Brag Document

Masih soal kerjaan, tapi sebagai wanita Asia yang sempat menjalani periode nggak kerja korporat selama 4 tahun, aku sering banget ngerasain impostor syndrome. Apalagi budaya Indonesia kan cukup kental yah rasa gotong-royong nya, nah jadinya kadang2 (cukup sering) membuat aku lupa mengapresiasi keberhasilan diri sendiri karena lebih mengutamakan keberhasilan tim.

Problema ini biasanya muncul juga pas lagi merasa stuck di kerjaan, terus mikir… selama ini udah kerja ngapain aja? Kemudian, jalurnya ada 2. Bisa mikir lagi, kayaknya aku pantes dapet promosi deh. Atau mikir mau cari kerjaan tempat lain. Tapi terus bingung, apa yang bisa di “jual”.

Seneng banget begitu tau ternyata aku nggak sendirian. Bahkan di dunia barat yang keliatannya begitu bersinar cerah, problem ini juga sering muncul. Ternyata orang sini juga suka mikir kalau misalnya kita sebagai karyawan udah kerja yang bener, otomatis kita bakal dapat imbalan yang sesuai. Padahal kenyataannya gak sesimpel itu, ya gak sih?

Makanya, penting banget kita punya outlet tempat menyimpan hasil kerja kita. Selain kita juga kayaknya ga bakal inget sepanjang karir itu ngapain aja.. dan jangan sampe kelewat hal – hal penting gitu kan, aku juga udah ngerasain betapa pusingnya mikirin “udah kerja ngapain aja” waktu perlu bikin resume baru, apalagi setelah 4 tahun break kerja.

Tadi pagi aku ketemu artikel bagus nih ditulis oleh Julia Evans – dia kasih template buat bikin brag document, buat nulis semua achievements kita, mau besar ataupun kecil. Tulis aja dulu semua, mau tiap hari, atau tiap 2 minggu, pokoknya jalan terus lah. Lengkapnya bisa baca disini yah.

Semoga membantu ya! Eh tapi jadi penasaran, teman2 ada yang suka merasa impostor syndrome juga nggak? Gimana cara kalian menghadapinya? Atau, ada yang udah punya brag document? ceritain juga yah πŸ™‚

Lagi Rajin

Iya, rajin nulis hehehe. Makasih ya teman – teman yang udah kasih semangat! Anyway, minggu ini di lagi cukup sibuk di kerjaan. Jadi ceritanya aku mulai kerja di kantor baru ini bulan Desember tahun lalu. Belum begitu lama ya. Karena kerja di startup dan namanya juga imigran ya mulai lagi dari 0… rata2 teman kerja termasuk manajer itu kayaknya (kalau lihat dari angkatan sekolah) lebih muda semua dari akuu hahaha. Cuma salah satu founder nya aja yang rasanya lebih tua dikit. Nggak apa – apa, umur bukan masalah.

Nah yang mau diceritain tuh manajer aku, perempuan, ibu anak satu, kayaknya sih beda umurnya sekitar 6 tahun. Tapi orangnya pintar dan cukup oke sebagai manajer. Aku merasa cocok sama dia dari waktu interview.. terus ternyata pas kerja bareng, asik vibe nya. Dia juga cukup perduli sama career development, gak pelit bagi – bagi ilmu dan cukup kasih otonomi kerja tapi juga selalu siap kalau aku punya pertanyaan atau ada hal – hal yang above my paygrade. Seneng lah kerja sama dia. EH, minggu ini dia resign dong. Hahaha. Sedih tapi seneng lah dia dapet kerjaan yang lebih bagus. Cuma, begitu abis beritanya keluar, aku langsung ketimpahan beberapa kerjaan ekstra dan harus menghadapi beberapa problem yang biasanya dia yang hadapi. Cukup bikin stress dan demotivasi, langsung sempet kepikiran cari kerja lain lol. Emang ya, punya manajer yang ok itu penting banget.

Masih soal kerjaan lagi, beberapa minggu yang lalu sempet ditawarin buat ambil proyek di bidang event marketing terus aku bilang nggak mau dong. Waduu baru pertama kali nih bilang nggak di kerjaan. Dulu di Indonesia modelnya mah semua hayuk aja, soalnya takut kalo bilang nggak mau nanti bisa digusur hahaha. Aku merasa puas sama diri sendiri soalnya bisa bilang nggak dan bisa kasih alasan valid, kalau event marketing bukan bidang yang aku minati dan itu gak sesuai sama aspirasi karir. Manajer aku ngerti dan dia mau dengerin aspirasi aku. Eh lucunya, dia bilang kalau denger aspirasi aku, kayaknya tempatnya bukan di kantor sekarang deh. Dia bilang, silakan belajar sebanyak – banyaknya tapi intinya kalau udah cukup, silakan berkembang di tempat lain. Wahhh aku sedikit shock pas denger, baru pernah loh ada omongan kayak gini sama manajer. Di Indonesia, omongan “silakan berkembang di tempat lain” tuh kayaknya tabu ya.

Jadi, ceritanya aku mau resign nih? Ya nggak laaah. Sungguh capek loh cari kerjaan itu. Aku mau nikmatin dulu rutinitas yang ada, mau terus belajar industrinya, udah lumayan bisa megang kerjaan sehari – hari nih. Tapi coba tanya lagi ya akhir tahun… mana tau… hahahaha.

Tentang Pekerjaan

Sebenarnya, kalau dihitung total, aku sudah hampir 1 tahun punya pengalaman kerja kantoran di Amerika. Sebelum kerjaan yang sekarang, aku sudah kerja sekitar 9 bulan di kantor sebelum ini. 9 bulan bisa dibilang waktu yang singkat, tapi sebenarnya lumayan juga. Tapi, kantor yang dahulu bisa dibilang kurang menggambarkan situasi kerja di Amerika yang sesungguhnya, karena mayoritas karyawan (dan bos) nya orang Asia Timur. Kalau waktu itu ditanya, rasanya apa kerja di Amerika? Bedanya sama kerja di Indonesia? Jawabannya pasti, sama aja. Hampir ga berasa beda deh.

Nah setelah pindah ke kantor yang sekarang, walaupun baru 3 minggu, baru kerasa beberapa perbedaan suasana kerja di Indonesia dan Amerika. Sedikit gambaran, kedua kantor bergerak di bidang teknologi, dan kantor yang sekarang statusnya masih start-up dengan 6 karyawan. Tapi, kalau di kantor dulu mayoritas adalah imigran, di kantor ini aku adalah imigran pertama yang di rekrut.

Aku nggak pernah malu bilang diriku imigran. Wong emang bener, aku nggak lahir dan besar disini. Dari awal proses wawancara kerja aku selalu bilang, aku imigran, pindah dari Indonesia blablablabla.. dan lanjut ceritain pengalaman kerja. Nah balik lagi ke topik, berdasarkan pengalaman kerjaku yang baru sedikit ini.. aku merasakan beberapa perbedaan suasana kerja di sini dan di Indonesia:

  1. Orang Amerika lebih banyak memberikan feedback positif. Tiap hari, biarpun cuma komentar kayak “awesome” “perfect’ atau “great”. Awal – awal cukup merasa geleuh apalagi kita orang Asia kan jarang denger kata2 manis gitu yaa.. terus awalnya sempet muncul pikiran impostor syndrome “emang bener gue sebagus itu?” Tapi lama2 mikir lagi, yaudah sih terima aja. Masih mending denger kata2 positif di sekitar kita kan daripada denger kata negatif. Auranya lebih enak aja.

2. Orang Amerika nggak malu untuk mengakui prestasi diri sendiri. Ini cukup juga bikin kaget soalnya selama berkarir di Indonesia aku cukup merasa bahwa kesuksesan diri adalah kesuksesan tim. Bagus sih, tapi ngga ada salahnya mengakui hasil kerja keras diri sendiri. Tapi terus terang di bagian ini aku masih harus banyak belajar karena kelamaan bergerak dengan mindset tim dibanding diri sendiri.

3. Kemampuan untuk merangkum sebuah situasi dengan singkat jelas dan padat itu penting banget. Di Indonesia, aku cukup “kenyang” dengan meeting yang bisa berjalan bertele – tele. Kadang yang namanya meeting tuh bisa berjalan dari pagi sampe sore ya gak sih, dengan beberapa break. Disini, tiap pagi aku ada stand up meeting yang gak boleh terjadi lebih lama dari 15 menit. Tiap orang harus share kerjaan yang lagi dilakukan, termasuk kalau ada hambatan supaya tim bisa saling bantu. Jadinya tiap hari aku harus merangkai kata dulu, gimana supaya bisa ceritain kerjaan aku dengan singkat, jelas dan padat dalam 1-2 kalimat haha. Biasanya kalau di Indonesia dulu kan harus siapin minimal one pager atau presentasi sekalian :p

Sejauh ini sih 3 poin itu aja yang paling berasa. Teman2 yang kebetulan kerja di luar negeri juga, ada pengalaman yang sama nggak? atau ada tambahan? Ceritain yaa di komen πŸ™‚

Demam Korea

Kayaknya ini coping mechanism terbaru saya deh. Sejak awal pandemi tahun lalu, saya disuruh teman nonton Crash Landing on You kan. Episode pertama nggak doyan, tapi karena ngga ada kerjaan, lanjut terus. Makin lama nyangkut, akhirnya malah sampai jadi ngefans banget sama 2 tokoh utamanya. Hyun Bin dan Son Ye Jin.. awww seneng banget pas tau mereka akhirnya pacaran beneran.

Waktu awal – awal nonton CLOY itu saya cukup kaget lihat betapa banyaknya konten yang tersedia untuk para fans. Mulai dari cuplikan behind the scene, interview sama pemain, post di social media.. banyak banget! Jadi penonton tuh rasanya dimanjain banget. Rasanya, selama ini nonton series Hollywood nggak ngeh liat materi promosi sebanyak ini. Atau emang nggak pernah perhatiin aja?

Jadilah setelah CLOY, muncul kebiasaan baru. Nonton drama Korea, kalau cukup suka dengan aktor/aktris nya, mulai mengkonsumsi konten – konten lainnya. Liatin BTS, nontonin interview, cari tau background si aktor/aktris, sampai dengerin soundtrack nya. Paket lengkap! Yang hasilnya, kalau lagi mengikuti suatu drama tuh bisa kebayang bayang sampai kebawa – bawa kemana – mana gitu… misalnya, manggil suami dengan panggilan ala Korea hahahaha ampun deh.

Sejak tahun lalu itu, saya udah cukup banyak banget nonton drama Korea lain.. sampai memutuskan buat langganan streaming service khusus konten Asia. Nggak tanggung – tanggung… 2 sekaligus, Viki dan IQIYI.

Hampir jarang nonton Netflix, Hulu dan sebagainya kecuali buat nonton serial yang emang udah saya ikutin kayak The Handmaid’s Tale atau Kims Convenience. Tolong laaahh… (Ini minta tolong tapi sebenernya sih doyan2 aja kebombardir konten Korea gini hahaha).

Tambahan lagi, saya juga ketemu genre musik Korea yang saya suka, yaitu R&B. Ternyata banyak banget lagu K R&B yang menarik! Kalo kamu suka musik juga, coba deh dengerin semacam Dean, Crush, Offonoff, Heize, Zion.T… nah loh banyak juga. Bisa cari di Spotify playlist2 yang judulnya Korean R&B atau Korean Indie Chill, hehe.

Last but not least rumah saya disini tuh cuma sekitar 10 menit dari daerah yang banyak komunitas Korea nya! Ada supermarket Korea, ada restoran Korea, butik Korea, kafe Korea sampai tempat pijat Korea ada juga. Lengkap deh. Saya dan R cukup sering ke daerah itu, bahkan saya udah ketemu salon Korea yang udah jadi langganan juga hahahaha.

Demam Korea yang saya alami ini cukup keliatan sih di kalangan teman – teman disini. Sekarang, kalau ada apa – apa yang bau Korea, mereka pasti nunjuk saya hahaha. Siapa sangka, pandemi bikin saya demam Korea gini. Kalau mengutip Jo, katanya sih semua akan Korea pada waktunya… hihi.

P.S: Draft ini ditulis udah beberapa minggu lalu, tapi saya tambahin bagian terakhir ini ya sebelum di publish.. pengen kirim semangat dan doa baik untuk teman2 semua, semoga sehat, selamat, dan bahagia. Take care!! πŸ™‚