No English!

Halo, selamat hari Selasa! Ini ada cerita singkat aja tapi sampe sekarang masih bikin saya cekikikan kalo inget.

Minggu lalu saya lagi nganterin mertua ke dokter gigi. Lokasi dokter nya ada di sebuah plaza, di sebelahnya ada supermarket. Sambil nunggu, saya memutuskan untuk jalan – jalan ke supermarket. Sebelum masuk supermarket saya di cegat sama seorang sales person yang keliatannya sih mau nawarin sesuatu. Karena saya lagi nggak pengen di ganggu, saya senyum sambil bilang, “sorry, no English!” hahahaha. Si mbak bilang, OK, have a nice day! dan saya masuk ke dalam supermarket.

Setelah selesai urusan di supermarket, saya balik ke depan dokter gigi. Ternyata mertua belum selesai. Posisi berdiri saya persis menghadap booth nya si mbak. Ternyata, dia bekerja untuk sebuah provider internet. Saya langsung mikir. Aduh, pas banget kan saya emang butuh pasang internet di rumah baru nanti. Dan provider tempat dia kerja memang provider bagus yang saya ingin pasang. Siapa tau kalau ngomong sama dia bakal dapat harga spesial ya gak sihh 😛

Eh tapi saya kan udah keburu bilang no English sama doi sebelumnya. Saya gak yakin dia inget sih. Tapi saya kok jadi salah tingkah sendiri hahaha. Akhirnyaaa saya memutuskan untuk tetep bersandiwara nggak bisa bahasa Inggris, dan nyamperin si mbak.

Christa: Hi, no English. Need Internet. (terus tunjukin google translate yang saya udah ketik sebelumnya. Isinya pokoknya bilang saya mau pasang di daerah X tapi nanti suami saya yang telpon kamu ya)

Mbak: Oooh hi, where are you from? I’m from Ukraine! (sambil gerakin tangan ala bahasa Tarzan dan ekspresi muka simpatik dong takut saya gak ngerti… mau ketawa sampe nangis nggak sihhhhh padahal saya ngerti, mana sama2 imigran lagiii)

Setelah beberapa menit komunikasi dengan ala bahasa Tarzan dan google translate yang padahal SAYA KAN BISA BAHASA INGGRIS :(((((( akhirnya saya dapetin kartu namanya dan selanjutnya saya bilang nanti suami saya yang telpon.

Setelah R pulang kerja, saya ceritain cerita lawak hari ini dan saya suruh dia telpon. Pas di telpon, si mbak bilang “oooh I remember your wife, very nice, she speaks good English but she is shy” YA SALAMMMM…. ofkors saya malu – malu karena udah keburu kemakan bohong hahahahahaha.

Moral of the story: Jangan bohong sih, mana tau akhirnya butuh juga kan 😛 terus kelanjutan dari cerita di atas, akhirnya kami udah pasang internet dan sudah maju selangkah untuk pindah ke rumah baruu… hore! Nanti saya ceritain lagi ya perjalanan kepindahan ini 🙂

Oh ya, kamu pernah nggak sih pakai alasan no English kalau males disamperin sales person? :p

13 thoughts on “No English!”

  1. Ahahaha, aku malah kebalikan nih Christa. Jadi gini, sebenernya level bahasa Belanda aku udah cukup bagus, tapi kadang-kadang kalo konteksnya harus menjelaskan banyak, aku malah jadi suka grogi. Kalo kira-kira kayak gitu, dari awal aku udah bilang “bahasa Belanda saya jelek” terus orangnya langsung switch pake bahasa Inggris deh :p

    Tapi gak enaknya, kalau lagi niat banget kelarin sesuatu dari A sampe Z pake bahasa Belanda, dan si lawan bicara denger aku ngomong pake aksen, atau sedikit gagap, langsung deh dia berubah pake bahasa Inggris pas aku lagi gak mau.

    1. Hehehe serba salah ya Tal, btw disana tuh sebenernya orang2 pada fasih bahasa Inggris ya sehari-harinya? jadi maksudnya kalo ke toko gausah bahasa Belanda juga gak apa apa?

  2. Ngga pernah bilang “No Danish” sih, partially karna disini ngga ada mba mba promo barang seperti di Indonesia atau di Amerika yang suka deketin orang. Beda budaya 😛

  3. Hahahaha, gara-gara bohong sih ya Chris jadi salah tingkah sendiri 😛 . Biasanya aku nggak perlu sampai segitu Chris, cukup bilang “No thanks” sambil pakai ekspresi tangan menolak (apa sih ini istilahnya, yang mana kita nunjukin telapak tangan gitu, haha) biasanya sudah cukup 😀 .

    1. Iya nih Ko, jadi salah tingkah sendiri hahahahaha… Aku juga biasanya sering bilang “no thanks” tapi kok waktu itu entah kenapa keluar boong “no English” nya hahahaha 😛

  4. Aku ngakak bacanya. Aku sering sih ditawarin produk-produk gitu. Tapi kalau aku bilang “kein Deutsch” untuk menolak, ntar mereka ngomong pake Bahasa Inggris (sales person biasanya sih anak muda). Jadi kalau mau nolak, aku biasanya bilang saja bahwa aku lagi buru-buru gitu hehehe. Nanti kalau ternyata kita butuh apa yang mereka tawarin jadinya nggak terlalu malu deh kalau mau nanya balik hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.