Kawinan di Indonesia

Post ini ditulis saat saya lagi nunggu boarding di bandara Sultan Hassanudin Makassar, ceritanya mau pulang ke Jakarta setelah business trip selama 1 hari (bentar banget ya!).

Dilihat dari judulnya, saya bukan akan nulis soal Makassar atau kerjaan saya disini, tapi soal kawinan!

Berawal dari iseng-iseng liat foto waktu malam minggu kemarin datang ke resepsi pernikahan (singkatnya kita sebut kawinan) teman di handphone, saya jadi kepikiran diskusi saya sama pacar.

Waktu itu saya lagi telponan sama pacar pas dijalan menuju ke sebuah kawinan. Dia bilang, “wah asik dong kamu bakal makan makan enak!” Saya bilang, “yah belum tentu sih.. Kalau masih ada.” Masalahnya saya kalau datang kawinan hobinya mepet, undangan jam 7-9 malam saya biasanya datang jam 8an.. Jadi salah saya sendiri sih kalau ngga kebagian makanan hehehe. Kalaupun datang cepat dan makanan masih melimpah, saya memang jarang bernafsu makan di kawinan, karena biasanya lebih sibuk haha-hihi atau foto-foto.

Ketika saya bilang gitu, pacar saya yang sudah lebih dari 10 tahun meninggalkan Indonesia itu jadi bingung kalau saya cerita ngga makan di kawinan, apalagi kalau saya ke kawinan numpang salaman sama pengantin nya doang lalu lanjut ke kawinan lainnya karena dapet 2 undangan sekaligus dalam sehari (rekor saya 4 kawinan dalam sehari! Hahaha).

Maklum, kalau di luar negeri tuh kawinan biasanya berupa sitting dinner ya, kayak di film-film gitu kan? Pokoknya pacar saya itu selalu cerita betapa melimpah dan enaknya masakan di kawinan. Hehehe.

Nah, kebetulan banget nih di kawinan yang malam minggu kemarin itu saya makan banyak! Hahaha, padahal lagi-lagi undangan jam 7 saya datangnya jam 8 lewat hampir setengah 9, tapi surprisingly makanan masih banyak, bahkan saya bisa makan main course sampai 2x hahahaha.

Saya jadi seru sendiri keasikan makan dan minta teman fotoin saya dengan makanan-makanannya untuk dikirim ke pacar 🙂 ini dia hasilnya…

20140609-164614-60374217.jpg

Kalo kamu yang di Indonesia, datang ke kawinan biasanya makan banyak atau ngga?