Serba Serbi Jualan Barang

Haloo kembali lagi di Selasa Indonesia! Kali ini ceritanya mau ngomongin soal proses jualan barang bekas kami. Sebenernya jualan barang ini bukan hal yang baru, biasanya setiap ganti musim saya suka jualin baju – baju yang kira – kira udah nggak sparks joy kalo kata Marie Kondo, atau yang udah gak muat haha.

Tapi berhubung kami abis proses pindahan, ternyata banyak barang di studio kami yang lama yang rasanya nggak cocok dibawa ke rumah baru ini. Contohnya sofa bed, kami gak ngerasa perlu lagi karena di rumah baru kan ada 2 kamar, jadi kalau ada tamu bisa nginap di kamar aja. Terus ada banyak lagi barang – barang printilan yang ternyata kami nggak perlu, jadilah mulai sebulan terakhir sebelum pindah saya cukup aktif jual – jualin barang.

Yang pertama saya jual tuh sofa bed yang tadi saya ceritain. Sofa bed nya keluaran Ikea, tapi suami beli secondhand juga dari temannya yang mau balik ke Indonesia, 3 tahun lalu sebelum saya datang. Sebenernya sofa bed nya masih berfungsi baik, tapi studio kami tuh sempat bocor jadi sofa nya banyak noda air yang saya gak tau gimana cara bersihinnya. Sempet ragu bakal laku terjual, ternyata begitu saya iklanin di facebook marketplace, laku kayak kacang goreng! Banyak banget orang yang nanyain dan lakunya cepet banget. Yang bikin saya masih geleng kepala, lakunya sama kayak harga temen waktu suami beli dari temennya. Padahal saya udah jelasin semua kondisi dan kasih foto juga.

Begitu liat sofa bed laku kayak gitu, saya makin semangat dong. Langsung cari – cari apalagi yang bisa di jual hahaha. Emang dasar mental sales ngga bisa ilang. Saya jual alat bikin kopi Aeropress yang lama ga pernah dipake, laku cepet juga. Jual make up organizer yang bisa muter2 dari bambu, laku 15 menit dan barang diambil 1 jam kemudian! Seru kan hehe.

Sampai akhirnya saya jual kulkas mini kami, karena di rumah sekarang sudah tersedia kulkas, jadi nggak perlu lah kulkas sampai 2 segala. Seperti namanya, kulkas mini yah kecil ya kan. Saya tulis listing nya “1 door refrigerator”. Saya pasang foto tampak depan, foto pintu di buka supaya keliatan layout nya. Fotonya kebetulan di sebelah sofa, jadi harusnya sih keliatan kalau kulkas tersebut ukurannya ngga besar sesuai skala nya. Cuma…. saya nggak taro ukuran.

Begitu iklannya tayang, langsung ada yang tanya dan mau beli. Datanglah orangnya, oma – oma sama cucu nya. Begitu si oma lihat, si oma geleng2 kepala, “no, too small”. Dalam hati saya, lha kan emang kulkas mini… tapi yaudah, batal laku. Akhirnya saya tambahin dimensi, tinggi x lebar.

Besoknya ada lagi yang mau lihat. Ibu2 Asia. Udah ngobrol panjang lebar pas ketemu (kayak tante2 Asia gituuu haha), eh begitu liat kulkasnya, lagi2 dia bilang, “oh this is small, I thought it’s a big one”. Dalam hati mikir, uhm hallooo.. kan udah ditulis juga dimensi nya. Tapi yaudahhh.. mau ngomong apa hahaha.

Akhirnya saya suruh R bediri samping kulkasnya, saya foto setengah badan, buat tunjukin itu kulkas tinggi nya cuma se-paha suami. AKHIRNYA LAKU! itu pun di tawar $10 lebih murah tapi yaudah deh, udah lelah saya dan masih perlu jual beberapa barang lainnya.

Selain facebook marketplace, di daerah sini juga ada toko secondhand yang terima jual barang bekas. Kalo di toko ini sih cocoknya buat jual baju – baju yang udah nggak terpakai dalam jumlah banyak, karena mereka kasih harga murah banget, cuma antara $1-$3. Tapi kalau bawa barang se kardus, pulang – pulang bisa bawa $100, lumayan lah yaaa hehehe.

Pilihan lain kalau kamu mau keluarin barang – barang yang nggak terpakai, bisa juga di donasikan ke toko barang bekas non-profit, misalnya goodwill atau salvation army. Cuma yang saya masih bingung, sejak pindah kesini, saya tuh banyak banget dikasih mukena… awalnya senang punya mukena warna warni tapi sejak mulai menganut prinsip minimalis dan merasa mukena cukup punya 2 aja (1 buat spare), saya bingung mukena yang lain mau didonasikan kemana, karena semuanya masih bagus banget dan kalo liat di masjid sini, yang pakai mukena itu orang Indonesia doang… hehehe. Akhirnya masih saya simpan, buat di donasikan kalau nanti saya pulang kampung.

Gimana pengalaman kamu jual barang – barang yang nggak terpakai? Ada cerita seru nggak? 🙂

13 thoughts on “Serba Serbi Jualan Barang”

  1. Ini bukan jualan sih, tapi community empowerment, haha. Di neighborhood aku ada grup fb Buy Nothing Brooklyn, isinya kami-kami yg saling give and take di komplek. Ini seru banget sih, semua barang gratisan dan kita bisa rikwes barang juga, siapa tau ada yang punya. Kmaren itu gw iklanin ransel yang ga pernah dipake, eh yang minat banyak banget, ada 45 orang! Lalu diundi. Hepi banget deh rasanya bisa donasi ke yang tepat membutuhkan. Apalagi barang-barang printilan yang ga bisa dibandrolin.
    Kalo jual barang di craigslist sih udah sehari-hari 🙂 Furniture yang mau dibuang mending dijual murah, biasanya sehari kemudian udah ada yang ngambil.

    1. Wuihh coba ah aku liat siapa tau di daerah rumah baru ada yang kayak gitu… sepertinya menarik juga ya bisa tuker-tukeran 😀 daerah tempat tinggal sekarang lebih berasa “kota” jadi moga2 banyak kegiatan2 seru ala kota gituuu hehe

  2. perjalanan kulkas mini sampe kejual lucu banget, udah difotoin, dikasih size, masih belum pada paham. begitu difotoin di samping manusia supaya keliatan perbandingannya malah orang-orang baru ngeh ya kak 🤣🤣

  3. Disini ada grup fb “free your stuff copenhagen” dan sejenisnya, jadi biasanya barang2 di gratisin dikasi kesana. Kadang mau ngeloakin barang ada di portal dba (macem craiglist) gitu suka lama, jarang peminatnya, akhirnya klo pengen “ngebuang” aja lebih cepet dikasi gratis di grup tsb. Mungkin karena orang2 disini dah pada kaya ya hahaha jadi males beli loakan, klo yang di grup itu soalnya kebanyakan foreigners/students yang cari barang gratisan jadi semangat merekanya.

  4. Aku malah bingung kak selama pandemi ini donasi kemana.. Krn kunjungan ke panti asuhan yg biasa gereja kami asuh lagi divakumkan, biasanya aku nyumbang baju.. Kyanya kalo ternyata kelamaan disimpan kondisi baju jadi gak bagus kujadiin kain lap aja deh 😂

    1. Oiya kemarin beberapa bulan pas lagi lockdown ketat banget, semua tempat ngga menerima donasi jadi ya ditumpuk dulu gitu.. bener juga tuh dijadiin kain lap kan lumayan, dapet second life ya hehe

  5. Di kota aku ada “for free or for sale in Den Haag” atau “Den Haag Online Market”. Dua itu adalah grup FB paling gercep kalo mau jual barang. Aku udah 2x jual gadget disana (iPhone dan iPad) dan cepet banget lakunya, sehari diiklankan, besoknya udah ada yang ambil. Pengalaman 2x jual barang di Marketplace, sejauh ini positif, nawarnya gak afgan, ada juga yang ga pake nawar dah langsung setuju harga. Selain itu ada juga platform namanya Marktplaats yang mirip2 Marketplace. Tapi aku gak gitu suka belanja disini karena banyak toko (bukan orang yang beneran jualin barangnya), terus sekalinya posting iklan, yang pada nawar ya pada tega banget ngasih harga.

    1. Ooo Makrtplaats itu rasanya mirip toko secondhand yang aku suka datengin, mereka soalnya mau jual lagi sih ya jadi ngasih harganya tega banget. Tas Michael Kors aku (emang udah lama dan gak begitu bagus), cuma dihargain $6 dong! mending dobel digit kek gitu yaaa… hehe

  6. So far aku malah belum punya pengalaman jual barang-barang begini. Padahal ada sih satu, dua yang masih oke dan nggak pernah terpakai. Kapan-kapan cobain ah jual di marketplace gitu, hahaha 😆 .

  7. Wah, seru ya mbak banyak pilihan untuk jual barang bekas gitu. Aku aja pengen ganti sofa sebenarnya, tapi bingung yang lama mau simpan di mana, mau jual juga bingung, biasanya ujung2nya kasih orang aja, padahal kan kalau dijual lumayan ya ada hasilnya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.