in·se·cure

Menurut terjemahan Google, insecure artinya tidak aman. Gampangnya, tidak pede.
Sebagai manusia biasa, di umur 20-an akhir ini rasanya kita sering kali susah menahan rasa insecure.

Lihat teman yang (kelihatan) bahagia dengan anak dan suami nya sementara saya masih saja sibuk menjalani long distance relationship, kemudian membuat saya bertanya – tanya.. mau dibawa kemana masa depan ini? (*uhuk*)

Lihat teman yang (kelihatan) sudah sukses dengan rumah baru nya sementara saya masih tinggal dengan orang tua, kemudian membuat saya bertanya – tanya, apa ada yang salah dengan saya?

Lihat teman yang kelihatan sukses dapat pekerjaan baru di perusahaan bonafide, sementara saya sudah hampir lima tahun masih saja di perusahaan yang sama kemudian membuat saya bertanya – tanya, apa hanya sampai disini perjalanan karir saya?

Eh tapi saya ingat – ingat kembali, banyak saja yang komen bilang “iri” di social media saya ketika saya sedang traveling. “Enak banget jalan jalan terus…” kata mereka. Padahal mereka nggak tau aja, perjuangan nabungnya kayak gimana hehehe.

Ada juga yang komen “wah asik dong nanti diboyong pacarnya ke Amerika“.. Ya asik sih bisa bersatu dengan pria pilihan, tapi pada nggak kebayang kali ya, betapa beratnya meninggalkan se-mu-a-nya demi menutup jarak dan bersatu dengan si doi.

Yaa saya juga ngomong begini, nggak tau aja kan kalau teman saya yang keliatan sukses dengan rumah barunya itu musti bersusah payah bayar cicilan bulanan berpuluh – puluh tahun kedepan. Atau si teman yang kerjanya oke itu bos nya nyebelin, misalnya. Siapa tau teman yang sibuk ngurusin anaknya itu malah iri liat saya yang masih sibuk jalan – jalan? Hehehe.. Padahal saya pernah insecure juga liat dia sudah settle down.

Akhirnya saya sadar, hidup orang memang beda – beda, tidak ada rumus yang pasti untuk menentukan hidup ideal. Apakah ideal sudah menikah punya rumah dan kerjaan bagus di umur 20an? Siapa yang mengatur begitu? Ngga ditulis di buku panduan hidup kan? (emang ada buku kayak gitu? :p).

Jadi, tidak perlu lagi merasa insecure kan ya… nggak penting, hehe. Saya rasa yang penting di umur 20an adalah bekerja keras, bertanggung jawab, dan be happy! because you’re only in your twenties once 😉 Have a good weekend everyone! x

the_concept_of_yolo-315037
Image from: http://www.liveluvcreate.com
Advertisements

Car-a-oke!

Hari ini Saya kerja dari luar kantor, karena ada keperluan. Untungnya segala keperluan dan urusan kerjaan Saya beres pas jam 5, jadi Saya bisa pulang tepat waktu. Eh, taunya jalanan tidak selancar yang Saya bayangkan. Dari Gandaria ke Pondok Indah memakan waktu setengah jam, padat merayap. Agak aneh, karena biasanya jalanan itu baru mulai padat jam 6 keatas. Mungkin orang – orang banyak yang pulang cepat, karena ingin tarawih di rumah masing – masing. Udah gitu, dari Pondok Indah ke rumah, memakan waktu 1 jam lewat. Hufff…

Nah, karena macet dan kebetulan Saya lagi merasa capeeekk banget.. mulai deh tuh sedikit berasa frustasi. Langsung Saya ganti – ganti saluran radio, mencari lagu yang sekiranya enak buat nyanyi – nyanyi sambil macet. Tetapi, jam segitu rupanya radio di ibukota kebanyakan ngomong nya daripada pasang lagu nya. Mungkin banyak pendengar yang lebih memilih “ditemani” oleh celoteh penyiarnya daripada dengerin lagu – lagu. Kalau Saya, kebalikannya. Akhirnya Saya beralih ke aplikasi Youtube yang ada di HP dan mencari playlist 2 musisi favorit saya untuk car-a-oke, alias karaoke di mobil sambil macet. Hahahaha.

Image from: http://www.dailyhappyquote.com/
Image from: http://www.dailyhappyquote.com/

Yang pertama adalah… Sam Smith. Coba deh ikutin nyanyiin lagu – lagu nya ketika macet, dan coba tiru nada – nada nya sekalian. Misalnya di lagu “lay me down” yang bagian “next to you uuuuu.. you uuuuuu”. Seru banget kalau lagi macet, tapi pasti nggak seru didenger orang sebelah… hahahahaha. Makanya Saya car-a-oke kalau lagi nyetir sendirian aja, hihihi.

Nah, musisi kedua adalah Adele. Ini dia nih, ratunya lagu car-a-oke Saya. Hampir semua lagunya saya hapal diluar kepala lho, termasuk lengkingan lengkingan dan nadanya. Hebat juga ya Saya? Sayangnya, kehebatan ini tidak dilengkapi dengan kemampuan menyanyi yang baik. Hahahahah. Fals nya abis – abisan kalau niruin Adele. Kalau Adele, Saya paling suka nyanyiin lagunya yang “rolling in the deep”. Nyanyi nya berapi – api pula. “We could’ve had it aaaaaalll… rolling in the deeeeep….” Seru banget deh, jadi lupa kalau lagi macet 😉

Kalau kamu, suka nyanyi di mobil juga ngga sih? biasanya nyanyiin lagu apa/lagunya siapa? share yuk!

Oh iya, berhubung besok udah mulai puasa – Saya ucapkan selamat berpuasa ya teman – temanku yang menjalankan, semoga lancar semuanya 🙂

Pengalaman Mengurus Tourist Visa on Arrival Untuk Liburan ke India

Tahukah kamu, kalau India punya fasilitas Tourist Visa on Arrival (TVoA) yang berlaku untuk warga negara Indonesia? Dengan fasilitas ini, WNI yang masuk ke India lewat 9 bandara, yaitu: Bengaluru, Chennai,Cochin,Delhi ,Goa, Hyderabad,Kolkata,Mumbai & Trivandrum. Biayanya US$ 60 dan visanya berlaku 30 hari sejak hari kedatangan di India. Oh iya, visa – nya single entry ya, dan kita hanya bisa daftar untuk TVoA ini dua kali dalam setahun kalendar.  Continue reading “Pengalaman Mengurus Tourist Visa on Arrival Untuk Liburan ke India”

Cerita Sore ini

Ah, rasanya udah lama juga ngga nge-blog santai ya, well, sebenarnya udah lama juga saya ngga nge-blog dengan serius karena masih harus ngejar ketinggalan di kerjaan sejak pulang dari India kemarin. Anyway, tulisan saya bukan tentang saya jarang ngeblog (ataupun BW,hiks!), tapi tentang sebuah kejadian sore ini…

Jadi begini ceritanya, saya seharian ini meeting di luar kantor. Pagi ke Kelapa Gading, siang di Pacific Place, sore ke sister office kantor saya yang di Sudirman (tempat dimana saya tahun lalu pernah penempatan selama 6 bulan itu lho..). Karena mikir bakal ada 3in1, saya tinggalin mobil di Pacific Place dan naik taksi ke Sudirman. Ga masalah, deket. Eh tapi taunya macet.

Karena saya masih merasa berdamai dengan macetnya Jakarta sejak pulang dari Mumbai, saya diem aja, masih menikmati. Trus supir saya ngajak omong, kita jadi cerita2. Saya ceritain macet di Mumbai yang super jauh lebih parah dr Jakarta karena “dilengkapi” klakson gila. Lalu dia juga menanggapi, dia bilang pernah dapet cerita serupa dari penumpang dia yang orang India. Nah, pas dia lagi cerita, dia ngomong bahasa Inggris. Bahasa Inggrisnya bagus! Dalam hati saya penasaran dan kagum. Eh taunya nggak lama dia cerita sendiri, kalau dia lama di Amerika. Dan ceritalah dia soal latar belakangnya yang sangat menarik menurut saya. Singkat cerita, di perjalanan saya yang singkat dengan bapak itu, saya merasa dapat pelajaran dan saya appreciate cerita dia.

Jadi, pas saya turun, saya lebihkan uang taksi saya. Dia menerima dengan senang hati. Trus saya turun, meeting di kantor lama, dan juga ketemu banyak teman dan kolega lama.

Saya senang banget! Saya ketemu banyak orang, denger kabar2 dari mereka, dan yang saya kaget mereka masih welcome banget sama saya. Seneng kan ya rasanya kalau di welcome sama orang lain 🙂 akhirnya setelah meeting saya lanjut ngobrol2 sama beberapa kolega saya disana. Seru deh.

Kemudian saya pulang. Nah pas mau pulang, saya tadinya mau naik bis balik ke Pacific Place tapi nggak punya uang kecil. Pas saya bilang mau nuker uang, teman saya malah ngasih saya uang kecil. Saya udah tolak dan dia maksa, okelah saya terima dengan syarat besok2 saya beliin gorengan hehehe. Eh tapi taunya bis nya nggak dateng2. Bis teman saya udah dateng duluan, dan akhirnya saya memutuskan untuk jalan kaki.

Pas saya lagi jalan kaki saya mikir betapa senangnya sore ini. Udah lama saya nggak merasa se-senang itu di jam kerja. Kerjaan beres, dapet ngobrol dan silaturahmi juga.

Nah, alasan saya cerita kalau saya kasih uang lebih ke pak supir itu bukannya mau pamer yah. Sama sekali nggak. Tapi saya jadi mikir. Saya kan istilahnya “berbuat baik” ya, berbagi rejeki buat orang lain. Eh, taunya langsung dapat balasan lho. Saya dapet rejeki ongkos bis dari teman saya dan dapat rejeki merasa senang banget sore ini. Intinya, saya teringet kembali kata orang tua saya. Emang bener yah kalau berbuat baik dan berbagi itu ngga boleh ditahan tahan, karena timbal baliknya pasti selalu ada, secara eksplisit ataupun implisit.

Jadi, sudahkah kamu berbagi hari ini? 🙂

Marine Drive – Mumbai

Btw gambarnya nggak berhubungan sama sekali ya hahaha.. tapi ini ngambil stok foto saya waktu di Mumbai hehehe. Oh iya saya masih ngutang cerita pas saya di Mumbai ya! 😉

Kenapa selingkuh?

Akhir – akhir ini saya sedang sering dengar cerita yang nggak enak.

Kisah pertama, seorang musisi lumayan terkenal di Amerika, dia sering jadi additional player di beberapa band ngetop. Musisi ini melakukan percobaan bunuh diri karena istrinya selingkuh. Sebelum melakukan hal tersebut, dia meninggalkan surat buat istrinya di blog nya dia. Dia juga sempat post beberapa foto tentang perselingkuhan istrinya di akun instagram dan twitternya. Untungnya, dia berhasil diselamatkan dan terakhir saya cek instagramnya sih masih hidup, walau ada di rumah sakit.

Kisah kedua, seorang wanita seusia saya yang mendapati pacarnya masih genit-genitan dengan beberapa wanita lain di aplikasi tinder. Kacau kan! Ketika ketahuan, mereka jadi berantem hebat dan lebih parahnya si wanita malah disakiti secara fisik. Sedih banget dengernya.

Kedua kisah diatas memang agak ekstrim, saya juga kaget ketika dengar. My heart goes to both of them . Tapi cerita perselingkuhan sebenarnya sudah bukan hal baru, ya kan.

Apa sih indikasi perselingkuhan? Kalau sudah menikah, kemudian berhubungan dengan orang lain itu saya rasa jelas ya. Tapi kalau “genit-genitan” aja? Bagi saya terhitung selingkuh. Ngapain masih melakukan hal tersebut ketika sudah punya pasangan? Di aplikasi mencari pasangan pula!

Kalau dengar cerita perselingkuhan saya tuh jadi sedikit geram. Ada banyak orang yang perlu berjuang untuk mendapatkan pasangan idaman, eh si peselingkuh ini udah punya 1, masih dianggap kurang dan mau yang lain juga!

Iya mungkin memang tidak segampang itu, ada faktor a b c d sampai z yang turut mempengaruhi. Tapi harusnya gampang! Kalau sudah berkomitmen, stick to that dan kalau sekiranya (karena berbagai macam alasan) sudah tidak mau berkomitmen lagi, keluarlah dari komitmen tersebut, baru mulai komitmen yang lain lagi. Jangan di-dobel!

Ngomong – ngomong, saya juga habis nonton film gone girl beberapa hari yang lalu. Gila juga sih film ini. Udah gitu, saya denger kabar – kabar perselingkuhan ini. Duh! Mungkin beberapa hari kedepan saya akan banyak nonton film komedi, supaya tidak terlalu kepikiran. Maklum, saya orangnya gampang kepikiran, dan punya tendensi overthinking. Hehe. Selamat hari selasa ya temans, jangan suka overthinking kayak saya 🙂

Bye / Halo!

Saya mengawali tahun 2015 ini dengan sebuah perubahan. Dibilang krusial, nggak juga, walaupun perubahan ini menyangkut salah satu status yang saya pegang.

Oke sebelum pada mikir macem – macem, saya belum dilamar dan belum akan berubah status marital hahahaha. Ini maksudnya perubahan titel di pekerjaan karena saya akan meninggalkan titel saya yang lama, dan memegang titel baru di divisi yang baru… Mulai besok.

Walau masih di perusahaan yang sama, perubahan ini bagi saya agak signifikan karena selama ini karir saya di perusahaan ada di bagian strategic planning, tapi kini akan pindah ke bagian sales. Masih di Head Office sih, jadi akan masih banyak planningnya juga… Tapi tetap berbeda.

Mengikuti kepindahan divisi, saya juga akan pindah tempat duduk, beda lantai dengan yang dulu.

Jenis pekerjaan tentu akan beda, tempat duduk beda, rekan kerja beda, bos pun beda. Saya agak deg-deg an sih, apalagi ini kepindahan pertama saya dalam 3 tahun terakhir.

Tadi, sebelum saya pulang, setelah beres – beres laptop dan meja, saya menghampiri kubikel bos saya. Niatnya mau pamit dan sekalian bilang terima kasih. Kita ngobrolin kerjaan bentar, trus akhirnya saya bilang (dalam bahasa Inggris, tapi disini saya terjemahkan lagi ke dalam bahasa Indonesia supaya tulisan saya konsisten, hehe) “Terima kasih sudah menjadi bos saya selama 3 tahun terakhir”. Trus dia membalas “Sama sama, terima kasih sudah tahan dengan saya selama ini” sambil ketawa ringan. Oh, bayangkan suasana nya tuh jauh dari drama ya, santai banget deh. Kemudian saya pamit pulang, udah sih gitu aja.

Pas saya balik ke meja, tiba – tiba saya berasa “deggg” gitu. Kayak sedih mendadak sampai berasa ingin nangis. Saya emang rada lumayan melankolis sih untuk hal – hal tertentu, tapi saya ngga nyangka kalau bisa merasa sedih pas hari terakhir saya di divisi strategic planning ini. Drama nya makin membara ketika pas saya lagi di lift mau turun, saya meneteskan air mata!

Hahahaha, nulisnya sekarang rada bikin ketawa sih, tapi tadi itu saya sedih beneran rasanya. Nggak sampai nangis sesenggukan sih, tapi ada lah beberapa tetes air mata udah keluar. Yang bikin makin konyol, tiba – tiba lift terbuka dan saya ketemu teman baik saya di kantor. Dia lihatlah saya lagi nangis gitu. Akhirnya saya bilang deh, sambil ketawa tapinya.

Saya bilang ke temen saya itu, sedih juga akan keluar dari tim yang sudah membuat saya mengalami peningkatan dalam karir, membuat saya tambah pintar, tempat belajar banyak. Sedih juga akan meninggalkan bos saya yang super mega baik. Baiknya ini bukan baik yang berlebihan lho, tapi juga fair banget. Saya merasa cocok dengan ritme kerjanya dan sedikit banyak gaya kepemimpinan saya juga jadi terinspirasi bos saya itu. Lebih lagi, saya sedih meninggalkan teman kerja yang menyenangkan dan tanpa drama. Hiksss.

Kata teman saya, kalau kita sedih meninggalkan sesuatu, itu berarti waktu yang dihabiskan ketika menjalani nya itu menyenangkan ya. Bener banget ya! 🙂

Udah sih, saya nggak lama – lama sedihnya. Malu juga depan umum hehehehe. Sekarang saya semangat menghadapi tantangan baru di pekerjaan baru yang akan dimulai… besok! Yay! Doakan saya ya teman teman 🙂