Suka Duka Tugas Kelompok

Sebagai anak kuliahan tentunya saya ketemu lagi sama yang namanya tugas kelompok. Apalagi program kuliah saya lebih fokus pada praktek dibanding teori jadilah semakin banyak tugas, termasuk kelompok.

Nah, tugas kelompok ini ternyata banyak suka duka nya dan rasanya kok saya baru berasa banget sekarang ini ya. Sungguh, mungkin udah kelamaan nggak sekolah tapi rasanya dulu – dulu kok nggak pernah mengalami dinamika tugas kelompok seperti sekarang ini?! Hehe..

Tugas kelompok ini rasanya benar – benar kayak ikut undian. Nggak ada yang tahu gimana hasilnya. Kalau beruntung, dapat kelompok yang enak banget dan lancar banget kerjanya. Kayak kelompok A saya (kita sebut aja begitu). Anggotanya 3 orang, dan hampir 3 bulan kami kerja bareng, nggak pernah ada masalah. Pernah saya agak beda pendapat sama mereka berdua, tapi saya anggap nggak penting lah jadi saya ngikut aja, eh hasilnya dapat A, berarti emang saya yang kurang paham kan konsepnya πŸ˜› Kami juga pernah kerjain tugas bareng di cafe pinggir pantai yang dilanjut dengan happy hour hari Jumat malam.. seru ya :D. Pokoknya, kelompok yang ini oke banget deh!

Tapi saya pernah juga dapat kelompok, kita sebut aja kelompok B, yang semuanya diaaam seribu bahasa. Untungnya waktu kami kerja bareng cuma 1x kelas, proyeknya pun nggak punya bobot nilai yang besar. Aduh tapi kelompok ini, nggak ada yang mau inisiatif, masing – masing anggota kayaknya sibuk sendiri, alhasil saya yang musti mengarahkan diskusi kelompok untuk cari ide. Parahnya lagi 1 anggota nggak datang di waktu hari presentasi, tebak dong siapa yang ambil alih…?

Ada lagi kelompok yang semuanya mau ngomong. Nah kelompok C ini juga bikin pusing. Pernah kami menghabiskan waktu 20 menit cuma untuk muter – muter bahas sesuatu yang ujung – ujung nya nggak ada kesimpulan dan nggak jadi dipakai di dalam presentasi. Walaupun orang – orangnya baik dan nggak nyebelin, tapi entah kenapa kalau diskusi tuh kok rasanya pola pikir kami nggak nyambung semua ya… jadi seringkali capek muter – muter bahas sesuatu dan susah banget untuk menyamakan persepsi dan frekuensi. Haduh!

Ngomong- ngomong, nggak berasa deh, saya sudah berada di penghujung semester pertama program sertifikat saya ini. Baru mulai sih, belum ada setengah jalan. Sejauh ini saya suka banget kuliahnya, walaupun masih sering capek karena ternyata kuliah sebagai istri di umur 30an tuh beda banget yaa sama kuliah waktu masih lajang … hahahaha, badan rasanya capek mulu berbagi tugas antara kuliah dan mengurus rumah tangga. Walaupun sebenernya saya punya tanggung jawab yang sama dengan R dalam hal rumah tangga, tapi tetep aja sejak kuliah ini saya sering berasa capek banget… padahal dulu kuat kuat aja tuh kuliah, kerja part time dan siaran radio pas di Inggris! πŸ˜› emang namanya umur nggak bisa boong deh πŸ˜‰ Nanti kapan – kapan saya ceritain lebih lanjut deh tentang hal ini.

Thanks for reading and have a good weekend! πŸ™‚

Advertisements

Wisuda

Waktu itu saya dan R sedang jalan – jalan keliling kampus UCLA. Kebetulan ada waktu 2 jam jeda di antara 2 kelas saya, dan karena R bertugas nganterin saya tiap ke kampus (maklum, SIM masih dalam proses dan lokasi kampus nggak aksesibel dengan kendaraan umum dari rumah saya), waktu jeda tersebut kami gunakan untuk jalan – jalan keliling kampus.

Kampus UCLA besar banget dan cukup asri, banyak pepohonan dan taman luas. Gedung -gedung nya campuran antara tua dan moderen. Salah satu gedung yang cukup menarik perhatian namanya Royce Hall. Royce Hall ini adalah gedung yang dipakai untuk tempat wisuda UCLA.

Sewaktu lagi lewat, R bilang, kalau dia rupanya sudah liat – liat informasi soal wisuda program saya. Saya ketawa dong dengarnya. Lah, baru juga minggu pertama, udah ngomongin wisuda aja.. masih ada sekitar 9 bulan lagi sampai saya selesai program sertifikat ini.

Lagian, saya bilang, ngapain ikut wisuda, saya kan nggak dapat gelar. Namanya juga program sertifikat. Yang ada di pikiran saya cuma belajar, refresh ilmu marketing saya, cari koneksi orang lokal, cari kerjaan di perusahaan yang bagus. Gak ada lah kepikiran wisuda.

Si R ngotot dong, dia bilang ikut wisuda itu penting. Mau dapat gelar kek, nggak kek, yang penting kamu kan nanti sudah menyelesaikan satu program, pantas ikut wisuda, katanya.

Tadinya saya juga nggak kalah ngotot, nggak mau lah, buang – buang uang. Lagian masih lama kali, baru bisa ikut wisuda tahun depan. Akhirnya kami nggak bahas lagi, kita lihat aja nanti, kata R. Dia malah sempet ngomong nanti mau ngajak mama dan adik saya buat datang wisuda sekalian mereka berkunjung. Masih tahun depan, banyak waktu untuk nabung, katanya. Walaah… heboh banget orang ini, pikir saya πŸ˜›

Eh tapi hari ini saya lihat foto teman di Instagram, dia pajang foto anaknya habis wisuda summer school. Fotonya pakai toga, pegang sertifikat. Lucu ya, menggemaskan. Tapi caption dia yang bikin saya mikir. Awalnya terus terang saya lihat foto itu ketawa, dalam hati mikir, ada – ada aja, anak kecil kok wisuda. Tapi setelah baca caption nya (yang nggak usah saya tulis disini ya karena terlalu personal buat teman saya kayaknya), saya jadi mikir.

Wisuda, apa pun programnya, bagi sebagian orang bisa menjadi momen perayaan keberhasilan. Buat si anak TK, berhasil berkembang dari yang tadinya masih ngompol sampai sudah bisa melakukan berbagai hal sendiri. Wisuda SMA, jadi momen merayakan akhirnya masa anak – anak dan menyambut masa dewasa jadi anak kuliah. Wisuda S1, S2, S3 bisa jadi momen merayakan prestasi akademis. Dan masih banyak jenis – jenis wisuda lainnya, yang sah – sah aja untuk dirayakan.

Iya, saya memang nggak akan dapat gelar dari program sertifikat ini. Tapi kenapa saya harus bersikap too hard on myself sampai nggak ingin datang wisuda? Bukannya keberhasilan saya (nanti) juga patut dirayakan? kan saya sendiri yang merasakan lika – liku perjalanan saya dalam proses back to school ini. Yang begadang ngerjain tugas kan saya, yang kerja lembur untuk bayarin sekolahnya suami saya, yang kasih semangat lewat Facetime waktu saya lagi kerjain tugas ya mama dan adik saya.. jadi kalau wisuda saya nanti bisa jadi momen untuk membuat suami dan keluarga saya senang, kenapa nggak? πŸ™‚

Jadi, sekarang pola pikir saya tentang wisuda berubah. Lucu ya, hal simpel seperti foto di Instagram yang saya lihat sambil lalu ternyata bisa memberikan efek yang signifikan. Until then, doakan saya bisa menyelesaikan program nya dengan sukses dulu ya! Baru deh daftar wisuda πŸ˜‰

Es Kopi Ala Dapur Christa

Ahaha gaya banget ya judulnya. Ini semua hasil ngidam es kopi sebangsa Tuku dan teman – temannya yang dulu sering banget saya minum di Jakarta. Disini banyak banget sih yang jual es kopi, mulai dari es kopi Vietnam, es kopi di McD, es kopi di Dunkin Donuts, es kopi di tempat Boba, sampai es kopi gaul buatan Blue Bottle Coffee.. tapi rasanya nggak ada yang sesuai es kopi Jakarta.

Kebetulan awal tahun kemarin saya beli mesin kopi rumahan demi menghemat pengeluaran jajan kopi, dan jadi rajin eksperimen bikin kopi sendiri di rumah. Sejauh ini sih saya udah merasa puas dengan latte bikinan sendiri pakai bubuk kopi (Iya kopinya beli bubuk aja, belum punya grinder soalnya hehe) keluaran Trader Joe’s… walaupun belum bisa bikin latte art. Tapi sudahlah, kan buat minum sendiri, yang penting rasa enak tanpa dicantik – cantikin.

Tapi tetep deh ada yang kurang gitu rasanya.. masih kangen banget rasa es kopi Jakarta yang khas, apalagi sudah mulai masuk musim panas. Saya coba cari – cari resep dengan keyword “es kopi ala Tuku” dan muncullah beberapa resep. Rata – rata semuanya sih bahannya hampir sama – kopi, susu / krimer, gula aren, kadang – kadang ada resep yang pakai susu kelapa atau gula merah.

Setelah beberapa kali coba – coba akhirnya saya ketemu juga resep es kopi susu yang menurut saya paling pas, hore! Resep nya menggunakan bahan – bahan yang mudah didapatkan di Amerika, gampang banget cuma 3 bahan. Supaya nggak lupa, saya mau share aja di blog, siapa tau ada yang mau coba dan cocok juga πŸ™‚

Resep dan Cara Buat Es Kopi Susu ala Dapur Christa

18oz (~532ml) Espresso – dengan mesin kopi diatas, ini perlu 3x seduh, karena sekali seduh hasilnya 6oz (~177ml). Kopinya saya pakai Organic Sumatra Mandheling dari Archer Farms yang beli di Target. Kopinya medium roast, menurut saya rasanya cukup smooth dan rasa kopinya nggak hilang begitu sudah dicampur sama bahan – bahan lainnya ketika jadi es kopi.

16oz (~473ml) Half&Half – Saya pakai Half&Half merek Great Value keluaran Walmart. Karena kebetulan kemarin belanjanya di Walmart, haha. Sejauh ini saya selalu pakai merek yang beda – beda, tergantung lagi belanja dimana, dan rasanya sama aja kok. Tapi kebetulan udah 2x pakai merek ini karena takarannya pas, 1 kemasan buat 1 resep.

2-3 tbsp (~30-45ml) Maple Syrup – Nah ini dia bahan ketiganya. Karena saya masih ragu dengan gula aren / palm sugar disini, saya memutuskan pakai maple syrup aja sebagai pemanisnya. Saya pakai Organic Maple Syrup Grade A Dark Color merek Coombs Family Farms. Takarannya bisa disesuaikan aja sesuai selera, suka manis atau nggak. Menurut sayaaa rasa Maple Syrup mirip lah sama rasa gula aren yang saya ingat di berbagai es kopi hits ala Tuku pas di Jakarta.

Setelah semua bahan dituang ke dalam botol, dikocok – kocok supaya bikin tambah smooth rasanya. Sejauh ini sih saya puas dengan resep ini, si R juga suka, cuma ya karena alatnya terbatas, jadi bikinnya lamaa.. kudu sabar nyeduh kopi 3x hahaha. Nggak apa – apa lah, kan bikinnya nggak tiap hari, buat obat kangen aja πŸ™‚

Catatan Ramadan 2019

Nggak berasa ya, sekarang sudah hari – hari terakhir bulan Ramadan. Ini adalah Ramadan kali kedua saya di Amerika, kali kedua sebagai istri, jadi tentunya banyak hal menarik yang bisa saya rangkum buat bahan kenang – kenangan di blog πŸ™‚ Oh iya kalau mau baca cerita Ramadan tahun 2018 disini, tahun 2017 disini ya.

Oke, lanjut. Awal bulan Ramadan kali ini saya berasa lemes banget, rasanya puasa tuh berat banget, hampir seminggu saya jam 3 siang udah berasa lemes, lesu, kedinginan, dan cuma bisa tidur sampai menjelang buka puasa jam 7:30 malam. Saya sempet nanya2 di Twitter, gimana sih tips nya puasa panjang, dan juga nanya2 sama teman disini. Jawabannya bervariasi sih, tapi banyak yang bilang, makan kurma! Alhasil saya coba deh sahur pakai kurma, begitu juga pas buka puasa. Eh bener lho, nggak tau karena kurma nya, atau karena badan sudah beradaptasi, Alhamdulilah habis itu saya kuat puasa, nggak pakai lemes – lemes dan kedinginan lagi.

Sama seperti tema keagamaan pribadi saya akhir – akhir ini, tujuan saya di Ramadan ini pengen cari kedamaian dan ketenangan hati. Lumayan luas ya artinya, tapi Alhamdulilah saya mulai dituntun ke arah yang bikin saya senyum – senyum di bulan Ramadan ini, melalui bentuk yang bermacam – macam. Hehe, bingung nggak? Intinya memang kedamaian dan ketenangan hati itu memang personal sekali ya sifatnya.

Ramadan kali ini saya banyak menghabiskan waktu sendiri. Jadi karena sempat merasa lemas di awal Ramadan, saya memutuskan untuk libur sejenak dari berbagai kerjaan freelance saya. Eh, di minggu kedua saya sudah sehat, malah R yang kerjanya sibuk banget dan lembur terus. Jadilah saya sering buka puasa sendirian dan banyak waktu untuk mempelajari hal – hal yang memang ingin dipelajari πŸ™‚

Tapi, mungkin karena saya banyak sendiri, mungkin karena sudah satu tahun lebih belum pulang ke Indonesia, Ramadan kali ini saya merasa kangen banget dengan Indonesia. Kangen keluarga besar, kangen komunitas, kangen puasa bareng – bareng, bahkan saya sempet bilang sama R “duh sedih juga ya disini sepi puasanya, nih lihat deh temen2 di Jakarta pada saling kirim2an hampers lebaran, disini mana ada yang kasih hampers” Cetek banget ya keinginan saya hahaha, tapi bener sempet ngomong gitu ke R pas saya lihat instastory teman – teman di Jakarta yang saling berbagi kiriman makanan berbuka atau sahur.

Eh, nggak taunya, nggak disangka hari Jumat ini ada teman saya telpon pagi – pagi, bilang mau mampir ke rumah karena dia lagi ada urusan di daerah saya. Pas buka pager, dia dan suaminya nenteng hampers dong buat kami! Isinya puding coklat rumahan pakai fla, yang nggak sabar saya makan buat berbuka puasa nanti. Yaampun, terharu banget deh. Beneran saya bilang, gak ada kepikiran sama sekali bakal dapat sesuatu buat lebaran disini, karena kan beda aja ya budayanya. Taunya malah dapet kiriman, Alhamdulillah πŸ™‚ Kadang – kadang, keajaiban itu bukan sesuatu yang masif, tapi tetap aja efeknya bisa membuat hati tenang, senang, dan senyum – senyum seharian. Alhamdulillah πŸ™‚

Semoga Ramadan kali ini juga memberikan ketenangan dan kedamaian bagi kamu, kamu, dan kamu, dimanapun kamu berada. Semoga kita masih dipertemukan dengan Ramadan berikutnya dan bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi di hari – hari selanjutnya, dan semoga kita tetap diberkahi dengan keajaiban – keajaiban besar atau kecil yang membuat hati senang. Mohon maaf lahir dan batin, selamat menjelang lebaran ya!

Just Like Heaven

Kemarin saya dan R pergi ke festival Just Like Heaven yang diadakan di Queen Mary Park Long Beach. Saya kepengen banget – bangetan pergi ke festival ini sejak pertama kali lihat daftar artisnya yang nggak lain adalah hampir semua band favorit saya jaman (lebih) muda dulu! Mulai dari Breakbot, Passion Pit, Phoenix, dan nama – nama yang saya nggak pernah kebayang bakal ada kesempatan nonton seperti Tennis dan She Wants Revenge. Ya ampun, rasanya nggak percaya, mana tempatnya cuma 20 menit dari rumah! Kalau kata R, inilah salah satu untungnya tinggal di Los Angeles sebagai penggemar konser macam kami (Iya, untungnya kami berdua sama – sama penggemar konser walau selera musik nggak 100% sama).

Ini dia poster festivalnya

Perjalanan saya nonton festival ini juga nggak mulus – mulus amat karena saya awalnya gagal mendapatkan tiket (Nggak sangka, banyak juga orang yang mau nonton band – band lawas tahun 2000an ini). Eh, nggak taunya si promotor nambahin tanggal dan saya berhasil mendapatkan tiket di tanggal tambahan (Jumat 3 Mei) dengan harga resmi padahal baru beli tiketnya H-2 sebelum acara alias hari Rabu kemarin. Hampir juga saya pergi sendiri karena si R hampir nggak dapat cuti, tapi akhirnya semua aman dan kami berdua berhasil pergi.

Karena satu dan lain hal kami gagal datang tepat waktu dan jadinya baru sampai lokasi jam 2 siang, jadi saya terpaksa lewatin penampilan Peter Bjorn and John, She Wants Revenge, Miami Horror sama RAC (huhu). Tapi untungnya (tetep aja untung haha) masih bisa nangkep Tennis, terus lanjut deh Breakbot DJ Set.

Walaupun nonton Breakbot siang – siang tapi ternyata seru juga, set nya singkat tapi ciamik bahkan dia sempet puterin Stardust – Music Sounds Better with You dan Daft Punk – One More Time yang sukses bikin orang – orang makin semangat disko. Penampilannya ditutup dengan lagu Baby I’m Yours yang dinyanyiin live sama Irfane. Seru!

Breakbot

Habis Breakbot, kami lanjut nonton band berikutnya – Passion Pit. Kami udah pernah nonton Passion Pit tahun lalu tapi tetap semangat ingin lihat, dan ternyata nonton Passion Pit di festival lebih seru karena panggung nya lebih besar dan penonton nya lebih rame. Setelah Passion Pit, lanjut nonton Miike Snow – ini juga saya semangat banget karena bertahun – tahun dengerin albumnya tapi nggak pernah kebayang bakal nonton live! penampilan Miike Snow bagus banget, apalagi mereka bawain lagu – lagu hits nya termasuk favorit saya, Animal.

Kami sempat istirahat dari panggung utama dan kembali ke panggung kecil untuk nonton Grizzly Bear sambil ngemil – ngemil, terus balik lagi ke panggung utama buat nonton MGMT yang ternyata penampilannya … biasa aja hehe. Mungkin kami sudah mulai capek, tapi emang sih rasanya penampilan MGMT kemarin kurang greget gitu. Akhirnya kami kabur ke panggung kecil lagi dan istirahat sebentar sebelum nunggu The Rapture. Ya ampun The Rapture ini diluar ekspektasi karena penampilannya keren banget! Walaupun nggak tau semua lagunya tapi kami (saya sih, R kebanyakan angguk2 kepala dan goyang pundak doang) dibuat nggak berenti dansa… serasa lagi aerobik. Yang saya suka dari nonton konser atau festival disini, kalau mau joged silakaann bebas aja nggak perlu malu – malu. Mau gaya apa juga, pokoknya nikmatin aja musik dan bebasin aja gerakan. Asik kaann :)))))

Nggak kerasa tau – tau matahari sudah terbenam, sudah jam 8 malam dan badan kami serasa mulai rontok. Yeah Yeah Yeahs lagi manggung di panggung utama tapi kami nggak kuat nonton lama – lama. Balik ke panggung kecil dengan niatan mau rileks sambil nonton Beach House tapi baru 2 lagu malah kebawa ngantuk (kok jompo banget ya hahaha). Akhirnya kami duduk manis sambil nungguin Phoenix yang jadi band penutup jam 10 malam. Jam 10 teng Phoenix mulai manggung, dan nggak pakai basa – basi langsung bawain lagu – lagu hits nya. Saya sudah pernah nonton Phoenix di Jakarta jaman dulu (tahun 2008 ya kalo nggak salah). Waktu itu mainnya di venue yang kecil banget. Di Aksara bukan sih kalau nggak salah? Dan nonton Phoenix di panggung besar rasanya jauh lebih seru, beda banget deh nuansanya.

Phoenix jadi penutup manis buat festival Just Like Heaven kemarin. Agak nyesel nggak bisa datang lebih awal tapi nggak nyesel sama sekali udah bujuk – bujuk si R supaya cuti. Dia juga seneng, dan kami langsung bikin rencana konser berikutnya mumpung masih terbawa euphoria.

Tentang 3 Hal

Tau nggak, akhir2 ini saya banyak banget ide buat blog terus semuanya mandek di draft nggak selesai2 karena pas lagi nulis adaaa aja gangguan. Jadi mari kita coba nulis post ini, dari HP, nggak pake mikir, supaya blog ini nggak sepi2 banget gitu πŸ˜‰

Anyway, mau cerita beberapa hal yang kejadian atau saya lagi pikirin akhir – akhir ini.

Tentang Pengemudi Taksi Online

Akhir- akhir ini saya lagi sering naik taksi online. Disini ada 2, namanya Uber dan Lyft. Saya lebih sering pakai Lyft soalnya ada app yang bisa kasih cash back. Hampir setiap perjalanan saya ngobrol sama supirnya. Kebanyakan mereka yang ngajak ngomong duluan. Maklum, orang Amerika emang terkenal suka (banget) small talks dan ngajak ngomong orang. Awalnya saya canggung, lama – lama kebiasa. Lucu deh, dalam sekitar 10-15 menit perjalanan, saya bisa tau jumlah anak si supir, dulu kerja dimana, dan cerita – cerita unik lainnya. Ada orang yang habis rugi gila – gilaan karena trading bitcoin, ada yang pensiunan tapi bosen di rumah aja, ada imigran yang baru datang dari Timur Tengah dan sedang berusaha settle disini. Kayaknya saya udah pernah cerita beberapa kali tentang pengalaman saya dengan supir taksi online ini, jadi saya mau update aja kalau sekarang saya makin jago small talks! Yay! Hahahaha. Dengan senang hati saya bisa nanggepin mereka ngobrol, itung – itung bikin perjalanan saya makin gak berasa.

Tentang Buku Bacaan

Kalau kamu temenan sama saya di Goodreads, mungkin kamu lihat kalau saya punya reading challenge yang sedang saya jalanin. Tahun ini saya menantang diri saya untuk baca 24 buku – kurang lebih 2 buku sebulan, gitu kan. Eh nggak disangka, di bulan April ini sekarang saya udah baca 18 buku! Kayaknya bakal jauh melewati target nih πŸ™‚ saya jadi sering baca gini soalnya rumah tetanggan sama perpustakaan kota, terus sekalian saya ingin belajar banyak soal budaya Amerika tempat saya tinggal sekarang. Makanya kalau lihat daftar buku yang saya baca, isinya kebanyakan buku Amerika yang setting nya di Amerika, plus buku – buku tentang Imigrasi / cerita Imigran disini.. beberapa buku favorit yang saya baca tahun ini adalah bukunya Michelle Obama – Becoming (aduh ini orang superrrrr inspiratif!!!), Jose Antonio Vargas – Dear America, dan kalo fiksi bukunya Rachel Joyce – The Music Shop. Buku pertama tentang hidupnya Michelle Obama dan sebenernya saya nggak suka baca biografi, tapi buku ini bagus banget! Saya suka gaya ceritanya dia dan belajar banyak dari hidupnya. Buku kedua tentang hidupnya Jose Antonio Vargas yang “terpaksa” jadi imigran gelap di Amerika. Masalah imigrasi memang cukup pelik disini, cerita Jose cuma 1 dari sekian banyak imigran gelap lainnya. Saya sempet baca beberapa buku soal imigran lainnya tapi dia juga sempet menyelipkan beberapa fakta soal kebijakan2 dan bikin saya makin aware sama isu imigrasi ini. Buku ketiga sih drama komedi ya.. tapi saya suka banget sama pemaparan tokoh2 nya dan juga karena ceritanya diselingi oleh musik2, sesuai judulnya. Kalau kamu, buku apa yang berkesan di tahun ini?

Tentang Jane The Virgin

Tanpa disadari saya udah berasa ngetik banyak juga nih (hore!) dan sebelum udahan saya mau cerita soal serial Jane The Virgin yang saya lagi tonton. Penting nggak penting, tapi baca terus yaa hehehe. Jadi saya kan udah ngikutin serial ini dari season 1. Ceritanya macem2, namanya juga telenovela. Penuh drama. Tapi inti nya Jane ini selalu terlibat cinta segitiga. Awalnya hidupnya baik2 aja, dia punya tunangan namanya Michael. Tiba2 dia nggak sengaja diinseminasi (panjang ceritanya) dan jadi hamil anaknya Rafael. Long story short, dia lahirin anaknya Rafael, nikah sama Michael, dan hidup bahagia sampai… Michael meninggal! Terus fast forward 4 tahun kemudian dia akhirnya berhasil menata hidupnya kembali, dan akhirnya menjalin hubungan sama Rafael, dan udah mau nikah. Tiba-tiba Michael hidup lagi!! Ternyata selama ini mereka semua “dikerjain” sama tokoh antagonis namanya Rose dan Michael nggak meninggal tapi cuma dibuat lupa ingatan dan selama ini juga menjalani hidup baru sebagai Jason di Montana yang hidupnya bedaaaa banget sama hidupnya Michael. Bayangin dong perasaan Jane pas tau?! Drama banget kan! Hahahaha. Saya punya pertanyaan iseng nih. Kalau jadi Jane, kamu bakal tetap sama Rafael atau Michael? Atau nggak 2-2 nya? πŸ˜›

Okelah sekian cerita random saya hari ini. Semoga post berikutnya nggak terlalu lama dan saya bisa kelarin drafts yang ampir bulukan hehe. Oh iya, selamat Paskah bagi yang merayakan dan selamat akhir pekan teman-teman! πŸ™‚

Kunjungan Mama (part 3)

Oke jangan bosen yaa baca cerita kunjungan Mama hehehe. Rasanya pengen cerita yang lengkap gitu, baru deh lanjut cerita2 yang lain. Anyway, di post ketiga ini saya mau ceritain soal road trip kami ke San Francisco.

Jadi, waktu tempuh perjalanan dari Los Angeles ke San Francisco kalau naik mobil itu sekitar 6,5 jam. Tadinya saya dan R sempet bingung, mau naik pesawat (mahal), naik bus (mikir repot di SF nya gak ada mobil karena kali ini kita bawa mama), atau bawa mobil aja dari LA. Akhirnya kami memutuskan untuk bawa mobil supaya seru, dan dihitung2 juga biayanya sama aja kalau kita naik bus plus transportasi di SFnya.

Kami berangkat hari Minggu sore sekitar jam 6, itu juga mampir dulu makan malam dan sempet berhenti beberapa kali untuk beli kopi, isi bensin, jajan, dan sebagainya hehe. Perjalanan ke SF lumayan ngebosenin, karena malam hari kali ya, nggak ada pemandangan yang bisa dilihat dan sepanjang jalan kosongggg melompong. Soalnya kami pakai rute paling cepat, padahal sih sebenarnya ada rute yang lebih indah pemandangannya tapi lebih lama waktu tempuhnya, yaitu lewat Pacific Coast Highway (inget lagunya nggak?). Kami sampai di SF sekitar jam 3 pagi. Langsung istirahat karena jam 10 pagi nya langsung diajak saudara kami yang kebetulan tinggal di SF untuk jalan2 ke Monterey.

Monterey itu kota kecil di pinggir pantai yang jaraknya sekitar 2 jam dari SF. Monterey seru banget, kotanya cantik, banyak yang bisa dilihat, sayang karena kami perginya rame2 jadi agak susah berhenti2 sesuai keinginan, jadi saya mau banget balik lagi suatu hari apalagi kalau lagi panas πŸ™‚

Setelah seharian di Monterey bareng keluarga, kami menghabiskan waktu di kota SF nya selama 2 hari 1 malam. Hari pertama saya ajak mama ke Pier 39 dan Ghirardelli Square. Dari Ghirardelli Square kami naik SF tram lanjut ke Union Square. Tram ini cukup terkenal di SF, dan biasanya selalu antri. Tapi kalau kamu naik dari Ghirardelli Square, antriannya nggak separah itu kok! Harga sekali jalan $7, cukup mahal sih untuk ukuran transportasi umum, tapi boleh juga dicoba untuk atraksi wisata mumpung lagi di SF πŸ™‚

Hari terakhir sebelum pulang kami sempat ajak Mama lihat Golden Gate Bridge karena ya memang nggak lengkap ke SF tanpa lihat jembatan ini, ya nggak sihh… dan kali ini karena kami naik mobil sendiri, jadi bisa lihat jembatannya dari Marin Headlands yang letaknya diatas bukit, jadi pemandangannya lebih keren! Kalau memang kamu ke SF dan ada mobil sendiri, coba deh lihat Golden Gate Bridge nya dari Vista Point/Marin Headlands daripada dari visitors centernya. Musti bayar tol sih, tapi pemandangannya worth it kok!

Setelah itu, kami mampir juga ke Lands End. Ini sesuai namanya bener2 kayak di ujung dunia deh. Tapi pemandangannya juga bagus banget! Sayangnya lagi mendung ya (tapi di SF emang hampir selalu mendung kan… kalo mau cerah ya ke LA hehehehe :P), tapi pemandangannya, suasananya, bener2 menarik. Kalau nggak pakai mobil sendiri, transportasi umum kesana agak susah karena ya letaknya emang jauh dari mana2, jadi kalau kamu ke SF dan ada mobil sendiri, wajib banget ke Lands End!

Karena terlalu terpesona sama Lands End, kami akhirnya pulang jam 8 malam dari SF… padahal tadinya mau lihat pemandangan sambil pulang, batal lagi deh. Perjalanan pulang lebih parah dari berangkat karena kami udah capek banget dan memang jalanannya luruuuuus aja tanpa ada pemandangan apa2. Kami harus stop berkali – kali untuk istirahat dan akhirnya sampai dirumah jam 4 pagi πŸ˜€

Pengalaman yang cukup seru road trip bareng Mama ke San Francisco, walaupun kalau boleh pilih mungkin besok2 road tripnya siang2 aja jangan malam hari supaya nggak terlalu capek hehe. Kalau kamu, kapan terakhir kali road trip?