Demam Korea

Kayaknya ini coping mechanism terbaru saya deh. Sejak awal pandemi tahun lalu, saya disuruh teman nonton Crash Landing on You kan. Episode pertama nggak doyan, tapi karena ngga ada kerjaan, lanjut terus. Makin lama nyangkut, akhirnya malah sampai jadi ngefans banget sama 2 tokoh utamanya. Hyun Bin dan Son Ye Jin.. awww seneng banget pas tau mereka akhirnya pacaran beneran.

Waktu awal – awal nonton CLOY itu saya cukup kaget lihat betapa banyaknya konten yang tersedia untuk para fans. Mulai dari cuplikan behind the scene, interview sama pemain, post di social media.. banyak banget! Jadi penonton tuh rasanya dimanjain banget. Rasanya, selama ini nonton series Hollywood nggak ngeh liat materi promosi sebanyak ini. Atau emang nggak pernah perhatiin aja?

Jadilah setelah CLOY, muncul kebiasaan baru. Nonton drama Korea, kalau cukup suka dengan aktor/aktris nya, mulai mengkonsumsi konten – konten lainnya. Liatin BTS, nontonin interview, cari tau background si aktor/aktris, sampai dengerin soundtrack nya. Paket lengkap! Yang hasilnya, kalau lagi mengikuti suatu drama tuh bisa kebayang bayang sampai kebawa – bawa kemana – mana gitu… misalnya, manggil suami dengan panggilan ala Korea hahahaha ampun deh.

Sejak tahun lalu itu, saya udah cukup banyak banget nonton drama Korea lain.. sampai memutuskan buat langganan streaming service khusus konten Asia. Nggak tanggung – tanggung… 2 sekaligus, Viki dan IQIYI.

Hampir jarang nonton Netflix, Hulu dan sebagainya kecuali buat nonton serial yang emang udah saya ikutin kayak The Handmaid’s Tale atau Kims Convenience. Tolong laaahh… (Ini minta tolong tapi sebenernya sih doyan2 aja kebombardir konten Korea gini hahaha).

Tambahan lagi, saya juga ketemu genre musik Korea yang saya suka, yaitu R&B. Ternyata banyak banget lagu K R&B yang menarik! Kalo kamu suka musik juga, coba deh dengerin semacam Dean, Crush, Offonoff, Heize, Zion.T… nah loh banyak juga. Bisa cari di Spotify playlist2 yang judulnya Korean R&B atau Korean Indie Chill, hehe.

Last but not least rumah saya disini tuh cuma sekitar 10 menit dari daerah yang banyak komunitas Korea nya! Ada supermarket Korea, ada restoran Korea, butik Korea, kafe Korea sampai tempat pijat Korea ada juga. Lengkap deh. Saya dan R cukup sering ke daerah itu, bahkan saya udah ketemu salon Korea yang udah jadi langganan juga hahahaha.

Demam Korea yang saya alami ini cukup keliatan sih di kalangan teman – teman disini. Sekarang, kalau ada apa – apa yang bau Korea, mereka pasti nunjuk saya hahaha. Siapa sangka, pandemi bikin saya demam Korea gini. Kalau mengutip Jo, katanya sih semua akan Korea pada waktunya… hihi.

P.S: Draft ini ditulis udah beberapa minggu lalu, tapi saya tambahin bagian terakhir ini ya sebelum di publish.. pengen kirim semangat dan doa baik untuk teman2 semua, semoga sehat, selamat, dan bahagia. Take care!! πŸ™‚

12 thoughts on “Demam Korea”

  1. Saya kira hanya saya saja yang memiliki coping mechanism ini, demam drama korea haaa
    Saya juga memulainya karena pandemi ini, dan sungguh sangat berterima kasih pada pegiat perfilm-an korea sana yang meskipun pandemi tetap produksi drama yang berkualitas.

  2. Aku udah suka nonton korea udah lama banget mbak, jaman SMP deh kalau gak salah awal 2000an. tapi tetep gak ngeh sama K-popnya seh sampai sekarang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.