Perjalanan Panjang Adaptasi

Udah lama sih saya pengen nulis soal hal ini, tapi akhirnya baru kesampean sekarang. Rasanya saya udah pernah ngebahas sedikit di beberapa post terdahulu, soal proses adaptasi kepindahan saya ke Amerika. Nggak disangka, saat ini sudah 2,5 tahun saya pindah kesini.

Selama 2,5 tahun ini hidup saya banyak banget naik turunnya deh. Sampai ada masanya pengen balik ke Christa jaman dulu terus kasih tau soal segala tantangan yang dihadapi, biar Christa jaman dulu nggak cuma mikirin yang indah2 aja ketika memutuskan pindah ke Amerika.

Kalo dibilang nyesel sih nggak dong ya. Saya malah bersyukur dikasih kesempatan untuk memulai hidup baru, bareng suami pula πŸ™‚ Tapi jujur, perjalanan nya nggak mudah sama sekali. Bahkan sampai sekarang saya masih belum merasa puas dengan hidup saya disini. Ya tapi emang mungkin pada dasarnya manusia kan memang seringkali susah puas yaaa… hehehehe

Tantangan yang saya hadapi (di singkat aja ya supaya nggak pusing bacanya) tuh diantaranya soal imigrasi, kehidupan sosial, kehidupan rumah tangga (namanya juga pengantin baru), homesick, sampai soal aktualisasi diri.

Nah, yang terakhir ini nih, yang membuat saya cukup jatuh bangun. Ternyata, setelah pindah kesini, berhenti bekerja dan menjalani status sebagai ibu rumah tangga full time membuat saya kehilangan rasa aktualisasi diri. Rasanya saya tuh jadi ibu rumah tangga ngga becus gitu. Liat istri lain bekelin suami pakai model bento atau bikin meal plan, saya kadang2 kasih suami nasi + sosis + telor aja. Kadang2 juga dia saya suruh beli panda express aja sambil jalan ke kantor hehehe. Pokoknya gawat lah sosial media, sempat membuat saya merasa gak berguna sebagai istri. Untungnya nggak lama merasa begitu, saya sempet konseling, tapi nggak lama, begitu merasa enakan dikit, terus berhenti deh.

Untungnya juga saya persis setahun lalu saya akhirnya diterima di sebuah universitas lokal untuk ambil program sertifikasi. Mulai deh saya fokus ke sekolah. Hidup rasanya lebih meriah. Walau banyak urusan yang belum beres, tapi ketutup sama semangat saya sekolah. Suami juga mendukung 100%, nilai saya bagus, rasa percaya diri mulai kembali.

Sambil sekolah, kira – kira tahun lalu, saya sering ngobrol sama beberapa teman baik di Jakarta atau juga sesama perantau, salah satunya Dixie yang sekarang tinggal di Swedia. Dari ngobrol2, ternyata kami merasa senasib, dan akhirnya mutusin buat bikin project barengan. Kalau kamu kebetulan follow saya di media sosial, harusnya udah tau dong ya saya ngomongin apa πŸ™‚

Kami beberapa kali tek-tokan menyatukan ide, sempet udah kontak beberapa teman blogger buat kerja sama, eh tapi sempat ke-pending sekian lama karena kesibukan masing2 dan akhirnyaaaa… setahun kemudian……

Terbitlah DIASPORIA !!! πŸ™‚ Hore!

Diasporia adalah hasil dari passion project saya dan Dixie , yang berawal dari hasil curhat kami sebagai perantau. Diasporia ceritanya mau jadi wadah buat para perempuan Indonesia di perantauan buat saling berbagi cerita, saling menginspirasi, saling support satu sama lain, pokoknya #WomenUnite #WomenSupportWomen deh! πŸ™‚

Saat ini udah ada 4 artikel menarik dari perempuan – perempuan kece, ada Vira yang sharing soal perjalanan nya meniti karir di Belanda, Indit yang cerita soal gimana dia survive hidup di Hong Kong, Dita yang cerita soal serunya tinggal di New York, dan Mbak Yoyen yang sharing pengalamannya pindah, beradaptasi, sampai membangun kehidupan di Belanda. Terima kasih buat semua narasumber yang kece – kece!! ❀ Kedepannya, kami rencana post artikel baru tiap 2 minggu sekali, sambil update beberapa cerita dan kegiatan (yang moga2) menarik di Instagram kami. Di follow dongggg teman temaan.. hehehe πŸ˜‰

Oke udahan ya promosi singkatnya hehehe eh tapi kan itung – itung update kehidupan, karena project ini berarti bangettt buat aku pribadi πŸ™‚ Lanjut lagi cerita soal adaptasi nya yah.

Sekarang, saya baru aja menyelesaikan program sertifikasi saya. Lucu deh, sempet ngerasain “wisuda online” kayak ribuan lulusan tahun 2020 lainnya. Saya juga mulai proses cari kerja, yang terus terang susaaaahh banget di masa pandemi ini. Lagi – lagi kepercayaan diri terasa tercabik – cabik (haha lebay, eh tapi bener begitu rasanya), sempat merasa impostor syndrom lah, mempertanyakan diri sendiri lah, merasa down, merasa bingung. Saya coba berkali – kali membuat mapping karir, mikir mau kerja apa, cari posisi apa, pengalaman saya bisa dibawa kemana, mau mulai dari 0 di bidang baru atau mengikuti perjalanan karir di Indonesia? Pusing kan.

Tapi di satu sisi juga saya bersyukur, di masa pandemi ini kondisi rumah tangga kami masih baik – baik saja. Juga masih dapet kesempatan luassss banget, terserah mau kerja apa aja di Amerika kayaknya bisa, asal mau dan semangat. Saya juga bersyukur sempat nyobain beberapa jenis pekerjaan yang akhirnya membantu saya makin yakin atas pilihan karir yang saya mau kejar. Alias, ternyata yang sempat saya coba tuh bukan hal yang saya mau hehe.

Ada beberapa hal yang saya impikan dan belum tercapai. Tapi saya belum menyerah, walau kadang jalannya tersandung – sandung, masih tetap semangat dan (belajar) sabar. Tapi banyak juga yang sudah tercapai, banyak yang perlu disyukuri. Akhirnya, saya mulai stop melihat kebelakang, lebih semangat melihat kedepan, juga menerima keadaan dan status saya disini. Ah, mungkin ini yang namanya proses adaptasi sebagai imigran ya. Perjalanan panjang yang berliku, tapi seru!

Untuk menutup cerita panjang kali ini, ada video bagus yang di-share sama sahabat saya, siapa tau kamu juga bisa menarik pelajaran yang bagus dari video ini yaa πŸ™‚

Alain de Botton – It’s OK to feel NOT OK Right Now

Terima kasih sudah baca, semoga hari kamu menyenangkan, dimanapun kamu berada πŸ™‚

27 thoughts on “Perjalanan Panjang Adaptasi”

  1. Selamat buat Diasporia blog nya Ta. Uda aku follow ya. Baru tau aku kalo kamu dan Dixie bikin Diaspora ini, good idea untuk sharing perjalanan kehidupan terutama untuk yang tinggal di luar Indonesia.

    As for life in the new country, yup it’s not easy and for some ( like me), it took couple years of adaptation, courage, continuously learning, until
    I feel like I β€œfit in”. I’ve been there done that so I feel you. But trust me, things will get better, as long as you’re willing to adapt, mingle, and keep trying and learning. One advice if I can suggest, don’t always believe what you see and compare yourself to anyone, on social media! In real life, the reality is nobody perfectπŸ‘ŒπŸΌ Hugs. x

  2. Christa dan Dixie, selamat sekali lagi buat blog baru kalian ya. Semoga banyak cerita diaspora perempuan2 yang menularkan semangat menjalani kehidupan di LN dengan tangguh.

    Aku jarang banget nyiapkan bekal buat suami malah Chris, karena dia nyiapkan bekal sendiri. Masak sendiri dan disiapkan sendiri haha.

    Dari pengalamanku, jangan terlalu keras dgn diri sendiri. Awalnya aku keras banget dgn diri sendiri untuk adaptasi di sini. Musti bisa ini itu. Musti cepat dapat kerja ini itu. Tapi semakin keras sama diri sendiri, yang ada malah ga fokus dan stress. Trus belajar mulai β€œmelunak” tapi tetap sesuai jalur. Jadinya malah bisa lihat lebih luas yg ada di depan.

    Semangat Christa, semua imigran pasti butuh waktu buat beradaptasi.

    1. Makasih yaa Deny! hehehe iya nih, rasanya aku masih perlu belajar berdamai dan jangan terlalu keras sama diri sendiri. Pelan tapi pasti! Semangat! ❀

  3. Christaa, aku udah follow ig nya hehehhe. Btw, ga usah galau kalo ga bawain bekel bento2an. Aku juga ga pernah ngebento2in πŸ˜‚
    Stay strong ya chii, keep fighting. Kamu keren udah melangkah sejauh ini. Kiss hug

    1. Horeeee… baca terus yaaa hihihi. Ya sebenernya si R mah santai kamu liat sendiri dia pemakan segala kan hahaha, tapi akunya suka kelewat kompetitif akhirnya capek sendiri πŸ˜› tapi itu duluuu.. sekarang sudah jauh lebih santuyyy hehe hugsss bumil!

  4. Hallo Christa, salam kenal ya πŸ™‚ blog/project barunya dengan Dixie juga keren dan sangat menginspirasi! Proses penyesuaian diri di negara baru memang sedap-sedap susah ya πŸ™‚ Semagat!!

  5. Good luck Christa untuk semuanya! πŸ˜€

    Terus semangat ya! Memang situasinya sedang pandemi jadi jelas ada banyak faktor yang out of our control kan. Jadi jangan sampai faktor-faktor yang seperti itu malah membuat down! πŸ˜€

  6. Haha bekal bento itu kan buat yg memang hobinya masak dan ngebento Chris..kalau memang hobinya beda ya biar saja..otot yg dilatih tiap org beda…

    Good luck untuk projectnya, Christa. Keren
    bisa handel banyak blog. Ditunggu cerita-cerita serunya.

  7. Selamat Christa atas launching Diasporia.

    Aduh, aku istri macem apa klo gitu, ga pernah masakin suami wkwkwk malah dia yang masakin aku klo dirumah. Gosah dipikirin, every couple has its own terms, yang penting kalian bahagia.

  8. Gak sabar untuk baca lebih banyak lagi di Diasporia, congrats to you and Dixie yaa. Semoga kamu menemukan apa yang kamu mau ya Ta, hidup emang penuh dengan up and down banget. Aku juga setelah treatment selesai, bener2 bingung mau ngapain, blank banget dan merasa ga punya kemampuan apa2. Waktu itu bener2 down banget. Aku juga sempet mikir sia2 banget semua yang udah pernah aku alami, karena akhir2nya gini doank. Tapi ternyata lama2 ada aja yang gw kerjain, sampai sekarang punya kerjaan. I really believe in the saying “this too shall pass” dan aku yakin lah kamu pasti orangnya juga ga pantang menyerah. It will be okay πŸ™‚

  9. Selamat atas launching project Diasporia-nya….aku suka banget baca cerita-cerita kayak gitu, pengen ngerasain juga suatu saat nanti hehehe

  10. Nggak sengaja nemuin blog ini dan ternyata gak nyesel mampir ke sini. Thanks for sharing your stories, good luck for everything, dan tetap semangat, yaaa! πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.