Tentang Pekerjaan

Sebenarnya, kalau dihitung total, aku sudah hampir 1 tahun punya pengalaman kerja kantoran di Amerika. Sebelum kerjaan yang sekarang, aku sudah kerja sekitar 9 bulan di kantor sebelum ini. 9 bulan bisa dibilang waktu yang singkat, tapi sebenarnya lumayan juga. Tapi, kantor yang dahulu bisa dibilang kurang menggambarkan situasi kerja di Amerika yang sesungguhnya, karena mayoritas karyawan (dan bos) nya orang Asia Timur. Kalau waktu itu ditanya, rasanya apa kerja di Amerika? Bedanya sama kerja di Indonesia? Jawabannya pasti, sama aja. Hampir ga berasa beda deh.

Nah setelah pindah ke kantor yang sekarang, walaupun baru 3 minggu, baru kerasa beberapa perbedaan suasana kerja di Indonesia dan Amerika. Sedikit gambaran, kedua kantor bergerak di bidang teknologi, dan kantor yang sekarang statusnya masih start-up dengan 6 karyawan. Tapi, kalau di kantor dulu mayoritas adalah imigran, di kantor ini aku adalah imigran pertama yang di rekrut.

Aku nggak pernah malu bilang diriku imigran. Wong emang bener, aku nggak lahir dan besar disini. Dari awal proses wawancara kerja aku selalu bilang, aku imigran, pindah dari Indonesia blablablabla.. dan lanjut ceritain pengalaman kerja. Nah balik lagi ke topik, berdasarkan pengalaman kerjaku yang baru sedikit ini.. aku merasakan beberapa perbedaan suasana kerja di sini dan di Indonesia:

  1. Orang Amerika lebih banyak memberikan feedback positif. Tiap hari, biarpun cuma komentar kayak “awesome” “perfect’ atau “great”. Awal – awal cukup merasa geleuh apalagi kita orang Asia kan jarang denger kata2 manis gitu yaa.. terus awalnya sempet muncul pikiran impostor syndrome “emang bener gue sebagus itu?” Tapi lama2 mikir lagi, yaudah sih terima aja. Masih mending denger kata2 positif di sekitar kita kan daripada denger kata negatif. Auranya lebih enak aja.

2. Orang Amerika nggak malu untuk mengakui prestasi diri sendiri. Ini cukup juga bikin kaget soalnya selama berkarir di Indonesia aku cukup merasa bahwa kesuksesan diri adalah kesuksesan tim. Bagus sih, tapi ngga ada salahnya mengakui hasil kerja keras diri sendiri. Tapi terus terang di bagian ini aku masih harus banyak belajar karena kelamaan bergerak dengan mindset tim dibanding diri sendiri.

3. Kemampuan untuk merangkum sebuah situasi dengan singkat jelas dan padat itu penting banget. Di Indonesia, aku cukup “kenyang” dengan meeting yang bisa berjalan bertele – tele. Kadang yang namanya meeting tuh bisa berjalan dari pagi sampe sore ya gak sih, dengan beberapa break. Disini, tiap pagi aku ada stand up meeting yang gak boleh terjadi lebih lama dari 15 menit. Tiap orang harus share kerjaan yang lagi dilakukan, termasuk kalau ada hambatan supaya tim bisa saling bantu. Jadinya tiap hari aku harus merangkai kata dulu, gimana supaya bisa ceritain kerjaan aku dengan singkat, jelas dan padat dalam 1-2 kalimat haha. Biasanya kalau di Indonesia dulu kan harus siapin minimal one pager atau presentasi sekalian :p

Sejauh ini sih 3 poin itu aja yang paling berasa. Teman2 yang kebetulan kerja di luar negeri juga, ada pengalaman yang sama nggak? atau ada tambahan? Ceritain yaa di komen πŸ™‚

Demam Korea

Kayaknya ini coping mechanism terbaru saya deh. Sejak awal pandemi tahun lalu, saya disuruh teman nonton Crash Landing on You kan. Episode pertama nggak doyan, tapi karena ngga ada kerjaan, lanjut terus. Makin lama nyangkut, akhirnya malah sampai jadi ngefans banget sama 2 tokoh utamanya. Hyun Bin dan Son Ye Jin.. awww seneng banget pas tau mereka akhirnya pacaran beneran.

Waktu awal – awal nonton CLOY itu saya cukup kaget lihat betapa banyaknya konten yang tersedia untuk para fans. Mulai dari cuplikan behind the scene, interview sama pemain, post di social media.. banyak banget! Jadi penonton tuh rasanya dimanjain banget. Rasanya, selama ini nonton series Hollywood nggak ngeh liat materi promosi sebanyak ini. Atau emang nggak pernah perhatiin aja?

Jadilah setelah CLOY, muncul kebiasaan baru. Nonton drama Korea, kalau cukup suka dengan aktor/aktris nya, mulai mengkonsumsi konten – konten lainnya. Liatin BTS, nontonin interview, cari tau background si aktor/aktris, sampai dengerin soundtrack nya. Paket lengkap! Yang hasilnya, kalau lagi mengikuti suatu drama tuh bisa kebayang bayang sampai kebawa – bawa kemana – mana gitu… misalnya, manggil suami dengan panggilan ala Korea hahahaha ampun deh.

Sejak tahun lalu itu, saya udah cukup banyak banget nonton drama Korea lain.. sampai memutuskan buat langganan streaming service khusus konten Asia. Nggak tanggung – tanggung… 2 sekaligus, Viki dan IQIYI.

Hampir jarang nonton Netflix, Hulu dan sebagainya kecuali buat nonton serial yang emang udah saya ikutin kayak The Handmaid’s Tale atau Kims Convenience. Tolong laaahh… (Ini minta tolong tapi sebenernya sih doyan2 aja kebombardir konten Korea gini hahaha).

Tambahan lagi, saya juga ketemu genre musik Korea yang saya suka, yaitu R&B. Ternyata banyak banget lagu K R&B yang menarik! Kalo kamu suka musik juga, coba deh dengerin semacam Dean, Crush, Offonoff, Heize, Zion.T… nah loh banyak juga. Bisa cari di Spotify playlist2 yang judulnya Korean R&B atau Korean Indie Chill, hehe.

Last but not least rumah saya disini tuh cuma sekitar 10 menit dari daerah yang banyak komunitas Korea nya! Ada supermarket Korea, ada restoran Korea, butik Korea, kafe Korea sampai tempat pijat Korea ada juga. Lengkap deh. Saya dan R cukup sering ke daerah itu, bahkan saya udah ketemu salon Korea yang udah jadi langganan juga hahahaha.

Demam Korea yang saya alami ini cukup keliatan sih di kalangan teman – teman disini. Sekarang, kalau ada apa – apa yang bau Korea, mereka pasti nunjuk saya hahaha. Siapa sangka, pandemi bikin saya demam Korea gini. Kalau mengutip Jo, katanya sih semua akan Korea pada waktunya… hihi.

P.S: Draft ini ditulis udah beberapa minggu lalu, tapi saya tambahin bagian terakhir ini ya sebelum di publish.. pengen kirim semangat dan doa baik untuk teman2 semua, semoga sehat, selamat, dan bahagia. Take care!! πŸ™‚

5 Months On The Job

Waktu pertama kali nulis draft ini, gue baru sekitar sebulan kerja. Ternyata sekarang udah masuk bulan ke-5 hahaha, telat banget deh. Jadi judulnya diganti lah. Anyway ini tulisan singkat aja, mumpung lagi lunch break nih ehehe… pengen cerita beberapa hal yang udah gue pelajarin selama kerja dan juga beberapa perbedaan atau persamaan situasi kerja disini dan di Jakarta dulu.

Hal – hal yang gue pelajari

Jadi gue kan cukup baru ya di posisi sekarang ini. Udah gitu industri nya juga baru, teknologi. Untuk posisi gue, yaitu Customer Success, salah satu skill yang penting banget dimiliki adalah skill mendengarkan. Gue liat rata – rata penyebab masalah muncul atau masalah susah diselesaikan tuh karena salah satu pihak kurang ngedengerin pihak lainnya. Kalaupun iya, kayak nggak bener – bener di dengerin gitu loh, cuma sebatas lalu aja.

Jadi gue lagi belajar, pentingnya ngedengerin lawan bicara gue dalam kerjaan. Apalagi customer. Penting banget buat gue untuk bisa mengerti masalah yang dia hadapi, kemauan dia, dan bahkan background nya si customer supaya gue bisa kasih solusi paling baik buat dia.

Terus karena gue kerja di perusahaan kecil yang modelnya seperti start up, gue jadi belajar buat wear many hats di kerjaan gue. Iya titel resmi nya customer success tapi gue juga kerjain marketing, project management, dan sebagainya. Hal ini cukup bikin kaget karena selama ini perjalanan karir gue di perusahaan multinasional yang udah punya struktur jelas, semua ada scope nya masing – masing.

Satu lagi, gue belajar jadi mentor! Hihihi. Salah satu program di kantor gue ini adalah mentorship, dimana karyawan baru di pasangin sama karyawan yang udah lebih lama. Walaupun gue baru 5 bulan, tapi per minggu ini gue kedapetan 1 mentee yang baru aja masuk hari Senin kemarin hehe. Jadilah gue musti belajar gimana jadi mentor yang baik dan juga memastikan dia bisa maju dalam kerjaannya dia. Bagian ini cukup membuat gue semangat sih.

Perbandingan Kerja di US dan di Indonesia

Kayaknya untuk sekarang gue gak bakal cerita terlalu detail untuk bagian ini, secara dari segi waktu perbandingannya belum banyak. Tapi satu hal yang mulai berasa, disini kayaknya agak lebih susah dapat kolega se-asik waktu kerja di Indonesia huhuhu.. rata -rata disini kolega ya jadi kolega aja, nggak lantas jadi teman deket banget bangetan kayak waktu gue kerja dulu di perusahaan minuman (you know who you are!).

Sebenernya masih mau cerita lebih banyak tapi jam makan siang udah mau kelar, jadi nanti di lanjut yaa.. hehe. Semoga teman2 semua sehat ya! Until next time! πŸ™‚

Memorial Day Weekend 2021

Hari Senin kemarin, tanggal 31 Mei di Amerika tuh ada libur nasional yang namanya Memorial Day. Karena jatohnya di hari Senin, lumayan lah ya long weekend! Banyak yang bilang kalo Memorial Day Weekend tuh semacam unofficial start of summer… karena cuaca mulai panas dan mendukung banget buat vakansi. Ditambah lagi situasi post-covid disini udah mulai membaik banget, kami berdua sudah di-vaksin full dan begitu juga dengan kebanyakan orang sekeliling kami. Baca berita, pemerintah juga sudah mulai membuka jalan untuk kehidupan kembali seperti normal, dengan tindakan2 preventif yaa tentunya. Akhirnya kami memutuskan untuk liburan juga nih. Pengennya siiiih ke Indonesia yaa tapi apa boleh buat cuma punya libur 3 hari. Masih anak baru di kantor, belom dapat cuti berbayar.

Continue reading “Memorial Day Weekend 2021”

Serba Serbi Jualan Barang

Haloo kembali lagi di Selasa Indonesia! Kali ini ceritanya mau ngomongin soal proses jualan barang bekas kami. Sebenernya jualan barang ini bukan hal yang baru, biasanya setiap ganti musim saya suka jualin baju – baju yang kira – kira udah nggak sparks joy kalo kata Marie Kondo, atau yang udah gak muat haha.

Tapi berhubung kami abis proses pindahan, ternyata banyak barang di studio kami yang lama yang rasanya nggak cocok dibawa ke rumah baru ini. Contohnya sofa bed, kami gak ngerasa perlu lagi karena di rumah baru kan ada 2 kamar, jadi kalau ada tamu bisa nginap di kamar aja. Terus ada banyak lagi barang – barang printilan yang ternyata kami nggak perlu, jadilah mulai sebulan terakhir sebelum pindah saya cukup aktif jual – jualin barang.

Yang pertama saya jual tuh sofa bed yang tadi saya ceritain. Sofa bed nya keluaran Ikea, tapi suami beli secondhand juga dari temannya yang mau balik ke Indonesia, 3 tahun lalu sebelum saya datang. Sebenernya sofa bed nya masih berfungsi baik, tapi studio kami tuh sempat bocor jadi sofa nya banyak noda air yang saya gak tau gimana cara bersihinnya. Sempet ragu bakal laku terjual, ternyata begitu saya iklanin di facebook marketplace, laku kayak kacang goreng! Banyak banget orang yang nanyain dan lakunya cepet banget. Yang bikin saya masih geleng kepala, lakunya sama kayak harga temen waktu suami beli dari temennya. Padahal saya udah jelasin semua kondisi dan kasih foto juga.

Begitu liat sofa bed laku kayak gitu, saya makin semangat dong. Langsung cari – cari apalagi yang bisa di jual hahaha. Emang dasar mental sales ngga bisa ilang. Saya jual alat bikin kopi Aeropress yang lama ga pernah dipake, laku cepet juga. Jual make up organizer yang bisa muter2 dari bambu, laku 15 menit dan barang diambil 1 jam kemudian! Seru kan hehe.

Sampai akhirnya saya jual kulkas mini kami, karena di rumah sekarang sudah tersedia kulkas, jadi nggak perlu lah kulkas sampai 2 segala. Seperti namanya, kulkas mini yah kecil ya kan. Saya tulis listing nya “1 door refrigerator”. Saya pasang foto tampak depan, foto pintu di buka supaya keliatan layout nya. Fotonya kebetulan di sebelah sofa, jadi harusnya sih keliatan kalau kulkas tersebut ukurannya ngga besar sesuai skala nya. Cuma…. saya nggak taro ukuran.

Begitu iklannya tayang, langsung ada yang tanya dan mau beli. Datanglah orangnya, oma – oma sama cucu nya. Begitu si oma lihat, si oma geleng2 kepala, “no, too small”. Dalam hati saya, lha kan emang kulkas mini… tapi yaudah, batal laku. Akhirnya saya tambahin dimensi, tinggi x lebar.

Besoknya ada lagi yang mau lihat. Ibu2 Asia. Udah ngobrol panjang lebar pas ketemu (kayak tante2 Asia gituuu haha), eh begitu liat kulkasnya, lagi2 dia bilang, “oh this is small, I thought it’s a big one”. Dalam hati mikir, uhm hallooo.. kan udah ditulis juga dimensi nya. Tapi yaudahhh.. mau ngomong apa hahaha.

Akhirnya saya suruh R bediri samping kulkasnya, saya foto setengah badan, buat tunjukin itu kulkas tinggi nya cuma se-paha suami. AKHIRNYA LAKU! itu pun di tawar $10 lebih murah tapi yaudah deh, udah lelah saya dan masih perlu jual beberapa barang lainnya.

Selain facebook marketplace, di daerah sini juga ada toko secondhand yang terima jual barang bekas. Kalo di toko ini sih cocoknya buat jual baju – baju yang udah nggak terpakai dalam jumlah banyak, karena mereka kasih harga murah banget, cuma antara $1-$3. Tapi kalau bawa barang se kardus, pulang – pulang bisa bawa $100, lumayan lah yaaa hehehe.

Pilihan lain kalau kamu mau keluarin barang – barang yang nggak terpakai, bisa juga di donasikan ke toko barang bekas non-profit, misalnya goodwill atau salvation army. Cuma yang saya masih bingung, sejak pindah kesini, saya tuh banyak banget dikasih mukena… awalnya senang punya mukena warna warni tapi sejak mulai menganut prinsip minimalis dan merasa mukena cukup punya 2 aja (1 buat spare), saya bingung mukena yang lain mau didonasikan kemana, karena semuanya masih bagus banget dan kalo liat di masjid sini, yang pakai mukena itu orang Indonesia doang… hehehe. Akhirnya masih saya simpan, buat di donasikan kalau nanti saya pulang kampung.

Gimana pengalaman kamu jual barang – barang yang nggak terpakai? Ada cerita seru nggak? πŸ™‚