Dibalik sebuah lagu

Kemarin itu saya menghabiskan hampir setengah hari di jalan. Pagi ke kantor sebentar, nggak lama langsung meluncur ke Kelapa Gading dan setelah itu meluncur ke SCBD, lalu ke Semanggi (yang ini deket tapi macet!!!), terus balik lagi ke SCBD dan akhirnya pulang. Untungnya jalanan sudah rada bersahabat ya, jadi nggak masalah.

Nah, seperti biasa saya dengerin radio di mobil, terus tiba tiba ada lagunya Dewa – Risalah hati. Cihuuy, udah lama banget nggak denger lagu ini. Sambil karaokean di mobil, tiba tiba pikiran saya kembali ke masa lalu.

Image from:  emeliewahlund.se via http://favim.com/image/413932/
Image from: emeliewahlund.se via http://favim.com/image/413932/

Denger lagu Dewa ini saya keinget jaman SMP, pacar pertama saya. HAHAHAHA. Waktu itu saya tau2 di”tembak”, padahal saya nggak terlalu kenal dia. Terus “nembak”nya tuh pake drama segala, hari itu ceritanya saya tiba – tiba dimusuhin sama temen se-geng. Saya udah berasa miserable banget, pas makan siang diajak ke pojokan kantin sama teman saya, katanya “mau diajak ngomong”. Ampir nangis tuh saya, eh taunya dateng si cowo itu, “nembak” saya. Kaget dong ya, nggak terlalu kenal padahal hahahaha. Terus temen2 saya ngerubungin, meluk saya dan manas-manasin supaya saya terima dia. Akhirnya saya terima, tanpa tau apa – apa. “Pacaran” kami hanya bertahan 1 bulan, itupun cuma ketemu di sekolah aja pas istirahat. ABG banget deh ya :))))

OK jadi lagu Dewa – Risalah hati mengingatkan saya pada kejadian itu, nggak tau juga sih kenapa persisnya, saya lupa apa waktu itu di kantin lagu itu sedang terpasang? Tapi kemarin saya jadi keinget dan ketawa – ketawa sendiri.

Ada lagi nih, lagunya Snoop Dogg – Drop it Like it’s Hot. Kalau lagu ini mengingatkan saya pada jaman kuliah saya. Memorinya nggak terlalu jelas, tapi saya ingetnya saya dan teman – teman sedang duduk2 di depan gedung kuliah kami. Namanya gedung E. Gedung E itu tempat nongkrong nya anak jurusan saya, dari berbagai angkatan. Dulu sih waktu lagi ospek takutnya setengah mati lewat situ karena banyak senior, tapi setelah ospek selesai saya jadi paling sering nongkrong disitu. Tempatnya adem, walaupun musti duduk di bawah (kalau dipikir – pikir kok kita dulu nggak pegel ya duduk dibawah gitu lama – lama hehehhee). Nah denger lagu Snoop Dogg ini saya jadi keinget masa duduk2 di gedung E ini.

Terakhir yang saya mau ceritain, lagunya Tamia – Officially Missing You. Jadi gini ceritanya, Papa saya itu sering banget tugas keluar negeri. Karena saya suka musik, dulu saya sering nitip CD – CD kalau dia lagi keluar negeri. Waktu itu beliau lagi ke Singapura. Terus saya SMS. “Pah, titip CD Tamia Officially Missing You dong”. Terus dia balesnya “OK, miss you too.” Hihihihihi si Papa kirain saya bilang miss you ke dia, padahal itu judul lagunya hahahahaha Pah… Pah :’))

Sekian aja cerita lagu – lagu yang membawa memori bagi saya. Ada banyak sih sebenernya, tapi yang bias kepikiran saat ini cuma 3 itu.

Kamu pernah nggak sih, denger lagu terus langsung keinget 1 kejadian spesifik di masa lalu? Saya yakin sebagian besar pernah ya, hehehe. Ceritain dong di comment box! 🙂

Begini toh rasanya punya Asisten Pribadi :D

Minggu lalu, saya menemukan sebuah tweet yang menarik perhatian saya. Tentang sebuah start-up bernama YesBoss di linimasa saya. Saya klik akun Twitternya, @YesBossNow. Setelah baca sekilas, langsung tertarik.

Rupanya start-up ini menawarkan jasa Asisten Pribadi kepada anggotanya, yang siap melakukan pekerjaan – pekerjaan layaknya Aspri dan membantu kegiatan sehari – hari kita. Semuanya (saat ini, nggak tau nanti ya) gratis, hanya keluar biaya SMS.

Pekerjaan apa sih yang bisa dilakukan? Kalau pinjem deskripsi di website nya, si YesBoss ini bisa membantu kita misalnya beli tiket pesawat, pesan makanan, beli barang, jasa kurir, atau juga reservasi restoran. Pokoknya apa aja asal nggak ilegal katanya. Seru kan?!

Langsung deh saya coba. Saat ini kayaknya mereka masih dalam tahap soft-launch, jadi untuk bergabung saya harus daftar dulu di website nya. Setelah memasukkan alamat email, saya dapat notifikasi kalau saya masuk ke daftar tunggu. Eh, tapi nggak lama kemudian saya dapat email yang bilang kalau pendaftaran saya sudah berhasil!

Di email tersebut saya mendapatkan sebuah kode dan juga nomor telpon. Saya diminta untuk mengirimkan sms berisi kode tersebut ke nomor telpon yang dimaksud. Tidak lama setelah saya kirimkan SMS nya, saya mendapatkan SMS balasan seperti ini… 😀

Selamat datang di YesBoss!
Rupanya, asisten pribadi saya namanya Cindy hihihi. Saya coba minta tolong “Cindy” untuk melakukan reservasi restoran untuk buka puasa, tetapi sayangnya restoran yang saya mau tidak bisa dihubungi. Walaupun begitu, salut buat Cindy yang tetap mencoba hingga saya bilang “sudah cukup”.

Lucunya lagi, saya dipanggil Boss! Hahahahaha. Ciye… boss Christa nih ye.. :p

Halo Boss 😀
Setelah potongan SMS diatas, saya sempat beberapa kali minta bantuan Cindy lagi. Belum yang aneh – aneh sih, hanya sebatas melakukan reservasi untuk restoran buka puasa. Lumanyan banget, nggak perlu repot – repot nelpon sendiri untuk melakukan reservasi, tinggal SMS saja. Oh saya juga sempat minta dicarikan tiket pesawat, tapi hanya ngetes aja.. belum cek juga kalau melakukan pemesanan dan pembayaran bagaimana. Kabarnya, YesBoss ini bekerja sama dengan Veritrans, jadi saya rasa cukup aman ya.

Sejauh ini saya puas banget menggunakan jasa YesBoss ini. Berasa banget ketolongnya terutama di bulan Ramadhan  yang penuh sama janjian buka puasa kiri kanan, hehehe. Nggak perlu repot2 melakukan reservasi sendiri.

Oh.. jadi begini yaa rasanya punya asisten pribadi… hehehe 😀

in·se·cure

Menurut terjemahan Google, insecure artinya tidak aman. Gampangnya, tidak pede.
Sebagai manusia biasa, di umur 20-an akhir ini rasanya kita sering kali susah menahan rasa insecure.

Lihat teman yang (kelihatan) bahagia dengan anak dan suami nya sementara saya masih saja sibuk menjalani long distance relationship, kemudian membuat saya bertanya – tanya.. mau dibawa kemana masa depan ini? (*uhuk*)

Lihat teman yang (kelihatan) sudah sukses dengan rumah baru nya sementara saya masih tinggal dengan orang tua, kemudian membuat saya bertanya – tanya, apa ada yang salah dengan saya?

Lihat teman yang kelihatan sukses dapat pekerjaan baru di perusahaan bonafide, sementara saya sudah hampir lima tahun masih saja di perusahaan yang sama kemudian membuat saya bertanya – tanya, apa hanya sampai disini perjalanan karir saya?

Eh tapi saya ingat – ingat kembali, banyak saja yang komen bilang “iri” di social media saya ketika saya sedang traveling. “Enak banget jalan jalan terus…” kata mereka. Padahal mereka nggak tau aja, perjuangan nabungnya kayak gimana hehehe.

Ada juga yang komen “wah asik dong nanti diboyong pacarnya ke Amerika“.. Ya asik sih bisa bersatu dengan pria pilihan, tapi pada nggak kebayang kali ya, betapa beratnya meninggalkan se-mu-a-nya demi menutup jarak dan bersatu dengan si doi.

Yaa saya juga ngomong begini, nggak tau aja kan kalau teman saya yang keliatan sukses dengan rumah barunya itu musti bersusah payah bayar cicilan bulanan berpuluh – puluh tahun kedepan. Atau si teman yang kerjanya oke itu bos nya nyebelin, misalnya. Siapa tau teman yang sibuk ngurusin anaknya itu malah iri liat saya yang masih sibuk jalan – jalan? Hehehe.. Padahal saya pernah insecure juga liat dia sudah settle down.

Akhirnya saya sadar, hidup orang memang beda – beda, tidak ada rumus yang pasti untuk menentukan hidup ideal. Apakah ideal sudah menikah punya rumah dan kerjaan bagus di umur 20an? Siapa yang mengatur begitu? Ngga ditulis di buku panduan hidup kan? (emang ada buku kayak gitu? :p).

Jadi, tidak perlu lagi merasa insecure kan ya… nggak penting, hehe. Saya rasa yang penting di umur 20an adalah bekerja keras, bertanggung jawab, dan be happy! because you’re only in your twenties once 😉 Have a good weekend everyone! x

the_concept_of_yolo-315037
Image from: http://www.liveluvcreate.com

Car-a-oke!

Hari ini Saya kerja dari luar kantor, karena ada keperluan. Untungnya segala keperluan dan urusan kerjaan Saya beres pas jam 5, jadi Saya bisa pulang tepat waktu. Eh, taunya jalanan tidak selancar yang Saya bayangkan. Dari Gandaria ke Pondok Indah memakan waktu setengah jam, padat merayap. Agak aneh, karena biasanya jalanan itu baru mulai padat jam 6 keatas. Mungkin orang – orang banyak yang pulang cepat, karena ingin tarawih di rumah masing – masing. Udah gitu, dari Pondok Indah ke rumah, memakan waktu 1 jam lewat. Hufff…

Nah, karena macet dan kebetulan Saya lagi merasa capeeekk banget.. mulai deh tuh sedikit berasa frustasi. Langsung Saya ganti – ganti saluran radio, mencari lagu yang sekiranya enak buat nyanyi – nyanyi sambil macet. Tetapi, jam segitu rupanya radio di ibukota kebanyakan ngomong nya daripada pasang lagu nya. Mungkin banyak pendengar yang lebih memilih “ditemani” oleh celoteh penyiarnya daripada dengerin lagu – lagu. Kalau Saya, kebalikannya. Akhirnya Saya beralih ke aplikasi Youtube yang ada di HP dan mencari playlist 2 musisi favorit saya untuk car-a-oke, alias karaoke di mobil sambil macet. Hahahaha.

Image from: http://www.dailyhappyquote.com/
Image from: http://www.dailyhappyquote.com/

Yang pertama adalah… Sam Smith. Coba deh ikutin nyanyiin lagu – lagu nya ketika macet, dan coba tiru nada – nada nya sekalian. Misalnya di lagu “lay me down” yang bagian “next to you uuuuu.. you uuuuuu”. Seru banget kalau lagi macet, tapi pasti nggak seru didenger orang sebelah… hahahahaha. Makanya Saya car-a-oke kalau lagi nyetir sendirian aja, hihihi.

Nah, musisi kedua adalah Adele. Ini dia nih, ratunya lagu car-a-oke Saya. Hampir semua lagunya saya hapal diluar kepala lho, termasuk lengkingan lengkingan dan nadanya. Hebat juga ya Saya? Sayangnya, kehebatan ini tidak dilengkapi dengan kemampuan menyanyi yang baik. Hahahahah. Fals nya abis – abisan kalau niruin Adele. Kalau Adele, Saya paling suka nyanyiin lagunya yang “rolling in the deep”. Nyanyi nya berapi – api pula. “We could’ve had it aaaaaalll… rolling in the deeeeep….” Seru banget deh, jadi lupa kalau lagi macet 😉

Kalau kamu, suka nyanyi di mobil juga ngga sih? biasanya nyanyiin lagu apa/lagunya siapa? share yuk!

Oh iya, berhubung besok udah mulai puasa – Saya ucapkan selamat berpuasa ya teman – temanku yang menjalankan, semoga lancar semuanya 🙂

Pengalaman Mengurus Tourist Visa on Arrival Untuk Liburan ke India

Tahukah kamu, kalau India punya fasilitas Tourist Visa on Arrival (TVoA) yang berlaku untuk warga negara Indonesia? Dengan fasilitas ini, WNI yang masuk ke India lewat 9 bandara, yaitu: Bengaluru, Chennai,Cochin,Delhi ,Goa, Hyderabad,Kolkata,Mumbai & Trivandrum. Biayanya US$ 60 dan visanya berlaku 30 hari sejak hari kedatangan di India. Oh iya, visa – nya single entry ya, dan kita hanya bisa daftar untuk TVoA ini dua kali dalam setahun kalendar.  Continue reading “Pengalaman Mengurus Tourist Visa on Arrival Untuk Liburan ke India”