw.

      Ya kali aja kesampean kapan gitu terus kita jadi tetanggaan disini… hohohoho 😀

    1. Iya betul banget, aku merasa disini kesempatan beli beli barang masih kejangkau, asal pintar ngatur keuangan. Misalnya beli mobil baru yang standar itu sekitar $30,000 terus ada beberapa tempat yang kasih 10% DP kan itu $3000, cicilan per bulan mungkin sekitar $300. Kalo gaji nya minimum aja, $3000 itu kan 2x gaji sebulan, bisa ditabung lahh… kalau di Indonesia aku inget mau beli mobil baru DP nya aja bisa 3o juta, lha kalo gajinya 3 juta… itu udah 10x gaji sebulan kan… belum cicilan per bulan nya… Ini itung2an asal aja sih hehehe masih valid gak yaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s