Tentang 3 Hal

Tau nggak, akhir2 ini saya banyak banget ide buat blog terus semuanya mandek di draft nggak selesai2 karena pas lagi nulis adaaa aja gangguan. Jadi mari kita coba nulis post ini, dari HP, nggak pake mikir, supaya blog ini nggak sepi2 banget gitu πŸ˜‰

Anyway, mau cerita beberapa hal yang kejadian atau saya lagi pikirin akhir – akhir ini.

Tentang Pengemudi Taksi Online

Akhir- akhir ini saya lagi sering naik taksi online. Disini ada 2, namanya Uber dan Lyft. Saya lebih sering pakai Lyft soalnya ada app yang bisa kasih cash back. Hampir setiap perjalanan saya ngobrol sama supirnya. Kebanyakan mereka yang ngajak ngomong duluan. Maklum, orang Amerika emang terkenal suka (banget) small talks dan ngajak ngomong orang. Awalnya saya canggung, lama – lama kebiasa. Lucu deh, dalam sekitar 10-15 menit perjalanan, saya bisa tau jumlah anak si supir, dulu kerja dimana, dan cerita – cerita unik lainnya. Ada orang yang habis rugi gila – gilaan karena trading bitcoin, ada yang pensiunan tapi bosen di rumah aja, ada imigran yang baru datang dari Timur Tengah dan sedang berusaha settle disini. Kayaknya saya udah pernah cerita beberapa kali tentang pengalaman saya dengan supir taksi online ini, jadi saya mau update aja kalau sekarang saya makin jago small talks! Yay! Hahahaha. Dengan senang hati saya bisa nanggepin mereka ngobrol, itung – itung bikin perjalanan saya makin gak berasa.

Tentang Buku Bacaan

Kalau kamu temenan sama saya di Goodreads, mungkin kamu lihat kalau saya punya reading challenge yang sedang saya jalanin. Tahun ini saya menantang diri saya untuk baca 24 buku – kurang lebih 2 buku sebulan, gitu kan. Eh nggak disangka, di bulan April ini sekarang saya udah baca 18 buku! Kayaknya bakal jauh melewati target nih πŸ™‚ saya jadi sering baca gini soalnya rumah tetanggan sama perpustakaan kota, terus sekalian saya ingin belajar banyak soal budaya Amerika tempat saya tinggal sekarang. Makanya kalau lihat daftar buku yang saya baca, isinya kebanyakan buku Amerika yang setting nya di Amerika, plus buku – buku tentang Imigrasi / cerita Imigran disini.. beberapa buku favorit yang saya baca tahun ini adalah bukunya Michelle Obama – Becoming (aduh ini orang superrrrr inspiratif!!!), Jose Antonio Vargas – Dear America, dan kalo fiksi bukunya Rachel Joyce – The Music Shop. Buku pertama tentang hidupnya Michelle Obama dan sebenernya saya nggak suka baca biografi, tapi buku ini bagus banget! Saya suka gaya ceritanya dia dan belajar banyak dari hidupnya. Buku kedua tentang hidupnya Jose Antonio Vargas yang “terpaksa” jadi imigran gelap di Amerika. Masalah imigrasi memang cukup pelik disini, cerita Jose cuma 1 dari sekian banyak imigran gelap lainnya. Saya sempet baca beberapa buku soal imigran lainnya tapi dia juga sempet menyelipkan beberapa fakta soal kebijakan2 dan bikin saya makin aware sama isu imigrasi ini. Buku ketiga sih drama komedi ya.. tapi saya suka banget sama pemaparan tokoh2 nya dan juga karena ceritanya diselingi oleh musik2, sesuai judulnya. Kalau kamu, buku apa yang berkesan di tahun ini?

Tentang Jane The Virgin

Tanpa disadari saya udah berasa ngetik banyak juga nih (hore!) dan sebelum udahan saya mau cerita soal serial Jane The Virgin yang saya lagi tonton. Penting nggak penting, tapi baca terus yaa hehehe. Jadi saya kan udah ngikutin serial ini dari season 1. Ceritanya macem2, namanya juga telenovela. Penuh drama. Tapi inti nya Jane ini selalu terlibat cinta segitiga. Awalnya hidupnya baik2 aja, dia punya tunangan namanya Michael. Tiba2 dia nggak sengaja diinseminasi (panjang ceritanya) dan jadi hamil anaknya Rafael. Long story short, dia lahirin anaknya Rafael, nikah sama Michael, dan hidup bahagia sampai… Michael meninggal! Terus fast forward 4 tahun kemudian dia akhirnya berhasil menata hidupnya kembali, dan akhirnya menjalin hubungan sama Rafael, dan udah mau nikah. Tiba-tiba Michael hidup lagi!! Ternyata selama ini mereka semua “dikerjain” sama tokoh antagonis namanya Rose dan Michael nggak meninggal tapi cuma dibuat lupa ingatan dan selama ini juga menjalani hidup baru sebagai Jason di Montana yang hidupnya bedaaaa banget sama hidupnya Michael. Bayangin dong perasaan Jane pas tau?! Drama banget kan! Hahahaha. Saya punya pertanyaan iseng nih. Kalau jadi Jane, kamu bakal tetap sama Rafael atau Michael? Atau nggak 2-2 nya? πŸ˜›

Okelah sekian cerita random saya hari ini. Semoga post berikutnya nggak terlalu lama dan saya bisa kelarin drafts yang ampir bulukan hehe. Oh iya, selamat Paskah bagi yang merayakan dan selamat akhir pekan teman-teman! πŸ™‚

Advertisements

21 thoughts on “Tentang 3 Hal”

  1. Chris, mau dong tips buat small talk haha. Btw, aku jg sukaa bgt baca Becoming. Tapi itu bacanya di akhir tahun lalu sih ga keitung buat tahun ini ya. Kalo buku yg berkesan tahun ini, Educated-nya Tara Westover sama The Tattooist of Auschwitz-my Heather Morris πŸ™‚

    1. Hahaha kalo aku pas naik uber/lyft mulai dengan β€œhows your day been” terus nanti supirnya ngoceh deh and take it from there 🀣 dan aku juga lagi pengen baca Educated Gy, ada di list to-read hehe

  2. Halo Christa, terima kasih buat ucapan paskahnya ya πŸ™‚ semoga makin jago small talknya πŸ™‚ btw, buku yg berkesan buatku tahun ini adalah alkitab. Melalui buku ini, hidupku yg hancur perlahan berubah ke arah yg lebih positif. Semoga tulisan kamu ke depannya semakin banyak yg positif ya πŸ™

    1. Hai Messa.. seneng dengernya hidupmu udah mulai berubah ke arah yang positif πŸ™‚ semoga terus semangat dan semuanya makin membaik yaaa πŸ™‚ hugs!

  3. Iya, orang Amerika seneng banget ya small talks. Aku saking terbiasanya hidup disini pas ke Midwest kemaren agak2 “terganggu” sama kebiasaan mereka yang ngajak ngobrol out of nowhere, maklum semi2 autis akunya, klo lagi baca atau dengerin musik, yo jangan diajak ngobrol. Kebiasaan disini orang2 gada yang ngajak ngobrol out of nowhere.

    1. Aku pernah tuh kayak gitu! Lagi anter mertua ke dokter, doi lagi merem, aku keluarin buku, eh taunya diajak ngomong sama orang yang duduk di seberang, dia cerita panjang lebar mana suaranya kenceng, mertua bangun, ngangguk2, aku ya terpaksa ngeladenin… untung gak lama kita dipanggil duluan hahahaha… iya kalo aku sih liat sikon dulu ya kalo mau ajak ngobrol orang

  4. Wah Chris, kereenn dah 18 buku aja. Cepet bangeet bacanya. Aku masih 11 buku, macet ga maju2 haha. Banyakan ngantuknya, baca selembar trus mata pedes lalu molor πŸ˜…

  5. Kalau aku suka kagok juga ngajakin atau diajakin ngomong sama orang asing gitu mbak. Tapi kalau merekanya obrolannya asyik suka juga seh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.