Just Like Heaven

Kemarin saya dan R pergi ke festival Just Like Heaven yang diadakan di Queen Mary Park Long Beach. Saya kepengen banget – bangetan pergi ke festival ini sejak pertama kali lihat daftar artisnya yang nggak lain adalah hampir semua band favorit saya jaman (lebih) muda dulu! Mulai dari Breakbot, Passion Pit, Phoenix, dan nama – nama yang saya nggak pernah kebayang bakal ada kesempatan nonton seperti Tennis dan She Wants Revenge. Ya ampun, rasanya nggak percaya, mana tempatnya cuma 20 menit dari rumah! Kalau kata R, inilah salah satu untungnya tinggal di Los Angeles sebagai penggemar konser macam kami (Iya, untungnya kami berdua sama – sama penggemar konser walau selera musik nggak 100% sama).

Ini dia poster festivalnya

Perjalanan saya nonton festival ini juga nggak mulus – mulus amat karena saya awalnya gagal mendapatkan tiket (Nggak sangka, banyak juga orang yang mau nonton band – band lawas tahun 2000an ini). Eh, nggak taunya si promotor nambahin tanggal dan saya berhasil mendapatkan tiket di tanggal tambahan (Jumat 3 Mei) dengan harga resmi padahal baru beli tiketnya H-2 sebelum acara alias hari Rabu kemarin. Hampir juga saya pergi sendiri karena si R hampir nggak dapat cuti, tapi akhirnya semua aman dan kami berdua berhasil pergi.

Karena satu dan lain hal kami gagal datang tepat waktu dan jadinya baru sampai lokasi jam 2 siang, jadi saya terpaksa lewatin penampilan Peter Bjorn and John, She Wants Revenge, Miami Horror sama RAC (huhu). Tapi untungnya (tetep aja untung haha) masih bisa nangkep Tennis, terus lanjut deh Breakbot DJ Set.

Walaupun nonton Breakbot siang – siang tapi ternyata seru juga, set nya singkat tapi ciamik bahkan dia sempet puterin Stardust – Music Sounds Better with You dan Daft Punk – One More Time yang sukses bikin orang – orang makin semangat disko. Penampilannya ditutup dengan lagu Baby I’m Yours yang dinyanyiin live sama Irfane. Seru!

Breakbot

Habis Breakbot, kami lanjut nonton band berikutnya – Passion Pit. Kami udah pernah nonton Passion Pit tahun lalu tapi tetap semangat ingin lihat, dan ternyata nonton Passion Pit di festival lebih seru karena panggung nya lebih besar dan penonton nya lebih rame. Setelah Passion Pit, lanjut nonton Miike Snow – ini juga saya semangat banget karena bertahun – tahun dengerin albumnya tapi nggak pernah kebayang bakal nonton live! penampilan Miike Snow bagus banget, apalagi mereka bawain lagu – lagu hits nya termasuk favorit saya, Animal.

Kami sempat istirahat dari panggung utama dan kembali ke panggung kecil untuk nonton Grizzly Bear sambil ngemil – ngemil, terus balik lagi ke panggung utama buat nonton MGMT yang ternyata penampilannya … biasa aja hehe. Mungkin kami sudah mulai capek, tapi emang sih rasanya penampilan MGMT kemarin kurang greget gitu. Akhirnya kami kabur ke panggung kecil lagi dan istirahat sebentar sebelum nunggu The Rapture. Ya ampun The Rapture ini diluar ekspektasi karena penampilannya keren banget! Walaupun nggak tau semua lagunya tapi kami (saya sih, R kebanyakan angguk2 kepala dan goyang pundak doang) dibuat nggak berenti dansa… serasa lagi aerobik. Yang saya suka dari nonton konser atau festival disini, kalau mau joged silakaann bebas aja nggak perlu malu – malu. Mau gaya apa juga, pokoknya nikmatin aja musik dan bebasin aja gerakan. Asik kaann :)))))

Nggak kerasa tau – tau matahari sudah terbenam, sudah jam 8 malam dan badan kami serasa mulai rontok. Yeah Yeah Yeahs lagi manggung di panggung utama tapi kami nggak kuat nonton lama – lama. Balik ke panggung kecil dengan niatan mau rileks sambil nonton Beach House tapi baru 2 lagu malah kebawa ngantuk (kok jompo banget ya hahaha). Akhirnya kami duduk manis sambil nungguin Phoenix yang jadi band penutup jam 10 malam. Jam 10 teng Phoenix mulai manggung, dan nggak pakai basa – basi langsung bawain lagu – lagu hits nya. Saya sudah pernah nonton Phoenix di Jakarta jaman dulu (tahun 2008 ya kalo nggak salah). Waktu itu mainnya di venue yang kecil banget. Di Aksara bukan sih kalau nggak salah? Dan nonton Phoenix di panggung besar rasanya jauh lebih seru, beda banget deh nuansanya.

Phoenix jadi penutup manis buat festival Just Like Heaven kemarin. Agak nyesel nggak bisa datang lebih awal tapi nggak nyesel sama sekali udah bujuk – bujuk si R supaya cuti. Dia juga seneng, dan kami langsung bikin rencana konser berikutnya mumpung masih terbawa euphoria.

7 thoughts on “Just Like Heaven”

    1. Eh iya ya mereka 2 kali ke Jakarta? Memang bayanganku udh pernah nonton 2x tapi nggak yakin, pokoknya satu di Aksara ya? Terus ada lagi yang di Soehanna hall bukan? Kok pikun ya aku 🤣

  1. Wah jackpot banget nih band-band 2000-an ya. Ayo ayo keburu tua.. hahaha… Aku juga kalo nonton festival yang seharian gini biasanya skip banyak band, dan ujung-ujungnya cuman nonton 3-4 band. Udah jompo banget, ga bisa berdiri lama-lama. Tapi kadang lebih enak duduk-duduk di kejauhan nonton musiknya sambil ngemil, haha. Pingin bangetttt nonton Yeah Yeah Yeahs lagi, Karen O baru selesai melahirkan ya jadi jarang banget manggung. Sekalinya manggung di NY pasti ludes des des dalam hitungan jam.

    1. Asli kaget pas liat lineup nya, makanya ngotot pergi, bener kamu bilang nanti keburu pada tua hahaha… Kemaren Karen O juga rameee bgt aku nonton dari jauuuuh banget sambil ngemil churros 😛

  2. Lahhh kamu ke Just Like Heaven juga toh?? Aku juga!! Aturan ketemu yah hehee… I went home early though, males rusuhnya. It was pretty fun but I think I’m too old for festivals now, I’d rather go to concerts 😉

    1. Wah! What are the odds? Aturan ketemuu hehehe. I felt the same, but still managed to stay for Phoenix, walaupun sambil nunggu ya udah duduk aja dari jauh haha.. gak kuat lagi joged2 seharian 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.