Brag Document

Masih soal kerjaan, tapi sebagai wanita Asia yang sempat menjalani periode nggak kerja korporat selama 4 tahun, aku sering banget ngerasain impostor syndrome. Apalagi budaya Indonesia kan cukup kental yah rasa gotong-royong nya, nah jadinya kadang2 (cukup sering) membuat aku lupa mengapresiasi keberhasilan diri sendiri karena lebih mengutamakan keberhasilan tim.

Problema ini biasanya muncul juga pas lagi merasa stuck di kerjaan, terus mikir… selama ini udah kerja ngapain aja? Kemudian, jalurnya ada 2. Bisa mikir lagi, kayaknya aku pantes dapet promosi deh. Atau mikir mau cari kerjaan tempat lain. Tapi terus bingung, apa yang bisa di “jual”.

Seneng banget begitu tau ternyata aku nggak sendirian. Bahkan di dunia barat yang keliatannya begitu bersinar cerah, problem ini juga sering muncul. Ternyata orang sini juga suka mikir kalau misalnya kita sebagai karyawan udah kerja yang bener, otomatis kita bakal dapat imbalan yang sesuai. Padahal kenyataannya gak sesimpel itu, ya gak sih?

Makanya, penting banget kita punya outlet tempat menyimpan hasil kerja kita. Selain kita juga kayaknya ga bakal inget sepanjang karir itu ngapain aja.. dan jangan sampe kelewat hal – hal penting gitu kan, aku juga udah ngerasain betapa pusingnya mikirin “udah kerja ngapain aja” waktu perlu bikin resume baru, apalagi setelah 4 tahun break kerja.

Tadi pagi aku ketemu artikel bagus nih ditulis oleh Julia Evans – dia kasih template buat bikin brag document, buat nulis semua achievements kita, mau besar ataupun kecil. Tulis aja dulu semua, mau tiap hari, atau tiap 2 minggu, pokoknya jalan terus lah. Lengkapnya bisa baca disini yah.

Semoga membantu ya! Eh tapi jadi penasaran, teman2 ada yang suka merasa impostor syndrome juga nggak? Gimana cara kalian menghadapinya? Atau, ada yang udah punya brag document? ceritain juga yah πŸ™‚

Lagi Rajin

Iya, rajin nulis hehehe. Makasih ya teman – teman yang udah kasih semangat! Anyway, minggu ini di lagi cukup sibuk di kerjaan. Jadi ceritanya aku mulai kerja di kantor baru ini bulan Desember tahun lalu. Belum begitu lama ya. Karena kerja di startup dan namanya juga imigran ya mulai lagi dari 0… rata2 teman kerja termasuk manajer itu kayaknya (kalau lihat dari angkatan sekolah) lebih muda semua dari akuu hahaha. Cuma salah satu founder nya aja yang rasanya lebih tua dikit. Nggak apa – apa, umur bukan masalah.

Nah yang mau diceritain tuh manajer aku, perempuan, ibu anak satu, kayaknya sih beda umurnya sekitar 6 tahun. Tapi orangnya pintar dan cukup oke sebagai manajer. Aku merasa cocok sama dia dari waktu interview.. terus ternyata pas kerja bareng, asik vibe nya. Dia juga cukup perduli sama career development, gak pelit bagi – bagi ilmu dan cukup kasih otonomi kerja tapi juga selalu siap kalau aku punya pertanyaan atau ada hal – hal yang above my paygrade. Seneng lah kerja sama dia. EH, minggu ini dia resign dong. Hahaha. Sedih tapi seneng lah dia dapet kerjaan yang lebih bagus. Cuma, begitu abis beritanya keluar, aku langsung ketimpahan beberapa kerjaan ekstra dan harus menghadapi beberapa problem yang biasanya dia yang hadapi. Cukup bikin stress dan demotivasi, langsung sempet kepikiran cari kerja lain lol. Emang ya, punya manajer yang ok itu penting banget.

Masih soal kerjaan lagi, beberapa minggu yang lalu sempet ditawarin buat ambil proyek di bidang event marketing terus aku bilang nggak mau dong. Waduu baru pertama kali nih bilang nggak di kerjaan. Dulu di Indonesia modelnya mah semua hayuk aja, soalnya takut kalo bilang nggak mau nanti bisa digusur hahaha. Aku merasa puas sama diri sendiri soalnya bisa bilang nggak dan bisa kasih alasan valid, kalau event marketing bukan bidang yang aku minati dan itu gak sesuai sama aspirasi karir. Manajer aku ngerti dan dia mau dengerin aspirasi aku. Eh lucunya, dia bilang kalau denger aspirasi aku, kayaknya tempatnya bukan di kantor sekarang deh. Dia bilang, silakan belajar sebanyak – banyaknya tapi intinya kalau udah cukup, silakan berkembang di tempat lain. Wahhh aku sedikit shock pas denger, baru pernah loh ada omongan kayak gini sama manajer. Di Indonesia, omongan “silakan berkembang di tempat lain” tuh kayaknya tabu ya.

Jadi, ceritanya aku mau resign nih? Ya nggak laaah. Sungguh capek loh cari kerjaan itu. Aku mau nikmatin dulu rutinitas yang ada, mau terus belajar industrinya, udah lumayan bisa megang kerjaan sehari – hari nih. Tapi coba tanya lagi ya akhir tahun… mana tau… hahahaha.