Tentang Pekerjaan

Sebenarnya, kalau dihitung total, aku sudah hampir 1 tahun punya pengalaman kerja kantoran di Amerika. Sebelum kerjaan yang sekarang, aku sudah kerja sekitar 9 bulan di kantor sebelum ini. 9 bulan bisa dibilang waktu yang singkat, tapi sebenarnya lumayan juga. Tapi, kantor yang dahulu bisa dibilang kurang menggambarkan situasi kerja di Amerika yang sesungguhnya, karena mayoritas karyawan (dan bos) nya orang Asia Timur. Kalau waktu itu ditanya, rasanya apa kerja di Amerika? Bedanya sama kerja di Indonesia? Jawabannya pasti, sama aja. Hampir ga berasa beda deh.

Nah setelah pindah ke kantor yang sekarang, walaupun baru 3 minggu, baru kerasa beberapa perbedaan suasana kerja di Indonesia dan Amerika. Sedikit gambaran, kedua kantor bergerak di bidang teknologi, dan kantor yang sekarang statusnya masih start-up dengan 6 karyawan. Tapi, kalau di kantor dulu mayoritas adalah imigran, di kantor ini aku adalah imigran pertama yang di rekrut.

Aku nggak pernah malu bilang diriku imigran. Wong emang bener, aku nggak lahir dan besar disini. Dari awal proses wawancara kerja aku selalu bilang, aku imigran, pindah dari Indonesia blablablabla.. dan lanjut ceritain pengalaman kerja. Nah balik lagi ke topik, berdasarkan pengalaman kerjaku yang baru sedikit ini.. aku merasakan beberapa perbedaan suasana kerja di sini dan di Indonesia:

  1. Orang Amerika lebih banyak memberikan feedback positif. Tiap hari, biarpun cuma komentar kayak “awesome” “perfect’ atau “great”. Awal – awal cukup merasa geleuh apalagi kita orang Asia kan jarang denger kata2 manis gitu yaa.. terus awalnya sempet muncul pikiran impostor syndrome “emang bener gue sebagus itu?” Tapi lama2 mikir lagi, yaudah sih terima aja. Masih mending denger kata2 positif di sekitar kita kan daripada denger kata negatif. Auranya lebih enak aja.

2. Orang Amerika nggak malu untuk mengakui prestasi diri sendiri. Ini cukup juga bikin kaget soalnya selama berkarir di Indonesia aku cukup merasa bahwa kesuksesan diri adalah kesuksesan tim. Bagus sih, tapi ngga ada salahnya mengakui hasil kerja keras diri sendiri. Tapi terus terang di bagian ini aku masih harus banyak belajar karena kelamaan bergerak dengan mindset tim dibanding diri sendiri.

3. Kemampuan untuk merangkum sebuah situasi dengan singkat jelas dan padat itu penting banget. Di Indonesia, aku cukup “kenyang” dengan meeting yang bisa berjalan bertele – tele. Kadang yang namanya meeting tuh bisa berjalan dari pagi sampe sore ya gak sih, dengan beberapa break. Disini, tiap pagi aku ada stand up meeting yang gak boleh terjadi lebih lama dari 15 menit. Tiap orang harus share kerjaan yang lagi dilakukan, termasuk kalau ada hambatan supaya tim bisa saling bantu. Jadinya tiap hari aku harus merangkai kata dulu, gimana supaya bisa ceritain kerjaan aku dengan singkat, jelas dan padat dalam 1-2 kalimat haha. Biasanya kalau di Indonesia dulu kan harus siapin minimal one pager atau presentasi sekalian :p

Sejauh ini sih 3 poin itu aja yang paling berasa. Teman2 yang kebetulan kerja di luar negeri juga, ada pengalaman yang sama nggak? atau ada tambahan? Ceritain yaa di komen ๐Ÿ™‚

18 thoughts on “Tentang Pekerjaan”

  1. Pekerjaan profesional full-time pertama aku di Belanda juga di perusahaan scale-up yang kebanyakan imigran atau imigran generasi kedua. Memang jadi bukan mentalitas “Belanda” yang diterapkan melainkan mentalitas kerja ala Asia yang sayangnya malah cenderung toxic. Untung kontrakku gak dilanjut dan emang gak bakal mau lagi kerja di perusahaan seperti itu.

    Pekerjaan kedua (sekarang), levelnya korporat. Tapi aku ngga seneng deh Ta sama bahasa korporat yang menurutku terlalu passive aggressive dan mementingkan untuk semuanya senang. Ngga cocok banget sama kepribadian aku yang cenderung ngasih feedback direct (positif maupun negatif) dan beranggapan bahwa dalam satu project, ngga harus bikin semua orang hepi akan hasil akhirnya.

    Mau komen soal observasi kamu nomor satu, sejujurnya… aku paling ngga suka feedback yang “lebay” seperti awesome, great work dll :p Karena aku tahu aku sudah melakukan pekerjaan yang terbaik dan di mata aku, kerjaan aku ya awesome hahaha! Aku juga ngga suka sandwich feedback karena bikin aku bingung, ini kerjaan aku bagus atau ngga, feedbacknya cenderung bagus atau jelek, dll. Buat aku, jelek atau bagus, katakan saja se direct mungkin.

    1. Thanks for sharing Tal! Nah aku belom ngerasain level korporat nih disini.. penasaran juga. So far aku merasa cocok sama model start up gini karena lebih berasa ownershipnya..

      Hehehe iyaa sejujurnya juga feedback kayak gitu bisa bikin geleuh juga dan moga2 sih kalo ada feedback negatif juga bakal direct ya, kayaknya aku masih terlalu baru buat dapetin feedback negatif hahaha.. belom ada kerjaan yg berarti banget apalagi menjelang holiday season kan.

      1. Level korporat yang aku alami juga mungkin ga bisa digeneralisasi ke semua korporasi Belanda sih, karena kerjaan aku ini berhubungan erat dengan kolega2 dari kantor cabang di berbagai negara. Jadi mungkin sikap pasif agresif mereka atau “bikin semua orang seneng” tu untuk memfasilitasi komunikasi antar kultural kali ya.

  2. Go immigrant! Ga bisa komentar banyak karena kantorku walopun di US isinya mayoritas imigran hehe.. Yang pasti sih semenjak disini aku jadi berani banget nanya-nanya, beropini dan mengutarakan pendapat. Dulu aku maunya kerja aja biar cepet beres ๐Ÿ™‚

  3. Bisa dibayangkan. Di acara idol2 yg suaranya biasa pun PD nya luar biasa. Lingkungan mendukung.

    Btw jadi terpikir kalau pangeran Harry atau org Inggris pindah ke US masih disebut imigran nggak ya ๐Ÿ˜

  4. soal rapat bener banget. Kenapa ya Indonesia suka banget rapat yang panjang dan bertele. Kalau di Kantor aku rapat itu buat ngabisin anggaran makan minumnya, hahaha

  5. Hallo Chrystal, sayang saya gak punya pengalaman kerja kantoran di Belanda jasi tidak bisa membandingkan dengan kerja di Indonesia. Tapi kalau melihat dan mendengar suami yg saat ini masih wfh hampir dua tahun, setiap jam 10 pagi suka ada stand up sekitar 10 menit.
    Tentang karakter orang America dan Belanda kayaknya beda jauh, seperti yg diliat di tv orang America sangat percaya diri, pokoknya the best lah, number one, jadi kadang terkesan arogan klo menurut saya, tapi walau gitu untunglah masih bisa kasih support baik walau jadi terkesan lebay krn sering bilang awesome ๐Ÿ˜.
    Nah orang Belanda gak gitu, mereka direct kalaupun kasih pujian biasa banget, dan mereka pun ga terlalu suka dipuji, klo dipuji kadang negatief duluan ama yg muji jangan jangan ini menjilat. Jadi biasa biasa aja.

    1. Mbak Yayang, aku merasa terpanggil :p

      Komentar kita mirip ya, orang Amerika tu pede banget. Orang Belanda pujiannya ya sebatas “you did a really good job” “I like your way of working” “I like the result”, sebatas gitu. Mentalitas “doe normaal” kali ya lol

  6. Christa.. Gw gak pernah kerja kantoran pas di luar negeri, palingan pernah jadi front liner di restoran (alias kasir, barista, ngelap2 meja, bikin dessert + appetizer, serving, buanyak deh hahaha). “Sayangnya” gw kerja di restoran “saudara serumpun”, jadi maybe gak nemu pengalaman yang terlalu beda.

    Paling yang unik2 dan gw bisa share adalah…. si bosnya kan hobi bentak2 sama anak baru, nah kasian juga sih sama yang bukan orang serumpun, mereka bingung ngehadepin kultur kayak gitu. Berhubung emang latar belakang gw 11-12, jadi tahu deh triknya kalo si bos udah uring2an: bikinin minuman dingin.

    Gw: “Biar kepala Kakak dingin”
    Si bos: “Pintar kau, ya!” (nyinyir tapi senyam senyum, dilanjut curhat tentang kehidupan pribadi yang bikin doi uring2an)

    :))

Leave a Reply to Christa Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: