Tempat Tinggal di Amerika

Jadi setelah saya nulis post yang ini tentang gaya hidup di Amerika, saya jadi punya beberapa ide tulisan tentang hidup disini yang ingin saya share di blog. Pas banget tau2 kemarin Rika ninggalin komen soal bedanya rumah di Finlandia (tempat dia tinggal) sama di Amerika. Jadilah saya mau ceritain soal tempat tinggal di Amerika hasil observasi selama saya disini hehehe.

Kalau di Jakarta dulu sih saya taunya cuma ada 3 jenis tempat tinggal, yaitu rumah, apartemen, sama rumah kontrakan. Ya nggak sih? Apa ada yang saya ketinggalan ya? anyway, kalau disini saya lihat ada beberapa jenis tempat tinggal. Yang pertama sewa kamar. Ini maksudnya seseorang itu sewa kamar dalam sebuah rumah atau sebuah apartemen yang dimiliki orang lain (biasanya sih rumah ya). Soalnya, rumah disini tuh gede – gede dan biasanya banyak kamar kosong apalagi kalau anak2 yang punya rumah udah gede dan tinggal sendiri. Kalau sewa kamar, biasanya sih kamar yang disewakan punya kamar mandi sendiri, tapi harus berbagi dapur dan area lainnya.

Terus ada apartemen. Ya kalau ini standar lah ya, jenis nya bisa studio, 1 kamar, 2 kamar, 3 kamar, dan seterusnya. Kayaknya sih paling banyak 3 kamar ya kalau di daerah sini. Dulu saya suka nonton serial TV Gossip Girl yang setting-nya di New York, disitu dikasih liat kalau orang2 kaya disana tinggalnya di apartemen di pusat kota New York, tapi apartemen nya gede banget dan mewah. Saya sih belum pernah lihat yang kayak gitu di daerah saya tinggal. Disini apartemen kalaupun ada yang jenisnya luxury, nggak sampe se-mewah yang saya lihat di Gossip Girl dulu hahaha, dan kayaknya kalau orang yang kaya banget lebih pilih punya mansion atau rumah pinggir pantai daripada apartemen deh. Mungkin karena disini masih banyak tanah kosong daripada di New York kali yaa…

madison-sq-park-tower-5-0418-e1492627348892-800x450
Belom pernah liat apartemen kayak gini di LA.. kalo ini gambarnya ngambil dari http://www.realclearlife.com

Selanjutnya ada rumah. Rumah disini macem – macem bentuknya. Ada rumah “pada umumnya” yang ada halaman dan garasi seperti di serial TV Desperate Housewives (Ini daripada referensinya serial TV mulu ya hahaha), ada yang disebut townhouse yang biasanya terletak di sebuah kompleks dan nggak punya halaman, ada duplex house yang berupa satu bangunan rumah yang biasanya dibagi jadi 2 atau 3 apartemen terpisah, mirip rumah kontrakan di Indonesia ya konsepnya, tapi biasanya duplex house ini bertingkat 2. Terakhir, ada juga mobile home. Seperti namanya, jenis rumah ini bisa pindah – pindah, biasanya buat orang2 yang ngikuti lifestyle nomaden. Tapi nggak selama nya orang2 yang punya mobile home ini pindah2, mereka juga bisa parkir di suatu tempat selama jangka panjang, mereka bisa menetap di mobile home parks dan bisa beli tanah yang ditempati di park tersebut.

Ada beberapa hal unik yang saya temukan dari rumah2 di Amerika dan beda banget dari rumah2 di Indonesia pada umumnya. Yang pertama tuh soal design nya. Saya perhatiin disini rumah2 tuh langit2nya pendek kalau dibandingkan rumah di Indonesia. Ini yang saya maksud.

genMid.OC18176939_1_0
Gambarnya dari : https://www.redfin.com

Hal unik lainnya yang saya perhatikan adalah garasi. Kalau di Indonesia, garasi ya tempat parkir mobil. Tapi disini garasi bisa jadi gudang, atau bahkan tempat santai para bapak – bapak atau sering disebut man cave. Nggak jarang saya lihat di garasi orang ada TV, sofa, dan kulkas tempat bapak2 itu santai2 kalau nggak mau di ganggu.

man-cave-garage
Lihat kan, di sebelah mobil ada sofa dan TV 🙂 gambarnya dari : http://dudeliving.com

Ya tapi itu sih contoh bagus dari garasi yang saya maksud. Pada kenyataannya, garasi standar di daerah tempat saya tinggal bentuknya kayak gini…

Messy-Garage-to-Cleanup
Gambarnya dari sini: https://innovatehomeorg.com

Kebayang kaann maksudnya? Garasi disini sering banget dobel fungsi jadi gudang juga, dan bahkan isi barang2 nya lebih ngambil tempat daripada mobilnya :))))

Ngomong2 soal barang, orang Amerika tuh saya lihat hobi banget belanja dan menyimpan barang, apalagi buat rumah tangga. Kalau di Indonesia dulu, saya biasa liat kemasan kecil untuk produk2 rumah tangga, misalnya sabun cuci sachet, shampoo sachet, dll. Disini yang ukuran kecil aja jarang, rata2 semua ukuran besar, dan kadang2 1 botol aja nggak abis2. Udah gitu, orang sini saya lihat suka beli sekaligus banyak, dan kemudian disimpan di gudang / garasi haha. Emang sih kalau beli banyak itungannya terkadang lebih murah, apalagi kalau beli di toko wholesale kayak Costco. Tapi ini nggak berlaku buat rumah tangga saya soalnya kami cuma berdua sih, dan nggak banyak konsumsi ini – itu.

Satu lagi soal barang di rumah, orang sini tuh suka nyimpan dekorasi sesuai musim di rumah mereka. Misalnya kalau masuk musim gugur kayak sekarang ini, mereka keluarin piring2 atau perkakas bernuansa warna orange, plus dekorasi Halloween atau Thanksgiving. Nanti di musim dingin mulai lah keluar dekorasi bernuansa Natal, di musim semi keluar deh barang2 berwarna pastel, dan di musim panas keluar barang2 bernuansa pantai. Lucu sih ya sebenernya, tapi ya gitu jadinya kan nyimpen barang banyak banget! Ya dipikir – pikir tempat tinggalnya juga besar, barangnya banyak, pokoknya serba besar dan banyak disini hahaha… sampai sekarang aja saya masih nggak terbiasa.

Kalau tempat tinggal di kota kamu gimana? ceritain juga dong! 🙂

Advertisements

34 thoughts on “Tempat Tinggal di Amerika”

  1. Ah pantes Chris, waktu adekku ke US, dia masuk supermarket ceritanya mau beliin gw sweets yg kecil2 ukurannya (kayak di UK kan ada ya kayak crisp, chocolate, permen ukuran unyu2). Trus dia blg sama aku, di US banyaknya jualan dlm takaran gede2 hhahaha. Ternyata emang masyarakatnya lbh suka beli dlm jml besar dan disimpan ya. Menarik nih Christa serimu ini 😉

    1. Iyaa Gy, disini kebanyakan ukuran besar semua… kayak aku beli bumbu2 dapur ukuran gede semua, sejak pindah baru ganti 2 botol kali soalnya kan cuma masak buat berdua dan gak tiap hari masak… oh tapi untungnya lagi, disini kan udaranya kering ya jadi apa2 nggak cepet basi gitu. Heheh thank you Gyy akhirnya aku semangat lagi nih ngeblognya 😉

  2. Dari dulu di kepalaku apartemen beda dengan rumah. Kalau rumah, napak tanah. Kalau apartemen, ga napak haha. Karena sudah terbiasa mikir gitu, kalau di sini ada yg nyebut rumah aku biasanya memperjelas lagi, apartemen atau rumah yg nyentuh tanah? 😅😅 karena di sini sama2 nyebutnya rumah. Biar aku ga bingung membayangkan.

  3. Hiii Christa.. skrg giliran sy ninggalin jejak disini hehe.. klo suami di Munich tempat tinggalnya beda lg, flat dgn konsep cluster. Jd suami bayar sejumlah uang diawal utk semacam membeli ‘saham’ flat. Perbulannya ttp bayar biaya sewa, tp krn suami punya ‘saham’ dsitu jd biaya sewanya murah (apalagi utk standar Munich yg biaya akomodasinya mahal bgt). Tiap cluster punya bbrp ruangan yg bisa dipake bersama seperti kitchen (yg luaaass & lengkap utk party atau sekedar menjamu tamu), garasi, ruang nonton, sampe sauna 🙂 kata suami, konsep flat semacam itu termasuk baru di Jerman, tujuannya supaya mereka saling bergaul dgn sesama tetangga hehe.. soalnya org2 dsana kan bs dibilang individual bgt.. unik bgt sh konsepnya 🙂

    1. Hii Prue 🙂 makasih udah mampir balik! Hehehe
      Oooo baru denger tuh flat dengan konsep begitu, menarik juga ya jadi kenalan sama tetangga… disini kayaknya ngga ada konsep seperti itu, dan bener banget orang sini juga aku perhatiin individual banget, contohnya aku gak kenal sama sekali tetangga aku, kalo ketemu ya dadah2 doang basa basi tapi nggak kenal :\ mungkin kalau di kota kecil baru deh kenal ya…

  4. Kalo di Belanda sih rumahnya jauh lebih kecil ya daripada di Amerika. Ini untuk rumah2 di kota besar, karena kalo di desa2 rumahnya bisa lebih besar karena tanahnya gede juga. Yang terkenal tuh, di Belanda tangganya pada sempit2, banyak juga yang curam, kalo ga salah ada hubungannya dengan pajak di jaman dulu, makanya rumah2 dibikin tangganya kayak gitu… selain itu ada juga rumah 2-in-1, maksudnya satu rumah punya 2 nomor, jadi yang satu tinggal di lantai bawah, yang satu lagi di lantai atas.

    1. Oyaa baru tau ada hubungan nya sama pajak jaman dulu… nahh itu dulu rumah 2-in-1 aku tinggal di rumah kayak gitu di Inggris, rumahku di atas, di bawah ada keluarga lain lagi, tapi 1 gedung kan ya… kayaknya mirip2 ya di Belanda sama di Inggris..

  5. Menariknya, di US sendiri ternyata tipe tempat tinggalnya beda-beda. Yang paling kerasa bedanya itu di daerah selatan kayak Arizona, New Mexico. Mungkin karena di situ cenderung panas kali ya.

    1. Belom pernah ke daerah situu… kayak apa rumah disana? so far kalau di Salt Lake City, LA sama SF yang aku udah pernah, mirip lah tipe nya kalo rumah.. beda desain aja hehe

  6. Aku liat orang Amerika itu emang seneng banget pasang2 dekorasi sesuai musim, terutama yg tinggal dirumah dengan halaman beneran. Niat banget!

    Kalau kami di Copenhagen sih standar, apartemen, rækkehus (rumah tempel dinding macam perumahan di Indonesia) dan parcelhus (yg ada halaman kelilingnya). Ada juga kolonihavehus yg biasanya kecil banget dan ditempati pas musim panas juga buat berkebun/bercocok tanam, biasanya diluar kota.

    Bedanya yang jelas di ukuran. Katanya American size is always bigger (mungkin bisa dibanding sama ukuran flat di ukuran kota2 besar macem NYC ya). Disini flat diatas 80 sqm itu udah besar. Rumah diatas 200 sqm udah gede banget

    1. Asli dehh, niat banget kalo soal dekorasi! Tiap musim ada tema nya sendiri coba.. terus ini menjelang Halloween halaman nya udah penuh hiasan2, nanti kalo Natal pada pasang lampu2 heboh..

      Kayaknya disini semua besar karena emang tanahnya luas banget Va, ini di kota besar macam LA aja aku masih bisa ketemu tanah lowong segede apa tau… sementara di Jakarta kan udah susah, semua udah jadi gedung hehehe, belom lagi kalau rada ke tengah, aku road trip ke Utah aja bisa sejam setengah nyetir ngga ketemu bangunan coba… tanah kosong semua! bingung liatnya hehe

  7. Christa, kalo aku boleh memilih aku mau punya rumah macam yang ada di Desperate Housewives sih hahaha… gapapa ya ngayal. Aku suka rumah yang ada halamannya, ada tanahnya.

    1. Aku jugaa Ji, itu pas ya ukurannya. Rata2 disini banyak yang lebih gede daripada itu… aku nggak mau, kebayang bersihinnya gimana tuh kan ga ada goclean hahaha

  8. Huahaha, kos-kosan di Indonesia belum tersebutkan tuh Chris 😛 . Eh iya yang porsi besar itu bener banget!! Pas ke Amerika kemarin aku sampe syok nyari porsi kecil kok susah bener, hahaha 😛 .

    Kalo di Belanda sih kayaknya udah disebutkan di beberapa komen di atas ya 😀 . Tapi ya itu, tangganya kebanyakan curam dan sempit. Jadilah kalo delivery mebel kadang harus via jendela soalnya nggak cukup kalo diangkat via tangganya. Yang begini biasanya yang rumah yang model kuno sih (yang arsitekturnya keren dan banyak di foto-foto itu).

    Ada juga beberapa housing yang “kreatif” untuk jangka pendek gitu, misalnya container yang dijadiin mini studio, ada juga space box (ya mini studio gitu lah, dulu aku tinggal di space box ini dua tahun 😀 ).

    1. Oiya kos2an! bener juga! Yaampun, delivery lewat jendela? nggak kebayang hahaha… aku barusan google space box, warna warni gitu ya lucu bangettt… cocok ya buat student atau orang muda 😀

  9. Kalau di Blenheim, krn kota kecil yah, udah pasti gak ada apartemen hehe.. townhouse juga gak ada.. yah cuma rumah dan kayak kos2an itu, cuma rentnya barengan, gak ada ibu kosnya.. rumah disini pun, jarang 2 tingkat. Di kompleks perumahan baru, rata2 gak ada pagarnya, jadi yah lsg taman depan dan garasi. Kalau yg model rumah lama, rata2 pake pagar dan lebih gede2 rumahnya. Yg bedain, kayak misalnya nomor rumah 40, itu ada yang 40 aja, atau ada yg 40 A dan 40 B. Nah si 40 A ini bisa dibagi 2 lagi, jadi flat 1/40A dan 2/40A. Ini yg flat 1 dan 2 itu aja udah gede, bangunan plus tanahnya, kebayang kan kalau nomornya 40 doang 🙂. Garasi disini juga banyakan isinya mobil dan banyak barang, tapi belum sampe ada kayak TV atau sofa gitu sih..

    1. Jadi intinya rumah2 di Blenheim tuh gede2 yaaa Inly hehehe 🙂 Dan lucu banget soal nomor rumah kayak flat 1/40A gitu, aku baru pernah denger soal penomoran rumah seperti itu 🙂

      1. Hahaha.. Half of it, kayaknya gede2 ya.. Yang kompleks baru, model rumahnya lebih modern, kalau yang blok lama, yah rumahnya masih standar. Tapi aku jarang banget sih lihat renovasi rumah disini, mesti ada sih ya.. Aku lebih sering lihat orang bangun rumah baru ditanah lama.

  10. Kalo di New York ya kebanyakan tinggal di apartemen sih, kecuali kalo mau rada di pinggiran. Apartemen di NY sempit-sempit, walopun ga seiprit apartemen di Jepang sih. Udah gitu karena biasanya tempat penyimpanan barang terbatas, masyarakat New York ga terlalu sibuk mendekor, lagian apa yang mau didekor juga, apartemen ya segitu-gitu aja. Lebih penting nyimpen sepatu dan berbagai coat 😀 Bahkan ada tuh yang bikin tutorial caranya nyimpen sepatu dan baju di dapur karena biasanya pada males mask tapi penting banget punya baju berderet-deret 😀

    1. Wah harusnya orang2 NY ngikuti gaya hidup minimalis kayak di negara2 skandinavia ya kalo living space nya kecil gitu… aku kayaknya cocok disana, disini suka bingung liat rumah kok gede2 bangeett 😛

  11. Unik jg di Amerika, garasi bisa sambil jd gudang atau tmpat nongkrong bpk2 (man cave) haha…

    Klau d tmpat saya, khususnya yg di desa2, tipe rumahnya sprti rumah panggung gitu, jd ada tiang di bawahnya, rata2 bgtu.

    1. Iya aku juga baru lihat di Amerika kalo garasi bisa jadi tempat nongkrong bapak2 hahaha…

      Oooh disana banyak rumah panggung yaa.. kamu di Kalimantan kan ya? Aku pernah lihat banyak rumah panggung juga di Manado, kampung halaman ibu aku 🙂

  12. Hi Christa,
    Saya Tresyia dan saya baru disini, wah that’s nice pictures dan senang bisa baca-baca tulisan kamu jadi nambah ilmu lagi dan juga teman..
    Salam kenal ya, saya baru pindah dan stay di Singapore makanya saya lookin for friends, knock my door kalau kamu ada rencana untuk main ke sini 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s