Mulai Cari Kerja

Tahun ini salah satu tujuan hidup saya adalah dapat kerjaan sesuai dengan pengalaman kerja di Indonesia. Kalau ngomong cari kerjaan aja sih banyak banget disini. Intinya banyak cara untuk cari uang secara halal di Amerika, tapi yang saya penasaran banget tuh bisa nggak sih saya melanjutkan karir saya disini sesuai pengalaman kerja di Indonesia?

Jadilah awal tahun ini saya mulai semangat lagi merapihkan resume, apalagi rencana nya bulan Juni nanti sudah mau wisuda. Awal bulan Januari kemarin saya datang ke acara job expo di kampus, sayangnya kurang membawa hasil soalnya acaranya dibuka untuk semua kalangan di kampus, mulai S1 sampai Doktor termasuk orang2 program sertifikat kayak saya… dan ternyata nggak banyak lowongan kerja yang sesuai bidang.

Oh iya kalau ada yang penasaran, bidang saya apa sih? Jawabnya: Marketing. Ya tapi kan luas, bagian apanya? Nah itu dia problem saya yang sebenernya bisa juga jadi keuntungan… pengalaman kerja saya agak kurang spesifik di dunia pemasaran. Saya pernah pegang posisi di marketing research, pernah di strategic marketing, pernah juga trade marketing, commercial marketing, digital marketing, sampai account management juga pernah. Asli gak fokus ya. Jadi bingung pas mau cari kerjaan disini.

Akhirnya saya memutuskan untuk sewa jasa career coach disini, dengan harapan ybs bisa bantu saya untuk mengidentifikasi area2 dimana saya punya kelebihan, kelemahan dan gimana cara mengatasinya.

Sejujurnya saya baru familiar sama konsep career coach ini sekarang sih. Dulu di Jakarta nggak pernah denger, atau mungkin udah ada tapi saya aja yang nggak tahu. Akhirnya saya bikin janji sama salah satu coach yang masih cukup junior (kalau senior bayarnya mahaaal… haha), tapi dilihat dari review nya bagus dan juga saya dapat rekomendasi dari teman disini.

Pas ketemu, orangnya baik banget dan tampak suportif, orangnya juga keliatan penuh empati dan pendengar yang baik. Jadi saya nyaman banget ceritain pengalaman kerja dan juga hal – hal yang saya alami dalam proses mencari kerja ini.

Hal pertama yang kita bahas adalah soal resume. Ternyata resume saya perlu banyak dirombak, karena formatnya nggak sesuai dengan kebutuhan pasar di Amerika. Ternyata juga saya banyak tendensi ngulang2 sesuatu. Fiuh, untung saya belum sebar resume, jadi masih bisa saya benerin.

Jadi, next step dari proses cari kerja saya adalah benerin resume. Setelah itu, saya ada janji ketemu dia lagi untuk sesi job search strategy, semoga dia bisa bantuin saya untuk cari kerja sesuai minat dan bakat.

Mumpung topiknya sesuai, saya mau bagi2 tips dari career coach saya ah… semoga bemanfaat ya πŸ™‚

Tips untuk membuat resume yang ok πŸ™‚

  1. Sesuaikan format dengan industri atau negara yang kamu tuju
  2. Untuk yang di Amerika, pahami konsep ATS dan pastikan resume kamu “ramah” ATS.
  3. Gunakan “action verbs” di bagian deskripsi pekerjaan. Misalnya, daripada nulis “responsible for”, lebih baik gunakan kata kerja seperti “managed, led, implemented, organized, oversaw” dan sebagainya…
  4. Siapkan 1 master resume yang isinya semua pengalaman kamu, jadi nanti kalau mau melamar pekerjaan ke perusahaan X Y Z tinggal copy dari master resume tersebut dan disesuaikan isinya sesuai kebutuhan. 1 untuk X, 1 untuk Y, 1 untuk Z.
  5. Coba sebanyak mungkin untuk membuat resume kamu jadi kuantitatif. Misalnya daripada nulis “managed project A” doang, bisa ditambah “managed project A in X cities, for 5 clients” dan sebagainya.

Ada tips lain nggak teman2? boleh lho ikutan share di komen.. anyway, doakan saya tahun ini bisa dapat kerja sesuai minat dan bakat ya teman2 πŸ™‚ buat kamu yang sesama pencari kerja, semangat! ❀

Kebiasaan Akhir Tahun di Amerika

Setelah semakin lama tinggal di Amerika, saya semakin sadar akan beberapa kebiasaan orang – orang di Amerika terutama menjelang periode pergantian tahun. Post ini bakalan random sih, tapi saya coba ceritain beberapa kebiasaan di Amerika yang saya baru sadari yaah (Kayaknya dulu udah pernah nulis tentang topik serupa tapi males carinya haha).

  • Kirim Kartu

Disini kirim kartu masih dijalanin banget, mulai dari ulang tahun, hari besar, bahkan sampai sekedar untuk say Hi kepada orang – orang terdekat juga bisa pakai kartu. Di Indonesia kayaknya terakhir saya kirim kartu waktu lebaran jaman masih kecil, nemenin orang tua beli di Gramedia hahaha.. tapi disini kartu tuh masih kepake banget dan bahkan jadi suatu hal yang normal. Kalau sama keluarga suami, urusan kirim kartu ini jadi sesuatu yang lebih spesial lagi terutama kalau ulang tahun, keluarganya kebiasaan nulis hal – hal yang baik dan “dalem” di kartu untuk yang ulang tahun, awalnya sempat bingung karena nggak kebiasa mengekspresikan perasaan lewat kartu, tapi sekarang udah mulai terbiasa. Yang lucu saya kirim kartu natal ke mama di Indonesia dengan model Amerika dong, nulis panjang lebar.. begitu sampe mama bingung hahaha.. seneng sih tapi dia bilang tumben2an, karena keluarga kami biasanya nggak model tulis-tulisan perasaan gitu πŸ˜€

  • Catet Alamat

Karena kirim kartu butuh alamat, jadi saya perhatikan orang – orang disini juga suka tanya alamat dan di catat baik2. Kalau pindah rumah, suka kirim pemberitahuan pindah rumah. Di Indonesia saya kayaknya banyak gak tau rumah temen dimana, kalaupun tau tempatnya, gak pernah catat alamat lengkapnya kecuali jaman udah mulai ada Gojek kalau ada perlu kirim sesuatu… Nah, gara2 kebiasaan ini saya baru aja beli buku alamat dan sekarang mulai catetin alamat teman2 dan keluarga. Seneng deh rasanya, padahal sebenarnya bisa dicatat secara digital tapi seneng aja bisa catat di buku.

  • Dekorasi Akhir Tahun

Bagian yang ini kayaknya sudah pernah saya ceritain sih, tapi akhir tahun kemarin baru ngeh kalau dekorasi akhir tahun tuh sesuatu yang dianggap serius banget disini. Dekorasi nya nggak cuma bertemakan natal, kadang hanya lampu – lampu meriah tanpa ornamen spesial. Tapi tetap kata kunci nya meriah! Sampai tahun kemarin saya belum ikutan dekorasi sih tapi rasanya akhir tahun ini saya mau mulai ikutan dekorasi biar lebih seru aja suasana akhir tahunnya.. berhubung saya belum upgrade kapasitas wordpress jadi nggak bisa pasang foto, kalau mau lihat suasana dekorasinya bisa lihat video ini yaa

  • Tukar Kado

Tukar kado ini juga jadi salah satu kegiatan akhir tahun yang rasanya dianggap penting di Amerika. Dulu di Indonesia saya sudah biasa sih sama acara tukar kado di keluarga mama yang merayakan Natal, juga di kantor dengan teman2 satu tim. Tapi disini rasanya lebih spesial karena tradisi tukar kado nggak cuma dijalankan antara sesama anggota keluarga, tapi juga dengan teman – teman dan juga rekan kerja di kantor. Dan yang juga bikin spesial adalah soal pemilihan kadonya. Kalau di Indonesia rasanya pilih kadonya lumayan “asal”, yang penting bagus dan masuk budget, kalau disini rasanya orang – orang lebih memperhatikan keinginan dan selera orang yang mau dikasih kado. Terus terang saya sempat agak pusing akhir tahun kemarin ketika harus mikirin kasih kado apa untuk keluarga dan teman – teman terdekat disini, karena saya pikirin satu persatu kesukaan orang tersebut dan juga tentunya harus disesuaikan juga sama budget rumah tangga hahaha. Sekedar tips yang saya pelajari tahun ini adalah rencanakan dari jauh hari, catat satu persatu orang yang mau dikasih kado dan kira – kira seleranya gimana. Kemudian, beli kadonya ketika periode diskon Thanksgiving atau Black Friday. Dengan begitu urusan kado bisa selesai dari jauh hari dan bisa beli barang bagus dengan harga hemat! πŸ˜€

Kebiasaan – kebiasaan tersebut saya lihat di daerah tempat tinggal saya di Los Angeles, mungkin beda kalau kamu tinggal di kota lain dan pastinya beda kalau kamu di negara lain. Kebiasaan akhir tahun apa sih yang kamu perhatikan di negara/kota tempat kamu tinggal? Ditunggu ya ceritanya πŸ™‚

Tahun Baru

Di awal tahun baru ini saya sempat mengalami serangan kecemasan ringan yang untungnya bisa saya hadapi dengan baik. Kata terapis saya kalau ada apa2 (maksudnya kalau lagi merasa overwhelmed sama pikiran2 dan jadi panik), hal pertama yang harus dilakukan adalah menerima keadaan tersebut dibandingkan dengan berusaha menghilangkannya saat itu juga (yang bisa berujung pada denial). Bener sih, dengan menerima, saya jadi bisa lebih mengerti diri sendiri dan juga mendapatkan sebab2 dari kepanikan atau kecemasan yang saya rasakan dan bisa move on dengan kondisi yang lebih baik.

Jadi, sebabnya adalah saya stress lihat kejadian kurang menguntungkan yang terjadi di dunia pada awal tahun kemarin, terutama banjir di Jakarta yang dirasakan imbasnya oleh beberapa rumah tante dan om saya juga teman baik saya. Tahu sendiri kan waktu di Amerika bagian sini lebih lambat daripada di Indonesia, jadi di saat saya lagi menunggu detik2 countdown di downtown LA, grup whatsapp keluarga lagi saling menanyakan kabar soal banjir dan sepupu saya kirim foto rumah keluarga yang kerendam air kira2 setinggi meja makan 😦 Hancurlah hatikuuu…

Terus kebetulan juga tahun ini saya punya banyak rencana pribadi yang ingin saya capai, yang sudah saya pikirkan dari akhir tahun lalu. Pengen ini, pengen itu, harus ini, harus itu.

Alhasil kena lah serangan panik. Kepala saya rasanya penuh, mikirin saya musti ngapain? liat kondisi dunia yang kacau terutama soal global warming, saya bisa apa? apa iya pakai sedotan kaca buat minum boba dan bawa kantong belanja kemana – mana cukup untuk mencegah dampak global warming? Belum lagi soal perkembangan diri sendiri. Saya mikirin gimana saya harus mulai hidup lebih sehat, nah terus lebih sehat itu indikator nya apa? Turun berat badan? mau memperbaiki kondisi sehat fisik apa mental? atau keduanya? Jadi harus olahraga dan melatih mindfulness? caranya gimana? nulis jurnal harian? bangun tidur minum air lemon hangat? Yaampun pusing kan… panik deh akhirnya.

Untung paniknya nggak berlangsung lama. Kejadiannya waktu itu pagi – pagi sehabis bangun tidur, jadi saya tenangkan diri dulu beberapa saat, sambil berusaha tidur kembali (untungnya masih libur). Ketika bangun kedua kalinya, pikiran sudah tenang dan badan lebih enteng rasanya. Fiuh.

Sejak saat itu, saya masih berusaha sih supaya nggak terlalu menaruh beban pada diri sendiri. Jalani hari demi hari sebaik mungkin aja, baik itu untuk lingkungan dan juga diri sendiri. Yang pasti saya coba lakukan tiap hari sih berusaha lebih aktif di tahun 2020 ini, demi tujuan hidup lebih sehat jiwa raga.

Semoga kita semua selalu sehat dan semangat ya! Salam semangat! πŸ˜€

10 tahun

Sudah lama saya nggak cerita di blog ini, nggak terasa kita sudah ada di akhir tahun 2019 aja! Tadinya saya sempat nulis draft kilas balik setahun kebelakang, eh tapi liat post nya Deny tentang perjalanan satu dekade, jadi tersinspirasi pengen ikutan cerita. Terima kasih ya Deny inspirasinya πŸ™‚ Okelah, langsung aja kita mulai ceritanya…

2010 – 2013

Saya mulai dekade kemarin ini dengan optimisme tinggi. Awal tahun ada di Inggris, menyelesaikan program S2, usia saya 23. Tahun baruan di depan London Eye bareng teman – teman kuliah, bener – bener pengalaman yang nggak terlupakan sampai sekarang, termasuk pengalaman ketinggalan keluar kereta bersama seorang teman lain, hingga akhirnya harus menumpang nginap di tempat orang yang baru kenal (orang Indonesia juga) sambil nunggu kereta berikutnya di esok pagi… yaampun, hidup saya kayak kisah serial TV rasanya hahaha.

Setelah kemeriahan tahun baru 2010, saya bekerja keras mengerjakan tesis, lulus, pulang ke Indonesia, dan berjuang lagi mencari pekerjaan. Alhamdulilah dapat kerja di perusahaan yang sangat berkesan bagi saya, dan mulai bekerja di minggu pertama Januari 2011. Tapi nggak disangka, malam sebelum hari pertama kerja, saya diputusin pacar yang pada saat itu sudah pacaran lebih dari 2 tahun dan saya kira kami akan menikah di tahun 2011 itu. Hancurlah hidupkuuu.. hehehe. Setelah patah hati parah, saya berusaha untuk menata hidup kembali. Saya banyak berteman, baik dengan teman lama dan juga bertemu teman baru. Saya mencoba berbagai kegiatan baru, mulai dari olahraga hingga traveling.

Ternyata saya jatuh cinta dengan traveling. Waktu di Inggris saya sudah beberapa kali jalan – jalan sendiri, tapi nggak terlalu jauh dan lama. Di tahun 2012, saya pertama kali jalan – jalan sendiri keluar Indonesia dan ke negara yang saya nggak bisa bahasanya …. Vietnam dan Thailand. Setelah itu ketagihan, saya punya grup teman jalan yang kira – kira setahun 2x pergi liburan, mulai dari Surabaya, Bali, Karimun Jawa, Bromo, Padang, Lombok, Derawan.. seru!

2013 – 2016

Di tahun 2013, umur 26, saya pertama kali bertemu R πŸ™‚ berawal dari iseng dan dorongan dari dalam diri saya untuk “menerima tantangan”, kami bertemu dan the rest is history. Kami sepakat menjalani hubungan jarak – jauh walau pada saat itu nggak tau arahnya kemana… tapi ada sesuatu dalam diri saya yang bilang kalau saya nggak boleh menyerah gitu aja. Well, here we are now! πŸ™‚

Diluar percintaan, di tahun 2013 saya juga dapat promosi di kerjaan, dan akhirnya bisa jalan – jalan lebih sering hahaha. Waktu itu teman – teman di sekeliling saya banyak yang sudah mulai menikah, membeli properti, investasi, dan sebagainya… saya sibuk jalan – jalan aja hohoho. Sempet merasa “kecil” sedikit, tapi setelah saya pikir kembali sekarang ini – salah satu pelajaran hidup selama 10 tahun kebelakang adalah…. waktu orang beda – beda. Hidup orang beda – beda, jadi jangan pernah membandingkan hidup dengan orang lain.

Setelah promosi di tahun 2013 itu, saya terus membangun karir di perusahaan yang sama sampai kemudian di akhir tahun 2015 memutuskan untuk pindah perusahaan dan juga pindah industri. Awal tahun 2016 saya memulai karir di perusahaan baru, yang pada ujungnya memberikan sebuah pelajaran lagi… dan membuka mata saya tentang hal yang saya benar – benar inginkan, dan hal yang tidak saya inginkan.

Pelan tapi pasti hubungan saya dan R juga berjalan ke arah yang positif. Akhirnya, di tahun 2016 R melamar dan kami melakukan prosesi lamaran dengan keluarga dan teman terdekat di Jakarta, tanggalnya pas di hari ulang tahun mama πŸ™‚

2017 – 2019

Saya memulai awal 2017 dengan melakukan perubahan di karir saya, memutuskan untuk berhenti kerja full-time dan memulai bekerja freelance. Sebuah keputusan yang cukup berani tapi pada saat itu saya harus mementingkan kesehatan fisik dan mental daripada jabatan dan karir.

Setelah berhenti kerja, saya melakukan perjalanan solo “terakhir” sebagai wanita lajang ke Shanghai dan juga mengunjungi Disneyland Shanghai. Sambil bekerja freelance di sebuah advertising agency di Jakarta Selatan, saya juga mengambil beberapa project online dan sempat kena tipu sekitar $500! Saya sudah mengerjakan tugas yang diminta tapi orangnya habis itu kabur… huhuhu. Ya sudahlah.

Di akhir 2017 saya menikah dengan R, lalu nggak lama kemudian saya pindah ke Amerika Serikat, memulai hidup baru. Pindah ke negara baru dengan status baru sama sekali nggak mudah, tapi alhamdulilah kami baik – baik aja sampai sekarang, dan hidup kami juga terus diberkati dan dibimbing ke arah yang baik.

Tahun 2018 saya kehilangan tante saya secara mendadak, kedatangan mama selama sebulan, berjuang melawan anxiety karena proses kepindahan dan perubahan yang terjadi… tahun 2019 saya mulai sekolah lagi, kedatangan adik selama 2 minggu, sambil tetap menunggu kabar baik yang belum tiba. Nggak apa – apa, semua akan terjadi di saat yang tepat πŸ™‚

2020?

Nggak kerasa ya 10 tahun sudah berlalu dan benar – benar nggak nyangka perubahan yang terjadi dari awal dekade hingga akhir dekade. Nggak pernah kebayang kalau jodoh saya bakal ketemu di belahan dunia lain apalagi pindah ke negara lain ikut suami…

Jadi, harapan saya buat dekade berikutnya, apa ya… yang pasti saya kepengen banget sih mudah2an kabar baik nya bisa segera tiba, semoga semua rencana kami diberkati Allah dan dilancarkan, semoga keluarga di Indonesia baik – baik saja dan dapat rejeki mengunjungi kami disini kembali… dan juga untuk teman – teman semua, semoga lancar ya semua rencananya! ❀

P.S: Post kali ini nggak pakai foto soalnya kapasitas wordpress gratisan saya udah mau abis… hahaha… jadi dipilih – pilih deh upload fotonya πŸ˜‰

P.P.S: Selamat hari raya Natal dan Tahun Baru untuk teman semua yang merayakan, untuk yang nggak merayakan selamat menikmati hari liburnya, untuk yang nggak merayakan dan nggak mau ngucapin yaudah nggak apa – apa, untuk yang nggak merayakan dan nggak mau ngucapin tapi ngelarang – larang ngucapin…… ya nggak apa-apa juga tapi nggak usah ikutan hari liburnya kali yaa.. biar adil gitu πŸ˜‰ *peace out*

Suka Duka Tugas Kelompok

Sebagai anak kuliahan tentunya saya ketemu lagi sama yang namanya tugas kelompok. Apalagi program kuliah saya lebih fokus pada praktek dibanding teori jadilah semakin banyak tugas, termasuk kelompok.

Nah, tugas kelompok ini ternyata banyak suka duka nya dan rasanya kok saya baru berasa banget sekarang ini ya. Sungguh, mungkin udah kelamaan nggak sekolah tapi rasanya dulu – dulu kok nggak pernah mengalami dinamika tugas kelompok seperti sekarang ini?! Hehe..

Tugas kelompok ini rasanya benar – benar kayak ikut undian. Nggak ada yang tahu gimana hasilnya. Kalau beruntung, dapat kelompok yang enak banget dan lancar banget kerjanya. Kayak kelompok A saya (kita sebut aja begitu). Anggotanya 3 orang, dan hampir 3 bulan kami kerja bareng, nggak pernah ada masalah. Pernah saya agak beda pendapat sama mereka berdua, tapi saya anggap nggak penting lah jadi saya ngikut aja, eh hasilnya dapat A, berarti emang saya yang kurang paham kan konsepnya πŸ˜› Kami juga pernah kerjain tugas bareng di cafe pinggir pantai yang dilanjut dengan happy hour hari Jumat malam.. seru ya :D. Pokoknya, kelompok yang ini oke banget deh!

Tapi saya pernah juga dapat kelompok, kita sebut aja kelompok B, yang semuanya diaaam seribu bahasa. Untungnya waktu kami kerja bareng cuma 1x kelas, proyeknya pun nggak punya bobot nilai yang besar. Aduh tapi kelompok ini, nggak ada yang mau inisiatif, masing – masing anggota kayaknya sibuk sendiri, alhasil saya yang musti mengarahkan diskusi kelompok untuk cari ide. Parahnya lagi 1 anggota nggak datang di waktu hari presentasi, tebak dong siapa yang ambil alih…?

Ada lagi kelompok yang semuanya mau ngomong. Nah kelompok C ini juga bikin pusing. Pernah kami menghabiskan waktu 20 menit cuma untuk muter – muter bahas sesuatu yang ujung – ujung nya nggak ada kesimpulan dan nggak jadi dipakai di dalam presentasi. Walaupun orang – orangnya baik dan nggak nyebelin, tapi entah kenapa kalau diskusi tuh kok rasanya pola pikir kami nggak nyambung semua ya… jadi seringkali capek muter – muter bahas sesuatu dan susah banget untuk menyamakan persepsi dan frekuensi. Haduh!

Ngomong- ngomong, nggak berasa deh, saya sudah berada di penghujung semester pertama program sertifikat saya ini. Baru mulai sih, belum ada setengah jalan. Sejauh ini saya suka banget kuliahnya, walaupun masih sering capek karena ternyata kuliah sebagai istri di umur 30an tuh beda banget yaa sama kuliah waktu masih lajang … hahahaha, badan rasanya capek mulu berbagi tugas antara kuliah dan mengurus rumah tangga. Walaupun sebenernya saya punya tanggung jawab yang sama dengan R dalam hal rumah tangga, tapi tetep aja sejak kuliah ini saya sering berasa capek banget… padahal dulu kuat kuat aja tuh kuliah, kerja part time dan siaran radio pas di Inggris! πŸ˜› emang namanya umur nggak bisa boong deh πŸ˜‰ Nanti kapan – kapan saya ceritain lebih lanjut deh tentang hal ini.

Thanks for reading and have a good weekend! πŸ™‚

Wisuda

Waktu itu saya dan R sedang jalan – jalan keliling kampus UCLA. Kebetulan ada waktu 2 jam jeda di antara 2 kelas saya, dan karena R bertugas nganterin saya tiap ke kampus (maklum, SIM masih dalam proses dan lokasi kampus nggak aksesibel dengan kendaraan umum dari rumah saya), waktu jeda tersebut kami gunakan untuk jalan – jalan keliling kampus.

Kampus UCLA besar banget dan cukup asri, banyak pepohonan dan taman luas. Gedung -gedung nya campuran antara tua dan moderen. Salah satu gedung yang cukup menarik perhatian namanya Royce Hall. Royce Hall ini adalah gedung yang dipakai untuk tempat wisuda UCLA.

Sewaktu lagi lewat, R bilang, kalau dia rupanya sudah liat – liat informasi soal wisuda program saya. Saya ketawa dong dengarnya. Lah, baru juga minggu pertama, udah ngomongin wisuda aja.. masih ada sekitar 9 bulan lagi sampai saya selesai program sertifikat ini.

Lagian, saya bilang, ngapain ikut wisuda, saya kan nggak dapat gelar. Namanya juga program sertifikat. Yang ada di pikiran saya cuma belajar, refresh ilmu marketing saya, cari koneksi orang lokal, cari kerjaan di perusahaan yang bagus. Gak ada lah kepikiran wisuda.

Si R ngotot dong, dia bilang ikut wisuda itu penting. Mau dapat gelar kek, nggak kek, yang penting kamu kan nanti sudah menyelesaikan satu program, pantas ikut wisuda, katanya.

Tadinya saya juga nggak kalah ngotot, nggak mau lah, buang – buang uang. Lagian masih lama kali, baru bisa ikut wisuda tahun depan. Akhirnya kami nggak bahas lagi, kita lihat aja nanti, kata R. Dia malah sempet ngomong nanti mau ngajak mama dan adik saya buat datang wisuda sekalian mereka berkunjung. Masih tahun depan, banyak waktu untuk nabung, katanya. Walaah… heboh banget orang ini, pikir saya πŸ˜›

Eh tapi hari ini saya lihat foto teman di Instagram, dia pajang foto anaknya habis wisuda summer school. Fotonya pakai toga, pegang sertifikat. Lucu ya, menggemaskan. Tapi caption dia yang bikin saya mikir. Awalnya terus terang saya lihat foto itu ketawa, dalam hati mikir, ada – ada aja, anak kecil kok wisuda. Tapi setelah baca caption nya (yang nggak usah saya tulis disini ya karena terlalu personal buat teman saya kayaknya), saya jadi mikir.

Wisuda, apa pun programnya, bagi sebagian orang bisa menjadi momen perayaan keberhasilan. Buat si anak TK, berhasil berkembang dari yang tadinya masih ngompol sampai sudah bisa melakukan berbagai hal sendiri. Wisuda SMA, jadi momen merayakan akhirnya masa anak – anak dan menyambut masa dewasa jadi anak kuliah. Wisuda S1, S2, S3 bisa jadi momen merayakan prestasi akademis. Dan masih banyak jenis – jenis wisuda lainnya, yang sah – sah aja untuk dirayakan.

Iya, saya memang nggak akan dapat gelar dari program sertifikat ini. Tapi kenapa saya harus bersikap too hard on myself sampai nggak ingin datang wisuda? Bukannya keberhasilan saya (nanti) juga patut dirayakan? kan saya sendiri yang merasakan lika – liku perjalanan saya dalam proses back to school ini. Yang begadang ngerjain tugas kan saya, yang kerja lembur untuk bayarin sekolahnya suami saya, yang kasih semangat lewat Facetime waktu saya lagi kerjain tugas ya mama dan adik saya.. jadi kalau wisuda saya nanti bisa jadi momen untuk membuat suami dan keluarga saya senang, kenapa nggak? πŸ™‚

Jadi, sekarang pola pikir saya tentang wisuda berubah. Lucu ya, hal simpel seperti foto di Instagram yang saya lihat sambil lalu ternyata bisa memberikan efek yang signifikan. Until then, doakan saya bisa menyelesaikan program nya dengan sukses dulu ya! Baru deh daftar wisuda πŸ˜‰

Es Kopi Ala Dapur Christa

Ahaha gaya banget ya judulnya. Ini semua hasil ngidam es kopi sebangsa Tuku dan teman – temannya yang dulu sering banget saya minum di Jakarta. Disini banyak banget sih yang jual es kopi, mulai dari es kopi Vietnam, es kopi di McD, es kopi di Dunkin Donuts, es kopi di tempat Boba, sampai es kopi gaul buatan Blue Bottle Coffee.. tapi rasanya nggak ada yang sesuai es kopi Jakarta.

Kebetulan awal tahun kemarin saya beli mesin kopi rumahan demi menghemat pengeluaran jajan kopi, dan jadi rajin eksperimen bikin kopi sendiri di rumah. Sejauh ini sih saya udah merasa puas dengan latte bikinan sendiri pakai bubuk kopi (Iya kopinya beli bubuk aja, belum punya grinder soalnya hehe) keluaran Trader Joe’s… walaupun belum bisa bikin latte art. Tapi sudahlah, kan buat minum sendiri, yang penting rasa enak tanpa dicantik – cantikin.

Tapi tetep deh ada yang kurang gitu rasanya.. masih kangen banget rasa es kopi Jakarta yang khas, apalagi sudah mulai masuk musim panas. Saya coba cari – cari resep dengan keyword “es kopi ala Tuku” dan muncullah beberapa resep. Rata – rata semuanya sih bahannya hampir sama – kopi, susu / krimer, gula aren, kadang – kadang ada resep yang pakai susu kelapa atau gula merah.

Setelah beberapa kali coba – coba akhirnya saya ketemu juga resep es kopi susu yang menurut saya paling pas, hore! Resep nya menggunakan bahan – bahan yang mudah didapatkan di Amerika, gampang banget cuma 3 bahan. Supaya nggak lupa, saya mau share aja di blog, siapa tau ada yang mau coba dan cocok juga πŸ™‚

Resep dan Cara Buat Es Kopi Susu ala Dapur Christa

18oz (~532ml) Espresso – dengan mesin kopi diatas, ini perlu 3x seduh, karena sekali seduh hasilnya 6oz (~177ml). Kopinya saya pakai Organic Sumatra Mandheling dari Archer Farms yang beli di Target. Kopinya medium roast, menurut saya rasanya cukup smooth dan rasa kopinya nggak hilang begitu sudah dicampur sama bahan – bahan lainnya ketika jadi es kopi.

16oz (~473ml) Half&Half – Saya pakai Half&Half merek Great Value keluaran Walmart. Karena kebetulan kemarin belanjanya di Walmart, haha. Sejauh ini saya selalu pakai merek yang beda – beda, tergantung lagi belanja dimana, dan rasanya sama aja kok. Tapi kebetulan udah 2x pakai merek ini karena takarannya pas, 1 kemasan buat 1 resep.

2-3 tbsp (~30-45ml) Maple Syrup – Nah ini dia bahan ketiganya. Karena saya masih ragu dengan gula aren / palm sugar disini, saya memutuskan pakai maple syrup aja sebagai pemanisnya. Saya pakai Organic Maple Syrup Grade A Dark Color merek Coombs Family Farms. Takarannya bisa disesuaikan aja sesuai selera, suka manis atau nggak. Menurut sayaaa rasa Maple Syrup mirip lah sama rasa gula aren yang saya ingat di berbagai es kopi hits ala Tuku pas di Jakarta.

Setelah semua bahan dituang ke dalam botol, dikocok – kocok supaya bikin tambah smooth rasanya. Sejauh ini sih saya puas dengan resep ini, si R juga suka, cuma ya karena alatnya terbatas, jadi bikinnya lamaa.. kudu sabar nyeduh kopi 3x hahaha. Nggak apa – apa lah, kan bikinnya nggak tiap hari, buat obat kangen aja πŸ™‚