Serba Serbi Jualan Barang

Haloo kembali lagi di Selasa Indonesia! Kali ini ceritanya mau ngomongin soal proses jualan barang bekas kami. Sebenernya jualan barang ini bukan hal yang baru, biasanya setiap ganti musim saya suka jualin baju – baju yang kira – kira udah nggak sparks joy kalo kata Marie Kondo, atau yang udah gak muat haha.

Tapi berhubung kami abis proses pindahan, ternyata banyak barang di studio kami yang lama yang rasanya nggak cocok dibawa ke rumah baru ini. Contohnya sofa bed, kami gak ngerasa perlu lagi karena di rumah baru kan ada 2 kamar, jadi kalau ada tamu bisa nginap di kamar aja. Terus ada banyak lagi barang – barang printilan yang ternyata kami nggak perlu, jadilah mulai sebulan terakhir sebelum pindah saya cukup aktif jual – jualin barang.

Yang pertama saya jual tuh sofa bed yang tadi saya ceritain. Sofa bed nya keluaran Ikea, tapi suami beli secondhand juga dari temannya yang mau balik ke Indonesia, 3 tahun lalu sebelum saya datang. Sebenernya sofa bed nya masih berfungsi baik, tapi studio kami tuh sempat bocor jadi sofa nya banyak noda air yang saya gak tau gimana cara bersihinnya. Sempet ragu bakal laku terjual, ternyata begitu saya iklanin di facebook marketplace, laku kayak kacang goreng! Banyak banget orang yang nanyain dan lakunya cepet banget. Yang bikin saya masih geleng kepala, lakunya sama kayak harga temen waktu suami beli dari temennya. Padahal saya udah jelasin semua kondisi dan kasih foto juga.

Begitu liat sofa bed laku kayak gitu, saya makin semangat dong. Langsung cari – cari apalagi yang bisa di jual hahaha. Emang dasar mental sales ngga bisa ilang. Saya jual alat bikin kopi Aeropress yang lama ga pernah dipake, laku cepet juga. Jual make up organizer yang bisa muter2 dari bambu, laku 15 menit dan barang diambil 1 jam kemudian! Seru kan hehe.

Sampai akhirnya saya jual kulkas mini kami, karena di rumah sekarang sudah tersedia kulkas, jadi nggak perlu lah kulkas sampai 2 segala. Seperti namanya, kulkas mini yah kecil ya kan. Saya tulis listing nya “1 door refrigerator”. Saya pasang foto tampak depan, foto pintu di buka supaya keliatan layout nya. Fotonya kebetulan di sebelah sofa, jadi harusnya sih keliatan kalau kulkas tersebut ukurannya ngga besar sesuai skala nya. Cuma…. saya nggak taro ukuran.

Begitu iklannya tayang, langsung ada yang tanya dan mau beli. Datanglah orangnya, oma – oma sama cucu nya. Begitu si oma lihat, si oma geleng2 kepala, “no, too small”. Dalam hati saya, lha kan emang kulkas mini… tapi yaudah, batal laku. Akhirnya saya tambahin dimensi, tinggi x lebar.

Besoknya ada lagi yang mau lihat. Ibu2 Asia. Udah ngobrol panjang lebar pas ketemu (kayak tante2 Asia gituuu haha), eh begitu liat kulkasnya, lagi2 dia bilang, “oh this is small, I thought it’s a big one”. Dalam hati mikir, uhm hallooo.. kan udah ditulis juga dimensi nya. Tapi yaudahhh.. mau ngomong apa hahaha.

Akhirnya saya suruh R bediri samping kulkasnya, saya foto setengah badan, buat tunjukin itu kulkas tinggi nya cuma se-paha suami. AKHIRNYA LAKU! itu pun di tawar $10 lebih murah tapi yaudah deh, udah lelah saya dan masih perlu jual beberapa barang lainnya.

Selain facebook marketplace, di daerah sini juga ada toko secondhand yang terima jual barang bekas. Kalo di toko ini sih cocoknya buat jual baju – baju yang udah nggak terpakai dalam jumlah banyak, karena mereka kasih harga murah banget, cuma antara $1-$3. Tapi kalau bawa barang se kardus, pulang – pulang bisa bawa $100, lumayan lah yaaa hehehe.

Pilihan lain kalau kamu mau keluarin barang – barang yang nggak terpakai, bisa juga di donasikan ke toko barang bekas non-profit, misalnya goodwill atau salvation army. Cuma yang saya masih bingung, sejak pindah kesini, saya tuh banyak banget dikasih mukena… awalnya senang punya mukena warna warni tapi sejak mulai menganut prinsip minimalis dan merasa mukena cukup punya 2 aja (1 buat spare), saya bingung mukena yang lain mau didonasikan kemana, karena semuanya masih bagus banget dan kalo liat di masjid sini, yang pakai mukena itu orang Indonesia doang… hehehe. Akhirnya masih saya simpan, buat di donasikan kalau nanti saya pulang kampung.

Gimana pengalaman kamu jual barang – barang yang nggak terpakai? Ada cerita seru nggak? 🙂

No English!

Halo, selamat hari Selasa! Ini ada cerita singkat aja tapi sampe sekarang masih bikin saya cekikikan kalo inget.

Minggu lalu saya lagi nganterin mertua ke dokter gigi. Lokasi dokter nya ada di sebuah plaza, di sebelahnya ada supermarket. Sambil nunggu, saya memutuskan untuk jalan – jalan ke supermarket. Sebelum masuk supermarket saya di cegat sama seorang sales person yang keliatannya sih mau nawarin sesuatu. Karena saya lagi nggak pengen di ganggu, saya senyum sambil bilang, “sorry, no English!” hahahaha. Si mbak bilang, OK, have a nice day! dan saya masuk ke dalam supermarket.

Continue reading “No English!”

Selasa Indonesia Balik Lagi!

Setelah sekian lama blog saya nggak gitu terurus, akhirnya saya memutuskan untuk balik lagi ngerapihin blog, termasuk “menghidupkan” kembali segmen Selasa Indonesia. Buat yang baru ngikutin blog saya, jadi ada masanya dulu saya teratur nulis blog dalam Bahasa Inggris kecuali tiap hari Selasa, waktunya nulis blog dalam Bahasa Indonesia. Seiring berjalannya waktu, ngeblog makin jarang, akhirnya nulis juga makin suka-suka aja. Ups! Sekarang coba deh dirapihin lagi.

Continue reading “Selasa Indonesia Balik Lagi!”

Perjalanan Panjang Adaptasi

Udah lama sih saya pengen nulis soal hal ini, tapi akhirnya baru kesampean sekarang. Rasanya saya udah pernah ngebahas sedikit di beberapa post terdahulu, soal proses adaptasi kepindahan saya ke Amerika. Nggak disangka, saat ini sudah 2,5 tahun saya pindah kesini.

Selama 2,5 tahun ini hidup saya banyak banget naik turunnya deh. Sampai ada masanya pengen balik ke Christa jaman dulu terus kasih tau soal segala tantangan yang dihadapi, biar Christa jaman dulu nggak cuma mikirin yang indah2 aja ketika memutuskan pindah ke Amerika.

Continue reading “Perjalanan Panjang Adaptasi”

Liebster Award

Jadi sebenernya saya udah dikasih tau soal Liebster Award ini oleh Phebie sejak bulan lalu. Tapiii waktu itu saya sedang hiatus blogging karena satu dan lain hal. Akhirnya baru sekarang deh sempat terima “tantangan” Liebster Award ini dan ikutan nge-post. Terima kasih ya Phebie sudah ngajakin, ini dia jawaban saya 🙂

Oh iya buat yang belum familiar sama Liebster Award, jadi peraturannya ada 6, bisa di baca di blog nya Phebie. Tapiii saya bakal curang dikit yah, cuma bakal ngikutin peraturan 1 – 3 dan nggak ngelanjutin award ini. Mohon dimaklumi 🙂

Continue reading “Liebster Award”

Gara – Gara Rona

Di Amerika ada istilah yang cukup sering digunakan oleh anak muda untuk menyebut Coronavirus, yaitu “Rona”. Kalau kamu rajin buka media sosial seperti TikTok, Twitter atau Instagram mungkin sering liat hashtag #RonaMadeMeDoIt yang isinya hal2 baru atau kepepet yang dilakukan orang2 selama masa karantina ini, misalnya masak ini itu atau bikin proyek DIY.

Saya sendiri di California sekarang udah memasuki minggu ke-4 masa #DiRumahAja. Bersyukur banget saya masih bisa keluar rumah sedikit2 – jogging di sekitar rumah, belanja bahan makanan atau juga beli makanan dari restoran untuk dibawa pulang. Bersyukur juga situasi rumah yang saya tinggali cukup nyaman walau seadanya. Yang paling penting sih bersyukur saya, keluarga dan teman2 (termasuk kamu yang baca yaa semoga) masih diberikan rejeki sehat 🙂

Continue reading “Gara – Gara Rona”