Homesick

Saya lagi homesick nih. Ini lumayan berat lagi homesick nya, gampang banget jadi keluar air mata dan rasanya tuh sendu melulu. Mana cuaca hari ini di tempat tinggal saya juga lagi mendung, dan kondisi badan yang emang lagi kena flu ringan. Makin – makin deh.

Kalau diingat – ingat lagi sejak pindah saya rasanya belum pernah homesick se parah ini. Berkali – kali saya kangen keluarga, kangen teman – teman, kangen kehidupan yang dulu, tapi masih dalam tahap wajar sih. Habis kangen, telpon mama, atau ngobrol di grup chat sama teman – teman, langsung baikan lagi deh.

Nah ini kok nggak ilang – ilang ya homesick nya. Ini nulisnya aja sambil berkaca – kaca. Tadinya saya pikir nanti aja ceritanya kalau homesick nya udah lewat, jadi bisa sekalian cerita, musti ngapain kalau homesick. Tapi karena masih berasa berat, akhirnya saya memutuskan untuk nulis sekarang aja, siapa tau bisa lebih tenang setelah ngeluarin uneg – uneg. Eh tapi nulisnya sambil netes – netes air mata… Duh.

Karena saya emang suka mikir, saya daritadi mikirin, kenapa saya bisa homesick kayak gini? Lucunya, waktu baru pindah saya malah nggak homesick. Seperti tadi saya bilang, kangen sih sering banget, tapi nggak homesick parah. Nah, ini saat saya hampir setahun disini, saat saya sudah terbiasa hidup disini, sudah punya teman – teman dekat yang seperti keluarga baru juga, eh kok malah homesick parah begini. Lucu ya homesick itu.

Kayaknya, pemicu utama adalah ulang tahun nenek saya yang ke-90. Hari Selasa yang lalu nenek saya berulang tahun ke-90. Walaupun usianya 90, beliau masih sehat, segar, dan nggak pikun. Kami masih bisa Facetime dan juga telponan paling nggak sebulan sekali. Nah, dalam rangka menyambut ulang tahunnya tahun ini, sepupu saya bikinin pesta agak meriah, dengan dekorasi, dan juga dress code. Foto – foto nya saya terima dari grup whatsapp keluarga di hari Minggu pagi ketika saya bangun. Awalnya saya senyum – senyum lihatnya. Eh, tau – tau nggak lama keluar air mata. Karena saya bangun agak siang, mau telpon Indonesia juga udah nggak bisa karena disana sudah malam banget. Parahnya lagi, si R lagi lembur jadi dia nggak ada dirumah. Yha… makin – makin deh saya homesick nya.

Buat teman – teman sesama rantau, gimana cara kamu menghadapi homesick? Nanti saya share juga deh gimana saya bisa menghadapinya, kalau episode homesick parah ini sudah lewat. Sekarang saya cuma bisa kirim doa aja, semoga keluarga dan teman – teman terdekat saya di Indonesia baik2 aja, sampai kami bisa berkumpul kembali :’)

Advertisements

44 thoughts on “Homesick”

  1. Peluukk Christa dari jauh. Selamat ulang tahun ya buat Nenek. Semoga sehat selalu. Aku tadi mikir dulu sebelum jawab, kalau lagi homesick ngapain ya. Trus jadi ingat, kalau sedang homesick aku sediakan waktu untuk diri sendiri. Jadi kayak menyendiri dulu. Setelahnya cerita sama suami. Lalu aku melakukan apa yang ingin kulakukan. Jadi kalau misalkan ingin ngobrol sama siapa, ya aku ngobrol. Kalau ingin masak, ya masak. Ingin jalan2 ya jalan2. Apapun yg aku inginkan, aku lakukan. Biasanya setelahnya lebih enteng. Tahun lalu pernah homesick banget sampai ingin pulang. Gara2nya karena lagi susah banget makan dan ga kuat bau masakan plus jadi mendadak ga bisa masak. Bahkan bau masak nasi aja ga bisa. Saking keselnya sampai sering nangis dan ngebayangin andaikan di Indonesia gitu kan enak, kalau malam pengen sate tinggal cari tukang sate. Kalau pengen oseng pare, tinggal beli di warung. Kesel kok Belanda nih ga ada yang jual gerobakan apalagi sampai malam haha. Sampai suami karena ga tega lihat nangis mulu gara2 mikirin makanan, dia mengusulkan liburan ke Indonesia. Lama2 ya menerima keadaan. Hilang2 sendiri homesicknya, sadar lalu beli makanan aja di sini haha. Semoga segera berlalu ya Christa homesicknya.

    1. Pelukkkk Deny, terima kasih ya 🙂
      Ini aku lagi me-time duduk di coffee shop sambil nge-laptop… nungguin pagi di Indonesia biar bisa Facetime sama mama dan adik sebelum mereka beraktivitas. Ini udah terbantu banget ya ada teknologi, bisa video call atau telepon dengan mudah. Yaampun, ga kebayang kalau masih jaman dulu, aku nangis tiap bulan kali ya kalau harus nunggu surat2an… Amiin, semoga segera berlalu deh homesick ini. Kamu juga semoga nggak balik lagi ya Den homesick parahnya 🙂

  2. Hahaha, efek musim gugur kalau menurutku Chris, musim yang memang paling bikin mellow bawaannya, 😛 . Mudah-mudahan homesick-nya segera terlewati ya! Banyakin aktivitas aja Chris untuk mengalihkan pikiran dari kangen rumah ke pikiran lain.

  3. Homesick memang bisa datang tiba tiba. Rasanya aku termasuk orang yg sering homesick. Biasanya aku suka pergi sendiri jalan ke kota dan itu sedikit mengurangi rasa sedih.
    Christa, semoga segera berlalu rasa sedihnya, selamat ultah buat nenek tercinta semoga selalu sehat, beliau pasti bangga melihat cucunya yg kuat. Tetap semangat Christa😘

  4. Hope you’re feeling better, Christa. It’s ok to feel homesick, and it’s normal. It’s good that you acknowledged the feeling, instead of surpressing it. I’m glad you have found friends in your area.

  5. mau bilang apa karena pengaruh cuaca, ah tapi di LA mah panas mulu ya biar kata autumn juga, emangnya disini udah gelap dan dingin 🙂

    semoga homesicknya bisa cepat hilang ya Chi, tahun pertama kedua biasanya emang bikin mood swing apalagi masih punya orang tua, pasti akan lebih berat, wajar banget Chi ! hugs!

    1. Mungkin bener juga pengaruh cuaca deh Fe, ini kebetulan hari ini lagi mendungg… aduh tapi ya emang mendung disini gak ada apa2nya dibanding mendung disana ya …

      Hugssss terima kasih Feee… semoga cepet2 ilang nih homesicknya!

  6. Home Sick itu penyakit yang sangat harus dihindari kalau sedang merantau, karena kalau sampai kejadian, ampunn….ngak konsentrasi untuk melakukan apapun dan luar biasa menyebalkan. Setiap saat rasanya didalam kepala ini berteriak, “Kangen rumah…ayo pulang!”.

    Kalau saya, saya akan mengambil waktu sebentar dan merasakan benar-benar perasaan ini, jika saya memang rindu rumah, maka saya biarkan perasaan ini hadir dalam diri, jika perlu menangis seperti yang Mbak lakukan, saya tidak akan keberatan. Saya tidak berniat untuk membuang perasaan ini, tapi saya ingin menjadikan perasaan ini sebagai bagian dari diri saya, jujur dan berkata, ya…saya kangen rumah, saya kangen keluarga. Sembari berpikir seperti ini, saya juga akan berusaha untuk mencari penyebabnya, atau sumbernya, Mbak juga sudah melakukan hal yang sama, Mbak memikirkan bahwa penyebabnya adalah karena ulang tahun Si Mbah. Selanjutnya, adalah bertindak. Ya, bertindak untuk mengurangi rasa kangan, home sick yang melanda. Syukur kalau bisa Video call atau langsung menelpon keluarga yang bersangkutan, kalau tidak bisa, bisa berabe kan ?. kalau tidak bisa menghubungi keluarga, menulis adalah salah satu cara jitu saya, disamping hening dan berdoa. Meskipun jauh, saya membawa harapan bahwa dalam doa, saya bisa bertemu dengan orang yang saya rindukan atau rumah dimana saya harap saya berada saat ini. Hal ini cukup efektif. Selanjutnya, saya biasa jalan-jalan keluar kamar, menyibukkan diri dengan berbagai aktivitas untuk pengalihan/membuat diri saya capek sebenarnya wkwkwkwk, dan jangan lupa untuk menjalin koneksi dengan siapapun yang baik di negeri atau daerah perantauan. Koneksi yang dijalini ini, pasti akan sangat membantu mengurangi home sick yang dirasakan.

    Semoga membantu ya, Mbak.
    Salam dari anak perantauan juga,

    1. Wah terima kasih banyak ya Ayu… aku akan ikuti satu2 step2 nya, semoga homesick ini segera terlewati. Aku beruntung disini banyak teman2 baru yang baik2, ada teman suami dan juga teman aku sendiri… eh tetep aja ya kena homesick. Emang deh, homesick ini suka datang tiba2 yaaa…

      1. Ia Mbak, bener itu…datang tiba2 dan sulit untuk diprediksi. Tapi, masih bisa dikendalikan.
        Kalau dipikir lebih dalam, perasaan yg timbul karena home sick ini sebenarnya baik lo. Ini pertanda betapa dalamnya relasi yang kita jalani dengan orang2 yang kita rindukan. Kita harus banyak bersyukut atas perasaan ini, Ia ngak ?

      2. Betul banget Yu 🙂 aku bersyukur bisa mengendalikan perasaan itu walau sempet merasa kaget juga, tapi sudah berlalu dan gak terlalu lama kurasakan. Moga2 nggak sering2 deh baliknya 🙂

      3. Ayu berdoa dan berharap yang terbaik untukmu, Mbak.

        Semoga apapun perasaan dan masalah yang Mbak rasakan saat ini, Mbak bisa menghadapinya dengan baik dan mengambil pelajaran dari setiap prosesnya.

  7. Wajar sih Chris homesick di tahun-tahun pertama tapi memang rasanya ngga enak, aku masih inget waktu kena homesick parah di masa awal tinggal di NL. Waktu itu berusaha cari kesibukan sendiri, integrate more di lingkungan sekitar, berusaha cari temen juga untuk kontak sosial, bukan hanya keluarga ipar dan temennya suamiku. Hmm apa lagi ya, yakinkan diri sendiri bahwa pindah ke sini pilihanku sendiri, ini bukan liburan tapi pindah beneran. Risikonya ya jauh dari Indonesia. Setelah bisa terima ini, akhirnya berangsur-angsur hilang homesicknya. Semoga kamu bisa ketemu cara yang pas untuk kamu sendiri ya menangani homesick. Peluk dari sesama perantau! 😘

    1. Iya nih kayaknya aku terlalu nganggep enteng tadinya, awal2 pindah suka ditanya sama orang disini, homesick nggak? aku jawab nggak.
      Ehh.. pas udah mau setahun disini malah kena nih homesick parah.

      Aku sebenernya beruntung disini ada keluarga suami, teman suami yang cocok sama aku, dan juga teman aku sendiri… tapi ya tetep kena juga. Ah, bener banget, terima kasih sudah ingetin aku, aku pindah kesini juga atas pilihanku sendiri, aku sudah paham konsekuensi dan resikonya, semoga pelan2 homesicknya hilang dan nggak balik lagi yang parah begini. Pelukkk 🙂

  8. semangat mbakkkk
    dulu pas di takengon saya juga sering homesick
    daripada sedih dan mengurung diri di kamar
    saya putuskan beli sepeda dan jalan” mengitari takengon
    lumayan energinya jadi tersalurkan
    sedih sih tapi setidaknya badan jadi sehat….

  9. Ta, embrace the feeling! Aku baca ada salah satu komentar diatas yang sama banget kayak apa yang mau aku omongin. Banyak orang mikirnya kalo homesick tuh harus cepet2 diilangin, menurut aku sih dijalani dulu perasaan sedihnya trus baru introspeksi kenapa merasa demikian. Aku jarang homesick sebenernya, mungkin karena level empati aku yang rendah dan sejak dulu emang ngerasa biasa aja ama keluarga, jadi baru sekali dua kali ngerasain apa yang kamu rasain. Malah seringnya homesick teman2 dan makanan di Indonesia, hehehe…

    1. Iya Tal, aku embrace the feeling while it lasts. Aku lucunya telponan sama mama dan adikku sering banget, tapi kok tetep berasa homesick juga, yah kalo udah kena homesick, kena aja kayaknya yaa… tapi sekarang udah ilang, aku abisin waktu dengan me-time, jalan keluar, pokoknya ngelakuin hal yang seneng2 deh!

  10. Awww Christaaaa aku pingin pelukkk 🤗🤗 Kadang gitu deh, pas awal2 saking excitednya gak kerasa kangen. Mungkin udah settle baru deh kerasa banget. I don’t know what else to say 😦 but I hope it passes! Sending you lots of positive vibes and hugs xxx

    1. Hugggsss!!! thank you Aggy…. iya kayaknya pas udah settle malah baru kerasa. Makasih yaa.. bersyukur udah lewat sekarang 🙂 sending positive vibes back at you too xx

  11. Semoga segera sembuh ya homesick-nya… Emang homesick itu sering munculnya tiba-tiba. Aku sih yang paling parah gara-gara dengerin lagu Banda Neira yang judulnya Di Beranda. Wuih, bercucuran air mata berhari-hari 😀 Tapi homesick juga perginya tiba-tiba. Abis itu udah aja. Ya mungkin seperti halnya perasaan-perasaan pada umumnya, singgah sebentar, tidak pernah berkelanjutan selamanya 🙂 Dinikmati aja dulu.

  12. Wajar Ta kalo kena homesick. Justru karna sekarang udah settle semuanya, uda punya rutinitas hidup, kadang si homesick ini justru muncul saat2 seperti itu. Aku pun sampe sekarang suka muncul rasa homesick itu, terutama kalau lagi sakit :p Tahun2 pertama pasti akan sering merasa homesick. Kalau menurut aku, kalau lagi homesick jangan dilawan, boleh mellow, boleh sedih, telfon or facetime keluarga or teman di Indonesia, plus go out have a brisk walk or jogging, cook some home food biar kangennya ilang dikit, lama lama homesick-nya akan pudar juga. Take care Ta. xx

    1. Iya ya, kalau awal2 kemarin kayaknya masih excited ini itu, masih banyak yang dipikirin tentang hidup baru disini. Dan pas banget aku lagi kurang enak badan… jadi deh homesicknya. Thank you tips nya Ri, aku kemarin sempetin jalan keluar sore2, lumayan dapet udara segar, pikiran jadi lebih fresh.. abis itu telpon rumah deh 🙂 You too take care yaa xx

  13. Kyaknya homesick-mu itu ya krn dipicu oleh ultah nenekmu itu dech. Mungkin perlu pikirkan spy balik ke Indonesia jenguk nenek akhir thn ini.

    Kalau aku, krn gak pernah tinggal di luar negeri sprtimu, jd gak homesick, hnya kdang kangen mama aj. Krn kmi tinggal beda kecamatan aj. Jd, klau kangen ya aku jenguk mama aj ke kampung. Slsai dech.

    Oya, ni edisi nulis Bahasa Indonesianya gak pkai edisi Selasa lagi ya? 🙂

    1. Iya nih, moga2 ada kesempatan untuk balik ke Indonesia dalam waktu dekat. Sayangnya Indonesia gak deket, jadi mau balik pun rada susah. Tapi gak apa, ini konsekuensi merantau. Kadang2 homesick, tapi sisanya jalani aja kan udah pilihan hidup, yang penting happy dimanapun berada, dan orang2 terdekat baik2 aja 🙂

      Hehe sekarang aku udah gak pakai edisi Selasa Indonesia lagi, aku kangen nulis dan ngomong pakai Bahasa Indonesia jadi sekarang dibalik, nulis seringnya Bahasa Indonesia, kadang2 baru pakai Inggris, sekena nya aja 😀

  14. Aku mungkin ada kali sih yah berasa homesick, tapi yah mungkin lewat gitu aja, dulu2 pas baru pindah, gak terlalu berasa, karena lebih banyak deg2an soal urusan visa, giliran visa keluar, deg2an nyari kerjaan. Pas sudah kerja, lewat aja gitu, sampe waktunya mau mudik, dari beli tiket, sudah excited, menghitung hari.. Nah pas balik dr mudik, baru berasa banget homesick.. Tapi untungnya lsg sibuk ini itu, jadi lumayan cepat lewatnya..

    1. Untunglah cepet lewatnya Inly, iya aku juga berasa homesick nya setelah udah rada settle, awal2 masi kebanyakan pikiran kayaknya ga sempet homesick hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s