Cerita kaki saya.

Halo semua, apa kabar? gimana hari Senin nya? saya mau cerita soal kaki saya nih. Jadi.. kira – kira udah sebulanan ini saya terkena mata ikan di tumit kaki kanan. Sakit sih ngga terlalu, tapi ganggu banget, iya. Selama ini saya diemin aja, sambil saya pakein salep yang bisa dibeli bebas di apotik. Kira – kira 1 botol salep itu abis, keliatan kayak ada perbaikan, kulitnya ngelupas gitu. Kata teman saya yang udah pernah kena mata ikan juga, itu tandanya udah mau sembuh. Hore! Eh tapi kok setelah ngelupas itu  ngga ada perkembangan lagi ya.. yang ada malah tambah sakit, apalagi ketika saya paksa untuk lari. Huhuhu. Akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke dokter dengan niatan sembuh total.

Hari Selasa minggu lalu saya ke rumah sakit. Ketika di rumah sakit, dokternya lihat kaki saya dan geleng – geleng kepala. Rupanya mata ikan nya sudah berkembang banyak. Huhuhu. Yang secara awam saya lihat “cuma” ada 4, ternyata lebih ketika dia lihat pakai lampu di ruangan praktiknya. Dia menyarankan untuk operasi. Ngga tanggung – tanggung.. operasi dengan bius total! Si dokter menjelaskan beberapa hal dan dengan cepat saya setuju untuk dioperasi, yang penting beres deh, saya pikir. Untungnya semua biaya pengobatan saya ditanggung kantor, jadi saya tidak perlu pusing memikirkan biaya. Operasi nya dijadwalkan 2 hari kemudian – hari Kamis, di rumah sakit yang sama.

Setelah menjalani tes darah dan juga rontgen, saya berkonsultasi dengan dokter anastesi. Si dokter bilang kondisi saya cukup baik untuk dibius total. Dia menjelaskan beda bius total dan bius lokal dan membiarkan saya memilih. Kata dokternya, kalau bius total, setelah sadar biasanya 3jam setelah operasi, saya bisa saja langsung pulang… sementara kalau bius total saya wajib menginap semalam karena biasanya badan tidak boleh gerak selama 12 jam setelah operasi. Karena takut sakit dan tidak mau repot, saya pilih bius total, tapi saya tetap menginap semalam, supaya benar – benar pulih, pikir saya.

Di hari Kamis yang cerah itu, saya operasi. Deg-degan nya setengah matiiii… bener deh. Boro – boro dioperasi, saya aja ngga pernah masuk rumah sakit sebelumnya. Emang sih operasinya termasuk ringan, “cuma” ngilangin mata ikan… tapi tetap aja yah yang namanya operasi kan bikin takut. Si pacar pun jadi sasaran empuk omelan saya karena saya panik dan stres. Hehehe. Saya nggak sendirian sih, ditemenin Ibu saya selama prosesnya. Tetapi depan Ibu saya berusaha sok kuat dan berani dong.. hehe. Depan pacar baru deh keliatan takutnya :p

Alhamdulillah operasinya berjalan lancar. Saya dioperasi sekitar jam 11 dan selesai tidak sampai sejam kemudian. Saya ngga inget apa – apa lho. Saya cuma inget ruangan operasinya dinginnnn sekali, trus ada suster dan dokter anastesi nya ngajak saya ngomong.. abis itu bangun2 udah di kamar. Iya sih operasinya ngga sampai sejam, tapi butuh kira kira 3 jam untuk saya benar – benar sadar.. dan butuh lebih lama dari itu untuk saya berhenti teler! hahaha.

Saya sampe kaget – kirain sehari setelah operasi saya bisa bebas jalan – jalan lagi. Rupanya nggak, karena ternyata si mata ikan lebih besar dan gawat dari yang diperkirakan, sehingga lukanya cukup dalam. Hari ini saya masih belum masuk kerja karena kaki masih diperban dan masih susah jalan. Sampai hari Jumat malam, saya masih teler. Well, ngga teler banget sih, tapi masih tiduuur aja terus. Kata Ibu saya sih seakan akan obat biusnya belum hilang 100%. Atau bisa juga karena saya masih dikasih obat penghilang rasa sakit sama dokternya.

Tadi sih saya udah cek ke dokter, lukanya dilihat, katanya bagus, proses healing nya berjalan seperti yang diharapkan.. tapi masih butuh kira – kira 2 minggu untuk saya bisa lepas perban dan jalan normal kembali. Ketika saya tanya kenapa saya teler terus, kata dokternya sih itu karena saya jarang minum obat semacam panadol dan kawan kawan nya kalau sakit kepala. Jadi toleransi terhadap obat biusnya sangat lemah makanya telernya bisa berhari – hari hehehe. Saya emang jarang minum obat, kalau pusing gitu palingan langsung tidur.

Anyway, moral of the story – Jangan remehkan mata ikan ya. Sebaiknya sih segera diobati kalau udah semingguan ngga ilang ilang. Kata dokter saya, sebabnya karena ada luka di kaki (kalo di kasus saya, lecet), dan sering terkena benturan (di kasus saya, sering dibawa lari), dan lembab (namanya juga di Indonesia kan yaa..), jadi terkena virus (saya lupa namanya apa, tapi dokternya nyebutin sih). Pencegahannya? Pakai sepatu yang bener – bener pas, kalo ada lecet segera diobati, kalau abis lari baiknya pakai bedak supaya ngga lembab. Semoga nggak kejadian lagi di saya, dan jangan sampai kejadian di kamu deh!

Advertisements

Suatu Hari Minggu di Jakarta Selatan

Hari Minggu yang lalu, saya dan Fitri janjian untuk bertemu dan jalan – jalan. Fitri ini dulunya teman satu kantor saya, tapi sejak dia pindah kantor, kami udah lama ngga ketemu. Awalnya kami janjian ketemu di Kemang, tetapi akhirnya jadi jalan – jalan seputar Jakarta Selatan! Kemana aja?

Tujuan pertama: Kemang.

Kami bertemu di jam yang lumayan tanggung, jam 10 pagi. Fitri sudah sarapan dirumah, saya belum. Akhirnya saya ajak dia ke Sophie Boulangerie Authentique – sebuah bakery khas Perancis yang terletak di daerah Kemang Selatan, dekat Hero Kemang. Tadinya bakery ini bernama Authentique Bakery dan tidak menyediakan tempat duduk, tetapi sejak tahun lalu sudah pindah lokasi ke tempat yang lebih besar dan menyediakan tempat duduk serta menu yang lebih ekstensif. Tempat duduknya nggak banyak, jadi siap – siap antri kalau mau duduk disitu atau datang pagi hari sekali. Saya dan Fitri kemarin tidak kebagian tempat duduk, jadi kami hanya beli to-go. Saya beli croissant dan conat serta hot latte – Fitri beli croissant dan brownies. Cemilan yang cukup mengenyangkan ya! 😛 Bakery ini merupakan salah satu tempat favorit saya – pastry nya enak – enak dan suasananya nyaman, menyenangkan sekali deh. Selain croissant yang menurut saya salah satu yang terbaik di Jakarta, saya menyarankan kamu untuk mencoba baguette dan canelé nya.

http://jktgo.com/foods-drinks/authentique/
Sophie Boulangerie Authentique – Image from Jktgo.com

Sophie Boulangerie Authentique
Jl. Kemang Selatan 1
South Jakarta
Tel. 021 718 0011

Tujuan Kedua: Blok M.

Ngapain di Blok M? ke PasarayaDepartment Store yang satu ini sudah berdiri sejak tahun 1974 dan sejak tahun 1980 sudah bertempat di Blok M. Klasik banget yah! Saya inget waktu kecil dan belum banyak department store dan mall di Jakarta, Pasaraya menjadi tujuan utama keluarga saya belanja. Gedungnya besar sekali, hampir semua ada! Kalau kata orang Sunda, sagalaya! hehehe. Ketika saya kuliah pun, saya masih sempat menjadikan Pasaraya ini tempat nongkrong – karena ada bioskop dan tempat bowling di gedungnya. Sayang sekali sekitar akhir 2000-an tutup dan seiring dengan bukanya mall – mall baru di Jakarta, Pasaraya jadi seakan kehilangan “semangat” nya.

Kami ke Pasaraya karena kebetulan Fitri perlu mencari dress hitam untuk acara kantornya. Kayaknya, kemarin itu pertama kalinya saya ke Pasaraya lagi setelah bertahun – tahun deh! Saya kaget melihat banyaknya barang – barang di dalamnya. Lengkap banget! Total ada 9 lantai di gedungnya, dan tiap lantai punya kategori yang berbeda – beda. Oh iya, di Pasaraya juga banyak barang diskon lho, semacam outlet store dari merek – merek terkenal. Sayangnya, karena gedung nya besar sekali, layout nya sedikit membingungkan bagi saya. Jadi, asal kamu punya waktu untuk menjelajahi lantai – lantainya, saya rasa bakal puas sekali belanja di Pasaraya, lengkap dan banyak diskon.

http://static.panoramio.com/photos/large/1497705.jpg
Pasaraya Grande – Image  from Panoramio.com

Pasaraya Grande

Jl. Sultan Iskandarsyah 2 No.2
South Jakarta
Tel.  021 72780510

Tujuan ketiga: Kebayoran Baru.

Tujuan kami kali ini tak lain dan tak bukan adalah menjajal wajah baru Pasar Santa! Pasar yang akhir – akhir ini lagi naik daun karena wilayah lantai 2 nya yang kini dipenuhi oleh toko – toko unik berbau “indie”. Hehehehe. Kapan sih kamu terakhir kali ke pasar? Saya paling sering ke Pasar Mayestik buat nyari bahan kain atau perlengkapan pesta.. hampir nggak pernah ke Pasar Santa.

Akhir – akhir ini Pasar Santa seakan jadi “gaul”. Toko – toko di lantai 2 beragam macamnya, mulai dari jualan mie ayam, barang – barang vintage, hingga masakan Meksiko. Harganya sih tetap harga pasar, murah meriah. tapi suasana nya udah ngga kalah sama suasana hangout di daerah Kemang, hip dan trendi. Kalau kata anak jaman sekarang – pasar hipster! hehehe

Papricano Mexican Cantina – Photo by Fitri

Waktu kemarin Saya kesana, toko – toko nya banyak yang belum buka. Sepertinya banyak yang masih dalam tahap pembangunan. Tetapi yang saya dengar, semua toko di lantai 2 sudah habis tersewa! wuih, saya penasaran dengan toko – toko yang akan buka nanti nya. Walau saya tidak  terlalu yakin apa kaum urban Jakarta mau berlama lama nongkrong di pasar (panas banget lho!), semoga dengan dibuka nya toko – toko baru di lantai 2 bisa juga membantu penjualan pedagang tradisional di lantai 1 ya..

Tujuan keempat: Kembali lagi ke Kemang.

Setelah puas makan – makan dan ngobrol – ngobrol di Pasar Santa, saya mengajak Fitri untuk mencoba sebuah toko es krim nitrogen di daerah Kemang – searah dengan perjalanan pulang kami. Namanya Lin Artisan Ice Cream.

Ice cream
Lin Artisan Ice Cream – Photo by Fitri

Lin Artisan Ice Cream ini tampaknya terkenal karena teknik pembuatan nya yang unik. Eskrim nya diproses menggunakan nitrogen – katanya sih yang pertama di Jakarta! Saya pesan yang rasa Cookies and Cream seperti gambar diatas dan Fitri pesan yang Dark Chocolate. Menurut saya enakan yang Fitri pesan, karena saya tidak terlalu suka rasa Vanilla di eskrim saya. Tempatnya menarik, nyaman buat makan eskrim sambil ngobrol – ngobrol.. cuma sayang saya nggak bawa kamera jadi nggak sempat foto – foto. Harganya agak premium untuk ukuran eskrim – sekitar 40ribu untuk 1 scoop.. besar sih, jadi cocok untuk berbagi.

Setelah dari Kemang, kami pulang. Demikianlah cerita jalan – jalan kami di hari Minggu yang ceria itu 🙂 Seru juga berkeliling Jakarta Selatan, tanpa masuk ke mall sama sekali (Pasaraya ngga diitung mall kan? hehehe).

Kerja/nggak?

Akhir2 ini saya lagi sering baca tulisan seputar ibu bekerja (working mum) atau tidak (stay-at-home mum).

Lucu deh, masing2 pihak terlihat berusaha keras “membela” posisi nya masing2. Pihak yg mendukung working mum saya lihat sering melontarkan pertanyaan2 kurang penting seperti “nggak sayang,udah kuliah tinggi2 tapi dirumah aja ngurus anak?” atau “nggak bosen, dirumah aja?”. Pihak yg mendukung stay-at-home mum pun seakan tidak mau kalah, ramai2 memberikan fakta2 dan quotes seputar perkembangan anak dan rejeki, yang sekiranya bisa disimpulkan menjadi “rejeki sudah ada yg mengatur, tapi perkembangan anak hanya terjadi sekali seumur hidup dan terlalu berharga untuk dilewatkan”.

Saya disini tidak mendukung pihak manapun.. Saya kan belum menikah dan belum jadi ibu, jadi nggak bisa bicara banyak. Tapi satu hal yang membuat saya geleng2 kepala adalah… Kenapa orang Indonesia terlalu sibuk memikirkan orang lain? I mean, mau kerja atau tidak, saya rasa tiap orang punya pertimbangan masing2 dong… Yang memutuskan untuk tetap bekerja sama sekali bukan ibu yang kurang baik, begitu juga yang memutuskan untuk tidak bekerja bukan berarti langsung “naik pangkat” jadi ibu yang baik.. Setuju ngga?

Saya terus terang rada kasian lihat teman2 saya yang seakan-akan harus membela posisi nya di sosmed. Ah, if only people were not so judgemental

Nah, kalau ada yang tanya ke saya, nanti mau tetap bekerja nggak jika punya anak? Saya belum tahu jawabannya. Yang pasti saya ingin terus punya pemasukan pribadi, terserah mau dari kerja kantoran atau kerja dirumah. Kenapa? belajar dari pengalaman keluarga saya, dimana mama sudah berhenti bekerja ketika papa meninggal dunia. Saya masih kuliah dan adik masih SMP. Butuh waktu dan usaha yang keras untuk keluarga kami bisa kembali “berdiri tegak”, jadi saya rasa seorang istri tetap perlu mempunyai pemasukan pribadi, untuk berjaga – jaga jika ada suatu kejadian yang tidak mengenakkan.

Yah.. Begitulah uneg2 saya malam ini. Sekarang saya lagi macet2an di jalanan Jakarta yang kejam.. Hahaha. Oh iya, tulisan ini ditulis lewat wordpress app lho, pretty cool, right?!

Kabar dari Christa :)

Halo semua, udah lama saya nggak cerita – cerita iseng yaa di blog ini. Sesuai judulnya, mau cerita aja apa yang sudah kejadian di hidup saya akhir – akhir ini.

Saya lagi merasa waktu kok kayaknya berjalan cepat sekali. Rasanya kayak baru kemarin lebaran, tapi rupanya lebaran itu sudah hampir sebulan yang lalu! Kalau waktu periode lebaran kerjaan saya rada santai (santai banget malah!) dan jalanan Jakarta juga santai, setelah lebaran ini kerjaan saya banyak banget. Hampir ngga pernah pulang jam 5 teng lagi.. hampir ngga pernah pulang kantor hang out sama temen – teman lagi.. dan saya juga merasa hampir ngga punya waktu buat santai – santai dan melakukan hal yang saya suka, ya kayak nulis di blog ini. hehehe. Seperti orang kebanyakan, kalau sedang merasa sibuk, saya pasti nyalahin kerjaan. Kerjaan banyak, jalanan macet, jadi nggak punya waktu.

Padahal sebenernya banyak juga kok yang kejadian selama 3 minggu terakhir ini selain kerja doang. Awal Agustus kemarin salah satu sahabat saya dan sepupu saya menikah, jadi weekend saya sibuk dengan acara pernikahan. Kalau di acara sepupu saya, saya pakai seragam sepupu-an, tapi sayangnya saya salah pilih salon, jadi hair-do sama make-up saya rasanya ngga banget, terlalu tebel dan rambutnya dikonde tinggi banget! hahahaha. Ngga ada fotonya ya, saya sampe males difoto karena ngga pede sama dandanan.

Malamnya, di hari yang sama, saya ke pernikahan sahabat saya ini. Kebetulan baik bride dan groom nya itu teman baik saya dari SMA. Mereka mengundang saya ke resepsi yang khusus dihadiri oleh teman – teman pengantin. Undangannya jam 9 – 11 malam, pengantin dan orang tua nya sudah turun dari panggung, dan si teman saya itu juga sempet ganti baju dari kebaya jawa (+paes) ke party dress.. yang ajaibnya paes nya sudah hilang! Jago banget ya yang ngerapihin dandanan nya, bisa menghilangkan paes dalam waktu singkat gitu. Anyway, acaranya seru deh. Saya ketemu banyak teman lama dan wedding band nya bagus banget, bikin saya joged – joged semaleman. Pilihan lagunya juga nggak mainstream.. kalau di acara kawinan biasa kan lagunya udah ketebak ya, kalau ini tuh ada “I love you always forever – Donna Lewis” dan juga “The most beautiful girl in the world – Prince” segala! Seru ya 🙂 Pokoknya saya senang sekali deh weekend itu, walaupun hari minggu nya rada kecapean hehehe

Nah, weekend yang lalu, tanggal 16 Agustus, saya dan rekan – rekan dari Indonesia Mengglobal menyelenggarakan seminar pendidikan, judulnya “Pursuing Graduate Study in the US” di @America Pacific Place. Saya disitu tugasnya belakang layar, ngurusin social media dan live tweet. Walaupun capek, tapi saya senang sekali melihat antusiasme para peserta seminar. Setelah seminar tanggal 16 Agustus kemarin, kita sekarang sedang mempersiapkan seminar serupa, tetapi berjudul “Pursuing Undergraduate Study in the US” untuk tanggal 30 Agustus nanti. Wish us luck ya! 🙂

Tanggal 17 Agustus nya saya seharian running errands dan malamnya (lagi – lagi) ke kawinan temen kantor saya. Hahaha. Saya sering banget ke kawinan yah rasanya? Kayaknya sih memang di umur 20-an akhir ini lagi jamannya menikah. Saya sih senang – senang aja, ketemu banyak teman dan bisa ngobrol – ngobrol.. cuma kadang – kadang bingung bagi waktu ketika ada lebih dari 1 undangan datang di tanggal dan jam yang sama, apalagi kalau merasa yang ngundang sama – sama cukup dekat dengan saya. Speaking of 17-an, nuansa 17 Agustus-an nggak terlalu kerasa buat saya, selain.. well, saya pakai kebaya warna merah waktu ke kawinan. hehehe. Entah kenapa kalau 17-an itu lebih berasa pas lagi jauh dari Indonesia dibanding pas lagi di Indonesia ya, apalagi 17-an kemarin jatuhnya di hari Minggu, dan ngga ada libur pengganti!

Oke.. kira – kira begitulah kabar dari saya selama 3 minggu terakhir. Sebagai penutup, ini saya bagi sebuah lagu dari Death Cab for Cutie yang berjudul “The Sound of Settling” (aduh, bahasanya baku amat! :p). Saya lagi sering dengerin band ini lagi, soalnya baru ketemu albumnya lagi..hehehe. Enjoy, and have a nice day! 🙂

(Sepertinya) Nggak Jodoh?

Jadi begini. Saya kan menghabiskan 5 tahun belajar marketing and communications. 4 tahun pertama dihabiskan untuk belajar seputaran bisnis dan marketing, lalu 1 tahun terakhir difokuskan ke advertising dan juga marketing communications. Pendidikan saya selama 4 tahun pertama sih bisa dibilang hasil kecebur ya.. saya tidak seberuntung anak – anak lain yang langsung di terima di jurusan pilihan pertama. Saya memang pilih jurusan Administrasi Niaga waktu ikut SPMB tahun 2004 yang lalu  (10 tahun yang lalu!), tetapi sebenarnya itu pilihan kedua. Pilihan pertama saya adalah komunikasi – nggak diterima. Tetapi saya merasa beruntung karena saya sudah mantap dan yakin atas pilihan karir saya sejak di bangku kuliah. Saya mau kerja di industri fast moving consumer goods (FMCG). Saya mau membangun merek. Yap, kerja di FMCG. Tidak seperti kebanyakan teman saya yang ingin kerja di bank, perusahaan minyak, atau BUMN – saya sudah yakin mau bekerja di industri FMCG sejak kuliah S1.

Karena saya memang seorang super mega planner (hahaha), saya juga sudah merencanakan dengan (sekiranya) matang strategi saya supaya bisa membangun karir di industri FMCG. Saya paham ada berbagai aspek dari marketing yang bisa saya tekuni, dan saya kemudian memutuskan untuk fokus di marketing and communications, maka dari itu saya pilih S2 di bidang tersebut. Nah.. di Indonesia, ada beberapa (banyak) perusahaan FMCG yang cukup terkenal dan produknya banyak dipakai orang – orang sehari – hari. Mulai dari perusahaan lokal sampai global. Singkat cerita setelah pulang S2 saya berhasil diterima di salah satu perusahaan FMCG global dan kini sudah hampir 4 tahun membangun karir disitu. TETAPI… tidak di bagian marketing and communications! Hahaha lucu ya. Saya pusing – pusing bikin strategi.. eh sekarang malah kerjanya di bagian marketing research.

Tapi ngga apa – apa, yang penting saya masih enjoy dan yang penting halal kalau kata orang tua, hehehe. Nanti kapan – kapan saya ceritain deh soal kerjaan saya yang rada kurang sesuai jurusan. Kalau sekarang ini saya sebenearnya mau cerita soal perjalanan saya mencari pekerjaan sebelum akhirnya kerja di perusahaan yang sekarang.

Balik lagi soal perusahaan FMCG di Indonesia – ada sebuah perusahaan global yang seakan akan menjadi bintang di kalangan mahasiswa marketing di kampus S1 saya waktu itu. Kita sebut saja X. Katanya perusahaan ini sering mengirimkan karyawan nya keluar negeri, benefit nya bagus, dan juga namanya terkenal. Ya iya, perusahaan ini salah satu top advertising spenders kok – orang awam juga pasti sadar dengan berbagai campaign yang mereka lakukan – selalu besar – besaran dan nggak pernah tanggung. Waktu saya masih kuliah S1, saya kepingin banget kerja di perusahaan ini. Dimulai dari magang. Saya jauh – jauh kirim CV dengan harapan besar bisa magang disana. 2 bulan berlalu tanpa panggilan dan akhirnya saya memutuskan  untuk magang di sebuah konsultan PR. Tiba – tiba, baru seminggu mulai magang disana, saya ditelpon oleh orang HRD perusahaan X ini dan ditawari magang disana! Too late. Belum jodoh, saya sudah berkomitmen di perusahaan lain.

Lalu, saya juga ingat, di tahun terakhir saya kuliah mereka bikin campus recruitment untuk sebuah program management trainee di kampus saya. Guess what – walaupun IPK saya cuma 3,1 tapi saya berhasil menjadi satu – satunya orang yang dipanggil mengikuti seleksi dari kelas saya. Tapi saya nggak lolos ke programnya. Lagi – lagi belum jodoh. Hahaha.

Saya kemudian memutuskan untuk melanjutkan hidup dan berangkat S2. Ketika saya sedang menyelesaikan S2, beberapa teman saya ada yang sudah memulai karir nya dan bekerja di perusahaan X ini. Kemudian, ketika saya sudah selesai S2, salah satu dari mereka menawarkan pekerjaan di perusahaan X ini! Wah, saya merasa seperti pucuk dicinta ulam tiba hahaha. Saya pikir saya kini punya bekal yang cukup, jadi cukup pede ketika datang wawancara. Ketika wawancara, sepertinya semua berjalan lancar dan saya semakin menaruh harapan besar untuk bisa diterima kali ini (tentunya saya juga mengikuti proses rekrutmen di berbagai perusahaan FMCG lainnya ya). Saya sampai menolak 2 tawaran pekerjaan demi menunggu keputusan dari perusahaan X ini. Sampai akhirnya ketika saya dapat kabar di perusahaan tempat saya kerja sekarang dan perusahaan X belum juga kasih kabar.. saya memutuskan untuk meninggalkan mimpi kerja di perusahaan X dan memulai karir di perusahaan saya sekarang ini. Masih juga belum jodoh ya sepertinya.

Kini saya sudah hampir 4 tahun bekerja di perusahaan saya sekarang ini. Bosan? ngga juga. Mau pindah kerjaan? Boleh aja, kalau ada tawaran yang lebih baik. Saya sih memang tidak pernah serius mencari pekerjaan lain selama saya bekerja di perusahaan ini. Saya masih cukup menikmati pekerjaan saya disini. Sampai tiba – tiba sahabat saya yang kebetulan bekerja di perusahaan X ini bulan lalu bilang bahwa divisi nya sedang mencari orang. Levelnya sama seperti saya. Tetapi haloo.. ini di perusahaan X! saya musti mencoba dong ya, atas dasar penasaran. hehehehe. Saya kirim CV. Saya tunggu, sambil tetap bekerja dengan giat. 2 minggu kemudian, di suatu hari jumat, ada missed call di hp saya ketika saya sedang di kantor, sehabis rapat. Nomor tak dikenal. Kemudian saya cek Gmail saya – ada email dari orang HRD perusahaan X! HORE! Emailnya singkat –  bertanya kapan waktu yang pas untuk menghubungi saya. Saya langsung balas – menjelaskan saya habis rapat jadi tidak angkat telpon yang tadi, dan bilang bahwa saya bisa dihubungi setengah jam kemudian. Orang HRD nya langsung balas lagi  -bilang OK dan bilang bakal telpon saya di jam yang sudah saya sebutkan. Hanya saja dia tidak pernah menelpon balik. Sampai sekarang.

Hahaha.. ini sebenarnya ada apa sih antara saya dan perusahaan X? nggak jodoh? kok selalu mepet – mepet gitu ya “ceritanya”. Ya sudah deh, saya sih tenang – tenang saja. Rejeki sudah ada yang atur dan jodoh ngga kemana kan katanya yaa.. hehehe. Sebagai penutup, ini ada gambar menarik soal industri FMCG dan merek – merek yang kemungkinan besar kamu gunakan sehari – harinya. Perusahaan saya (dan juga perusahaan X) termasuk di gambar ini lho! 😉

FMCG giants. Image from Google.com
FMCG giants.
Image from Google.com

 

Dua bahasa

Saya, seperti kebanyakan orang Jakarta yang saya temui lainnya, sudah kehilangan kemampuan berbahasa Indonesia yang baik.

Saya lupa kapan terakhir kali saya berbicara dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Di keseharian saya, saya hampir selalu berbicara dengan apa yang saya sebut dengan bahasa Jakarta. Bukan, bukan bahasa Betawi, tapi bahasa Jakarta. Bahasa ini saya sebut demikian, yang merupakan campuran bahasa Indonesia, bahasa Betawi, bahasa tidak baku (slang) dan juga bahasa Inggris.. Bahkan terkadang dicampur juga dengan beberapa istilah dari daerah lain (tergantung kepada siapa saya berbicara). Bingung kan? Iya, saya juga. Tetapi siapa sih yang masih menggunakan bahasa Indonesia yang 100% baik dan benar?

Ketika menulis, apalagi. Karena gaya menulis saya cenderung seperti sedang bercerita (apa sih istilahnya, naratif bukan?), dulu hampir selalu tulisan saya di blog mengalir begitu saja dengan bahasa yang campur aduk.. Alias bahasa Jakarta! Ketika saya baca ulang, pusing bukan main!

Ketika saya memutuskan untuk menulis blog dengan lebih serius di akhir tahun lalu, saya berpikir.. Bagusnya menulis dengan bahasa apa ya? Kalau saya tetap menulis dengan bahasa Jakarta, rasanya nyaman, karena itulah bahasa yang saya gunakan sehari-hari.. Tapi rasanya kok tidak adil bagi yang baca, karena pasti bentuknya bakal amburadul. Menulis dengan bahasa Inggris jadi pilihan yang rasanya tepat karena walaupun bukan native speaker dan kemampuan grammar yang masih perlu diasah, saya cukup merasa nyaman menulis dengan bahasa Inggris.

Tetapi.. Pada akhirnya saya kini memutuskan untuk juga menulis dalam bahasa Indonesia, agar saya bisa lebih belajar menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Iya sih masih rada sulit untuk menulis dengan 100% bahasa Indonesia tanpa menggunakan istilah bahasa Inggris atau bahasa tidak baku (slang)… Tapi saya akan terus mencoba 🙂

N.B: kalimat terakhir saya, di otak saya maksudnya “i’ll keep trying though”.. ketika saya terjemahkan jadinya baku sekali yaaa hehehe.. :p

Selamat datang di Jakarta, Uber!

Pernah dengar tentang Uber? kemungkinan besar kamu yang tinggalnya di Amerika atau Inggris pernah ya. Saya sendiri tadinya cuma sering baca artikel atau review tentang Uber di blog – blog, sampai akhirnya minggu lalu saya baca bahwa Uber kini sudah ada di Jakarta!

Apa sih Uber? kalau yang saya baca di website nya, dan juga di artikelartikel yang mengulasnya, Uber itu semacam sistem rideshare atau kalau di terjemahkan, berbagi kendaraan. Sama siapa? Kalau di Amerika yang saya baca, siapa saja bisa jadi pengemudi Uber selama memenuhi syarat yang ditentukan. Untuk menggunakan jasa Uber, gampang sekali – semuanya dilakukan lewat aplikasi smartphone dan sistem pembayaran pun dilakukan lewat kartu kredit. Praktis ya? Beberapa teman saya yang tinggal di LA dan SF pernah cerita betapa serunya ketika mereka request Uber dan tiba – tiba kedatangan supir Uber yang sangat ganteng, atau naik mobil Mercedes Benz! hahahaha.

Jadi, ketika tau Uber sudah ada di Jakarta, saya langsung download aplikasi nya dan daftar. Saat daftar, karena masih dalam masa promo, saya diberikan voucher sebesar 100 ribu rupiah yang bisa digunakan kapan saja. Hari Kamis yang lalu, pulang kantor, saya berencana untuk memakai jasa Uber dari kantor saya di Sudirman menuju Plaza Senayan. Sayangnya saya lupa screenshot tampilan app nya ketika saya request Uber, tapi semuanya benar – benar gampang dilakukan. Intinya, si aplikasi akan melacak lokasi kamu ketika kamu membuka aplikasi nya, lalu ketika kamu memutuskan untuk request Uber, dia akan mengidentifikasi lokasi mobil Uber terdekat, memberi tahu kamu nama supir, foto, jenis mobil dan plat nya, lalu  memberitahukan estimasi waktu kedatangan mobil Uber kamu. Kamu juga bisa menghitung estimasi biaya menuju tempat tujuan yang dihitung dari gabungan base fare, jarak dan waktu tempuh.

Oke kembali lagi ke pengalaman saya dengan Uber ya. Awalnya ketika saya request Uber dari kantor, dibilang bahwa mobil saya akan datang dalam waktu 9 menit. Akan tetapi tidak sampai 5 menit dari waktu saya melakukan request, saya ditelpon oleh supir Ubernya yang bilang bahwa Ia terjebak macet, jadi estimasi kedatangan bisa lebih dari 30 menit dan dengan fair nya menawarkan untuk pembatalan jika saya keberatan menunggu selama itu. Lalu saya batalkan, dan saya pergi ke Plaza Senayan naik ojek. Pada saat saya sedang di Plaza Senayan, ternyata saya harus pindah lagi ke Gandaria City setelahnya, kemudian saya berpikir untuk mencoba request Uber lagi. Setelah dapat supir, ada tulisan “Driver Confirmed and En Route”, yang juga dilengkapi dengan estimasi kedatangan yang di-update secara real time seiring dengan bergeraknya mobil menuju lokasi penjemputan. Kali ini estimasi kedatangan totalnya 15 menit. Supir nya pun menelpon saya tak lama setelah ada tulisan “Driver Confirmed and En Route”, dan bilang bahwa Ia akan tiba kurang lebih 25 menit, lalu setelah saya setuju untuk menunggu, kita janjian bertemu di lobby utama Plaza Senayan. Fair Enough. Lalu saya menunggu.  Selama menunggu, saya bisa memantau secara langsung posisi mobil Uber nya.

Kurang lebih 25 menit kemudian, mobil saya datang. Mobilnya bagus, masih tampak baru – Hyundai Sonata berwarna hitam. Pak Supirnya menyapa saya dengan ramah dan menyetir dengan profesional walaupun sedang macet. Di dalam mobil tersedia air putih botol yang bisa diminum, bebas biaya tambahan! Menurut saya itu adalah little extra  yang menarik. Total biaya perjalanan saya dari Plaza Senayan ke Gandaria City sekitar 30 ribu rupiah, yang saya rasa walau sedikit lebih mahal dari taksi biasa, tapi masih masuk akal. Itupun karena saat ini Uber masih dalam masa promo, jadi saya bisa menggunakan kredit voucher yang saya punya, jadi tidak usah bayar, hahaha. Satu hal yang saya masih kurang paham – kalau di Amerika, siapa saja yang lolos syarat kan katanya bisa daftar jadi supir Uber. Tapi kalau di Jakarta, apa bisa begitu juga? Supir saya kemarin sih seperti supir profesional – menyetirnya enak, sopan dan baik. Saya nggak  kebayang deh kalau nanti orang biasa bisa jadi supir Uber juga… kira – kira bagaimana ya sistemnya?

Anyway, saya puas sekali menggunakan Uber. Saat ini mobilnya baru ada 20 di sekitaran Jakarta pusat – tetapi siap mengantarkan kemana saja. Benar – benar seperti punya supir pribadi ya 🙂

P.S kalau mau coba Uber dan dapat 1 kali free ride, silakan pakai kode saya ya “christinaj21” 😉