Tentang Kerja Sampingan

Selamat Tahun Baru! Selamat ketemu lagi di post Selasa Indonesia di tahun 2021. Mau cerita soal kerjaan yang baru saya jalani sejak bulan November tahun lalu, yaitu jadi delivery driver untuk sebuah aplikasi antar makanan dan barang. Kita sebut aja aplikasi P. Saya sempat cerita sedikit di Twitter sih jadi mungkin ada yang bakal berulang, tapi kali ini mau cerita lebih lengkap hehe.

Awalnya saya kepikiran buat cari kerja sampingan di toko, berhubung biasanya di Amerika kalau akhir tahun gini toko retail banyak banget yang buka lowongan buat karyawan part-time buat memenuhi demand belanja yang tinggi tiap akhir tahun. Tapi setelah coba melamar ke beberapa toko, ternyata kebanyakan butuh jadwal yang fleksibel, sementara walau pengangguran gini, ternyata jadwal saya kurang fleksibel, hahaha. Saya tetap memprioritaskan waktu untuk networking/informational call atau juga wawancara kerja (iyaaa, masih cari kerja kantoran nih! Doakan ya tahun 2021 dapet kerja sesuai bidang dan minat hehe), terus masih harus ngurus rumah ya kan… dan terakhir, karena mobil keluarga kami cuma 1, jadi harus nyocokin sama jadwal si R kerja. Ribet ya haha.

Terus suatu hari denger iklan radio, si aplikasi P lagi open recruitment. Singkat cerita, saya daftar, kasih dokumen, eh diterima! Kayaknya semua orang yang daftar asal lolos background check pasti diterima sih, karena sistem kerjanya kan independent contractor alias bukan karyawan tetap. Kayak gojek atau grab gitu sih kurang lebih. Akhirnya saya mulai kerja deh.

Ternyata, lumayan juga loh kerjaan ini. Saya seneng banget karena fleksibilitas waktu yang ditawarkan. Suka – suka saya mau kerja kapan aja, jadi saya bisa tetap fokus ke cari kerjaan kantoran (doain ya tahun ini ketemu jodoh kerjaannya!), mengurus rumah tangga, sambil juga sempatin nonton drama Korea hahaha…

Sejauh ini, saya biasanya kerja sekitar 3 – 6 jam sehari, bisa dapatin antara 8 – 15 order setiap hari kerja. Enaknya lagi, si R kan jam kerjanya agak gak normal, termasuk weekend, jadi biasanya kalau dia pulang kerja dan lagi istirahat, saatnya saya yang kerja selama beberapa jam. Nah, kerja di saat weekend itu biasanya lebih enak karena banyak order dan orang2 lebih banyak kasih tip juga.

Ngomongin tip,untungnya di Amerika ini budaya tip emang kenceng ya. Jadi kalau emang lagi dapat rejeki lebih, tip nya malah bisa berkali lipat dari penghasilan per delivery. Waktu itu pernah dong, anterin deket banget, penghasilan nya gak sampe $5 tapi tau – tau orangnya kasih tip $20. Wuih! Ya tapi pernah juga sih udah anter jauh – jauh dan nganternya ribet banget, tapi nggak dapet tip. Kata ibu saya, kerja harus ikhlas dan ngga boleh berharap tip hehehe.

Sejauh ini saya cukup menikmati kerjaan baru saya ini. Ya emang baru sebulan sih, tapi uangnya lumayan, dan cukup membuat saya sibuk. Terus, saking lamanya saya nggak kerja dan jadi ibu rumah tangga, ternyata punya pekerjaan dan penghasilan sendiri itu bener – bener buat hidup saya lebih baik, mulai dari bisa aktualisasi diri, lebih teratur hidupnya karena saya berhasil menjalankan jadwal harian yang lebih baik, sampai senang aja punya uang ekstra untuk beli – beli kado natal di akhir tahun ini (termasuk kado untuk diri sendiriii hahaha).

Keuntungannya lagi, skill nyetir saya makin terasah, dan saya juga makin familiar dengan daerah tempat tinggal saya ini. Sekarang saya udah bisa nyetir muter – muter daerah rumah tanpa bantuan peta lho! Terus, saya juga jadi tau restoran – restoran yang kayaknya enak. Pernah nih dapat order buat pickup dari restoran burger di dekat rumah sering banget, habis itu saya iseng cobain juga, yaampun ternyata burgernya enak banget!

Jadii, kayaknya sih walau nanti saya udah dapat kerja kantoran, kerjaan delivery ini bakal tetap saya jalankan kalau lagi iseng atau pengen cari uang lebih. Sekian ceritanya, kalau kamu pernah punya pengalaman kerja sampingan ngga?

26 thoughts on “Tentang Kerja Sampingan”

  1. Temen gw di Amrik ada juga yang kerja jadi supir Uber, tapi mungkin lebih berisiko ya, ga tau penumpangnya kadang baik kadang ngga juga. Keknya delivery emang lebih aman.

    Aku dulu kerja sampingannya seputar kampus aja sih, palingan nata buku di perpustakaan, atau kerja di bar kampus.

    Soal tip, ini ngeselin banget buat kami yang di Eropa, klo ke restoran ga jelas harganya berapa, mbok ya langsung aja ditulis harga setelah tip hahaha daripada kudu ngitung2, klo ga ngasi tip juga kan dianggep ga sopan kan, secara waiter/waitress disana jg gajinya minimal.

    1. Iya aku ga berani Va kalau bawa penumpang, takut ketemu yang aneh2, plus lagi corona juga kan…

      kekeke iya ya, soal tip.. awalnya aku kesel juga sih selalu bingung pas bayar2an apalagi kalo dulu makan di luar rame2. Akhirnya sekarang kebiasa lho, mau gak mau πŸ˜€

  2. uwahh saya juga rencana pingin kerja lagi kalau anak saya yang bungsu dah bisa disambi. Memang kelamaan jadi ibu rumah tangga bikin kangen kerja kantoran lagi, semoga saya juga bisa nyusul punya penghasilan sendiri. sepertinya online shop pilihan yang banyak diambil untuk ibu2 di indonesia 😁

  3. Happy new year…

    Denger2 kalo di AS tip adalah sebuah keharusan karena para pekerja upahnya kecil. Kalo emang begitu omongan ibu “kerja harus ikhlas jangan mengharap tip” agak sulit diaplikasikan di sana ya. Hehehe

    1. Seneng banget Man, apalagi kalo yg anterannya gampang no effort lol. Parkir untungnya di daerah sini tiap resto kan punya parkiran sendiri jadi gak susah. Kebayang kalo di Santa Monica atau DTLA susah parkirnya, aku gak bakal berani kerja gini juga sih hahaha

  4. Yeay! Turut senang tiap kali denger cerita ada yang happy dengan kerjaannya, mau freelance ataupun tetap πŸ˜€
    Aku pun kadang freelance dan menyesuaikan dengan jam kantor πŸ˜€

  5. Hi…hi, aku baca ceritanya di twitter kemarin juga udah kebayang serunya ya, Christa…Kalau aku yang jadi drivernya, mungkin tiap beli barang yang dimau pelanggan, aku juga ikutan latah beli πŸ™‚

    1. Hahaha… iya Inong aku sempet juga beberapa kali ikutan jajan, apalagi kalo pas pick up, makanan nya belom jadi. Sambil nunggu minimal beli minum πŸ˜›

  6. Seru sekali, Christaaaa. Seneng bacanya karena gue pun ada niat mau kerja yang sama buat isi waktu di sini karena anter-jemput makanan sepertinya bikin hepi ya. Tapi sayangnya terhalang ijin kerja dan errr….duh, skill nyetir gue jongkok banget nih. Resto terkenal kan biasanya di downtown yang rame dan parkirnya susah. Baru bayangin parkir aja udah merinding.

    1. Nahh iyaa untung aku kan rada di suburb jadi parkir gampang, kalo di downtown juga aku pasti gak bakal berani Rikaa… skill parkir aku 0 besar hahahaha

  7. wah, sepertinya seru ya mbak, apalagi kalau dapet tips gede, hehehe.

    Semoga tahun ini bisa kesampaian dapat kerjaan tetap di kantor ya mbak, jadi makin gede uang pribadinya kan πŸ˜€

  8. Tentang tip yang ngeselin karena banyak orang Amerika kalo liburan ke Eropa tetap ngasi tip, kadang-kadang di Eropa pun beberapa waiter/waitress gitu malah jadi ikutan minta tip di sini, padahal mestinya engga karena gajinya juga sudah disesuaikan, hahaha πŸ˜† . Anyway, sukses ya kerjaan sampingannya Chris, yang penting enjoy! Mudah-mudahan segera dapat kerjaan kantorannya yang klop! πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.